Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
3Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
DESAIN PENELITIAN EKSPERIMEN

DESAIN PENELITIAN EKSPERIMEN

Ratings: (0)|Views: 97 |Likes:
Published by Fachnurzal Si Te

More info:

Published by: Fachnurzal Si Te on Feb 05, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/13/2013

pdf

text

original

 
DESAIN PENELITIAN EKSPERIMEN
di  18:08 
Diposkan oleh joko yulianto
DESAIN PENELITIAN EKSPERIMEN
 
Oleh: Joko Y, Chornia TW, Dini AN& Rosinta APP
 
I.
 
PENDAHULUAN
 
Penelitian kuantitatif merupakan salah satu penelitian pendidikan. Penelitian pendidikansangatlah sulit ditentukan jawabannya karena kondisi di lapangan yang sering berubah, yangberakibat pada derajat kepastian jawaban yang tidak cermat. Penelitian berdasarkan tingkatderajat kepastiannya dibagi menjadi empat macam penelitian, yaitu: penelitian historis,penelitian eksploratif, penelitian deskriptif, dan penelitian eksperimen (Sudjana, 2010:18).Pembagian penelitian ini didasarkan pada tingkat derajat kepastian, dari derajat kepastian rendahhingga paling tinggi, yaitu penelitian eksperimen.
 
Penelitian eksperimen yang dianggap mempunyai derajat kepastian paling tinggi (tidak mutlak). Peneliti membuat prediksi terhadap penelitian eksperimen. Kondisi diatur sedemikianrupa, perlakuan terhadap objek dilakukan, akibat suatu perlakuan diukur secara cermat, faktorluar yang mungkin berpengaruh dikendalikan, dengan harapan derajat kepastian jawabansemakinh tinggi (Sudjana, 2010:18-19). Untuk itulah, dalam makalah ini akan lebih dijelaskanlagi tentang penelitian eksperimen yang lebih jelas.
 
II.
 
PENGERTIAN PENELITIAN EKSPERIMEN
 
Penelitian eksperimen dapat diartikan sebagai penelitian yang di dalamnya melibatkanmanipulasi terhadap kondisi subjek yang diteliti, disertai upaya kontrol yang ketat terhadapfaktor-faktor luar serta melibatkan subjek pembanding atau metode ilmiah yang sistematis yangdilakukan untuk membangun hubungan yang melibatkan fenomena sebab akibat (Arifin, 2009:127).
 
Metode penelitian eksperimental merupakan metode penelitian yang dapat mengujisecara benar hipotesis menyangkut hubungan kausal (sebab akibat). Dalam studi eksperimtalpeneliti memanipulasi paling sedikit satu variable, mengontrol variable lain yang relevan, danmengobservasi efek/pengaruhnya terhadap satu atau lebih variable terikat. Peneliti menentukan
“siapa memperoleh apa”, kelompok mana dari subjek yang memperoleh perlaakuan mana.
Manipulasi variable bebas merupakan salahsatu karakteristik yang membedakan penelitianeksperimental dengan model penelitian lain. Variable bebas juga diacu sebagai variableeksperimental, variable penyebab, atau variable perlakuan yang aktifitas atau karakteristiknyadipercaya membuat suatu perbedaan. Dalam penelitian pendidikan variable yang bisadimanipulasi termasuk metode pengajaran, jenis penguatan, pengaturan lingkungan belajar, jenis
 
materi belajar dan ukuran kelompok belajar. Variable terikat juga diacu sebagai variablekeriteria atau variable pengaruh dari hasil studi. Perubahan atau perbedaan dalam kelompok dipercaya sebagai suatu hasil manipulasi variable bebas.
 
III.CIRI-CIRI PENELITIAN EKSPERIMEN
 
Eksperimen merupakan salah satu metode yang digunakan untuk menguji hipotesis.Metode ini mengungkap hubungan antara dua variabel atau lebih yang mencari pengaruh suatuvariabel terhadap variabel lain.
 
Secara sederhana, penelitian eksperimen mempunyai beberapa karakteristik yangmendasar, yaitu:
 
1.
 
Adanya variabel bebas yang dimanipulasi
 
Memanipulasi variabel berarti tindakan atau perlakuan yang dilakukan oleh seorangpeneliti atas dasar pertimbangan ilmiah yang dapat dipertanggungjawabkan secara terbuka gunamemperoleh perbedaan efek dalam variabel terikat (Sukardi, 2010:181).
 
2.
 
Adanya pengendalian terhadap semua variabel kecuali variabel bebas
 
Mengontrol variabel merupakan usaha peneliti untuk memindahkan pengaruh variabel lainpada variabel terikat yang mungkin mempengaruhi penampilan variabel tersebut. Kegiatan inimerupakan hal terpenting dalam penelitian eksperimen karena tanpa melakukan kontrol secarasistematis, seorang peneliti tidak mungkin dapat melakukan evaluasi dengan melakukanpengukuran secara cermat terhadap variabel terikat (Sukardi, 2010:181). Kontrol inidimaksudkan untuk mempermudah seorang peneliti dalam memilah beberapa anggota variabeldan membantu juga untuk mempermudah
treatment 
yang akan diberikan kepada grup kontrol.
 
Eksperimen memuat dua kontrol yang biasa digunakan, yaitu asumsi pertama dan asumsikedua. Asumsi pertama berlaku jika dua situasi sama dalam setiap hal kecuali satu faktor yangditambahkan atau dihilangkan dari salah satu situasi tersebut, maka tiap perbedaan yang timbulantara dua situasi dapat diatribusikan kepada faktor lain. Hukum variabel yang berlaku adalahvariabel tunggal. Asumsi kedua berlaku jika dua situasi tidak sama, tapi dapat ditunjukkanbahwa tak ada satupun dari variabelnya signifikan dalam menimbulkan peristiwa yang sedangditeliti, atau jika variabelnya dibuat sama, perbedaan yang terjadi diberi satu variabel baru.Hukum variabel yang berlaku adalah hukum variabel satu-satunya.
 
Ada lima prosedur dasar yang biasanya dipakai untuk meningkatkan kesamaan antarakelompok yang dikenakan berbagai situasi eksperimen, yaitu: (1)
random assigment 
(penempatansecara acak), (2)
randomized matching
(pasangan yang dibuat secara acak), (3)
homogeneousselection
(pemilikan homogen), (4) analisis kovarian, dan (5) penggunaan para subjek sebagaikontrol (Sudjana, 2010:23).
 
Contoh penerapan adanya pengendalian terhadap semua variabel kecuali variabelbebasadalah (Gambaran unsur-unsur pokok dalam penelitian eksperimen ini dicontohkan dalamSudjana (2010:20):
 
Sebuah eksperimen tentang: Pengaruh Penggunaan Media Grafis terhadap Kemampuanmemahami materi Pelajaran Bahasa (Eksperimen pada Murid kelas VII SMP X).
 
a.
 
Variabel bebas : penggunaan media grafis, dilakukan oleh guru atau peneliti
 
pada waktu mengajar mata pelajaran bahasa, misalnya: gambar, bagan, grafis, diagram, dll.
 
abel terikat: kemampuan siswa dalam memahami mata pelajaran bahasa yang diberikan guru. Variabel inidiukur setelah penggunaan media grafis selesai diterapkan dalam satu waktu tertentu.
 
s penelitian : pemahaman materi pelajaran bahasa pada siswa Kelas VII SMP X yang diajar denganmenggunakan media grafis, lebih tinggi daripada siswa yang diajar tanpa media grafis.
 
d.
 
Sampel : siswa kelas VII SMP X.
 
 
e.
 
Kontrol: kontrol dilakukan dengan cara membagi siswa Kelas VII SMP X menjadi dua kelas. Satu kelasdiajar dengan menggunakan media grafis, satu kelas lagi diajar tanpa menggunakan media grafis.Bahan pelajaran, waktu pelajaran, guru yang mengajar, dibuat sama.
 
f.
 
Prosedur: eksperimen ini menggunakan suatu random desain yang sederhana dengan dua kelompok perlakuan. Kelompok I mendapat pelajaran dari guru yang menggunakan media grafis.Kelompok II mendapat pelajaran dari guru tanpa menggunakan media grafis, cukup denganpenjelasan guru seperti biasa.
 
g.
 
Hasil uji: Hasil uji- t digunakan untuk melihat signifikasi perbedaan hasil tes siswa darikedua kelas tersebut. Hasil menunjukkan adanya perbedaan dalam pemahaman bahasa. Rata-ratapemahaman siswa kelompok I lebih tinggi dan berbeda secara signifikan pada taraf 0,05 daripadarata-rata siswa kelompok II.
 
h.
 
Kesimpulannya : hipotesis penelitian diterima.
 
3.
 
Adanya pengamatan terhadap efek atau pengaruhnya terhadap variabel
 
Untuk mengetahui apakah ada pengaruh manipulasi variable bebas terhadap variableterikat dalam suatu penelitian eksperimental, pengamatan perlu dilakukan. Pengamatandilakukan pada cirri-ciri tingkah laku subjek yang diteliti. Contoh, bila peneliti melakukaneksperimen untuk mengetahui apakah metode tertentu mempunyai pengaruh terhadap prestasibelajar bahasa Indonesia. Maka setelah pelaksanaan perlakuan dilakukan pengukuran padaprestasi belajar bahasa Indonesia pada kedua kelompok eksperimental dan kelompok kontroldengan mengunakan tes. Hasil tes kemudian dibandingkan untuk mengetahui apakah terdapatperbedaan yang signifikan.
 
Tindakan observasi/pengamatan dilakukan peneliti pada umunya mempunyai tujuan agardapat mengamati dan mencatat fenomena yang muncul dalam variabel terikat sebagai akibat dariadanya kontrol dan manipulasi variabel. Tujuan melakukan observasi adalah untuk melihat danmencatat fenomena apa yang muncul yang memungkinkan terjadinya perbedaan diantara keduakelompok.
 
Berdasarkan karakteristik tersebut, dalam eksperimen ada dua variabel yang utama, yaituvariabel bebas dan terikat. Variabel bebas sengaja dimanipulasi oleh peneliti, sedangkan variabelyang diamati sebagai akibat dari manipulasi variabel bebas adalah variabel terikat.
 
IV. BEBERAPA RANCANGAN PENELITIAN EKSPERIMEN
 
1.
 
DESAIN DENGAN SATU VARIABEL BEBAS
 
Desain dengan satu variabel bebas, meliputi;
 
1.1.
 
Desain studi kasus sekali tes (
one shot case study)
 
Desain studi kasus sekali test merupakan jenis desain pre-eksperimen. Pada jenis ini tidak terdapat kelompok kontrol dan hanya satu kelompok yang diukur dan diamati gejala-gejala yangmuncul setelah diberi perlakuan (postes).
 
Desainnya sebagai berikut:
 
Perlakuan PostesX* O*1.2.
 
Desain pretes-postes satu kelompok (
One Group Pretes Postes Design)
 
Desain pretes-postes satu kelompok juga termasuk pre-eksperimen. Pada desain inidilakukan pretes untuk mengetahui keadaan awal subjek sebelum diberi perlakuan sehingga

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->