Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
104Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Arti Pacaran

Arti Pacaran

Ratings:

3.0

(2)
|Views: 22,049 |Likes:
Published by sudarsono_pbb

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: sudarsono_pbb on Jun 26, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as TXT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/04/2013

pdf

text

original

 
ARTI PACARANSebenarnya menurut anda "pacaran" itu apa sih? Ada banyak konsep tentang "pacaran"di benak kita. Dalam forum diskusi pun hal ini masih menjadi perdebatan. "Pacaran"ada yang diartikan sebagai hubungan yang dijalani ketika seorang pria dan seorangwanita saling menyukai satu sama lain dan ingin menjajaki kemungkinan untukmelangkah ke hubungan yang lebih serius lagi, atau sebagai status yangme"legal"kan mereka untuk merasa bebas saat terlihat selalu berdua dan salingmengungkapkan ekspresi sayang, atau hubungan yang dijalani sebagai kesempatanuntuk mengenal lebih dalam seseorang yang akan menjadi suami atau istri mereka dikemudian hari.Istilah "pacaran" sendiri memang hanya sekedar istilah, tapi yang penting adalahapa motivasi dari dan apa yang dilakukan dalam fase hubungan itu.Kalau mau jujur, pernah nggak anda merasa lelah menjalani "pacaran" yang putussambung, baik dengan orang yang sama atau dengan beberapa orang yang berbeda? Ataumungkin bosan menjalani "pacaran" yang hanya coba-coba, memulai hubungan spesialdengan harapan-harapan indah tentang masa depan dengan si dia, tapi ternyata ditengah jalan harus putus karena ketidakcocokan, atau karena konflik yangberkepanjangan, atau karena ternyata si dia baru ketahuan "belang"nya setelah"pacaran". Lalu apa yang anda perbuat selanjutnya?Ijinkan saya menceritakan satu kisah, dan dari kisah ini mungkin anda mendapat"modal awal" untuk mendefinisikan kembali arti dari "pacaran" yang ingin andajalani.Seorang pria dan wanita berkenalan, memulai semuanya dari hubungan pertemananbiasa, bersama-sama dengan orang-orang lainnya. Mereka terlibat dalam suatukomunitas yang sehat, yang memungkinkan mereka untuk saling berinteraksi dansaling mengenal sudut pandang dan karakter masing-masing secara umum dalam kondisiyang wajar. Kemudian salah satunya mungkin menyadari bahwa dia mulai menyukai yanglain... tapi dia tidak terburu-buru melakukan pendekatan secara eksklusif, diahanya mulai bercakap-cakap lebih banyak untuk mengenal si dia lebih lagi, tapimasih dalam batas pertemanan atau persahabatan yang wajar. Tidak lupa, dia jugamulai melibatkan Tuhan sejak awal. Waktu terus berjalan, dan setelah mereka terusberinteraksi (baik secara berdua maupun dengan lingkungan pergaulan masing-masing), mereka menemukan bahwa ternyata mereka saling melengkapi (dan salingmenyukai tentunya) dan mereka akhirnya memutuskan untuk "pacaran", setelah merekasaling mengetahui prinsip hidup masing-masing, karakter, dan hal-hal esensi lainyang dibutuhkan untuk mempertimbangkan apakah seseorang ini akan menjadi pasanganyang tepat yang ingin mereka nikahi kelak.Tentunya dalam kenyataan yang terjadi tidak sesederhana itu, karena memang kisahsetiap orang berbeda-beda. Namun dengan konsep "pacaran" seperti itu, setidaknyakemungkinan untuk jadian-bubar atau putus-sambung bisa lebih diminimalisir, karenatujuannya bukan coba-coba, tapi masa "pacaran" dipandang sebagai masa untukmengenal lebih dalam calon suami atau calon istri. Karena masa perkenalan dan jugapertimbangan untuk berkomitmen serius itu dilakukan sebelum "pacaran", maka denganbegitu keputusan yang diambil pun serius dan sudah dipertimbangkan cukup matang.Berbeda dengan konsep asal suka sama suka dan kenal hanya "kulit luar"nya sajalalu cepat-cepat memutuskan untuk "pacaran". Konsep yang terakhir inilah yangsering digembar-gemborkan oleh media, yang akhirnya juga membuat banyak dari kitaterpengaruh. Kalau kita melihat ada seorang pria dan wanita yang sedang "dekat",kita langsung mengajukan pertanyaan menggoda, "Kapan nih jadiannya?" atau "Udah...jadian aja... tunggu apalagi sih?" Sehingga terkesan bahwa "pacaran" itu adalahsesuatu yang remeh, yang bisa diputuskan begitu saja kalau ternyata tidak sesuaidengan keinginan atau harapan sebelumnya. Bahkan parahnya, pernikahan sekarang inijuga banyak dipandang sama seperti "pacaran", terbukti dengan maraknya kasusperceraian di media... Inikah jenis relationship yang sebenarnya kita inginkan?Dalam hubungan khusus antara seorang pria dan wanita, tentunya ada perasaan yangterlibat, tepatnya hati kita ikut terlibat. Jika sebuah hubungan yang sudahdijalin itu diputuskan, pasti ada sebagian hati kita yang terluka. Adalah tanggungjawab kita sendiri untuk menjaga hati kita, karena hati kita memotivasi setiap
 
tindakan yang kita lakukan. Itulah sebabnya dikatakan dalam Amsal 4:23: "Jagalahhatimu dengan segala kewaspadaan, karena dari situlah terpancar kehidupan."Hanya satu yang perlu diingat, bahwa ada konsekuensi dalam setiap pilihan yangkita buat. Dalam sebuah relationship, keputusan yang diambil akan mempengaruhibukan saja diri anda sendiri, tapi juga orang lain yang terlibat dalam hubungantersebut. Karena itu, sangatlah penting untuk bersikap bijaksana dalam hubunganyang menyangkut hati ini.Adakah Pacar Sempurna??Adakah pacar yang sempurna???Ditanya demikian oleh seorang temanku, aku cuman nyengir aja Bukan karena gakbisa jawab tapi pertanyaan itu sudah ke 9 kali dia tanyakan kepadaku selamabeberapa hari berturut-turut.Jika aku jawab, maka aku akan menjawab ada pacar yang sempurna. Tapi aku tidakmenjamin bahwa pacar yang sempurna itu bisa menjadi suami / isteri yang sempurna.Kenapa demikian?Kalo menurut ustad Fauzil Adhim, seorang pacar hanya bisa menjadi pacar yangsempurna, karena dia hanya bisa berperan sebagai pacar saja. Saat akhirnyamenikah, maka belum tentu dia akan bisa menjadi suami/istri yang sempurna karenamemang tidak pernah di latih untuk jadi suami/istri. Dan akhirnya adalah masapenyesuaian kembali pada kedua pihak.Jadi…..kenapa mesti ragu untuk menikah saat ini juga? (pertanyaan ini untuk semua yang berpacaran dan mengikat hubungan tanpa bisamenargetkan kapan akan menikah. Mungkin dia, mungkin juga kamu, atau mungkin jugaaku termasuk didalamnya)Pacar Ideal Dalam Mimpi Asyik apabila mendapat pacar ideal, tetapi kalau hanya dalam mimpi, mau tunggusampai kapan? Kehidupan manusia memiliki alur, bila manusia sudah sampai "umur", baik laki-lakimaupun perempuan, akan memasuki tahap pacaran. Dimana tahap ini dimulai denganproses mencari pasangan. Cara, syarat dan cita-cita berbeda satu sama lainnya. Bagaimana kriteria laki-laki untuk mendapatkan pacar? Biasanya laki-lakimenginginkan perempuan yang berwajah manis, cantik, tubuh menawan, sabar danpengertian. Sedangkan kriteria perempuan untuk mendapatkan pacar biasanyamengharapkan laki-laki yang pandai, berpendidikan tinggi, kaya, gagah, penyanyang,suka humor, bermoral, dan satu hati dalam percintaan (berkomitmen tinggi). Padahal dalam kenyataan, mengejar pacar ideal rasanya seperti dalam film bioskopatau cerita drama romantis, jauh dari kenyataan. Andaikata anda sedang menunggu orang yang sebetulnya tidak ada, seperti dalam filmromantis, maka anda akan lebih lama meneruskan rasa kesepian. Tao mengajarkan kita untuk fleksibel. Sikap pacaran yang benar adalah harus bisa mengenali diri sendiri dahulu,mengetahui kelebihan dan kekurangan diri, jika perlu introspeksi diri. Bila jodoh datang, tetapi anda hanya mau menerima yang ideal seperti dalam filmromantis, maka hiduplah dalam dunia mimpi. 
 
Jika anda sudah mendapatkan jodoh, tetapi tidak disertai suatu usaha dan tindakan,maka hiduplah dalam dunia mimpi. Karena apabila sikap berkhayal yang terus dipakai, maka pacar yang diidamkan hanyabisa didapat dalam dunia mimpi.PACAR PERTAMAHmmm…ngomongin tentang pacar pertama rasanya enak banget, apalagi kalau kisah-kisahnya dulu yang pegang pinggang waktu naik motor,nonton bioskop sambil pegangantangan, sampe berteduh diguyuran hujan yang dingin-dingin tapi empuk, semuanya itudilakukan untuk pertama kalinya. Cerita ini saya dedikasikan untuk pacar pertamasaya yang sekarang tidak bersama saya lagi, semoga ini bisa menjadi cerita yangasyik apabila ia membacanya. Lets cekedaut!!Welly Novarius itu nama pacar pertama saya. Saya jatuh hati pada dirinya saatpertama kali bertatap muka (ceilah..cinta pada pandangan pertama ceritanya), darisitu saya udah kesemsem banget sama si Welly. Manis, pintar, dan tentunya cantik,itulah yang ada di otak saya sewaktu pertama kali bertemu pada saat hari lebaran 3tahun yang lalu. Terimakasih kepada teman sd saya Terry yang telah memperkenalkantemannya tersebut (welly) kepada saya, padahal saya yakin Terry itu juga suka samasaya (GR mode on). Mungkin memang sudah jalannya saya bisa berkenalan lebih dekatdengan si Welly, karena waktu dia kerumah saya dulu, tidak sengaja saya bisamendapatkan nomer handphonenya dengan begitu kegiatan yang dinamai PDKT bisadilaksanakan dengan lancar.Pagi siang dan malam saya dan Welly berSMSan ria, dan sewaktu itu saya menggunakankartu yang saat itu paling bagus untuk sms karena gratis apabila sms ke provideryang sama, dan sekali lagi saya merasa si Welly juga suka sama saya karena dia mauaja mengganti nomer handphonenya pake kartu seperti saya juga (dengan alasan bisagratis). Saya akhirnya memberanikan diri untuk mengirim sms yang menyatakan bahwasaya suka sama dia, kira-kira smsnya kayak gini “Wel, kita nonton yuk??!!”…heheheheeh, saya pikir itu sudah memberikan isyarat bahwa saya suka sama dia. Dandia pun mengiyakan.Hari minggu tepatnya saya pertama kali mengajak si Welly nonton, dengan penampilanyang menurut saya paling top saya menjemput dia. Rumah Pondok Indah, itulah filmyang saya tonton sewaktu itu bersama Welly, dengan berpindah tempat bioskopsebanyak 2 kali akhirnya saya berhasil mendapatkan tiket film RPI yang ramai nian.Dingin dan akhirnya salaing berpegangan tangan, itulah yang saya lakukan waktunonton. Filmnya nggak ngeri-ngeri banget tapi herannya jantung saya deg-deg’andengan lancar karen satu setengah jam pertunjukkan tersebut berasa hanya sebentarsekali. Disanalah tepatnya saya bisa dikatakan sudah jadian dengan welly, walaupuntanpa adanya penembakkan.Masuk kelas 3 SMA saya sudah jarang ketemu dengan welly (maklum menghadapi UAN)tapi komunikasi tetap jalan walaupun hanya smsan.. Namun rasa bosan nampaknyamembuat saya lupa akan si Welly, dia sms kadang tidak saya bales, dia nelponkadang saya hanya dengarkan saja tanpa pernah mencoba nelpon balik ke dia. Satubulan lewat setelah kelulusan SMA akhirnya saya menghubungi dia lagi, sepertibiasa basa-basi dulu dengan menanyakan apa kabar, dan apa jawaban dia…dia tidakmenjawab apa-apa karena nomer handphonenya tidak aktif lagi. Banyak jalan menujuAC.Milan (kenapa tidak roma, karena saya dan welly suka dengan AC.Milan) akhirnyasaya menelpon rumahnya, dan alhamdulillah dia masih mau bicara dengan saya. Maaf,memberikan alasan, dan akhirnya keadaan mulai membaik kembali.Kita jalan bareng lagi waktu melihat tempat ujian SPMB kita, saya dan Wellytempatnya berbeda tapi berdekatan. Setelah melihat tempat SPMB kita jalan ke danauOPI, hujan saat itu malah membuat suasana menjadi hangat, berteduh di tempat kecilsambil menunggu hujan reda dengan makan jagung yang nggak enak tapi mahal sekali

Activity (104)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Gita Pratidina liked this
Vilass Waruwu liked this
Mey Chan liked this
Rensi Anugera liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->