Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
2Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Isabella

Isabella

Ratings: (0)|Views: 704|Likes:
Published by Blunch4Eva

More info:

Published by: Blunch4Eva on Sep 30, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/26/2010

pdf

text

original

 
KISAH INI BERMULA di Taman Firdausi, sebuah taman di Sepanyol yang menjadi tempatIsabella dan sahabat-sahabatnya berbincang. Isabella merupakan anak kepada salah seorangpaderi terkemuka di Cordova. Usianya baru sahaja mencecah tujuh belas tahun namunkepetahan dan ke mengatasi sahabat-sahabatnya yang sebaya dengannya. Dibesarkan dalamkeluarga yang berpegang teguh pada agama Kristian, bapa Isabella berhasrat agar anaknyamengikut jejak langkah Marie, ibu al-Masih yang mengabdikan dirinya kepada Jesus.Pada suatu hari, ketika Isabella sedang berbincang bersama sahabat-sahabatnya,mereka terdengar suara orang berbual. Perbualan itu seolah-olah mempersendakan agamaKristian. Isabella lantas memasang telinga untuk mendengar perbualan tersebut.“...baru dengan satu bantahan sahaja, paderi-paderi itu sudah heboh sedemikian rupa.Bagaimana pula dengan kepercayaan Kristian yang lain. Mereka sungguh menggelikan hati.”Kata satu suara.“Betul kata kau, Umar,” Ujar satu suara lain. “Masakan patut dosa yang dilakukan olehAdam dan anak cucunya terpaksa dipikul oleh Tuhan. Dan disebabkan itu, dia terpaksa disalib.Bukankah hal ini sudah melampaui batas dengan menjadikan ‘Tuhan’ itu seorang yang lemahdan tidak berdaya?” Sambung suara itu lagi.“Kalau benar orang Kristian mempunyai jawapan terhadap semua soalan itu, silalahtampil ke hadapan dan jelaskan padaku.” Cabar suara pertama tadi.Merah padam muka Isabella dan sahabat-sahabatnya menahan geram. Hati merekasudah meradang mendengar orang mempermain-mainkan dan memperolokkan agama Kristian.“Ini tidak patut berlaku.” Kata Isabella. “Kalau perkara ini terus dibiarkan, orang Islam iniakan mencari pengaruhnya pula. Kita mesti melakukan sesuatu untuk menyangkal dakwaanmereka itu dan melakukan apa sahaja untuk meyakinkan mereka.”Isabella terus sahaja menulis surat kepada lelaki yang dikenalinya sebagai Umar Lahmidan sahabatnya, Maaz. Akhirnya mereka membuat keputusan untuk mempertemukan paderi-paderi Kristian dengan para ulama dan cendekiawan Islam bagi membincangkan kebenarananutan masing-masing.Pertemuan pertama tidak memberikan apa-apa kesan. Malahan menimbulkankekecewaan di lubuk hati kedua-dua belah pihak. Pihak paderi tidak dapat memberikan jawapanyang bernas bagi menjawab soalan saudara Umar Lahmi dan meyakinkannya mengenai St. Paulyang menganggap hukum-hukum agama itu sebagai kutukan. Situasi tersebut benar-benamengecewakan Isabella untuk menundukkan pemuda-pemuda Islam tersebut. Perbicaraanakhirnya ditangguhkan kepada hari Isnin di Gereja Besar Cordova.Hadirin memenuhi ruang dewan untuk mendengar hujah daripada kedua-dua belahpihak. Umar Lahmi memulakan langkah dengan mengajukan soalannya. “Tuan-tuan, kami telahdiberitahu bahawa prinsip asas agama Kristian ialah ketuhanan Christ atau Nabi Isa danpenebusan dosa. Jadi, saya ingin ajukan satu pertanyaan yang boleh menghuraikan masalahketuhanan Christ itu. Apakah keperluan khusus yang menyebabkan ‘putera Tuhan’ membuatpengorbanan bagi penebusan dosa? Bukankah orang alim yang lain juga boleh dipilih sebagaitebusan bagi semua orang berdosa? Tetapi, mengapa secara istimewanya ‘putera Tuhan’ yangdisalib?Para paderi mula berbisik sesama sendiri. Sejurus kemudian, mereka memilih PaderiPeter untuk menjawab pertanyaan tersebut. Namun, orang yang dipilih dalam kebingungan.Akhirnya dia berdiri juga dan bercakap dengan lidah terketar-ketar.
 
“Untuk menebus dosa, ‘putera Tuhan’ diperlukan. Hal ini kerana orang lain termasuk nabidan rasul penuh dengan dosa. Dan orang yang ada dosa tidak dapat menebus dosa orang lain.‘Tuhan’ Jesus Christlah satu-satunya putera Tuhan dan bebas daripada dosa. Maka dia harusdikorbankan untuk kepentingan orang-orang yang berdosa.”“Baiklah. Cuba terangkan apa yang disalib? Apakah ketuhanan yang disalib untukmenebus dosa? Ataupun kemanusiaan yang ada pada Christ? Jika ketuhanan Christ itu yangdisalib, bererti tuhan yang tunggal tanpa sekutu itu memikul beban penyaliban. Dan kematiandatang ke atas tuhan yakni tuhan sudah mati.“Tetapi, kalau kemanusiaan yang ada dalam diri Christ yang disalib, jawapan tuan sudahkehilangan kekuatan. Kerana kalau begitu halnya maka manusia yang patut disalib, bukan tuhankerana kedua-duanya menunjukkan kemanusiaan di dalam diri Christ yang dikorbankan bukanketuhanannya.”“Sudah tentu,” jawab Paderi Peter. “Tuhan Jesus merupakan ketuhanan yang sempurnadan kemanusiaan seperti juga ketuhanannya, bebas daripada dosa. Oleh itu, pengorbanan amatdiperlukan untuk tujuan penebusan dosa.”“Itulah,” balas Umar Lahmi. “Kerana tiada manusia di dunia ini yang bebas daripadadosa, maka ‘tuhan’ sendiri yang terpaksa turun ke dunia dan ketuhanannya tak disalib sebaliknyakemanusiaannya. Andaikata seorang manusia yang bebas daripada dosa diperlukan untukmenebus dosa, mengapa ‘tuhan’ tidak ciptakan seorang manusia yang bersih daripada dosasehingga tidak payah ‘tuhan’ sendiri mati di atas tiang salib kerana menebus dosa?”Paderi Peter serba salah. Dia cuba melepaskan diri dengan menjawab, “Misteri tuhanhanya diketahui oleh tuhan sahaja.” Jelaslah pihak paderi tidak mampu memberi jawapan yangbernas. Tetapi mereka tidak pula mahu menyerah kalah. Sebaliknya mereka telah menghinaIslam dan Rasulullah s.a.w.. Tiba-tiba kedengaran Umar Lahmi membaca ayat suci al-Qurandaripada surah Maryam. Suaranya yang nyaring dan merdu itu memukau sekalian yang hadir.Masing-masing terdiam mendengar bacaan ganjil daripada yang biasa didengari di gereja. Parapaderi bingung lalu menutup telinga mereka dengan hujung jari kerana khuatir ayat-ayat al-Quranitu akan menembus masuk ke dalam hati dan perasaan mereka.Sebahagian daripada penganut Kristian di situ yang faham sedikit bahasa Arab, terharumendengar puji-pujian nabi Isa dan ibunya yang bertahan terhadap tohmahan orang Yahudi keatas mereka. Wajah Isabella tiba-tiba berubah. Kulit mukanya yang putih bersih kalihatankemerah-merahan.Lantaran terlalu khusyuk mendengar alunan ayat-ayat suci yang dibacakan oleh Umar Lahmi, Isabella telah terjatuh dari kerusinya. Para hadirin menjadi gempar.catherin, sahabatIsabella lantas membantunya dan memberi isyarat kepada paderi Peter supaya meneruskanperbincangan tersebut dan jangan menghiraukan mereka. Walau bagaimanapun, sebahagiandaripada pederi mula mencurigai Isabella.Dalam kalangan hadirin yang menghadiri perbincangan tersebut, Isabella adalah orangyang paling berminat. Perbincangan kali ketiga diadakan di rumah ketua paderi iaitu ayahIsabella sendiri. Perbincangan kali ini berkisarkan ‘Kasih Tuhan’. Masing-masing salingmengeluarkan hujah menurut pandangan agama masing-masing.Umar Lahmi telah memetik beberapa potong ayat suci Al-Quran dan juga ayat-ayatdaripada kitab Injil sendiri dengan setepat mungkin. Hujah-hujah Umar Lahmi yang lancar danbernas telah menyebabkan ketua paderi itu tidak dapat menjawab persoalan-persoalan yang
 
dikemukakan olehnya. Sebaliknya, dia telah memutarbelitkan kata-katanya supaya para hadirinmemberi perhatian kepadanya. Namun jawapan itu akhirnya telah menjerat dirinya sendiri.Lantaran malu dengan keadaan itu, dia menengking Umar Lahmi lantas meninggalkanmajlis itu dan terus masuk ke dalam biliknya. Para hadirin saling memandang antara satu samalain lantaran tidak percaya dengan apa yang telah mereka saksikan. Isabella yang selama inimemandang hebat pada bapanya seakan-akan tidak percaya dengan tindakan bapanya itu.Kepercayaannya terhadap bapanya sekaligus lenyap sama sekali. Tidak menyangka bahawabapanya akan bertindak sebegitu rupa sedangkan sebelum ini dia begitu yakin bahawa bapanyaakan dapat mengalahkan mereka.Sejak dari itu, Isabella mulai renggang dengan kawan-kawannya. Dia telahmenghabiskan masanya dengan membuat perbandingan antara dua agama tersebut.Bermacam-macam persoalan yang bersangkut dengan tauhid, kerasulan, kitab suci Al-Quran,salam, penebuasan dosa, pengantaraan, erti dosa, tindakan manusia dan akibatnya berlegar-legar dalam cepu fikirannya.Setelah sebulan berlalu, Isabella seringkali pergi menemui Umar Lahmi secara sembunyiuntuk mendapatkan penerangan lebih lanjut mengenai masalah-masalah yang dihadapinya.Sejak itu, keyakinannya terhadap Kristian telah luntur dan dia mengakui Islam itu benar sertayakin bahawa Allah itu Esa dan bukan dua atau tiga serta tidak beranak dan diperanakkan.Setelah mengharungi pelbagai rintangan, Isabella akhirnya memeluk Islam di dalam satumajlis yang dihadiri umat Islam di Cordova. Setelah selesai majlis mengislamkan Isabella, Ziadbin Umar berkata kepadanya, “Anakku, kini kamu telah rasmi menjadi umat Muhammad,penganut Islam maka sebagai wanita Islam tutuplah kepalamu. Menurut ajaran-ajaran Islamwanita-wanitanya mesti selalu menutup wajahnya setiap waktu dan kemudian kamu mestimengerjakan solat lima kali sehari yang diwajibkan ke atasmu. Kamu tidak bolehmeninggalkannya walau bagaimanapun keadaanmu kerana ia adalah pintu kebahagiaan.Rakan-rakan Isabella yang turut serta dalam majlis itu terpaku dan takjub denganperhimpunan itu yang dirasakan berlainan sekali daripada agama mereka sebelum ini. Setelahlama di situ Isabella meminta diri untuk pulang. Ziad bin Umar dan semua hadirin yang hadir mengucapkan selamat jalan kepada Isabella dan kawan-kawannya dan mereka berdoa agar diasentiasa di dalam perlindungan Allah.* * * * * * * * * * *“Syaitan! Isi neraka! Otak Iblis! Tak berguna! Sial!” Paderi itu melenting bangun danmembeliakkan matanya kepada Isabella. “Kau panggil aku Yahudi? Kau diam, Tunggulahkematianmu.”“Memang baik begitu kalau tuan juga diam dan biarkan saya sendirian. Tuan boleh buatapa yang tuan suka,” kata Isabella.Merah padam muka paderi itu lalu dia mengarah kepada pengawal-pengawal, “Kurungperempuan ini di ruang bawah tanah itu. Jangan beri dia makan atau minum. Bapanya telahmengarahkan supaya dia diserahkan kepada inquisisi dan nasibnya akan ditentukan esok.”Mendengar perintah itu, rahib-rahib itu menangkap tangan Isabella dan dengan kasar.Mereka memukul dan membawanya keluar dari bilik itu. Di luar bilik, mereka semakin galakmemukulnya sehingga menyebabkan Isabella jatuh terjelepuk ke atas lantai. Dia ditarik dandidorong sehingga ke ruang bawah tanah lalu menguncinya di dalam.

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->