Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
3Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Kritik Sosial

Kritik Sosial

Ratings: (0)|Views: 380 |Likes:
Published by Teguh
Kritik sosial dalam Novel Jangan Mmenangis, Bangsaku Karya N. Marewo Sebuah Pendekatan Sosiologi Sastra

BAB I

PENDAHULUAN A.Latar Belakang Masalah Sastra adalah lembaga sosial yang menggunakan bahasa sebagai medium. Sastra menampilkan gambaran kehidupan, dan kehidupan itu sendiri adalah suatu kenyataan sosial. Dalam pengertian ini, kehidupan mencakup hubungan antar masyarakat dengan orang- seorang, antarmanusia, dan antarperistiwa yang terjadi dalam batin seseorang ( Damono, 1984: 1).

Sebuah
Kritik sosial dalam Novel Jangan Mmenangis, Bangsaku Karya N. Marewo Sebuah Pendekatan Sosiologi Sastra

BAB I

PENDAHULUAN A.Latar Belakang Masalah Sastra adalah lembaga sosial yang menggunakan bahasa sebagai medium. Sastra menampilkan gambaran kehidupan, dan kehidupan itu sendiri adalah suatu kenyataan sosial. Dalam pengertian ini, kehidupan mencakup hubungan antar masyarakat dengan orang- seorang, antarmanusia, dan antarperistiwa yang terjadi dalam batin seseorang ( Damono, 1984: 1).

Sebuah

More info:

Published by: Teguh on Sep 12, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/03/2013

pdf

text

original

 
1
Kritik sosialdalam Novel
 Jangan Mmenangis, Bangsaku
Karya N. MarewoSebuah Pendekatan Sosiologi Sastra
BAB I
PENDAHULUAN
A.Latar Belakang Masalah
Sastra adalah lembaga sosial yang menggunakan bahasa sebagai medium. Sastra menampilkangambaran kehidupan, dan kehidupan itu sendiri adalah suatu kenyataan sosial. Dalam pengertianini, kehidupan mencakup hubungan antar masyarakat dengan orang- seorang, antarmanusia, danantarperistiwa yang terjadi dalam batin seseorang ( Damono, 1984: 1).Sebuah karya sastra yang dihasilkan oleh seorang sastrawan tidak bisa lepas dari hal-hal yangmelingkupinya, yaitu manusia dan segala macam segi kehidupannya. Hal ini terjadi karena karyasastra membicarakan manusia dan segala macam sifat dan masalah yang dihadapi manusia.Manusia dan lingkungannya merupakan sumber yang tidak pernah kering bagi seorang sastrawanuntuk menciptakan karya sastra, berkaitan dengan kedudukanya sebagai makhluk individu,makhluk sosial, maupun makhluk ber-Tuhan.Karya sastra tercipta karena adanya proses kreatif pengarang dalam merekam kehidupan yangada di sekitarnya. Karya sastra sebagai karya imajinatif diolah dan dipadukan dengan kenyataansosial yang ada di sekitar pengarang. Dapat dikatakan bahwa karya sastra tidak bisa lepas daripengaruh lingkungan kehidupan di mana sastra itu tumbuh. Ia tercipta dalam rangkamerefleksikan apa yang dirasakan, dialami pengarang di lingkungan di mana pengarang hidupdan bersosialisasi. Oleh sebab itu, sebuah cipta sastra mengungkapkan tentang masalah-masalahmanusia dan kemanusiaan. Ia melukiskan tentang penderitaan manusia, perjuangan, kasihsayang, kebencian, nafsu, dan segala yang dialami manusia. Melalui karya sastra, pengarangingin menampilkan nilai-nilai yang lebih tinggi dan lebih agung, ingin menafsirkan makna hidupdan hakikat hidup (Esten, 1989: 8).
 
2
Karya sastra sebagai hasil karya imajinatif mempunyai fungsi yang sangat tinggi, selain memberihiburan bagi pembacanya karya sastra juga dapat memberi manfaat bagi pembacanya. Horaceberpendapat bahwa sastra yang baik adalah sastra yang mempunyai fungsi “
dulce et utile
”.
 Dulce
adalah menyenangkan, karena sastra bukan sesuatu yang menjemukan, bukan merupakan suatukeborosan, tetapi kesenangan yang tidak disebabkan oleh hal-hal itu sendiri.
Utile
atau gunasastra adalah pemberian pengetahuan, termasuk ajaran tentang
 
kesusilaan sebagai pengembangdan pemerkaya pandangan kehidupan (Soehardjo,
 
1997: 64).
 
Sifat menyenangkan dari karya sastra menjadi pendorong orang untuk membacanya.Menyenangkan karena karya sastra dicipta dengan keindahan, sedangkan segi kemanfaatannyaorang akan mendapatkan sesuatu yang berguna berupa pengetahuan dan pengalaman baru yangdidapat dari hasil membaca karya sastra tersebut. Hal ini disebabkan karena karya sastra tidak hanya sebagai media hiburan belaka, di dalamnya ada pesan atau amanat yang akan disampaikanoleh pengarang kepada penikmat atau pembaca sastra.Melalui karya sastra pembaca dapat belajar merasakan dan menghayati beragam permasalahankehidupan yang ditawarkan pengarang. Dalam karya sastra dapat ditemukan pesan moral yangmembicarakan sifat-sifat kemanusiaan dan yang memperjuangkan harkat dan martabat manusia.Wujud pesan moral tersebut di antaranya berupa kritik sosial.Karya sastra yang mengandung kritik sosial biasanya muncul ketika pengarang melihatbanyaknya penyimpangan yang terjadi di dalam masyarakat. Melalui karyanya pengarang inginmenyuarakan tanggapannya secara evaluative terhadap kenyataan di sekitarnya dan mencobamenawarkan sesuatu yang diidealkan. Pengarang umumnya tampil sebagai pembela kebenarandan keadilan, ia ingin memperjuangkan hal-hal yang diyakini kebenarannya (Nurgiyantoro,1995: 333).Menurut Sapardi Djoko Damono pengertian sastra adalah cermin masyarakat mencakuppengertian bahwa sastra mencerminkan persoalan social yang ada dalam masyarakat, dan kalaupengarang memiliki kepekaan yang tinggi karya sastranya pasti juga mencerminkan kritik sosialyang (barangkali tersembunyi) ada dalam masyarakat ( Damono, 1984: 88). Karya sastra yang
 
3
tercipta akan mencerminkan situasi dan kondisi sosial masyarakat. Kondisi dan situasimasyarakat yang tercermin tentunya bukan hanya yang baik dan benar saja, ada banyak penyimpangan di dalam masyarakat yang terungkap lewat karya sastra.Penyimpangan-penyimpangan inilah yang menjadi objek dari kritik sastra. Perilaku yangmenyimpang ini dapat diukur dengan parameter norma-norma universal yang ada di dalammasyarakat seperti nilai keadilan, kesusilaan dan nilai-nilai kemanusiaan yang lain atau normaagama serta undang-undang yang berlaku. Penyimpangan-penyimpangan itu harus diluruskan,dan untuk meluruskannya diperlukan keberanian melakukan kritik terhadap penyimpanganyang terjadi. Kritik tehadap penyimpangan inilah yang menjadi panggilan seorang sastrawanuntuk menulis karya yang bernuansa kritik sosial.Kritik sosial dalam perjalanan masyarakat atau sebuah peradaban sangat dibutuhkan. Tidak adanya kritik sosial dalam komunitas masyarakat menyebabkan pemegang kekuasaan atau parapemilik harta berbuat sewenang-wenang. Kritik sosial berfungsi untuk melakukan kontrolterhadap penyimpangan–penyimpangan sosial di dalam masyarakat sehingga tidak terusmeningkat baik secara kualitas maupun kuantitas.Zaini Abar ( dalam Mas’ oed, 1999: 47 ) menyatakan bahwa kritik social adalah satu bentuk komunikasi di dalam masyarakat yang bertujuan atau berfungsi sebagai kontrol terhadap jalannya sebuah sistem sosial atau proses bermasyarakat. Berbagai tindakan sosial ataupun ordenilai moral masyarakat dapat dicegah dengan memfungsikan kritik sosial. Suatu karya sastradikatakan berhasil, bila kedua sifat “
dulce et utile “
tidak hanya berdampingan, tetapi berpadumesra. Menyenangkan di sini merupakan kenikmatan yang lebih tinggi sifatnya karenabersangkutan dengan jiwa yang tinggi pemikiran yang tidak pamrih (Soehardjo,1997: 61).Karya sastra yang berhasil dapat memadukan kedua sifat tersebut dengan sangat baik. Kepaduantersebut membuat pembaca akan memperoleh keduanya secara bersama-sama dan dalam waktuyang bersamaan. Pembaca akan merasakan kesenangan dalam membaca dan sekaligus dapatmengambil manfaat yang terdapat dalam karya yang dibacaanya.

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->