Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
442Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
5626737-cerita-panas

5626737-cerita-panas

Ratings:

3.0

(5)
|Views: 170,716 |Likes:
Published by jejaka gersang

More info:

Published by: jejaka gersang on Aug 10, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/11/2014

pdf

text

original

 
Kak Nani
Perkenalan Kak Nani melalui makan malam di rumah Abang Ishak,rakan sepejabatku dan jiranku membuatkan diri ini senang dengan tingkah lakunya. Kak Nani yang baik dan peramah membuatkan aku tidak segan bersembang dan bergurau dengannya. MalahanAbang Ishak juga kerap meminta aku menumpangkan isterinya kepejabat ketika beliau betugas diluar kawasan. Aku juga telah menganggap mereka seperi abang dan kakak aku.Walaupun aku telah beristeri , isteri aku juga tidak pernah mencemburui akan Kak Naniwalaupun aku kerap menumpangkannya ke pejabat.Kak Nani yang berusia 37 tahun,iaitu10 tahun lebih tua dari aku ,masih cantik dan bentuk badan tidak seperi anak tiga. Akukerap juga memerhati buah dadanya ketika dia menumpang kereta aku. Setiap kali ,diamemakai kemeja, aku sering mencuri pandang ke celahan butang bajunya. Saiz buahdadanya yang mantap membuatkan zakarku sentiasa keras bila berduaandengannya didalam kereta ditambah dengan perfume yang dipakai membuatkan akusentiasa teransang.  Nak dijadikan cerita ,pada satu hari ,semasa Abg Ishak kerja diluar kawasan,dia memintaaku menumpangkan isteri ke tempat kerja tambahan ketika itu musim hujan dan sukar isterinya mendapatkan teksi.Aku pun tidak kisah,kerana dapat jugak aku melihat buatdada Kak Nani yang pejal dan seksi tu,walaupun diluar baju.Aku pun seperti biasa,menjemput Kak Nani dirumahnya pada tersebut.Ketika aku sampai dirumahnya,hujanlebat ,tetapi tiada kelibat Kak  Nani diluar rumah . Aku bunyikan hon ,lihat Kak Nani keluar masih dengan baju kelawar sambil membuka gate.Dia menyuruh aku masukkan kereta dikawasan rumahnya, katanyahujan lebat. Dia meminta maaf kerana belum siap,kerana terlewat bangun,sebab hujanlebat,sedap tidur katanya.Aku berkata tak apa..aku tunggu diluar jer..lagipun hari masihawal dan hujan masih lebat. Tapi Kak Nani berkerasmempelawa aku masuk .Aku punmasuk kedalam rumahnya sambil menonton tv..Kak Nani suruh aku naik ke atas keranatv dibawah tidak berapa clear kerana hampir rosak.Aku pun menurut katanya.Sambil akumenonton tv, aku terlihat Kak Nani sedang membuka baju didalam biliknya melaluicelahan pintu bilik yang tidak tertutup rapat.Tetiba aku menjadi ghairah kerana melihataksi Kak Nani membuka baju dengan badannya yang mantap dan buah dada yang pejalmasih dibaluti baju dalam.Tanpa melengahkan masa, aku terus rapat diri dicelahan pintuuntuk melihat aksi seterusnya. Ketika itu zakar aku terus tegang dan keras, mahunya akuterkam Kak Nani..Sedang aku leka memerhatikannya, tetiba Kak Nani memusing ke arah pintu bilik dan terus terkejut aku sedangmemerhatikannya.Ketika itu Kak Nani hanya memakai baju dalam yang nipis dan pantiessahaja.Aku terus mengelabah, takut Kak Nani marah padaku.Rupanya sebaliknya, Kak  Nani terus membuka pintu bilik, dan mempelawa aku masuk  biliknya. Aku terkejut dengan katanya sambil senyum. Kak Nani mengatakan dia sengajatak tutup rapat pintu biliknya sambil tersenyum sambil berkata," Zal, akak malas nak  pergi kerja la ari nie…hujan ..sejuk..emm..apa kata Zal temankan akak …" Aku apa lagiterus setuju ,tambahan aku terus dapat menatap buah dadanya didepan aku.Tanpa sedar,kak Nani terus ambilkan tangan ku diusapkan pada buah dadanya. Aku terus menjadi
 
geram,sambil meramas-ramas diluar baju dalam.Dan aku lihat Kak Nani juga dahteransang ,kami berkucupan mulut , dan aku tanpa lengahkan masa terus membukacangkuk baju dalamnya,tersembulan dua buah dada idaman aku.Aku terus menghisapseperti kahausan,dan ketika itu tangan aku terus mengusap-usap faraj Kak Nani diluar  panties..dan berair rupanya…Dan pada masa yang sama,Kak Nani membuka baju kemejadan melondehkan seluar aku…aku hanya berseluar dalam dan hanya ternampak zakar yang sedang keras meminta dilepaskan…Kak Nani pandai memainkan peranan, dia terusmembuka seluar dalamku, dan terus mengusap-usapzakar ku…kemudia kak Nani terus mencium dan memasukkan ke dalam mulutnya. Dia terus menghisap-hisap …sedap tidak terkira rasanya…lebih kurang 5 minit Kak Nanimengulum zakarku,aku dah tak tahan, terus jer..aku letangkan Kak Nani diatas katil. Akuterus menghirup air yang keluar dari farajnya….kaK Nani ku lihat dah tak keruanmenyuruhkan memasukkan zakar kedalam farajnya..Airnya begitu banyak sekali…sekalitekan dah masuk…tetapi..lubangnya masih mencengkam ,aku terus mendayung , pelbagai posisi kami lakukan..lebih kurang 45 minit kami bersatu,aku menyatakanhendak memanjutkan air ku…Kak Nani menyuruhku pancutkan kedalam farajnya keranadia mengambil pil perancang .Aku terus mendayung laju sehingga terpancut berdas-dasdidalam farajnya.Kami berdua terbaring kepuasan. Aku usapkan buah dada Kak Naniyang begitu tegang tidak seperti anak tiga.Selepas itu Kak Nani cakap, dia memanggeramkan aku dari dulu lagi..tapi takut hendak mulakan..Suaminya kerap outstation, dandia jarang dapat bersetubuh dengan suaminya.Mulai hari itu..kami sering bersama apabilaAbang Ishak outstation.
23 July 2008
Jiranku Norlin
Kisah ini terjadi antara aku dan isteri jiran sebelah rumah. Kebetulan ketikasebulan sebelum aku berkahwin aku telah mendapat jiran baru.Hisham dan Norlin pasangan suami isteri serta 2 anak. Khabarnya mereka telah membelirumah tersebut so bila dapat jiran baru rajin juga la saling bertegur sapa.Sikap aku yang ramah membuatkan aku rajin menyapa si suami atauisterinya. Tapi apa yang aku perasan Norlin memang nampak mudah mesradan kerap kali juga dia yang menegur aku dahulu dan akutak nafikankerapkali juga aku berangan nak bersetubuh dengan Norlin bila terpandangsusuk tubuhnya yang amat menarik perhatianku. Dari perbualan denganHisham aku mendapat tahu isterinya Norlin lebih tua setahun dari aku danmuda 3 tahun dari Hisham. 
 
Walaupun aku baru berkahwin tetapi bila terpandang isterinya yang berkulitcerah serta susuk tubuh yang menarik dengan buah dada yang agak besar  buat aku cukup teransang dan isteri akulah yang akan tetap menjadi mangsa bila aku teringin. Walaupun aku suka melihat Norlin tetapi aku tidak pernahterfikir untuk menggangu kehidupannya suami isteri lagi pun aku sudah beristeri. Setelah setahun lebih berjiran bersama suatu pagi Norlin menegur aku yang sedang mencuci kereta sambil dia menjemur pakaian dihadapanrumah kebetulan hari tersebut aku bercuti sebab terpaksa menghabiskan cutitahunan dan suaminya pula, Hisham outstation dan isteri aku pula bekerja."tak kerja hari ni azree?" tegurnya.. "tak la.. saja nak habiskan cuti.." jawabku sambil mencuri curi pandang ke buah dadanya. "lin tak kerja?"tanya ku pula.. "alaaa.. penat la hari hari kerja, saja cuti nak rehat rehat..anak pun hantar ke nursery.." katanya sambil tersenyum. Berderau darah aku bila Norlin yang menghadap aku memakai T-shirt putih dgn berkain batik tiba tiba menunduk untuk mengambil pakaian didalam bakul, terserlah buahdadanya yang tergantung itu yang membuat aku cukup geram! "azree..malam tadi lin dengar kuat laa.." katanya sambil tersipu sipu bila dia melihataku masih terlopong memandangnya. "err.. bunyi apa?" tanya kukehairanan… "malam tadikan malam jumaat" katanya sambil malu malu"ohhh…ye ke?" jawab ku spontan. Aku cukup terkejut dengan apa yang Norlin maksudkan. Memang aku projek malam tadi dgn wife aku.. ye lah malam sunat sebab tu pukul 10 malam dah masuk bilik. Kebetulan master bedroom aku bersebelahan dengan master bedroom Norlin.. "Hisham balik bila?" tanyakuuntuk menukar topik.. "lusa kut" jawab Norlin sambil menyidai branya berwarna hitam yang ku agak bersaiz 36C itu.. tiba tiba dalam hati aku terasaingin mengusik lin walaupun sejak berjiran aku hanya bertegur sapa begitusahaja dan inilah kali pertama aku berbual dengannya. "amboi.. besarnya"tegur ku berani walaupun dadaku berdegup kencang. Kalau Norlin tak mulakan tadi aku pun tak berani nak mula nak usik usik pasal ni. "apa yang besar..?" soal Norlin seolah terkejut. "tu haa.. yang lin tengah pegang tu.." jawabku dengan nada yang tak bersungguh sungguh sebab aku pun tak biasa bersembang lama dengan Norlin apatah lagi hal yang sensitif begini. "ohhh.. biasa je.. kenapa.. macam tak biasa tengok je" ujar Norlin sambil tersenyumsenyum.Aku mula memberanikan diri melayan perbualan Norlin " ohhh.. yang lin punya tak pernah tengok laa.. " jawabku sambil ketawa ketawa kecil nak hilangkan perasaan gementar. Niat nak mencuci kereta dah separuh jalan.

Activity (442)

You've already reviewed this. Edit your review.
normanap liked this
firzita liked this
Bilqis Rochmi liked this
Dirgos Gos liked this
Amirr Top liked this
Zaenal Arifin liked this
Ani Andriza liked this
batraz79 liked this
Jeppo X. Julian liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->