Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Look up keyword
Like this
2Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
DINAMIKA SISTEM PENDIDIKAN PESANTREN-BAB 1-MASTUHU

DINAMIKA SISTEM PENDIDIKAN PESANTREN-BAB 1-MASTUHU

Ratings: (0)|Views: 59 |Likes:
Published by jamdafrizal
1    BAB I  PENDAHULUAN  Dalam ajaran Islam, manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan yang paling dimuliakan oleh‐Nya  melebihi makhluk‐makhluk lain (Al‐Qur’an, surah al‐Isra : 70)  “Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak‐anak Adam. Kami angkat mereka di daratan  dan  di  lautan.  Kami  beri  mereka  rezeki  dari  yang  baik‐baik  dan  Kami  lebihkan  mereka  dengan  kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk lain yang telah Kami ciptakan”.  Kelebihan  itu  ialah,  pada  manusia  diberikan 
1    BAB I  PENDAHULUAN  Dalam ajaran Islam, manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan yang paling dimuliakan oleh‐Nya  melebihi makhluk‐makhluk lain (Al‐Qur’an, surah al‐Isra : 70)  “Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak‐anak Adam. Kami angkat mereka di daratan  dan  di  lautan.  Kami  beri  mereka  rezeki  dari  yang  baik‐baik  dan  Kami  lebihkan  mereka  dengan  kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk lain yang telah Kami ciptakan”.  Kelebihan  itu  ialah,  pada  manusia  diberikan 

More info:

Published by: jamdafrizal on Nov 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/08/2013

pdf

text

original

 
1
 
BAB
 
I
 
PENDAHULUAN
 
Dalam
 
ajaran
 
Islam,
 
manusia
 
adalah
 
makhluk
 
ciptaan
 
Tuhan
 
yang
 
paling
 
dimuliakan
 
oleh
Nya
 
melebihi
 
makhluk
makhluk
 
lain
 
(Al
Qur’an,
 
surah
 
al
Isra
 
:
 
70)
 
“Dan
 
sesungguhnya
 
telah
 
Kami 
 
muliakan
 
anak 
anak 
 
 Adam.
 
Kami 
 
angkat 
 
mereka
 
di 
 
daratan
 
dan
 
di 
 
lautan.
 
Kami 
 
beri 
 
mereka
 
rezeki 
 
dari 
 
yang
 
baik 
baik 
 
dan
 
Kami 
 
lebihkan
 
mereka
 
dengan
 
kelebihan
 
yang
 
sempurna
 
atas
 
kebanyakan
 
makhluk 
 
lain
 
yang
 
telah
 
Kami 
 
ciptakan
”.
 
Kelebihan
 
itu
 
ialah,
 
pada
 
manusia
 
diberikan
 
daya
 
akal
 
dan
 
daya
 
kehidupan
 
dalam
 
arti
 
membentuk
 
peradaban,
 
sedangkan
 
pada
 
binatang
 
kedua
 
daya
 
itu
 
tidak
 
diberikan,
 
sehingga
 
manusia
 
mampu
 
menciptakan
 
dunia
 
kehidupannya
 
sendiri,
 
dan
 
menetapkan
 
nilai
nilai
 
luhur
 
yang
 
ingin
 
dicapai
 
lengkap
 
dengan
 
pilihan
 
strategi
 
untuk
 
mencapai
 
cita
cita
 
hidupnya.
 
Kemampuan
 
yang
 
demikian
 
itu
 
tidak
 
dimiliki
 
oleh
 
binatang,
 
apalagi
 
tumbuh
tumbuhan
 
dan
 
benda
 
mati.
 
Bagi
 
binatang
 
dan
 
makhluk
makhluk
 
hidup
 
lain
 
di
 
dunia
 
ini,
 
hidup
 
dan
 
kehidupan
 
adalah
 
sama,
 
keduanya
 
berada
 
dalam
 
tangan
 
Tuhan
 
secara
 
langsung
 
menurut
 
sunnatullah
,
 
yaitu
 
hukum
 
alam
 
ciptaan
 
Tuhan
 
yang
 
berjalan
 
secara
 
pasti,
 
tidak
 
dapat
 
diubah
 
dan
 
tidak
 
mengenal
 
perubahan.
 
(Al
Qur’an,
 
surah
 
al
Fath
 
:
 
23).
 
“Sebagai 
 
sunatullah
 
yang
 
telah
 
berlaku
 
sejak 
 
dulu,
 
sekali 
kali 
 
kamu
 
tidak 
 
akan
 
menemukan
 
 perubahan
 
 pada
 
sunatullah
 
(yang
 
telah
 
ditetapkan)
 
itu.” 
 
Sedang
 
bagi
 
manusia,
 
hidup
 
ada
 
di
 
tangan
 
Tuhan,
 
tetapi
 
kehidupan
 
berada
 
di
 
tangan
 
manusia.
 
Baik
 
buruknya
 
nasib
 
manusia
 
di
 
dunia
 
ini
 
sangat
 
tergantung
 
pada
 
manusia
 
itu
 
sendiri,
 
sebagaimana
 
dinyatakan
 
dalam
 
Al
Qur’an,
 
Surah
 
ar
Ra’d
 
:
 
11
 
:
 
“Sesungguhnya
 
 Allah
 
tidak 
 
mengubah
 
keadaan
 
suatu
 
kaum
 
sehingga
 
mereka
 
mengubah
 
keadaan
 
yang
 
ada
 
 pada
 
diri 
 
mereka
 
sendiri” 
 
Untuk
 
memajukan
 
kehidupannya
 
tersebut,
 
manusia
 
diperintahkan
 
untuk
 
belajar
 
secara
 
terus
 
menerus
 
sepanjang
 
hidupnya,
 
dan
 
ia
 
telah
 
ditetapkan
 
oleh
 
Tuhan
 
sebagai
 
Khalifah
 
dan
 
pengelola
 
di
 
muka
 
bumi,
 
dan
 
memanfaatkan
 
semua
 
yang
 
ada
 
untuk
 
kemajuan
 
dan
 
kesejahteraan
 
hidupnya
 
dalam
 
rangka
 
memenuhi
 
tujuan
 
yang
 
satu,
 
yaitu
 
mengabdi
 
kepada
 
Pencipta
Nya,
 
sebagaimana
 
dinyatakan
 
dalam
 
Al
Qur’an,
 
Surah
 
az
Zariyat
 
:
 
56
 
:
 
“Dan
 
tidaklah
 
 Aku
 
menciptakan
 
 jin
 
dan
 
manusia
 
melainkan
 
untuk 
 
mengabdi 
 
kepada
Ku”.
 
Itulah
 
antara
 
lain
 
latar
 
belakang
 
keyakinan
 
yang
 
mendasar
 
bahwa
 
seluruh
 
proses
 
kehidupan
 
manusia
 
ditandai
 
dengan
 
kegiatan
 
belajar
mengajar
 
atau
 
pendidikan.
 
Hal
 
ini
 
senada
 
dengan
 
 
2
 
pernyataan
 
Profesor
 
Ruppet
 
C.
 
Lodge
 
yang
 
menyatakan
 
bahwa
 
hidup
 
adalah
 
pendidikan
 
adalah
 
hidup.
1
 
Pendidikan
 
Nasional 
 
merupakan
 
Subsistem
 
Pembangunan
 
Nasional 
 
Berbicara
 
mengenai
 
teori
 
pembangunan
 
nasional,
 
ternyata
 
tidak
 
ada
 
teori
 
pembangunan
 
yang
 
berlaku
 
universal
 
bagi
 
semua
 
bangsa,
 
masing
masing
 
bangsa
 
menentukan
 
model
 
pembangunan
 
nasionalnya
 
sendiri,
 
sebagaimana
 
dikatakan
 
oleh
 
Alberto
 
Guerreiro
 
Ramos
 
ketika
 
ia
 
menyebut
 
bahwa
 
tidak
 
ada
 
pola
 
asli
 
modernisasi
 
yang
 
harus
 
ditiru
 
oleh
 
bangsa
bangsa
 
belum
 
maju,
 
dan
 
setiap
 
bangsa
 
memiliki
 
kemungkinan
kemungkinan
 
modernisasi
 
sendiri.
2
 
Pembangunan
 
nasional
 
pad
 
ahakikatnya
 
bertujuan
 
mencari
 
nilai
 
tambah
 
atau
 
added 
 
values
 
agar
 
kehidupan
 
hari
 
esok
 
lebih
 
baik
 
daripada
 
kehidupan
 
hari
 
ini,
 
meliputi
 
kesejahteraan
 
 jasmani
 
rohani,
 
dan
 
duniawi
ukhrawi.
 
Selanjutnya,
 
pembangunan
 
nasional
 
selalu
 
mengalami
 
tantangan
 
yang
 
semakin
 
besar,
 
kompleks
 
dan
 
mendesak
 
sebagai
 
akibat
 
pertambahan
 
dan
 
penduduk
 
dan
 
kemajuan
 
ilmu
 
dan
 
teknologi
 
serta
 
interaksi
 
dengan
 
bangsa
bangsa
 
lain
 
dalam
 
konfigurasi
 
kehidupan
 
internasional.
 
Semuanya
 
ini
 
menyebabkan
 
terjadinya
 
pergeseran
 
nilai,
 
baik
 
nilai
 
dasar
 
yang
 
menyangkut
 
ilmu
 
pengetahuan
 
dan
 
teknologi.
 
Misalnya,
 
keluarga
 
berencana,
 
bayi
 
tabung,
 
donor
 
alat
alat
 
tubuh
 
seperti
 
mata,
 
ginjal
 
dan
 
sebagainya.
 
Bagi
 
bangsa
 
Indonesia,
 
hanya
 
ada
 
satu
 
sistem
 
pembangunan
 
nasional.
 
Semua
 
sistem
 
pembangunan
 
sektoral
 
di
 
bidang
 
apa
 
pun
 
merupakan
 
bagian
 
atau
 
sub
 
sistem
 
daripadanya,
 
termasuk
 
sistem
 
pendidikan
 
nasional
 
merupakan
 
sub
 
sistem
 
pembangunan
 
nasional.
 
Masih
 
dalam
 
analogi
 
yang
 
sama,
 
bagi
 
bangsa
 
Indonesia
 
hanya
 
ada
 
satu
 
sistem
 
pendidikan
 
nasional,
 
dan
 
dengan
 
demikian
 
semua
 
kegiatan
 
pendidikan
 
Indonesia
 
di
 
mana
 
pun
 
ia
 
berada
 
merupakan
 
sub
 
sistem
 
pendidikan
 
nasional,
 
baik
 
itu
 
kegiatan
 
dilaksanakan
 
di
 
Indonesia
 
maupun
 
di
 
luar
 
negeri.
 
Selama
 
kegiatan
 
itu
 
untuk
 
warga
 
negara
 
Indonesia,
 
selama
 
itu
 
ia
 
merupakan
 
sub
 
sistem
 
pendidikan
 
nasional,
 
 jadi
 
tidak
 
termasuk
 
pendidikan
 
itu
 
diselenggarakan
 
di
 
Indonesia,
 
misalnya
 
sekolah
sekolah
 
yang
 
diselenggarakan
 
oleh
 
kedutaan
 
asing
 
dan
 
diperuntukkan
 
bagi
 
warga
 
negaranya.
 
Seiring
 
dengan
 
pernyataan
 
tersebut
 
di
 
atas,
 
maka
 
sistem
 
pendidikan
 
nasional
 
pada
 
hakikatnya
 
 juga
 
mencari
 
nilai
 
tambah
 
melalui
 
pembinaan
 
dan
 
pengembangan
 
sumber
 
daya
 
manusia
 
atau
 
kualitas
 
manusia
 
secara
 
utuh
 
 jasmaniah
rohaniah,
 
dan
 
ia
 
 juga
 
harus
 
secara
 
terus
menerus
 
dikembangkan
 
agar
 
mampu
 
melayani
 
kebutuhan
 
pembangunan
 
dan
 
kemajuan
 
ilmu
 
pengetahuan
 
dan
 
teknologi,
 
atau
 
dengan
 
kata
 
lain
 
agar
 
mampu
 
menghadapi
 
tantangan
 
zamannya.
 
Selanjutnya,
 
sehubungan
 
dengan
 
pernyataan
 
bahwa
 
sistem
 
pembangunan
 
harus
 
dicari
 
dan
 
dikembangkan
 
serta
 
bersumber
 
pada
 
budaya
 
nasional,
 
maka
 
upaya
 
pengembangan
 
sistem
 
pendidikan
 
nasional
 
 juga
 
harus
 
dilaksanakan
 
bertolak
 
dari
 
kandungan
 
nilai
nilai
 
sosial
 
budaya
 
bangsa,
 
terutama
 
dari
 
realita
 
1
 
H.
 
Rachmat
 
Djatmika,
 
Pandangan
 
Islam
 
Tentang
 
Pendidikan
 
Luar
 
Sekolah,
 
dalam:
 
Pembangunan
 
Pendidikan
 
Dalam
 
Pandangan
 
Islam
,
 
IAIN
 
 –
 
Surabaya,
 
1986,
 
halaman
 
92.
 
2
 
Alberto
 
Guerreiro
 
Ramos,
 
Modernisasi
 
Suatu
 
Model
 
Kemungkinan,
 
dalam
 
Beling
 
dan
 
Tottem,
 
Modernisasi 
 
Masalah
 
Model 
 
Pembangunan
,
 
disunting
 
oleh
 
Bur
 
Rusuanto,
 
YIIS,
 
1980,
 
halaman
 
79
80.
 
 
3
 
pendidikan
 
yang
 
telah
 
hidup
 
membudaya
 
dalam
 
kehidupan
 
bangsa
 
Indonesia,
 
agar
 
tidak
 
tercabut
 
dari
 
akarnya
 
dan
 
dengan
 
demikian
 
terdapat
 
kesinambungan
 
antara
 
yang
 
tradisional
 
dan
 
yang
 
modern
 
sebagai
 
satu
 
kesatuan
 
yang
 
berkelanjutan.
 
Salah
 
satu
 
realita
 
kependidikan
 
yang
 
telah
 
membudaya
 
di
 
kalangan
 
bangsa,
 
terutama
 
di
 
kalangan
 
sebagian
 
besar
 
umat
 
Islam
 
yang
 
merupakan
 
golongan
 
mayoritas
 
dari
 
bangsa
 
Indonesia
 
ini,
 
ialah
 
 pesantren
.
 
Pesantren
 
merupakan
 
salah
 
satu
 
 jenis
 
pendidikan
 
Islam
 
Indonesia
 
yang
 
bersifat
 
tradisional
 
untuk
 
mendalami
 
ilmu
 
agama
 
Islam,
 
dan
 
mengamalkannya
 
sebagai
 
pedoman
 
hidup
 
keseharian,
 
atau
 
disebut
 
tafaqquh
 
 fiddin
,
 
dengan
 
menekankan
 
pentingnya
 
moral
 
dalam
 
hidup
 
bermasyarakat.
 
Pesantren
 
telah
 
hidup
 
sejak
 
300
400
 
tahun
 
yang
 
lampau,
 
menjangkau
 
hampir
 
seluruh
 
lapisan
 
masyarakat
 
muslim,
 
dan
 
dewasa
 
ini
 
diperkirakan
 
menampung
 
lebih
 
dari
 
satu
 
 juta
 
santri.
3
 
Pesantren
 
telah
 
diakui
 
sebagai
 
lembaga
 
pendidikan
 
yang
 
telah
 
ikut
 
serta
 
mencerdaskan
 
kehidupan
 
bangsa.
 
Terutama
 
di
 
zaman
 
kolonial,
 
pesantren
 
merupakan
 
lembaga
 
pendidikan
 
yang
 
sangat
 
berjasa
 
bagi
 
umat
 
Islam.
 
Tidak
 
sedikit
 
pemimpin
 
bangsa
 
terutama
 
dari
 
angkatan
 
1945
 
adalah
 
alumni
 
atau
 
setidak
tidaknya
 
pernah
 
belajar
 
di
 
pesantren.
 
Para
 
peneliti
 
terdahulu
 
mengenai
 
pesantren
 
sepakat
 
bahwa
 
pesantren
 
adalah
 
hasil
 
rekayasa
 
umat
 
Islam
 
Indonesia
 
yang
 
mengembangkannya
 
dari
 
sistem
 
pendidikan
 
Agama
 
Jawa.
4
 
Agama
 
Jawa
 
(abad
 
ke
 
8
9
 
M)
 
merupakan
 
perpaduan
 
antara
 
kepercayaan
 
Animisme,
 
Hinduisme
 
dan
 
Budhisme.
 
Di
 
bawah
 
pengaruh
 
Islam,
 
sistem
 
pendidikan
 
tersebut
 
diambil
 
alih
 
dengan
 
mengganti
 
nilai
 
ajarannya
 
menjadi
 
nilai
 
ajaran
 
Islam.
 
Menurut
 
Zamachsyari
 
Dhofier,
 
sejak
 
akhir
 
abad
 
ke
15
 
Islam
 
telah
 
menggantikan
 
Hinduisme,
 
dan
 
pada
 
abad
 
ke
16
 
dengan
 
munculnya
 
kerajaan
 
Demak
 
sebagai
 
kerajaan
 
Islam,
 
penduduk
 
Jawa
 
telah
 
dapat
 
di
Islam
kan.
5
 
Model
 
pendidikan
 
Agama
 
Jawa
 
itu
 
disebut
 
 pawiyatan
,
 
berbentuk
 
asmara
 
dengan
 
rumah
 
guru
 
yang
 
disebut
 
ki
 
ajar
 
di
 
tengah
tengahnya.
 
Ki
 
ajar
 
dan
 
cantrik
 
atau
 
murid
 
hidup
 
bersama
 
dalam
 
satu
 
kampus.
 
Hubungan
 
mereka
 
sangat
 
erat
 
bagaikan
 
keluarga
 
dalam
 
rumah
 
tangga,
 
siang
 
malam
 
selama
 
24
 
 jam.
 
Pengajarannya
 
meliputi
 
ilmu
ilmu
 
filsafat,
 
alam,
 
seni,
 
sastra,
 
dan
 
sebagainya,
 
dan
 
diberikan
 
secara
 
terpadu
 
dengan
 
pendidikan
 
agama
 
dan
 
moral.
 
Model
 
pendidikan
 
 pawiyatan
 
itu
 
ternyata
 
dikembangkan
 
oleh
 
Taman
 
Siswa
 
dengan
 
menekankan
 
pentingnya
 
hidup
 
berasrama
 
antara
 
guru
 
dan
 
siswa
 
yang
 
kemudian
 
terkenal
 
dengan
 
filsafat
 
pendidikannya
 
Hing
 
arso
 
asung
 
tulodo,
 
hing
 
tengah
 
mbangun
 
karso,
 
tut 
 
wuri 
 
handayani 
6
 
yang
 
kemudian
 
filsafat
 
ini
 
menjadi
 
moto
 
pendidikan
 
nasional.
 
Istilah
 
 pesantren
 
dan
 
taman
 
siswa
 
menunjukkan
 
orientasi
 
yang
 
sama,
 
yaitu
 
pentingnya
 
murid
 
dalam
 
suatu
 
lembaga
 
pendidikan.
 
Tetapi
 
3
 
Menurut
 
Dept.
 
Agama,
 
dalam
 
buku
 
Nama
 
dan
 
Data
 
Pondok 
 
Pesantren
 
seluruh
 
Indonesia
,
 
tahun
 
1984/1985,
 
 jumlah
 
seluruh
 
santri
 
ada
 
1.084.801
 
orang.
 
4
 
Drs.
 
H.Djamari,
 
Nilai 
nilai 
 
 Agama
 
dan
 
Budaya
 
yang
 
Melandasi 
 
Interaksi 
 
Sosial 
 
di 
 
Pondok 
 
Pesantren
 
Cikadulun
 
Banten
,
 
Disertasi
 
Doktor
 
Fakultas
 
Pasca
 
Sarjana
 
IKIP
 
Bandung,
 
1985,
 
hlm.
 
51
52.
 
5
 
Zamachsyari
 
Dhofier,
 
Tradisi 
 
Pesantren
,
 
LP3ES,
 
Jakarta,
 
1982,
 
hlm.
 
8.
 
6
 
“Pendidik,
 
 jika
 
dibelakang
 
siswanya
 
ia
 
mengiring,
 
 jika
 
di
 
depannya
 
ia
 
memberi
 
teladan,
 
dan
 
 jika
 
di
 
tengah
tengah
 
ia
 
membangkitkan
 
semangat
 
siswanya.”
 

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->