Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
3Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Bingkisan Buat Kakak

Bingkisan Buat Kakak

Ratings: (0)|Views: 3,025|Likes:
Published by drraiz

More info:

Published by: drraiz on Oct 05, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/18/2012

pdf

text

original

 
BINGKISAN BUAT KAKAK 
‘Sesuatu yang tak disangka,Seringkali mendatangi kita,Itukah suratan dalam kehidupan,Atau sekadar suatu kebetulan…’Lirik lagu ‘Suratan Atau Kebetulan’ sememangnya memberi seribu satu maknadalam hidupku. Dalam kehidupan ini memang banyak perkara yang tidak dapat dijangkamenimpa kita. Kehadirannya dalam hidupku tidak pernah sekali dirancang dan semuanyadi luar jangkaan. Namunku tahu, ini semua ketentuan ilahi. Pertama kali aku menatapwajahnya, aku dapat rasakan suatu ketenangan yang sudah lama kucari.Aku ingin sekali jadikan beliau sebagai seorang ‘KAKAK’ dalam hidupku. Akusendiri tidak mengerti mengapa begitu tinggi sekali anggapanku terhadap dirinya,sedangkan baru sekali aku bersua muka dengannya. Aku sentiasa mencari masa yangsesuai untuk menegurnya di kolej. Tapi diriku tidak yakin untuk berbuat demikian. Akutakut, benar-benar takut kerana tidak mahu peristiwa silam berulang kembali. Sebelumini, aku memang pernah rapat dengan seseorang sehingga kakak menjadi gelaran buatnya. Tapi entah macam mana, gelaran itu hanya buat seketika sahaja. Mungkinkerana tiada sefahaman antara kami. Sehingga kini aku tidak pasti ke mana koordinasiinsan itu. Ah, cerita lama buat apa hendak diungkit kembali!Tiap kali aku bertembung dikolej, hati ini seolah-olah mendesak untuk bertemudengannya. Lidah bagai ada sesuatu ingin diungkapkan. Tapi aku takut bila bertemulidahku kelu, diam seribu bahasa. Selepas dua bulan di kolej, aku baru berani memintanombor telefonnya. Aku mula menghantar mesej kepadanya. Walaupun jarang sekali beliau membalas. Kawanku mula memerli. Kata mereka aku ‘syok sendiri’. Ada jugayang cakap ‘orang lain
admire
lelaki, dia
admire
perempuan. Datang sini cari
boyfriend 
lah bukan cari AWEK.’ Lantaklah, aku kisah apa! Namun aku masih ingat lagikata-kata yang meluncur keluar dari mulut Fitri, ‘tidak semestinya cinta yang kita beriakan dibalas kembali’Cuti semester bermula. Kawan-kawanku semua sudah pulang ke rumah. Aku balik agak lewat memandangkan ayah menempah tiket kapal terbang lambat. Beliaumengajakku ke rumahnya lantaran rakan serumah beliau pulang ke kolej esok. Hanyatuhan sahaja yang tahu perasaanku pada waktu itu. Inilah masa yang aku nanti-nantikan.Sepanjang malam kami berborak kosong sehingga tidak perasan waktu subuh hampir tiba..Di rumah, fikiranku masih melayang-layang teringatkan beliau. Aku mencapaitelefon bimbit NOKIA 6030ku lantas menghantar mesej kepadanya. Aku tekad untuk memberitahu niatku untuk menjadikannya sebagai kakak angkatku. Aku tidak menyangka pula beliau boleh menerimaku. Aku yakin, beliau pasti terpinga-pinga dengankehadiran hidupku. Insan asing yang tidak pernah beliau kenali sebelum ini. Yeah, cerita
 
menarik nak bagitau kawan-kawan ni. Aku nak buktikan pada mereka yang aku ni bukanlah syok sendiri. Kini aku sudah berani hendak memanggilnya KAKAK.Cepat benar masa berlalu. Hampir tiga bulan juga perkenalan kami. PeperiksaanAS Level bermula. Sehari sebelum kertas Fizik, aku telah menguris hati Kakak. Akumenuduhnya bukan-bukan tanpa sebab yang munasabah. Aku tidak dapat memaafkandiriku kerana aku tahu aku telah mengganggu perasaannya hendak menghadapi peperiksaan. Aku bertindak tanpa berfikir dengan waras. Kakak pasti terkilan dengan perbuatanku. Namun Kakak masih boleh lagi memaafkan diriku. Kakak memang seorangyang pemaaf. Adeq minta maaf Kakak.Keesokkan harinya aku cuba menelefon Kakak tapi gagal. Hatiku tidak keruan.Sebelum ini kawan-kawannya pernah cakap juga kepadaku, Kakak selalu sakit. Perasaanrisau mula menerpa. Aku ambil keputusan untuk ke rumahnya. Tepat jangkaanku Kakak terbaring diatas katil. Aku tidak tahu hendak buat apa. Kakak kata ni biasalah. ‘Kita kenasabar. SICKNESS IS PLEASANT REMINDER FROM ALLAH’ Itu sajalah yang seringdiulang-ulang. Aku hanya mampu mendiamkan diri. Kakak memang benar-benar seorangyang penyabar. ‘Mesti sebab Adeq Kakak jadi macam nikan,’ getus hatiku.Hari demi hari, perhubungan kami semakin erat. Kata kawan-kawan kami seperti belangkas. Kemana-mana saja pasti berdua, di café, perpustakaan mahupun surau.Kesimpulannya disetiap sudut dikawasan kolej kami pasti bersama kecuali di dalamkelas. Itu memang tidak dapat dinafikan kerana Kakak pelajar 2 tahun A’ Levelsedangkan aku pelajar 1 tahun. Dimana ada aku disitu, ada Kakak.Aku amat menyayanginya seperti kakak kandungku sendiri. Tikaku sakitKakaklah yang menjaga diriku, tikaku sedih Kakaklah yang memberi senyuman kembalidan tikaku hilang semangat kakaklah pembakarnya. Padaku, kakaklah penawar duka, pengubat hati yang sedang resah kecewa dan tika malam Kakaklah pembawa cahaya.Aku ingat lagi ketika aku jatuh sakit, Kakaklah yang berusaha membawaku ke hospital.Kakak menemanku sepanjang malam meskipun beliau amat sibuk dengan tugasan dikolej. Aku amat bersyukur kepada ilahi kerana telah mengurniakan Kakak kepadaku.Insan yang banyak memberiku NUR dalam kehidupan, banyak mengingatkanku tidak kira urusan dunia ataupun akhirat.Aku menceritakan tentang kehadiran kakak dalam hidupku kepada ibu. Ibu inginsekali bertemu dengan insan yang banyak memberi perubahan dalam hidupku. Akumengajak Kakak pulang ke rumah. Malam tu kakak memberitahu segala-galanya. Kakak menghidapi Thalaesemia. Aku diam seribu bahasa. Patut pun kakak kelihatan pucat. Aku bertekad, selagi aku mampu menjaganya selagi itu aku akan berada disisinya setiapwaktu. Inilah caranya hendak membalas budi kakak.Masa berlalu dengan begitu pantas. Peperiksaan A’Level hampir tiba. Ini bermakna ada sebulan lagi Kakak akan berada disisiku. Aku belajar bersama di perpustakaan dan setiap kali tamat belajar kami akan ke belakang blok, tengok bulan.Kakak tanya kenapa aku suka tengok bulan? Bagiku Kakak umpama bulan sentiasa

Activity (3)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Arga Seam liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->