Welcome to Scribd. Sign in or start your free trial to enjoy unlimited e-books, audiobooks & documents.Find out more
Download
Standard view
Full view
of .
Look up keyword
Like this
3Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Cerpen : 20 APRIL 2004

Cerpen : 20 APRIL 2004

Ratings: (0)|Views: 629|Likes:
Published by onemahmud

More info:

Published by: onemahmud on Jun 16, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/14/2010

pdf

text

original

 
Cerpen : 20 April 2004
20 April 2004, 8.30 malam.Tarikh ini aku bergelar isteri. Kalau suatu ketika dulu impianaku untuk mendirikan rumahtangga sebelum usia menjangkau 25 tahun, kini impiankutercapai tatkala usiaku baru 24 tahun 7 bulan. Walaupun bagi orang lain hari perkahwinanmerupakan hari paling bertuah dalam hidup tetapi aku punya penafsiran tersendiri.Mungkin kerana apa yang aku alami membuatkan aku takut untuk melalui hari depankuyang kini bergelar seorang isteri. Hakikat tanggungjawab isteri sememangnya telah lamaaku ketahui tetapi keenggannan abang menerima kehadiranku membuatkan aku teringatsatu lagi impianku dulu. Aku ingin memilih orang yang menyayangiku bukan orang yangaku sayang. Cuma impianku itu tinggal kenangan. Itulah ketentuan dari-Nya. Tak semuaimpian akan jadi kenyataan kerana sesungguhnya Dia-lah perancang terbaik dan Dia-lahyang mengetahui sesuatu yang terbaik untuk hambaNya. Tetapi terlintas juga di fikiran bagaimana aku akan menghadapi semuanya.Berapa lama agaknya tempoh yang akan abang ambil untuk menerima kehadiranaku. Itulah satu-satunya persoalan yang muncul sebaik sahaja abang ucapkan kata-kataini,"Meskipun kita dah disatukan tapi Ina kena tahu satu perkara, saya belum bolehterima kehadiran Ina. Semua nie berlaku terlalu pantas dan saya cuma tak mahumenghampakan harapan kedua ibubapa saya. Mungkin Ina terlalu istimewa di hatimereka tapi tidak pada saya. Ina ada hak untuk marah dengan tindakan saya tapi ia takkanmerubah atau melembutkan hati saya. Kalau Ina rasa Ina nak beritahu pada mak dan ayahIna, saya takkan menghalang. Tapi saya rasa Ina sendiri tahu apa akibatnya nanti, so lebihelok kalau Ina terima semuanya memandangkan Ina yang dah terima lamaran ibu danayah saya. Ina boleh buat apa sahaja yang Ina suka selagi tak melanggar hukum syaraq.Saya takkan ambil peduli dan jangan minta apa-apa bantuan dari saya. Anggapsaja saya tak pernah wujud dalam hidup Ina. Mulai malam nie kita tidur berasingan. Katilnie hak Ina, biar saya tidur bawah." sayu rasa hati bila ingatkan kata-kata abang.Walaupun dah hampir 6 bulan usia perkahwinan kami, abang masih macam dulu. Kadangkala aku rasa seolah aku tidak pernah bergelar isteri. Sebaik masuk ke rumah ini dulu,abang terus menunjukkan bilikku yang terletak berhampiran biliknya. Aku terpaksa
 
terima segalanya walaupun ia terlalu pahit dan sesekali menyiksa hati ini. Aku terpaksa berlakon setiap kali ibu dan ayah abang datang juga setiap kali mak dan abahkumenjengah dari kampung. Itulah saat yang cukup tertekan bagiku kerana terpaksa berbohong dengan orang tuaku. Apapun aku cuba untuk meyakinkan meraka yang aku bahagia di samping abang. Dan itulah juga yang aku harapkan meskipun ia tidak munculsekarang nie. Aku cukup berat hati untuk bercerita bila kawan-kawan sepejabat bertanya.Jika jawapannya terlalu payah untuk kuberikan, aku hanya tersenym sekaligus menutuppkedukaan hati. Melihat orang lain gembira, aku jadi cemburu kerana aku tak pernahgembira seperti mereka. Kalau orang lain, minggu pertama perkahwinan mereka pastinyaakan dihabiskan dengan berbulan madu tapi aku ditinggal sendirian di rumah sedangabang keluar meneruskan tugas di pejabatnya. "Kalau sesiapa bertanya pandai-pandailahIna jawab. Ina faham maksud saya kan ? " pesanan abang sebelum meninggalkan akusendirian masih kuingat sehingga kini. Malah sekarang nie pun aku kerap melindungi perbuatannya pada tetamu yang datang.Dua bulan lepas misalnya, mak dan abah muncul di depan rumah kami secara mengejut.Mereka tak mahu menyusahkan aku katanya. Mujur aku pulang awal dari pejabat petangitu. Selalunya aku akan sampai dalam pukul 7.00 malam tetapi hari itu aku sampai limaminit awal dari mak dan abanh ketika jam menunjukkan ke angka 5.30 petang. "Kausorang aje kat rumah? Abang kau mana? " abah bertanya. "Belum balik lagi bah.Sekarang nie dia sibuk. Selalu balik lewat malam." aku cuba untuk tidak berbohong tanpamenimbulkan sebarang syak pada mak dan abah.Sehingga jam 11.00 malam abahmenunggu kepulangan abang. Nak berborak kata abah. Abang dan abah memang serasi.Pantang berjumpa, ada sahaja yang dibualkannya. Itulah yang mengembirakan aku berkenaan dengan diri abang. Abang tak pernah menyakitkan hati mak dan abah apa lagiibu dan ayahnya sendiri. Kerana menjaga hati orang tualah abang akan berpura-puramenyayangi aku dan kehadiran mereka membuatkan abang terpaksa membenarkan akutidur di biliknya." Ina boleh tidur atas katil, biar saya tidur bawah." Abang tak pernah berkasar denganku. Suaranya tak pernah tinggi. "Ini katil abang, hanya abang yang berhak tidur kat sini. Ina hanya menumpang, biarlah Ina yang tidur bawah."Abang hanyamenggelengkan kepala serentak mengeluarkan sebiji bantal dan selimut dari dalam
 
almari. "Kalau lelaki sanggup tengok wanita yang lemah tidur atas lantai bukan seorangyang bertanggungjawab namanya." Abang menghormati aku sebangai seorang wanitatapi bukan sebagai isteri. Aku akur dengan kehendak abang. Seingatku sejak kamidiijabkabulkan, tak pernah sekali pun kami bertengkar. Walaupun banyak pesanan abang padaku yang lebih kepada melindungi perbuatannya tetapi mungkin kerana caranya yanglembut membuatkan aku lebih menurut.Seawal minggu pertama perkahwinan kami, aku cuba menambat hati abang denganmemasakkan makanan kegemarannya. Ibu abang yang memberitahuku tentang dagingmasak kicap kegemaran abang. Aku cuba lakukan yang terbaik. "Abang nak makan?"Aku menegur abang sebaik wajahnya muncul di muka pintu. "Saya dah makan denganrakan sepejabat tadi." Aku jadi lemah bila dengar kata-kata abang. Aku tak mampu untuk memberitahu abang tentang masakanku. Cuma setelah selesai solat maghrib, abang sedar tentang masakanku setelah dia ke dapur mengambil minumannya." Kenapa tak beritahusaya yang Ina masak ?"Aku hanya diam."Ina dah makan ?" melihat aku tetap diam, abangmengambil pinggan dan meletakkannya di atas meja. " Ina duduk." Perintah abang akuturuti. "Saya makan sebab Ina dah masak. Dan saya tahu Ina takkan makan kalau saya tak makan." Makanan yang sedia terhidang terus abang jamah. Aku juga menjamah makananyang dah sejuk akibat terbiar sejak petang tadi." Saya rasa Ina tak perlulah masak lagilepas nie. Saya takkan sempat makan kat rumah memandangkan saya kerap balik lewatmalam. Lagipun saya tak nak menyusahkan Ina." " Tak de apa yang susahnya bang. Inadah biasa masak masa duduk dengan kawan- kawan dulu. Lagipun Ina kan isteri abang.""ISTERI..." abang merenung mataku. Aku jadi sedikit gentar dengan pandangan abang."Mungkin bagi Ina tapi tidak pada saya." Abang menyudahkan makanannya. "Lain kalikalau saya tak suruh masak jangan masak. Masak untuk Ina sorang cukuplah.". Di saatitu, aku betul- betul sedih. Cuma aku kuatkan hati untuk tidak menangis. Andai akumenangis bermakna aku kalah, aku lemah dengan apa yang abang buat. Itu bukan prinsipyang aku pegang. Meskipun aku tahu perkahwinan kami tidak pernah mendapat restuabang tetapi aku percaya satu hari nanti abang akan dapat menerima kehadiranku. Kalaukita dah tersilap dalam memilih pasangan hidup tak bermakna kita tak boleh hidup bahagia. Bak kata pepatah yang pernah aku dengar dulu, nasi yang dah jadi bubur still

Activity (3)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
abdulraniidris liked this

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->