Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword
Like this
3Activity
×
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
contoh makalah Bab 4

contoh makalah Bab 4

Ratings: (0)|Views: 4,523|Likes:
Published by evrydo

More info:

Published by: evrydo on Jun 26, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, DOC, TXT or read online from Scribd
See More
See less

01/05/2013

pdf

text

original

 
BAB IVKarakteristik dan Konsep Hindu
Karakteristik 
Dalam agama Hindu, seorang umat berkontemplasi tentang misteriBrahmandan mengungkapkannya melaluimitosyang jumlahnya tidak habis- habisnya dan melalui penyelidikan filosofis. Mereka mencari kemerdekaan dari penderitaan manusia melalui praktik-praktik askeseataumeditasiyang mendalam, atau dengan mendekatkan diri kepada Tuhan melalui cinta kasih, baktidan percaya (Sradha).Umat Hindu juga menyebut agamanya sebagai
Sanatana Dharma
yangartinyaDharmayang kekal abadi.Menurut kepercayaan para penganutnya, ajaran Hindu langsung diajarkanoleh Tuhan sendiri, yang turun atau menjelma ke dunia yang disebutAwatara. MisalnyaKresna, adalah penjelmaan Tuhan keduniapada jamanDwaparayuga, sekitar puluhan ribu tahun yang lalu
. Ajaran Kresna atau Tuhan sendiri yangtermuat dalam kitabBhagawadgita, adalah kitab suci Hindu yang utama. BagiHindu, siapapun berhak dan memiliki kemampuan untuk menerima ajaran suciatau wahyu dari Tuhan asalkan dia telah mencapai kesadaran atau pencerahan.Oleh sebab itu dalam agama Hindu wahyu Tuhan bukan hanya terbatas pada suatuzaman atau untuk seseorang saja. Bahwa wahyu Tuhan yang diturunkan dariwaktu ke waktu pada hakekatnya adalah sama, yaitu tentang kebenaran, kasihsayang, kedamaian, tentang kebahagiaan yang kekal abadi, tentang hakekat akandiri manusia yang sebenarnya dan tentang dari mana manusia lahir dan mau ke
 
mana manusia akan pergi, atau apa tujuan yang sebenarnya manusia hidup kedunia.
Konsep Hindu
Hindu memiliki beragam konsep keagamaan yang diterapkan sehari-hari.Konsep-konsep tersebut meliputi pelaksanaan yajña, sistemCatur Warna(kasta), pemujaan terhadap Dewa-Dewi,Trihitakarana, dan lain-lain.
Dewa-Dewi Hindu
Dalam ajaran agama Hindu,Dewaadalah makhluk suci, makhlusupernatural, penghuni surga, setara denganmalaikat, dan merupakan manifestasidariTuhanYang Maha Esa. Kata “dewa” berasal dari kata “div” yang berarti“beResinar”. Dalam kitab suci Reg Weda, Weda yang pertama, disebutkan adanya33 Dewa, yang mana ketiga puluh tiga Dewa tersebut merupakan manifestasi darikemahakuasaan Tuhan Yang Maha Esa. Di antara Dewa-Dewi dalam agamaHindu, yang paling terkenal sebagai suatu konsep adalah:Brahmā, Wisnu,Çiwa.  Mereka disebutTrimurti.Dalam kitab-kitabWedadinyatakan bahwa para Dewa tidak dapat bergerak bebastanpa kehendak Tuhan. Para Dewa juga tidak dapat menganugerahkan sesuatutanpa kehendak Tuhan. Para Dewa, sama seperti makhluk hidup yang lainnya, bergantung kepada kehendak Tuhan. FilsafatAdvaita(yang berarti: “tidak adaduanya”) menyatakan bahwa tidak ada yang setara denganTuhandan para Dewahanyalah perantara antara beliau dengan umatnya.
 
Sistem Catur Warna (Kasta)
Dalam
agama Hindu
, dikenal istilahCatur Warnabukan sama sekali dantidak sama dengankasta. Dalam ajaran Catur Warna, masyarakat dibagi menjadiempat golongan, yaitu:
Brāhmana– golongan para pendeta, orang suci, pemuka agama danrohaniawan
Kshatriya– golongan para raja, adipati, patih, menteri, dan pejabatnegara
Waisya– golongan para pekerja material (petani, pedagang, nelayan,dsb.)
Sudra– golongan para pembantu keempat golongan di atasMenurut ajaran catur Warna, status seseorang didapat sesuai dengan pekerjaannya. Jadi, status seseorang tidak didapat semenjak dia lahir melainkandidapat setelah ia menekuni suatu profesi atau ahli dalam suatu bidang tertentu.Catur Warnamenekankan seseorang agar melaksanakan kewajibannya dengansebaik-baiknya. Keempat golongan sangat dianjurkan untuk saling membantuagar mereka dapat memperoleh hak. Dalam sistem Catur Warna terjadi suatusiklus “memberi dan diberijika keempat golongan saling memenuhikewajibannya.
Pelaksanaan ritual (Yajña)
Dalam ajaran Hindu,Yajñamerupakan pengorbanan suci secara tulusikhlas kepadaTuhanYang Maha Esa, kepada para leluhur, kepada sesamamanusia, dan kepada alam semesta. Biasanya diwujudkan dalamritualyang

Activity (3)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Wayan Observant liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->