Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
20Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Cerpen

Cerpen

Ratings: (0)|Views: 4,751|Likes:

More info:

Published by: NUR SYUHADA BT MOHD ZAINOM on Aug 11, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/28/2011

pdf

text

original

 
Cerpen: Gadis di sudut itu
Pertemuan pertama di Art Case Gallery masih segar di ingatannya. Mataku terpanamemerhatikan gerak geri gadis itu, gemalai langkahnya tersusun satu persatu. Aku pasti yangaku tak pernah melihat gadis ini berkunjung ke mana-mana galeri lukisan lain mahupungaleri milik Raja Azhar Idris, pelukis terkenal di Malaysia ini.Gerak gerinya juga nampak agak canggung, “Barangkali ini kali pertama dia mengunjungigaleri lukisan”, otakku meneka sendirian. Aku mengorak langkah, menghampirinya yangmasih asyik merenung lukisan di depannya. “Maaf mengganggu, tapi apa yang kau nampak dari lukisan ini?”, aku memulakan bicara,menanti reaksi darinya. Matanya masih menatap lukisan bertajuk ‘Beware’ tanpa menoleh kearahku. “Ehem..ehem”, aku mencuba lagi mengalih perhatiannya. Kiranya percubaan kalikedua ku berjaya...“Saya tak pandai mentafsir lukisan sebab saya bukan pengkritik seni ataupun pengumpulkarya lukisan. Tapi saya tahu ada banyak cerita tersirat di sebalik lukisan ini. Banya persoalan muncul, erm..contohnya apa pakcik tu buat kat taman permainan..kenapa selipar  budak ni tinggal sebelah je?…aduh, panjang bicaranya, lancar bibirnya berkata-kata,namun matanya masih belum singgah ke wajahku. “Kau peminat Abdul Latif Maulan?” tanya ku lagi.“Siapa?” soalnya kembali.“Pelukis untuk lukisan-lukisan yang kau tengok di pameran hari ni” aku menjawab, nadasuara ku sedikit jengkel kerana agak sensitif apabila pelukis pujaanku seperti diperlekehkanoleh gadis ini.Dia menoleh sejenak ke arahku lalu matanya menatap risalah di tangannya yang tertulis‚’ABDUL LATIF MAULAN: PARALLEL UNIVERSE ~ FIRST SOLO EXHIBITON 7 June2006 -16 July 2006’, setelah terarah oleh jari telunjukku.“Oh, sebenarnya housemate saya yang hadiahkan tiket ini sebagai hadiah hari lahir, sebabtu saya datang. Saya kena berterima kasih dengan dia, hadiah ini mungkin hadiah paling tak ternilai dalam hidup saya”, luahnya jujur.Aku merasakan kejujuran itu terpancar dari wajah kudusnya. Wajahnya tidak secantik ErraFazira, bicaranya tidak selembut Siti Nurhaliza, suaranya juga tidak semanja Ella, tapi adaaura pada dirinya menarik aku untuk lebih mengenalinya. Dia melangkah pula ke lukisan’Silhoutee Journey’, lama dia merenung lukisan itu. Aku tak berniat mengganggunya lalu akumengambil keputusan berdiam,memberinya masa menilai karya itu. Bergenang kelopak matanya, cepat-cepat dia menyapu setitis air mata yang mengalir di pipinya apabila tersedar yang aku masih di sebelahnya.“Ini lukisan tentang kes realiti yang pernah jadi dulu kan?” tanyanya merujuk kepadaku.Aku mengangguk setuju. Paparan seorang wanita berseorangan di dalam bas, dan bayang- bayang hitam di bahagian tempat duduk belakang seperti sedang merenungnya tajam. Satukeluhan panjang kedengaran,“tak baik mengeluh“,aku menegurnya.Kekaguman terbit lagi dari hatiku.? Bukan calang-calang orang mampu mentafsir karya ini
 
kerana karya Abdul Latif Maulan biasanya dikaitkan dengan sesuatu tersembunyi di sebalik yang nyata di mata. Dia tersenyum manis, menampakkan lesung pipit di pipi kirinya. Sungguh aku tak pernahmerasakan tarikan sebegini, malah gerakan jari jemarinya membetulkan tudung di kepalanya pun nampak indah di mataku sehingga aku merasakan seperti mendengar alunan suara RayCharles menyanyikan lagu What A Wonderful World.Mabukkah aku hasil air setan yang aku teguk malam tadi?. “Gadis ini biasa saja, tiada yangmenarik lalu mengapa aku mengaguminya?”, suara hatiku bermonolog sendiri.Aku mencuri pandang lagi pada wajahnya, kulitnya putih kuning, hidungnya tidak mancungtapi tidak juga penyek, badannya tidak kurus tapi tidak juga gemuk, penampilannya tidak terlalu bergaya tapi tidak juga terlalu kekampungan...mungkin kesederhanaannya yangmemikat. Aku memejam mata, cuba memahat wajahnya dan gayanya kukuh di ingatanku,agar dapat aku abadikan ke layar kanvas selepas ini.Aku membuka mata, dan dia telah tiada di depanku. Cepat-cepat aku berlari mencarinyasehinggakan aku hampir terlanggar Shahimah, isteri pemilik galeri ini. Tak mungkin sepantasitu dia hilang. Akhirnya aku terpandang gadis itu di satu penjuru galeri, sedang menjawabtelefon. Barangkali tidak mahu mengganggu tumpuan pengunjung lain lalu dia memilih penjuru sunyi itu. Ku potretkan detik itu di mindaku, mencurah-curah ilham untumengabadikan gerak geri gadis ini. Usai menjawab panggilan itu, dia bergerak terus ke pintukeluar. Aku berlari lagi,mengejarnya yang semakin jauh dari pandangan. Aku menarik tangan kirinya sebelum dia melintas jalanraya, dia menoleh pantas dan tangankanannya juga pantas menampar pipiku. Berpijar dan panas aku rasakan..rasa pekak sekejapgegendang telingaku, mengalir darah merah di penjuru bibirku. Wajahnya serba salah sebaik dia sedar niatku untuk mengelakkan dia dari menjadi mangsa ragut lelaki bermotosikal yanghampir-hampir berjaya meragut tas tangannya.Lelaki jahanam itu pantas memecut laju, menyelit di antara deruan kenderaan lain yang bertali arus. “Takpe, aku ok’, aku bersuara cuba meredakan kegusarannya.“Maaf awak, saya tak perasan, saya ingat orang yang berniat jahat tadi’, jawabnya yang barangkali masih terbawa-bawa dengan bebanan perasaan dari lukisan Silhoutee Journeytadi. Aku menyambut huluran tisu dari tangannya, terpandang jari jemarinya, “erm...takdecincin lagi“, gumamku sendirian. “Apa?”, tanyanya.“Erm..kenapa kau nak cepat-cepat balik?. Banyak lagi karya yang kau tak tengok” akumenyoal tanpa menjawab soalannya tadi.“Saya ada hal sikit, tapi saya akan datang lagi bila ada masa. Lagipun pameran ni sampaihujung minggu depan kan? Insya Allah, panjang umur, ada kelapangan saya akan datanglagi”, jawabnya sopan dan dia mengatur langkah ke tempat letak kereta. Dia menoleh sekilaske arahku, “terima kasih banyak-banyak”, ucapnya lalu melangkah terus dan hilang dari pandangan mataku.Aku masih terpaku di situ, terpesona dengan gerak gerinya sehinggalah aku tersedar darilamunan bila bahuku ditepuk pensyarahku Suzlee Ibrahim. Beliau merupakan insan yang pernah bertanggungjawab membentuk bakatku sewaktu masih menuntut di Fakulti SeniLukis dan Seni Reka, UiTM.
 
“Dah habis mengkaji lukisan Latif ataupun Ayie dah dapat ilham untuk pameran solosendiri pulak?” tanyanya seperti dapat menuras isi hati ku ketika itu. Aku sengih sambilmelangkah kembali ke dalam galeri, aku mau berlama-lama di sana, mengorek seberapa banyak ilmu yang mungkin aku boleh dapatkan dari pelukis-pelukis hebat lain.Minggu ini aku habiskan masa di galeri ini, menikmati dan menelaah hasil karya pelukiskontemporari yang aku kagumi. Aku melukis apa yang aku lihat, aku tak mampu menjadi pemikir yang tersirat seperti Latif yang mampu merakam dua warkah berbeza dalam setiapkaryanya, tapi aku punya sedikit anugerah kurniaan Yang Esa, lalu aku gunakan untuk menyuarakan isi hatiku dengan coretan warna dan palitan garisan membentuk wajah di ataskanvas.Kalau orang seusia aku mengagumi bakat Mawi, Yusry, Adam, Sofaz,Kristal ...rasanya akulebih mengagumi bakat Yusof Ghani, Prof. Datuk Raja Zahabuddin Raja Yaacob, Raja Azhar Idris, Muid Latif, Ahmad Shukri Elias, Prof. Madya Ramlan Abdullah, Intan Rafiza, KhalilIbrahim, Ismail Latif dan ramai lagi pelukis-pelukis Malaysia yang hebat. Karyaku lebih tertumpu kepada kehidupan kotaraya seperti ’my mom and I’(sepasang ibudan anak membeli belah), ’how do he got it?’( lelaki muda berkereta mewah), ’60’ssibling’(sekumpulan adik beradik pencinta lagu 60-an sedang bermain gitar),’anak ikan’(gelagat gadis muda di temani lelaki tua) dan ’gothic or ska or punk or i’mconfused?’(kerenah belia sekarang dalam berfesyen) antara lukisan-lukisan yang pernah akuhasilkan. Aku duduk di penjuru dinding yang pernah gadis itu berdiri. Cuba mengutip kembali sedetik memori itu, jariku pantas melakar nukilan itu di kertas putih ditanganku. Balik rumah nantiakan ku pindahkan lakaran awal ini ke kanvas besar. Aku ke galeri ini saban hari, masihmenunggunya dengan harapan, kadang-kadang terasa diri ini dungu, tak mampu bertanyanama nya. Hari ini hari terakhir pameran ini.Aku sudah menyiapkan sepuluh keping lakaran gadis itu di berbagai sudut galeri ini, lakarangadis itu di jalanraya, lakaran tamparannya di pipiku, senyuman manisnya..aduh,aku diserangangau. Menanti sesuatu yang tak pasti, namun sekurang-kurangnya aku mampu berkaryakembali. Karya terakhir yang aku hasilkan sebulan lalu masih mampu menanggung hidup bujangku.Aku terkesima, diakah itu? Baju kurung biru bermotif bunga-bunga kecil menyerlahkankeayuannya. Jari ku pantas lagi melakar dan memotret gerak gerinya. Aku membiarkan diamenikmati lukisan-lukisan ’Open For Business’, ‘Toxic Waste’, ‘Forest Reserved’,‘Belakang’, ‘Ulam Mencari Sambal’, ‘Fantasy Dream’ dan ‘One Way’ karya-karya Abd Latif Maulan. Kali ini aku tak berniat mengganggu tumpuannya, walhal aku jua semakin asyik melakar gerak gerinya. Hampir 10 lakaran dirinya mampu aku hasilkan secara goresan biasaselama dua jam dia di galeri ini. Aku cepat-cepat memasukkan kertas-kertas ini ke beg’mortar’ku.Dia menyedari kehadiranku selepas selesai tawafnya mengelilingi galeri itu. “So,macamana?“. Berkerut sedikit dahinya mendengar soalanku, tapi pantas juga dia mengerti bila aku mengarahkan mata ku ke arah lukisan-lukisan itu.“Amazing artwork, lukisan yang kemas, penggunaan warna yang menekankan penceritaan,ringkas tapi penuh bermakna. Ibarat membaca yang tersembunyi dalam hidup di kotaraya ini.

Activity (20)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Yapen liked this
M Ornas Yunandys liked this
Sugi Yono liked this
FY Hafy liked this
Marissa Ibrahim liked this
kumar liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->