Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
43Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
BUDIDAYA AYAM PETELUR

BUDIDAYA AYAM PETELUR

Ratings:

4.0

(1)
|Views: 5,589 |Likes:
Published by cumi ajah

More info:

Published by: cumi ajah on May 28, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/05/2013

pdf

text

original

 
BUDIDAYA AYAM PETELUR (Gallus sp.)1.SEJARAH SINGKAT
Ayam petelur adalah ayam-ayam betina dewasa yang dipelihara khusus untuk diambil telurnya. Asal mula ayam unggas adalah berasal dari ayam hutan dan itik liar yang ditangkap dan dipelihara serta dapat bertelur cukup banyak. Tahun demi tahunayam hutan dari wilayah dunia diseleksi secara ketat oleh para pakar. Arah seleksiditujukan pada produksi yang banyak, karena ayam hutan tadi dapat diambil telur dandagingnya maka arah dari produksi yang banyak dalam seleksi tadi mulai spesifik. Ayamyang terseleksi untuk tujuan produksi daging dikenal dengan ayam broiler, sedangkanuntuk produksi telur dikenal dengan ayam petelur. Selain itu, seleksi juga diarahkan padawarna kulit telur hingga kemudian dikenal ayam petelur putih dan ayam petelur cokelat.Persilangan dan seleksi itu dilakukan cukup lama hingga menghasilkan ayam petelur seperti yang ada sekarang ini. Dalam setiap kali persilangan, sifat jelek dibuang dan sifat baik dipertahankan (“terus dimurnikan”). Inilah yang kemudian dikenal dengan
ayam petelur unggul.
Menginjak awal tahun 1900-an, ayam liar itu tetap pada tempatnya akrab dengan polakehidupan masyarakat dipedesaan. Memasuki periode 1940-an, orang mulai mengenalayam lain selain ayam liar itu. Dari sini, orang mulai membedakan antara ayam orangBelanda (Bangsa Belanda saat itu menjajah Indonesia) dengan ayam liar di Indonesia.Ayam liar ini kemudian dinamakan ayam lokal yang kemudian disebut ayam kampungkarena keberadaan ayam itu memang di pedesaan. Sementara ayam orang Belandadisebut dengan ayam luar negeri yang kemudian lebih akrab dengan sebutan
ayamnegeri
(kala itu masih merupakan ayam negeri
 galur murni
). Ayam semacam ini masih bisa dijumpai di tahun 1950-an yang dipelihara oleh beberapa orang penggemar ayam.Hingga akhir periode 1980-an, orang Indonesia tidak banyak mengenal klasifikasi ayam.Ketika itu, sifat ayam dianggap seperti ayam kampung saja, bila telurnya enak dimakanmaka dagingnya juga enak dimakan. Namun, pendapat itu ternyata tidak benar, ayamnegeri/
ayam ras
ini ternyata bertelur banyak tetapi tidak enak dagingnya.Ayam yang pertama masuk dan mulai diternakkan pada periode ini adalah ayam ras petelur 
white leghorn
yang kurus dan umumnya setelah habis masa produktifnya.Antipati orang terhadap daging ayam ras cukup lama hingga
 
menjelang akhir periode 1990-an. Ketika itu mulai merebak peternakan ayam broiler yang memang khusus untuk daging, sementara ayam petelur dwiguna/ayam petelur cokelat mulai menjamur pula. Disinilah masyarakat mulai sadar bahwa ayam rasmempunyai klasifikasi sebagai petelur handal dan pedaging yang enak. Mulai terjadi pula persaingan tajam antara telur dan daging ayam ras dengan telur dan daging ayamkampung. Sementara itu telur ayam ras cokelat mulai diatas angin, sedangkan telur ayamkampung mulai terpuruk pada penggunaan resep makanan tradisional saja. Persainganinilah menandakan maraknya peternakan ayam petelur.Ayam kampung memang bertelur dan dagingnya memang bertelur dan dagingnya dapatdimakan, tetapi tidak dapat diklasifikasikan sebagai ayam dwiguna secara komersial-unggul. Penyebabnya, dasar genetis antara ayam kampung dan ayam ras petelur dwigunaini memang berbeda jauh. Ayam kampung dengan kemampuan adaptasi yang luar biasa baiknya. Sehingga ayam kampung dapat mengantisipasi perubahan iklim dengan baik dibandingkan ayam ras. Hanya kemampuan genetisnya yang membedakan produksikedua ayam ini. Walaupun ayam ras itu juga berasal dari ayam liar di Asia dan Afrika.
2.SENTRA PETERNAKAN
Ayam telah dikembangkan sangat pesat di setiapa negara. Sentra peternakan ayam petelur sudah dijumpai di seluruh pelosok Indonesia terutama ada di Pulau Jawa danSumatera, tetapi peternakan ayam telah menyebar di Asia dan Afrika serta sebagianEropa.
3.J E N I S
Jenis ayam petelur dibagi menjadi dua tipe:
1)Tipe Ayam Petelur Ringan.
Tipe ayam ini disebut dengan ayam petelur putih. Ayam petelur ringan ini mempunyai badan yang ramping/kurus-mungil/kecil dan mata bersinar. Bulunya berwarna putih bersih dan berjengger merah. Ayam ini berasal dari galur murni white leghorn. Ayamgalur ini sulit dicari, tapi ayam petelur ringan komersial banyak dijual di Indonesiadengan berbagai nama. Setiap pembibit ayam petelur di Indonesia pasti memiliki danmenjual ayam petelur ringan (petelur putih) komersial ini. Ayam ini mampu bertelur lebih dari 260 telur per tahun produksi hen house. Sebagai petelur, ayam tipe ini memangkhusus untuk bertelur saja sehingga semua kemampuan dirinya diarahkan padakemampuan bertelur, karena dagingnya hanya sedikit. Ayam petelur ringan ini sensitif terhadapa cuaca panas dan keributan, dan ayam ini mudah kaget dan bila kaget ayam ini produksinya akan cepat turun, begitu juga bila kepanasan.
2)Tipe Ayam Petelur Medium.
Bobot tubuh ayam ini cukup berat. Meskipun itu, beratnya masih berada di antara beratayam petelur ringan dan ayam broiler. Oleh karena itu ayam ini disebut tipe ayam petelur medium. Tubuh ayam ini tidak kurus, tetapi juga tidak terlihat gemuk. Telurnya cukup banyak dan juga dapat menghasilkan daging yang banyak. Ayam ini disebut juga denganayam tipe dwiguna. Karena warnanya yang cokelat, maka ayam ini disebut dengan ayam petelur cokelat yang umumnya mempunyai warna bulu yang cokelat juga. Dipasaranorang mengatakan telur cokelat lebih disukai daripada telur putih, kalau dilihat dariwarna kulitnya memang lebih menarik yang cokelat daripada yang putih, tapi dari segigizi dan rasa relatif sama. Satu hal yang berbeda adalah harganya dipasaran, harga telur cokelat lebih mahal daripada telur putih. Hal ini dikarenakan telur cokelat lebih berat
 
daripada telur putih dan produksinya telur cokelat lebih sedikit daripada telur putih.Selain itu daging dari ayam petelur medium akan lebih laku dijual sebagai ayam pedaging dengan rasa yang enak.
4.MANFAAT
Ayam-ayam petelur unggul yang ada sangat baik dipakai sebagai plasma nutfahuntuk menghasilkan bibit yang bermutu. Hasil kotoran dan limbah dari pemotonganayam petelur merupakan hasil samping yang dapat diolah menjadi pupuk kandang,kompos atau sumber energi (biogas). Sedangkan seperti usus dan jeroan ayam dapatdijadikan sebagai pakan ternak unggas setelah dikeringkan. Selain itu ayamdimanfaatkan juga dalam upacara keagamaan.
5.PERSYARATAN LOKASI
1)Lokasi yang jauh dari keramaian/perumahan penduduk.2)Lokasi mudah dijangkau dari pusat-pusat pemasaran.3)Lokasi terpilih bersifat menetap, tidak berpindah-pindah.
6.PEDOMAN TEKNIS BUDIDAYA
Sebelum usaha beternak dimulai, seorang peternak wajib memahami 3 (tiga)unsur produksi yaitu: manajemen (pengelolaan usaha peternakan), breeding (pembibitan)dan feeding (makanan ternak/pakan)
6.1.Penyiapan Sarana dan Peralatan
1.
 Kandang 
Iklim kandang yang cocok untuk beternak ayam petelur meliputi persyaratantemperatur berkisar antara 32,2–35 derajat C, kelembaban berkisar antara 60– 70%, penerangan dan atau pemanasan kandang sesuai dengan aturan yang ada,tata letak kandang agar mendapat sinar matahari pagi dan tidak melawan arahmata angin kencang serta sirkulasi udara yang baik, jangan membuat kandangdengan permukaan lahan yang berbukit karena menghalangi sirkulasi udara danmembahayakan aliran air permukaan bila turun hujan, sebaiknya kandangdibangun dengan sistem terbuka agar hembusan angin cukup memberikankesegaran di dalam kandang.Untuk kontruksi kandang tidak harus dengan bahan yang mahal, yang pentingkuat, bersih dan tahan lama. Selanjutnya perlengkapan kandang hendaknyadisediakan selengkap mungkin seperti tempat pakan, tempat minum, tempat air,tempat ransum, tempat obat-obatan dan sistem alat penerangan.Bentuk-bentuk kandang berdasarkan sistemnya dibagi menjadi dua: a) Sistemkandang koloni, satu kandang untuk banyak ayam yang terdiri dari ribuan ekor ayam petelur; b) Sistem kandang individual, kandang ini lebih dikenal dengansebutan cage. Ciri dari kandang ini adalah pengaruh individu di dalam kandangtersebut menjadi dominan karena satu kotak kandang untuk satu ekor ayam.Kandang sistem ini banyak digunakan dalam peternakan ayam petelur komersial.Jenis kandang berdasarkan lantainya dibagi menjadi tiga macam yaitu: 1) kandang

Activity (43)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Nur Azizah liked this
Adin Peter added this note
ee dede
tambok liked this
CoasiBragam Lut liked this
Sugiyanto Js liked this
Putut Wahyunarso liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->