Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword
Like this
1Activity
×
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Contoh Makalah Pendidikan Karakter Lengkap

Contoh Makalah Pendidikan Karakter Lengkap

Ratings: (0)|Views: 434|Likes:
Published by nznazman_423328299

More info:

Published by: nznazman_423328299 on Apr 29, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, DOCX, TXT or read online from Scribd
See More
See less

04/29/2013

pdf

text

original

 
BAB IPENDAHULUANA. Latar belakang
Indonesia memerlukan sumberdaya manusia dalam jumlah dan mutu yang memadaisebagai pendukung utama dalam pembangunan. Untuk memenuhi sumberdaya manusia tersebut, pendidikan memiliki peran yang sangat penting.Hal ini sesuai dengan UU No 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional padaPasal 3, yang menyebutkan bahwa pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuandan membentuk karakter serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskankehidupan bangsa. Pendidikan nasional bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.Berdasarkan fungsi dan tujuan pendidikan nasional, jelas bahwa pendidikan di setiap jenjang, termasuk di sekolah harus diselenggarakan secara sistematis guna mencapai tujuantersebut. Hal tersebut berkaitan dengan pembentukan karakter peserta didik sehingga mampu bersaing, beretika, bermoral, sopan santun dan berinteraksi dengan masyarakat. Berdasarkan penelitian di Harvard University Amerika Serikat (Rachman, Maman, 2000), ternyatakesuksesan seseorang tidak ditentukan semata-mata oleh pengetahuan dan kemampuan teknis(hard skill) saja, tetapi lebih oleh kemampuan mengelola diri dan orang lain (soft skill).Penelitian ini mengungkapkan, kesuksesan hanya ditentukan sekitar 20 persen oleh hard skilldan sisanya 80 persen oleh soft skill. Bahkan orang-orang tersukses di dunia bisa berhasildikarenakan lebih banyak didukung kemampuan soft skill daripada hard skill. Hal inimengisyaratkan bahwa mutu pendidikan karakter peserta didik sangat penting untuk ditingkatkan. Melihat masyarakat Indonesia sendiri juga lemah sekali dalam penguasaan softskill. Untuk itu penulis menulis makalah ini, agar pembaca tahu betapa pentingnya pendidikankarakter bagi semua orang, khususnya bangsa Indonesia sendiri.
B. Rumusan masalah
Penulis telah menyusun beberapa masalah yang akan dibahas dalam makalah ini sebagai batasan dalam pembahasan bab isi. Adapun beberapa masalah yang akan dibahas dalam karyatulis ini antara lain:1.
 
Apa pengertian dari pendidikan karakter itu?2.
 
Bagaimana hubungan pendidikan karakter dengan keberadaban bangsa?3.
 
Bagaimana upaya-upaya dalam meningkatkan mutu dari pendidikan karakter?4.
 
Bagaimana gambaran dari pendidikan karakter yang sudah berhasil?
 
C. Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah yang disusun oleh penulis di atas, maka tujuan dalam penulisan makalah ini adalah sebagai berikut:1.
 
Untuk mengetahui apa itu pendidikan karakter.2.
 
Untuk mengetahui hubungan pendidikan karakter dengan keberadaban bangsa.3.
 
Untuk mengetahui upaya-upaya dalam meningktakan mutu dari pendidikan karakter.4.
 
Untuk mengetahui bagaiamana gambaran dari pendidikan karakter yang sudah berhasil.
 
BAB IIPEMBAHASAN
 
1. Pengertian
Karakter merupakan nilai-nilai perilaku manusia yang berhubungan dengan TuhanYang Maha Esa, diri sendiri, sesama manusia, lingkungan, dan kebangsaan yang terwujuddalam pikiran, sikap, perasaan, perkataan, dan perbuatan berdasarkan norma-norma agama,hukum, tata krama, budaya, dan adat istiadat.Pendidikan karakter adalah suatu sistem penanaman nilai-nilai karakter kepada wargasekolah yang meliputi komponen pengetahuan, kesadaran atau kemauan, dan tindakan untuk melaksanakan nilai-nilai tersebut, baik terhadap Tuhan Yang Maha Esa (YME), diri sendiri,sesama, lingkungan, maupun kebangsaan sehingga menjadi manusia insan kamil. Dalam pendidikan karakter di sekolah, semua komponen (stakeholders) harus dilibatkan, termasuk komponen-komponen pendidikan itu sendiri, yaitu isi kurikulum, proses pembelajaran dan penilaian, kualitas hubungan, penanganan atau pengelolaan mata pelajaran, pengelolaansekolah, pelaksanaan aktivitas atau kegiatan ko-kurikuler, pemberdayaan sarana prasarana, pembiayaan, dan ethos kerja seluruh warga dan lingkungan sekolah.
“Pendidikan karakter yang utuh dan menyeluruh tidak sekedar membentuk anak 
-anak muda menjadi pribadi yang cerdas dan baik, melainkan juga membentuk mereka menjadi pelaku baik bagi perubahan dalam hidupnya sendiri, yang pada gilirannya akanmenyumbangkan perubahan dalam tatanan sosial kemasyarakatan menjadi lebih adil, baik,
dan manusiawi.”(
Degeng, S Nyoman,1989)
2. Pendidikan Karakter Untuk Membangun Keberadaban Bangsa
Dunia pendidikan diharapkan sebagai motor penggerak untuk memfasilitasi perkembangan karakter, sehingga anggota masyarakat mempunyai kesadaran kehidupan berbangsa dan bernegara yang harmonis dan demokratis dengan tetap memperhatikan sendi-sendi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan norma-norma sosial di masyarakatyang telah menjadi kesepakatan bersama.
”Dari mana asalmu tidak penting, ukuran tubuhmu juga tidak penting, ukuran
Otakmu
cukup penting, ukuran hatimu itulah yang sangat penting” karena otak (pikiran) dan kalbuhati yang paling kuat menggerak seseorang itu ”bertutur kata dan bertindak”. Simak, telaah,dan renungkan dalam hati apakah telah memadai ”wahana” pembelajaran
memberikan peluang bagi peserta didik untuk multi kecerdasan yang mampu mengembangkan sikap-sikap: kejujuran, integritas, komitmen, kedisipilinan, visioner, dan kemandirian.Sejarah memberikan pelajaran yang amat berharga, betapa perbedaan, pertentangan,dan pertukaran pikiran itulah sesungguhnya yang mengantarkan kita ke gerbangkemerdekaan. Melalui perdebatan tersebut kita banyak belajar, bagaimana toleransi danketerbukaan para Pendiri Republik ini dalam menerima pendapat, dan berbagai kritik saat itu.

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->