Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
1Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Kelicikan Seorang Calon Bupati (Drama)2

Kelicikan Seorang Calon Bupati (Drama)2

Ratings: (0)|Views: 9 |Likes:
Published by Hamdirizkq15

More info:

Published by: Hamdirizkq15 on Nov 05, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/21/2014

pdf

text

original

 
 Kelicikan Seorang Calon Bupati 
  Narator + Sipir = Sesilia Pak Abdullah = Harut  Bu Jamie = Rifkan Mas Bara = Rosyihan Mas Ahmad = M.Chandra Bu Abdullah = Anindita Anak 1 = Amanda Anak2 = GloryYanto = Hamdi Teh Ana = Herda Neng Ceuceu = Dewi Ulfah Disebuah tempat , yaitu kota Badromance akan digelarkan pemilihan Bupati baru. Paracalon Bupati saling bersaing dan sibuk mempromosikan dirinya masing-masing. Dan pada pagi itu para kandidat siap untuk diwawancara. Mas Bara : Untuk ibu Jamie silahkan mempromosikan diri. (di shoot) Bu Jamie : Baik.. hmm, untuk para war- a.. masyarakat Badromance, saya harap patsitirpasi.. papartisipasinya dalam memilih saya menjadi calon maksudnya menjadi  Bupati. Coblok nomor 2 .. pojok kiri atas belok kanan, terima kasih. (nervous) Mas Ahmad : (bingung) baik terima kasih bu. Lalu selanjutnya silahkan Pak Abdul . Pak Abdul : Ass, Selamat pagi masyarakat Badromance. Calon saja tidak cukup bagi saya. Menjadi bupati adalah impian saya. Memakmurkan wilayah adalah keinginan saya. Semoga anda memilih saya. Coblos nomor 3 tengah atas kurang 2. Mas Bara : terimakasih untuk para calon Bupati untuk waktunya dan demi terlihatnyasportifitas antar calon silahkan untuk saling berjabat tangan . BJ + PA : coblos no 2 , coblos no 3 (berjabat tangan ala panco) Setelah selesai diwawancarai ada kegundahan didalam hati Bu Jamie karena pada saat tadi berorasi dia merasa orasinya kurang meyakinkan dan bagus untuk masyarakat. Dantimbulah niat licik Bu Jamie yang mengandalkan Mas Bara sebagai wartawan. Dan tidaksengaja Mas ahmad seorang wartawan juga mendegar percakapan mereka. Mas Bara : (sedang melihat hasil jepretannya) Bu Jamie : Aduh! Promo saya tadi sangat ancur. Jika seperti itu masyarakat pasti tidakmemilih saya. (melihat kepada mas Bara) Hmm Mas! Mas wartawan!! Mas Bara : Iya saya bu, ada apa?  Bu Jamie : saya ingin punya bisnis denganmu. Upah pasti terjangkau, berminat?  Mas Bara : Oh boleh bu. saya butuh sekali uang untuk istri saya. Syaratnya apa bu?  Bu Jamie : Bantu saya agar saya bisa menjadi bupati. Kamu sanggup
 
  Mas Bara : Hmm.. (nelen air liur) demi istri saya. Saya sanggup bu. Bu Jamie : saya tidak mau tau caranya bagaimana. Itu terserah kamu, asalkan sayamenjadi Bupati. Apa kata dunia kalau tahu saya tidak jadi bupati? Maluu... Mas Bara : Baik bu. Akan saya lakukan. (tarik nafas) Anak 1 : Mami, lagi apa?wah ada wartawan Mas Bara : Selamat siang neng, aduh anak bu Jamie gareulis ya Bu Jamie : Pastinya! lihat saja ibunya! Anak 2 : Mami lagi diwawancara ya?kita ga di wawancara juga nih?  Bu Jamie : Kalian ngapain ke sini?  Anak 1 : Kita mau minta uang mih.Uang yang kemarin sudah habis Anak 2 : Ia mih. Kita pengen shopping gitu mih trus mau spa gituu. Bu Jamie : Ya sudah. Nih uangnya! Kalian jangan ganggu. Mami lagi ada urusansebentar. Anak 1: Oke Mih. Di sebuah desa, terlihat para warga sedang mengobrol mengenai pemilihan bupati tersebut.Teh Ana : Neng... neng ceuceu!! Eneng!! (nyuntrungin sampe jatoh) Neng Ceuceu : Aduh sih teteh. Meuni eksogen. Ada apa atu teh? Teh Ana : eh nyak si eneng, sst! tong toak atu neng. Rahasia ini teh! Neng Ceuceu : Rahasia apa teh? Teteh punya pacar ya? Teh Ana : Bukan atu neng. Itu pemilihan Bupati eneng mau milih siapa?  Neng Ceuceu : Eh itu geura teteh nya. Suganteh apa. Teteh mau pilih siapa atuh? Teh Ana : Eh neng ceuceu ma! (nyuntrungin sampe jatoh lagi) pan teteh yang duluan. Kumaha neng teh?  Neng Ceuceu : ooh iya maaf atu teh. Gimana ya? Bingung eneng juga.Teh Ana : Teteh ma suka Bu Jamie ah orangnya cantik. Mas Ahmad : Eh neng, ass...Teh Ana + Neng Ceuceu : waalaikumsalam...Teh Ana : Eh nembeh uih a? Pulang dari mana?  Mas Ahmad : Biasa ngewawancara calon bupati. Nuju naraon ini teh? 
 
 Neng Ceuceu : Biasa a, nyeuseuh. Eh aa teh tos ngawawancara calon bupati? Teh Ana : Gimana atu a, mana yang bagus? Ana teh bingung mau pilih siapa?  Mas Ahmad : Sebenernya Bu Jamie sama Pak Abdul teh sama-sama bagus. Tapi.. Neng Ceuceu : Tapi apa atu a?  Mas Ahmad : aa teh ngga sengaja ngeliat Bu Jamie tadi lagi ngobrol berdua samawartawan si Mas Bara. Ga tau tah ngomong apa, tapi keliatannya mencurigakan.Teh Ana : Alah siah, atu eta mah bahaya! Moal milih bu Jamie kalo gitu ma. Neng Ceuceu : Bentar dulu atu teh. Jangan suudzon dulu, bener ngga a?  Mas Ahmad : iya bener. Tapi tadi bu Jamie pas promo ngga bagus kalo menurut aa mah.Teh Ana : Tah bisa aja ada hubungannya. Takutnya bu Jamie nyogok warga lewat Mas Bara. Tapi ngga tau juga itu baru perkiraan. Mas Bara teh yang mana?  Mas Ahmad : Ini liat fotonya.. Gini aja atu sekarang ma, jangan dulu berpikiran buruk.Takutnya salah. Aa duluan ya, masih banyak tugas editannya.. ass...Teh Ana + Neng ceuceu : Waalaikumsalam... Keesokan harinya, Mas Bara menjalankan aksinya untuk mempromosikan bu Jamiekepada para warga. Dan salah satu warga yang ia suap adalah orang miskin yang pasti sangat membutuhkan uang. Mas Bara : Aduh! Warga sini pada kemana ya? Sepi.. Astaghfirullah! Apa itu yang hitam? Yanto : Hideung Mas? Saya yang hideung masih orang bukan jin. Mas Bara : Oh ndak2! Mas orang asli sunda atau jawa? Yanto : Oh sanes mas, saya orang arab.. ndak mas bercanda.. saya orang cinta Indonesia! Mas Bara : iya mas terserah deh. Mas, ngomong2 mas mau ikutan nyoblos calon Bupati kan? Yanto : ya iya dongs! Maap mas saya emang miskin. Tapi saya gahool ko Mas Bara : terus mau milih siapa mas? Yanto : saya bingung mau milih siapa mas! Aduh bingung! Pusing! Pening!! Mas Bara : Aduh loh ko? Kenapa mas? yanto : Kepala saya cenat cenut mas. Saya bingung mau milih siapa Mas Bara : Ko bingung mas? Ngampang ko pilihanya.Yanto : jelas saya bingung toh saya ndak tau siapa saja calonnya mas. Mas Bara : Ndak apa2 mas. Mas pilih no 2 aja. Saya yakin kabupaten kita makmur.

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->