Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
9Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Permendagri No.38 Tahun 2008 Tentang Penerimaan Dan Pemberian Bantuan Organisasi Kemasyarakatan Dari Dan Kepada Pihak Asing

Permendagri No.38 Tahun 2008 Tentang Penerimaan Dan Pemberian Bantuan Organisasi Kemasyarakatan Dari Dan Kepada Pihak Asing

Ratings:

4.8

(5)
|Views: 2,199 |Likes:
Published by mila.niaa

More info:

Published by: mila.niaa on Jan 10, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

05/10/2014

 
1
 MENTERI DALAM NEGERIREPUBLIK INDONESIA 
 
PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
 
NOMOR 38 TAHUN 2008
 
TENTANG
 
PENERIMAAN DAN PEMBERIAN
 
BANTUAN ORGANISASI KEMASYARAKATANDARI DAN KEPADA PIHAK ASING
 
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESAMENTERI DALAM NEGERI,
 
Menimbang: bahwa untuk menertibkan administrasi dalam penyelenggaraanpemerintahan yang berkaitan dengan penerimaan dan pemberian bantuanorganisasi kemasyarakatan dari dan kepada pihak asing sesuai denganketentuan dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1935 tentang OrganisasiKemasyarakataan, perlu menetapkan Peraturan Menteri Dalam Negeritentang Penerimaan dan Pemberian Bantuan Organisasi
KemasyarakatanDari dan Kepada Pihak Asing;
 
Mengingat:1. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan (LembaranNegara Republik Indonesia Tahun 1985 Nomor 44, Tambahan Lembaran NegaraRepublik Indonesia Nomor 3298);
 
2. Undang-Undang Nomor 37 Tahun 1999 tentang Hubungan Luar
Negeri (LembaranNegara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor
156, Tambahan Lembaran NegaraRepublik Indonesia Nomor 3882);
 
3. Undang-Undartg Nomor 24 Tahun 2000 tentang Perjanjian
Internasional (LembaranNegara Republik Indonesia Tahun 2000
Nomor 105, Tambahan Lembaran NegaraRepublik Indonesia Nomor
 
4012);
 
4. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2002 tentang Tindak Pidana Pencucian Uangsebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2003 tentang
 
2
Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2002 tentang Tindak PidanaPencucian Uang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 108,Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4324),
 
5. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (LembaranNegara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran NegaraRepublik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah beberapa kali, terakhirdengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran NegaraRepublik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara RepubliKIndonesia Nomor 4844);6. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 1986 tentang Pelaksanaan Undang-UndangNomor 8 Tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan (Lembaran Negara RepublikIndonesia Tahun 1986 Nomor 24, Tambahan Lembaran Negara Republik IndonesiaNornor 3331);7. Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjamandan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 3, Tambahan LembaranNegara Republik Indonesia Nomor 4597);8. Keputusan Bersama Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 1979tentang Tata Cara Pelaksanaan Penyiaran Agama dan Bantuan Luar Negeri KepadaLembaga Keagamaan di Indonesia;9. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 130 Tahun 2003 tentang Struktur Organisasidan Tata Kerja Departemen Dalam Negeri sebagaimana telah diubah denganPeraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 25 Tanun 2008;10. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 3 Tahun 2008 tentang Pedoman PelaksanaanKerjasama Pemerintah Daerah dengan Pihak Luar Negeri,
 
MEMUTUSKAN:
Menetapkan: PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI TENTANG PENERIMAAN DANPEMBERIAN BANTUAN ORGANISASI KEMASYARAKATAN DARI DANKEPADA PIHAK ASING.
 
BAB I
 
KETENTUAN UMUM
 
Pasal 1
 
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan:
 
1. Organisasi kemasyarakatan adalah organisasi yang dibentuk oleh anggota masyarakatwarga negara Republik Indonesia secara sukarela atas dasar kesamaan kegiatan,profesi, fungsi, agama, dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, untukberperan serta dalam pembangunan dalam rangka mencapai tujuan nasional dalamwadah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila.2. Pihak asing adalah pemerintah luar negeri, pemerintah negara bagian atau pemerintahdaerah di luar negeri, Perserikatan Bangsa-Bangsa atau organisasi di bawahnya,
 
3
organisasi multilateral, lembaga internasional, organisasi kemasyarakatan luar negeri,serta badan usaha milik pemerintah negara/negara bagian/daerah di luar negeri danbadan swasta di luar negeri.
 
3. Bantuan Pihak Asing adalah bantuan yang berasal dari pemerintah luar negeri,pemerintah negara bagian atau pemerintah daerah di luar negeri, Perserikatan Bangsa-Bangsa atau organisasi multilateral lainnya termasuk badan-badannya, organisasi ataulembaga internasional, organisasi Kemasyarakatan luar negeri, serta badan usaha milikpemerintah negara/negara bagian/daerah di luar negeri dan badan swasta di luarnegeri.
 
4 Hibah adalah penerimaan dari pemerintah luar negeri, pemerintah negara bagian ataupemerintah daerah di luar negeri, Perserikatan Bangsa-Bangsa atau organisasimultilateral lainnya termasuk badan-badannya, organisasi atau lembaga internasionaLorganisasi kemasyarakatan luar negeri, serta badan usaha milik pemerintahnegara/negara bagian/daerah di luar negeri dan badan swasta di luar negeri dalambentuk rupiah maupun barang dan atau jasa, termasuk tenaga ahli dan pelatihan yangtidak perlu dikembalikan.
 
5. Pinjaman adalah penerimaan dari pemerintah luar negeri, pemerintah negara bagianatau pemerintah daerah di luar negeri, Perserikatan Bangsa-Bangsa atau organisasimultilateral lainya termasuk badan-badannya, organisasi atau lembaga internasional,organisasi kemasyarakatan luar negeri, serta badan usaha milik pemerintahnegara/negara bagian/daerah di luar negeri dan badan swasta di luar negeri.
 
6. Naskah Perjanjian Hibah, selanjutnya disingkat NPH adalah naskah perjanjian antarapemberi hibah dan penerima hibah,
 
7. Naskah Perjanjian Penerusan Hibah, selanjutnya disingkat NPPH adalah naskahperjanjian antara Pemerintah atau kuasanya dengan organisasi kemasyarakatan dalamrangka penerusan hibah dari pihak asing.
 
8 Naskah Perjanjian Pinjaman, yang selanjutnya disingkat NPP, adalah naskah perjanjianatau naskah lain yang disamakan yang memuat kesepakatan mengenai Pinjaman dariPihak asing kepada Organisasi Kemasyarakatan.
 
BAB II
 
SUMBER, JENIS, BENTUK DAN SIFAT BANTUAN DARI PIHAK ASING
 
Pasal 2
(1) Bantuan pihak asing bersumber dari:
 
a. pemerintah luar negeri;
 
b. pemerintah negara bagian atau pemerintah daerah di luar negeri;
 
c. Perserikatan Bangsa-Bangsa atau organisasi di bawahnya;
 
d. organisasi multilateral;
 
e. lembaga internasional;
 
f. organisasi Kemasyarakatan luar negeri; dan/atau
 
g. badan usaha milik pemerintah negara/negara bagian/daerah di luar negeri.(2) Bantuan dari pihak asing sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bersumber darinegara yang memiliki hubungan diplomatik dengan negara Republik Indonesia
Pasal 3
(
1) Bantuan asing sebagaimana dimaksud dalam Pasa! 2 dapat berupa
:
a. uang;b. barang; dan/atau

Activity (9)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Imam Asyhar liked this
Sabik Al Fauzi liked this
Marfuatul Latifa liked this
Fatya Sakinah liked this
Twedy Noviady liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->