Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
1Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Laporan Pendahuluan Anemia Gravis

Laporan Pendahuluan Anemia Gravis

Ratings: (0)|Views: 7 |Likes:
Published by yuliaasmara

More info:

Published by: yuliaasmara on Dec 21, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/19/2014

pdf

text

original

 
Laporan Pendahuluan Anemia Gravis
A. Definisi Anemia adalah berkurangnya kadar Hb dalam darah sehingga terjadi gangguan  perfusi O2 ke jaringan tubuh. Disebut gravis yang artinya berat dan nilai Hb di bawah 7 g/dl sehingga memerlukan tambahan umumnya melalui transfusi. Anemia adalah berkurangnya hingga di bawah nilai normal sel darah merah, kualitas hemoglobin dan volume packed red  bloods cells (hematokrit) per 100 ml darah (Price, 2006 : 256). B. Etiologi Penyebab tersering dari anemia adalah kekurangan zat gizi yang diperlukan untuk sintesis eritrosit, antara lain  besi, vitamin B12 dan asam folat. Selebihnya merupakan akibat dari beragam kondisi seperti  perdarahan, kelainan genetik, penyakit kronik, keracunan obat, dan sebagainya. C. Patofiologi Timbulnya anemia mencerminkan adanya kegagalan sum-sum tulang atau kehilangan sel darah merah berlebihan atau keduanya. Kegagalan sum-sum tulang dapt terjadi akibat kekurangan nutrisi, pajanan toksik, inuasi tumor, atau kebanyakan akibat  penyebab yang tidak diketahui. Sel darah merah dapat hilang melalui perdarahan atau hemolisis (destruksi) pada kasus yang disebut terakhir, masalah dapat akibat efek sel darah merah yang tidak sesuai dengan ketahanan sel darah merah normal atau akibat beberapa factor diluar sel darah merah yang menyebabkan destruksi sel darah merah. Lisis sel darah merah (disolusi) terjadi terutama dalam system fagositik atau dalam system retikuloendotelial terutama dalam hati dan limpa. Sebagai hasil samping proses ini bilirubin yang sedang terbentuk dalam fagosit akan masuk dalam aliran darah. Setiap kenaikan destruksi sel darah merah (hemolisis) segera direpleksikan dengan meningkatkan bilirubin plasma (konsentrasi normalnya 1 mg/dl atau kurang kadar 1,5 mg/dl mengakibatkan ikterik pada sclera. Anemia merupakan penyakit kurang darah yang ditandai rendahnya kadar hemoglobin (Hb) dan sel darah merah (eritrosit). Fungsi darah adalah membawa makanan dan oksigen ke seluruh organ tubuh. Jika suplai ini kurang, maka asupan oksigen pun akan kurang. Akibatnya dapat menghambat kerja organ-organ penting, Salah satunya otak. Otak terdiri dari 2,5 miliar sel  bioneuron. Jika kapasitasnya kurang, maka otak akan seperti komputer yang memorinya lemah, Lambat menangkap. Dan kalau sudah rusak, tidak bisa diperbaiki (Sjaifoellah, 1998). D. Pathway E. Manifestasi Klinik Secara umum gejala klinis anemia yang muncul merefleksikan gangguan fungsi dari berbagai sistem dalam tubuh antara lain penurunan kinerja fisik, gangguan neurologik (syaraf) yang dimanifestasikan dalam perubahan perilaku, anorexia (badan kurus kerempeng), pica, serta perkembangan kognitif yang abnormal pada anak. Sering pula terjadi abnormalitas pertumbuhan, gangguan fungsi epitel, dan  berkurangnya keasaman lambung. Cara mudah mengenal anemia dengan 5L, yakni lemah, letih, lesu, lelah, lalai. Kalau muncul 5 gejala ini, bisa dipastikan seseorang terkena anemia. Gejala lain adalah munculnya sklera (warna pucat pada bagian kelopak mata bawah). Anemia  bisa menyebabkan kelelahan, kelemahan, kurang tenaga dan kepala terasa melayang. Namun  pada anemia berat, bisa menyebabkan stroke atau serangan jantung(Sjaifoellah, 1998). F. Komplikasi 1. Daya tahan tubuh kurang 2. Mudah terkena infeksi 3. Serangan jantung 4. Mudah lelah 5. Gagal Ginjal Akut G. Pemeriksaan Penunjang Kadar Hb, hematokrit, indek sel darah merah, penelitian sel darah putih, kadar Fe, pengukuran kapasitas ikatan besi, kadar folat, vitamin B12, hitung trombosit, Pemeriksaan diagnostic untuk menentukan adanya  penyakit akut dan kronis serta sumber kehilangan darah kronis. H. Penatalaksaan Medis 1. Transpalasi sel darah merah. 2. Antibiotik diberikan untuk mencegah infeksi. 3. Suplemen asam folat dapat merangsang pembentukan sel darah merah.Obati penyebab perdarahan abnormal bila ada. I. Penatalaksanaan Keperawatan 1. Menghindari situasi kekurangan oksigen atau aktivitas yang membutuhkan oksigen. 2. Diet kaya besi yang mengandung daging dan sayuran hijau. J. Diagnosa Keperawatan Yang Mungkin Muncul 1. Intoleransi Aktivitas b.d Ketidak seimbangan antara suplai dan kebutuhan oksigen, kelemahan umum  NOC: klien mentoleransikan aktivitas yang biasa dilakukan dan ditunjukkan dengan daya

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->