Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword
Like this
32Activity
×
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Juliana

Juliana

Ratings: (0)|Views: 10,748|Likes:
Published by maharajapuspabharu

More info:

Published by: maharajapuspabharu on Oct 16, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See More
See less

03/28/2013

pdf

text

original

 
Berahi seorang daraPak Itam menatap semahu hati pada sekujur tubuh Juliana. Daging muda itu cukupmenyentap ketegangan batangnya. Apa yang dilihatnya jelas menjanjikan kepuasannafsu yang tiada tolok bandingnya. Di dalam penatapan tersebut, jelas sekalitumpuan utama Pak Itam adalah pada bahagian pantat Juliana. Bergulung biji matanyamenyaksikan ketembaman pantat itu. Ratusan pantat jalang yang pernahdilangganinya, belum ada yang dapat menandingi keunikan pantat Juliana. Buncitanketembamannya begitu ketara. Sais pantat Juliana adalah sebesar bola tenis yangdibelah dua. Kelentit Juliana juga turut merenda kepanjangannya. Berdenyut denyutbatang Pak Itam apabila membayang bertapa kuatnya kemutan pantat Juliana nanti.Juliana benar benar terhanyut di dalam lautan syahwat. Tanpa disedari, bukansetakat kain, malahan seluar dalamnya pun telah lucutkan oleh Pak Itam. Seluruhbahagian tubuh Juliana dari paras dada ke bawah sudah terdedah tanpa seuratbenang. Pak Itam terasa bagaikan mimpi menjadi kenyataan apabila memiliki isteriyang secantik Juliana. Dengan kehadiran sejumlah bulu pantat yang boleh dibilangitu, maka lengkaplah ciri ciri pembentukan pantat yang pasti membahagiakan batanglelaki. Sudah lama Pak Itam berhajatkan pantat yang sebegitu rupa. Tahu tahu ianyakini sudah pun terkangkang di hadapan mata. Ternyata rezeki pelir Pak Itam bukansetakat di situ saja. Pelirnya jugalah yang bakal menikmati sentapan selaput darapantat Juliana nanti. Sebab itulah Pak Itam merasakan pelirnya cukup bertuah.Santapan nafsunya sudah terlalu istimewa. Bak pucuk dicita ulam yang mendatang.Pak Itam mula meraba pantat Juliana. Alur pantat itu dibelek belek menggunakanjari. Jaluran merah yang membelahi pantat Juliana itu bagaikan disukat sukat olehjari Pak Itam. Longkang pantat tersebut ditelitinya dengan rapi. Perlahan lahanPak Itam mula menyingkap kelopak mekar yang tertangkup di situ. Matanya tertumputepat ke arah lubang puki Juliana. Segala kegiatan jarinya itu diperhatikan denganpenuh minat.Cukup jelas selongkaran jari Pak Itam seperti mencari sesuatu yang tersembunyi.Kelebek punya kelebek akhirnya Pak Itam mengorak senyum. Selaput dara Juliana yangdicarinya telah pun ditemui. Pak Itam sudah seratus peratus pasti akan keperawananJuliana. Dapat dilihat dengan mata kepalanya sendiri akan keujudan selaput daraitu. Gerbang yang bersarangkan selaput nipis itu tidak ternampak sebarang cacatcelanya. Ternyata bahagian tersebut tidak pernah diterokai oleh sesuatu apa pun.Selaput itu juga menyebabkan telaga bunting Juliana kelihatan amat sempit untukditembusi oleh sebatang pelir.Bibir Pak Itam menggeletar kerana terlalu geram bila membayangkan hakikat itu.Tambah menggila jarum syahwat menyucuk nyucuk di kepala dipelirnya. Keadaankelembapan pantat Juliana juga diperhatikan. Ianya sudah berlopak tak ubah macamsawah di musim tengkujuh. Pantat Juliana ternyata cukup bersedia untuk acaramemecah dara. Kesabaran Pak Itam juga telah semakin tiba ke penghujungan. Kepalapelirnya sudah teringin sangat untuk segera meranapkan gerbang dara Juliana.Desakan untuk melayari bahtera persetubuhan sudah tidak dapat dibendungi lagi.Secara perlahan-lahan Pak Itam mula merangkak ke atas Juliana. Kemudian ke duabelah tangannya dengan satu persatu memaut pada kedua belah peha Juliana. Ke duakaki Juliana dijuntaikan ke atas untuk disangkutkan pada kedua belah bahu PakItam. Juliana diposisikan sebegitu rupa untuk membataskan pergerakannya. Dengankeadaan kaki Juliana yang terjuntai kemas pada bahu Pak Itam, maka pantat Julianatidak lagi dapat dilindungi oleh kedua belah pehanya itu.Pelir Pak Itam sudah mempunyai laluan yang cukup mudah untuk bermaharajalela kedalam pantat Juliana. Bak kata pepatah "tepuk pelir tanyalah nafsu". Dengan ituPak Itam pun mula melabuhkan posisi pelirnya ke celah kangkang Juliana. Alur
 
pantat Juliana dijadikan sasaran. Perlahan lahan kepala pelir Pak Itam mencercahhinggapan di situ. Buat seketika kepala pelir Pak Itam cuba bergurau senda disekitar aluran yang becak itu.Juliana nampaknya seolah olah menurut saja akan segala tindak tanduk Pak Itam itu.Posisi pantat Juliana sudah tidak lagi memungkinkan sebarang halangan terhadapamukan pelir Pak Itam. Tidak sedikit pun Juliana menyedari akan hakikat tersebut.Kerelaan persetubuhan sudah tidak lagi berada di dalam kawalannya. Dia terlaluleka menghirup kelazatan malam pertamanya. Mabuk berahi telah menghayalkan Julianadaripada pada realiti semasa. Kementahan Juliana telah dipergunakan sepenuhnyaoleh Pak Itam.Tangan kiri Pak Itam mula memegang batang pelirnya sendiri. Perlahan lahan diamembasahi kepala pelirnya denga air lior. Ternyata batang pelir yang hitam melegamitu telah menjejaki batasan ketegangan. Ianya sudah cukup lama membendung dendamterhadap pantat remaja yang secantik Juliana. Pelir Pak Itam bagaikan menjeritjerit untuk segera berkubang di dalam lubang pantat Juliana.Kepala pelir Pak Itam sudah mula mengetuk getuk pada pintu lubang pantat Juliana.Itulah petanda masa yang dinantikan oleh Pak Itam kian hampir. Seketika lagisejarah keperawanan Juliana akan berakhir jua. Dengan ayat ayat tersebut makakepala pelir Pak Itam pun memulakan sondolan ke dalam lubang pantat Juliana.Perlahan lahan kepala pelirnya merodok laluan yang belum pernah diterokai olehsebarang manusia itu. Seperti yang Pak Itam jangkakan, lubang pantat Julianamemanglah terlalu sempit. Jika dibandingkan dengan pantat pelacur yangdinikmatinya selama ini,bagaikan langit dengan bumi perbezaannya.Kesempitan pantat Juliana terus menggeletik kesedapan di kepala pelir Pak Itam.Kalau nak diikutkan hati, mau saja Pak Itam terus merejamkan sepenuhnya ke dalampantat Juliana. Namun kematangan Pak Itam sekali lagi terserlah. Pak Itam sedarbahawa tiada gunanya dia menggunakan teknik rogol yang sebegitu rupa. Padahakikatnya tubuh Juliana akan berkekalan menjadi abdi pemuas nafsu Pak Itam.Pantat Juliana akan selalu diperalatkan sebagai mesin pemerah air mani.Pak Itammerasakan teramatlah rugi jika pantat Juliana rosak akibat dari kegelojohan yangsebegitu bodoh. Maka dengan itu Pak Itam pun menolak masuk batang pelirnya secaraberalun-alun.Mula-mula had kepala sahaja tersorong masuk. Sambil itu Pak Itam memerhatikanreaksi Juliana. Dia masih lagi kelihatan leka. Pak Itam menolak masuk sedikitlagi, agak separuh. Pinggul Juliana mula tergerak sikit. Namun mata Juliana masihlagi terkatup. Juliana nampaknya masih tidak menyedari akan kemasukan kepala pelirPak Itam itu. Perkembangan terbaru itu dinilai semula oleh Pak Itam. Batang pelirPak Itam mula dapat merasakan kesan cengkaman lubang pantat Juliana.. Pelirnyaterkapit kemas di situ. Semakin kemas kapitan tersebut semakin pula sedapdirasakan.Berdesis desis mulut Pak Itam mensyukuri nikmat awal yang dialaminya. Bagi PakItam, itulah kali pertamanya dia menikamti pantat yang belum mencecah umur 30tahun. Selama ini Pak Itam hanya mampu memperoleh khidmat seks dari golonganjalang murahan. Mereka itu kebanyakkannya berusia lewat tiga puluhan dan ada jugayang dah menjangkau empat puluhan. Sebab itulah Pak Itam belum pernah dapat lubangpantat yang sesempit Juliana. Dapat dapat pulak tu, pantat belasan tahun yangmasih lagi dara.Separuh pelir Pak Itam itu tercakup se ketat ketatnya di dalam pantat Juliana.Cengkaman kesedapan merasuk ke seluruh pelir Pak Itam. Ia mula mengakibatkan satumacam denyutan yang amat menggila. Ketegangan pelir hitam itu semakin melampauibatasan biasa. Akal kematangan Pak Itam mulai ditakluki oleh penjajahan hawa
 
nafsu. Geram Pak Itam sudah tidak terkawal lagi. Segala tindak tanduk Pak Itamhanyalah untuk terus akur pada kehendak batang pelirnya. Pada ketika itu batangpelir Pak Itam dengan lantangnya mengarahkan petanda kemaraan mutlak. Tanpa engkarPak Itam pun terus menunaikan hajat yang dikehendaki oleh pelirnya itu.Dengan rakus Pak Itam menyondolkan pelirnya ke dalam lubang pantat yang sempititu. Hentakan padu tersebut telah meranap sama sekali selaput dara Juliana.Bercerap bunyi yang terhasil ekoran dari tindakan batang pelir Pak Itam itu. Bunyitersebut jelas menandakan isyarat terbolosnya keperawanan seorang perempuan.Serentak dengan itu jugalah seluruh kepanjangan batang pelir Pak Itam terbenam didalam lubang pantat Juliana.Pinggul Juliana mula meronta ronta tak ketentuan. Namun rontaannya tidak kemanamana. Tubuh Juliana sudah terkunci rapi. Hentakan rakus Pak Itam itu telahmenyebabkan Juliana tersentak dari segala kelekaan. Sedar sedar saja Juliana telahmendapati keupayaannya untuk mengawal keadaan sudah pun terbatas. Yang mampudilakukan hanyalah sekadar menggoyang goyangkan sedikit bontotnya. Serta mertamatanya terbeliak sebagai tanda terkejut. Kepedihan yang datang dengan tiba tibaitu amat tidak disangkakan.Namun yang lebih menyakitkan lagi ialah ketidakmampuannya untuk melarikan diri.Tak putus putus mulut Juliana melafazkan petanda kesakitan. Sambil itu juga rautmukanya berkerut kerut mengesahkan segala kesengsaraannya. "Arrrhhh sakit sakit
 . cukup.. tak nak ..." begitulah bunyi campur aduk pekik rayu Juliana. Jika tadi
 bilek itu tenteram dan sunyi tetapi kini telah berubah menjadi riuh. Semuanyaberpunca dari akibat rejaman ganas si pelir Pak Itam. Selagi mahu pelir Pak Itamdijolokan ke dalam lubang pantat Juliana. Seluruh lubang pantat Juliana telahdipaksa membebani kesakitan yang amat sangat. Begitulah parahnya kesan darirejaman pelir yang dilakukan oleh Pak Itam.Pantat Juliana yang tidak berdosa itu telah disula dengan cukup ganas. Ternyataianya belum cukup bersedia untuk menerima rejaman pelir Pak Itam. Keadaan asallubang pantat Juliana memang terlalu sempit. Ianya cukup sekadar untuk menampungpelir yang sebesar ibu jari sahaja. Anggaran kelebaran pelir Pak Itam pula ialah 2setengah inchi. Oleh kerana itu, pastilah hampir mustahil untuk ianya diterimamasuk ke dalam lubang yang sebegitu sempit. Namun jika Pak Itam bersabar lamasedikit, ada kemungkinan lubang pantat Juliana berkemampuan juga untukmenerimanya.Segalanya sudah pun berlaku. Nasi sudah menjadi bubur. Walaupun tidak muat, lubangpantat Juliana telah disumbatkan juga untuk menempatkan tetamu yang tidak diundangitu. Pemaksaan tersebut mengakibatkan di beberapa bahagian pantat Julianaterkoyak. Selain daripada luka akibat pemecahan selaput dara, terdapat juga kesanluka luka yang lain. Keretakan pada dinding lubang pantat Juliana adalah yangpaling parah. Dari situlah terbitnya kesakitan yang melanda Juliana.Juliana sudah tidak tertahan lagi mengangkang di dalam kesakitan."Aaaarrrrhhhh......" Bagaikan disampok polong Juliana menjerit panjang. Pelir PakItam pula masih tak henti henti melapah mentah mentah dinding lubang pantatJuliana yang sensitif itu. Selama ini Juliana tak pernah terfikir akan kemungkinanpantatnya dikoyak rabak sebegitu rupa. Kepedihan luka luka itu tidak dapatdibendungnya lagi.Tanpa segan silu Juliana mula meraungkan tangisan. Dia benar benar sudah berada dipenghujung kewarasan. Berasap kepala Juliana setiap kali pelir Pak Itam menyagatpada dinding lubang pantatnya. Palitan kesakitan yang amat menggila itu terpaksadiharunginya secara berulang kali. Juliana langsung tidak punyai ruang untukmenjauhkan lubang pantatnya daripada tikaman pelir Pak Itam. Juliana hanya mampu

Activity (32)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Mat Yie liked this
Juwaidah Mansor liked this
Fnd Muor liked this
Izati Sazali liked this
Hanis Ajak Laa liked this
Yusuf Abdullah liked this
Yusuf Abdullah liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->