Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
1Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
PENGEMASAN PRODUK

PENGEMASAN PRODUK

Ratings: (0)|Views: 43 |Likes:
Published by Aly Imronbtb
abdaac
abdaac

More info:

Published by: Aly Imronbtb on Mar 17, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/21/2013

pdf

text

original

 
12.25 Cepi Kersani No comments Kemasan memang bukan yang utama namun memegang peranan penting dalam mendapatkan hatikonsumen untuk memilih produk tertentu. Kemasan sangat mempengaruhi penampilan produk sehingga menarik konsumen. Kemasan juga sangat penting dalam menjagakeawetan dan higienitas produk untuk dalam jangka waktu tertentu.Pengemasan merupakan suatu cara atau perlakuan pengamanan terhadap makanan atau bahan pangan, agar makanan atau bahan pangan baik yang belum diolah maupun yang telahmengalami pengolahan, dapat sampai ke
tangan konsumen dengan “selamat”, secara
kuantitas maupun kualitas.Pengemasan disebut juga pembungkusan, pewadahan atau pengepakan. Pengemasanmemegang peranan penting dalam pengawetan dan mempertahankan mutu bahan hasil pertanian.Adanya wadah atau pembungkus dapat membantu mencegah atau mengurangikerusakan,melindungi bahan pangan yang ada di dalamnya,melindungi dari bahayapencemaran serta gangguan fisik (gesekan,benturan,getaran). Disamping itu pengemasan berfungsi untuk menempatkan suatu hasil pengolahan atau produk industri agar mempunyai bentuk-bentuk yang memudahkan dalam penyimpanan,pengangkutan dan distribusi.Dari segi promosi wadah atau pembungkusan berfungsi sebagtai perangsang atau daya tarik bagikonsumen.Karena itu bentuk, warna, ukuran, kekuatan dan dekorasi dari kemasan perludiperhatikan dalam perencanaannya.Sebelum manusia membuat kemasan,alam sendiri telah menyajikan kemasan, sepertimisalnya jagung yang dibungkus seludang,buah-buahan terbungkus kulitnya,buah kelapayang terlindungi baik dengan sabut dan tempurung,polong-polongan terbungkus kulit polong.Tidak hanya bahan pangan,kosmetika dan barang industri lainnya,bahkan manusia pun menggunakan kemasan sebagai pelindung tubuhnya dari gangguan cuaca,serta supayatampak lebih anggun dan menarik.Secara tradisional nenek moyang kita menggunakan bahan kemasan alami untuk mewadahi bahan pangan seperti buluh bamboo,daun0daunan,pelepah atau kulit pohon,kulit binatang,rongga batang pohon,batu,tanah liat,tulang dan sebagainya. Pada industri modern berbagai kemasan dan proses pengemasan telah beragam. Kemasan dengan variasiatmosfir,kemasan aseptic,kemasan transportasi dengan suhu rendah dan lain-lain telahmemperluas horizon dan cakrawala pengemasan hasil pertanian.Saat ini perkembangan
 
 pengemasan bergerak sangat cepat seirama dengan perkembanganin dustri-industri yangmemanfaatkan dan menggunakannya.Interaksi bahan pangan atau makanan dengan lingkungan dapat menimbulkan dampak yang merugikan bagi bahan pangan tersebut, antara lain :
1. Interaksi massa :
 
 – 
Kontaminasi mikrobia (jamur, bakteri, dll).
 – 
Kontaminasi serangga.
 – 
Penambahan air atau menguapnya air.
 – 
Benturan / gesekan.
2. Interaksi cahaya :
 
 – 
Oksidasi terhadap lemak, protein, vitamin, dll.
3. Interaksi panas :
 
 – 
Terjadi gosong, perubahan warna.
 – 
Rusaknya nutrisi, case hardening dll.
Fungsi Pengemasan
 Mengatur interaksi antara bahan pangan dengan lingkungan sekitar, sehingga menguntungkan bagi bahan pangan, dan menguntungkan bagi manusia yang mengkonsumsi bahan pangan.
Tujuan Pengemasan
 
 
Membuat umur simpan bahan pangan menjadi panjang.
 
Menyelamatkan produksi bahan pangan yang berlimpah.
 
Mencegah rusaknya nutrisi/gizi bahan pangan.
 
Menjaga dan menjamin tingkat kesehatan bahan pangan.
 
Memudahkan distribusi/ pengangkutan bahan pangan.
 
Mendukung perkembangan makanan siap saji.
 
Menambah estetika dan nilai jual bahan pangan.Pengemasan bahan pangan harus memenuhi beberapa kondisi atau aspek untuk dapatmencapai tujuan pengemasan itu, yaitu :
 
Bahan pengemasnya harus memenuhi persyaratan tertentu.
 
Metode atau teknik Pengemasan bahan pangan harus tepat.
 
Pola distribusi dan penyimpanan produk hasil pengemasan harus baik.
 
Bahan kemas
Bahan kemas baik bahan logam,maupun bahan lain seperti bermacam-macam plastik,gelas,kertas dan karton seyogyanya mempunyai 6 fungsi utama; yaitu :a.
 
Sebagai pelindung terhadap kotoran dan kontaminasi. b.
 
Sebagai pelindung terhadap kerusakan fisik,perubahan kadar air dan penyinaran (cahaya).c.
 
Mempunyai fungsi yang baik, efisien dan ekonomis khususnya selama proses penempatan bahan kedalam wadah kemasan.d.
 
Mempunyai kemudahan dalam membuka atau menutup dan juga memudahkan dalam tahap-tahap penanganan,pengangkutan dan distribusi.e.
 
Mempunyai ukuran,bentuk dan bobot yang sesuai dengan stndart yang ada,mudahdibuang,dan mudah dibentuk atau dicetak.f.
 
Menampakkan identitas ,informasi dan penampilan yang jelas agar dapat membantu promosiatau penjualan.Dengan banyaknya persyaratan yang diperlukan bagi bahan kemas,maka tentu saja bahankemas alami tidak akan dapat memenuhi sebagian besar persyaratan tersebut.Karena itumanusia dengan bantuan teknologi berhasil membuat bahan kemas sintetik yang dapatmemenuhi sebagian besar dari persyaratan minimal yang diperlukan (Syarief,1989)Kemasan dapat digolongkan berdasarkan berbagai hal antara lain : frekuensi pemakaian, struktur sistem kemasan,sifat kekakuan bahan kemas, sifat perlindungan terhadaplingkungan, dan tingkat kesiapan pakai (Iskandar,1987)1.
 
Frekuensi pemakaian ;a.
 
Kemasan sekali pakai (disposable),yaitu kemasan yang langsung dibuang setelah dipakai(bungkus permen,bungkus daun) b.
 
Kemasan yang dapat dipakai berulang kali (multi trip),yaitu kemasan yang dikembalikan pada penjual setelah dipakai (beberapa jenis botol minuman)c.
 
Kemasan yang tidak dibuang atau dikembalikan (semi disposible),kemasan tersebut biasanyadigunakan untuk keperluan lain setelah dipakai (kaleng susu)2.
 
Struktur sistem kemas;a.
 
Kemasan primer,yaitu kemasan yang langsung mewadahi bahan (kaleng susu, botolminuman,bungkus tempe) b.
 
Kemasan sekunder ,yaitu kemasan yang fungsi utamanya melindungi kemsan primer (kotak karton,keranjang tempe)c.
 
Kemasan tersier,kuarter,dst,yaitu apabila diperlukan lagi pengemasan setelah kemasan primer dan sekunder.3.
 
Sifat kekakuan bahan kemas ;

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->