Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Look up keyword
Like this
248Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
nini

nini

Ratings:

3.5

(2)
|Views: 56,161 |Likes:
Published by ladybird_84_biru

More info:

Categories:Types, Recipes/Menus
Published by: ladybird_84_biru on Nov 09, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/09/2013

pdf

text

original

 
Kembar krs aku yang juga merupakan jiran terdekatku ialah krs pasangan CikguMatsom dan isterinya Kak Bib (aku panggil kakak kerana hormatkan AbangMatsom sedangkan usianya lebih muda dari usiaku sendiri). Abang Matsom ni baikbetul orangnya dan memang lokal punya kaki sebab kampungnyapun hanya tigakm sahaja dari krs kami, tapi dia tak mahu tinggal di rumah kampung sebab Bibtak suka katanya, mujur dapat krs kalau tidak terpaksa menyewa rumah jauh darisitu. Kak Bib pula muda orangnya, malah sangat muda berbanding Matsommengikut ceritanya Matsom ni dulu mengajar di sekolah rendah hampir denganrumahnya jadi selalulah Matsom mengintai bila dia balik sekolah, entahmacamana bila di tingakatan lima dia jatuh hati dengan Matsom bujang tua ni tapisebab Matsom ni baik orangnya dia sanggup terima pinangannya dan teruskahwin sebaik sahaja menamatkan persekolahan di tingkatan lima. Merekadikurniakan dua orang anak perempuan, yang tua dah hampir berumur tiga tahunlebih dan yang kecil masih terlentang lagi. Kak Bib juga sering bertandang kerumah Kak Esah untuk belajar apa yang patut dan selalu juga aku berbual-bualdengannya maklumlah jiran sebelah rumah. Kak Bib juga rajin memasak danselalu buat kuih untuk minum petang dan biasanya sepiring tu mesti sampai katrumah aku the only krs bujang di situ.Kak Esah mendatangi aku suatu petang dan meminta aku memikat Bib sebabinilah peluang nak rasa pantat perempuan yang baru pulih lepas pantang bersalin.Menurut katanya Matsom belum dapat usik lagi cipap Bib kerana dia suruh Bibpantang lama sikit bukan pasal apa takut buncit semula sebab kitaran haid masihbelum menentu lagi. Dia juga dah bisikkan kat Bib sebelum main semula adabaiknya kalau cipapnya disemah dengan air mani lelaki bujang (maaf cakapbukan semua lelaki bujang tapi untuk sesetengah sahaja yang layak - tak bolehnak habaq kat sini nanti depa marahkan ana) untuk dapatkan awet muda cipap,dia juga dah rekomenkan aku jadi aku cuma menantikan respon dari sebelahsana. Abang Matsom ni selalu juga ajak aku jalan-jalan ke kampungnya kekadangtu menahan jaring tangkap burung ayam-ayam atau ruak-ruak, kalau ada masakami pergi menembak ayam hutan dia suka aku ikut sama sebab aku pandaimenembak jadi bolehlah gilir-gilir, aku beritahunya aku pandai menembak sebabatuk akupun ada senapang malah kalau setakat menembak napoh, kijang ataurusapun aku tahu melakukannya. Apa yang dia tak tahu selain dari itu aku jugapandai menembak pantat perempuan dari yang muda membawa ke dewasa.Abang Matsom mengajak aku pergi menembak pada suatu hari hujung minggudan kena bermalam di sana tapi aku tak dapat pergi sebab nak siapkan kertaspeperiksaan yang bakal menjelang (dia cikgu sekolah rendah dan aku menengah jadi tentu tak sama) kesudahannya dia pergi juga dengan rakannya yang lain. Terkilan juga tak dapat ikut tapi aku sempat berpesan kalau dapat burung ayam-ayam jantan bawak balik kita boleh buat gulai mesti kaw punya. Terlanjur aku dahada di depan rumah Bib pelawa aku masuk untuk minum petang, dia buat kuihrendang kasturi petang tu puh…sedap betul rangup dan cukup lemak. Malam niAbang Matsom takadak Bib harap hang dapat temankan kakak sat sementaramenanti Suzana datang (Zana adalah adik Matsom, salah seorang anak muridku
 
di tingkatan lima). Aku jawab baiklah nanti lepas maghrib aku datang. Maghrib tuaku berjemaah di rumah ustaz Rusli sebab dia ada buat kenduri kesyukuransedikit, lepas makan akupun balik dan terus ke rumah Bib.Aku masuk ikut dapur sahaja sebab mudah lagipun krs kami semuanya besar dibahagian dapur jadi hampir semua aktiviti bertumpu di situ, Bib belum kunci pintubelakang jadi bila aku masuk terus aku kunci dan mendapatkan anaknya yangsulung. Bib tersenyum tengok aku sebab pakai kain pelikat dengan ketayapsambil menyindir nampak saja alim tapi habis semua dia kebas. Aku tanya kebasapa dia, Bib tahulah jangan nak berahsia dengan Bib semuanya Kak Esah dahcakap, hebat juga hang nuu…aku jadi terkedu sebab malu tapi Bib ni paling rapatdengan Kak Esah jadi dah tentu dia story habis. Aku bangkit dan terusmendapatkannya, aku peluk dan cium pipi serta bibir Bib dia buat-buat mengelaktapi akhirnya dapat juga aku cium bibinya serta berkulum-kulum lidah. Diaberhenti sebentar nanti dulu…Bib nak kasi tidoq bebudak sambil membawamasuk anaknya ke dalam bilik utama. Aku menanti di luar sambil menghirup kopi.Setengah jam kemudian dia datang semula dah bersalin pakaian "one piece bajutidur" yang macam kelawar tu. Aku tanya bila Zana nak sampai…dia tak sampaipunya esok pagi baru dia datang sebab malam ni dia kena jaga adiknya emakayah ke menaksah ada kelas mengaji. Aku jawab balik patutlah happy aje, Bib tak jawab tapi terus memegang tanganku menghala ke bilik anaknya yang dah siapterbentang tilam serta bantal dengan cadar bertekat benang mas macam cadarpengantin pulak. Bib nak hang buat baik-baik dengan kakak sebab nak buatubat…abang mat hangpun belum dapat rasa lagi sejak bersalin tempohari,serentak dengan itu Bib terus melucutkan baju tidurnya dan bertelanjang bulat dihadapanku. Badannya yang putih melepak nampak begitu gebu, sepasangteteknya yang agak besar terpacak di dadanya, aku tahu tetek itu berat keranamasih bersusu dengan putingnya yang membesar akibat sering dihisap,pinggangnya yang ramping dengan punggung yang menggiurkan jelasmenunjukkan Bib masih muda, kawasan pantatnya menembam hampir samadengan Kak Esah punya serta dilitupi dengan bulu-bulu pendek tapi lebat. Bibmembuka baju dan kain pelekatku serta menarik turun seluar dalamku hingga akutelanjang bulat dia juga mengurut-ngurut batang pelirku yang dah mula mengkar.Kami berpelukan dan berkucupan semula, badan Bib berbau wangi dan aku terusmengucup bibirnya. Perlahan-lahan aku turun ke tengkuknya menjilat-jilatlehernya yang jinjang hingga dia kegelian, aku turun lagi hingga ke payudarayang membengkak, aku kulum puting teteknya tapi bila sedut mencerat-cerat airsusunya masuk ke mulutku, suam dan lemak rasanya air tetek Bib. Aku tak bolehkulum lama-lama nanti kering airnya baru kelam kabut anak dia nanti. Bib dahmula berahi dan kami rebah bersama atas tilam, tiba-tiba sahaja Bib memegangbatang koteku dan memasukkannya ke dalam mulutnya dan terus mengulumserta menghisap dengan rakusnya sambil jari-jarinya menggentel buah zakarku.Aku hampir terkulai dek belaiannya yang begitu manja tapi ia berhenti bilamenyedari air maniku boleh terpancut bila-bila masa sahaja. Bib berbisik
 
kepadaku apa yang diperlukannya dariku, aku meletakkan jariku ke bibirnyasambil berkata aku faham sebab Kak Esah yang suruh ia angguk tapi dengan satusyarat lepas aku beri dia kena ikut permintaan aku pulak. Bib mendapati apa yangdikehendakinya tapi jerih juga aku keletihan dibuatnya, apa tidaknya dua kali akumemancutkan air mani untuk dijadikan ubat Bib (aku tak boleh beri detail nantipersatuan Perubatan Tradisional/Tok Moh/Tok Bidan semua marah kat aku) apayang pasti ilmu dan petua itu sebenarnya berkesan kalau diaplikasikan dengancara yang betul.Kami berehat dan tertidur sebentar tak lama Bib mengejutkan aku dan kamiberedar ke meja makan, rupanya Bib telah sedia dengan bubur caca manis yangmenjadi kesukaannya malah aku sempat belajar resepi bubur caca Bib ni memangsedap. Aku meneguk kopi O secawan lagi sebelum beredar ke tempat tidur taklama selepas menyusukan anaknya Bib datang semula berbaring di sebelahku,kami memulakan acara dengan bercium dan bercumbu mesra makin lama makinheavy, biji kelentit Bib membengkak bila ku gentel dan ku kulum begitu jugapantatnya menunggun naik menambahkan lagi tembam cipapnya; akhirnya Bibmerayu agar aku memasukkan batang koteku ke dalam buritnya yang dahbertakung air pelicin. Aku mengarahkan kepala koteku ke bibir pantatnya yangdah cukup bengkak lalu mengacu-ngacukan agar ia masuk sedikit demi sedikit, inimakin memuncakkan keinginan Bib bila dia memaut punggungku dengantumitnya meminta menyegerakan aku menojah cipapnya, aku hanyamembenarkan hasyafahku sahaja terbenam dan ianya ku ulang berkali-kalisampai Bib tak tahan lagi merayu-rayu bagaikan budak kecik meminta susuhingga meleleh air matanya menahan rasa berahi yang membuak. Dalam esakantangis berahi tu aku menojah masuk hingga ke dasar pantatnya ku tarik keluarlalu ku tojah kembali bertalu-talu hingga berdecap-decup bunyi pantat Bibmenahan tojahan dan asakan batang pelirku. Atas bawah iring kiri kanan doggiedan berbagai lagi gaya yang kami lakukan, Bib dah klimaks berkali-kali hingga iatak mampu nak mengemut lagi tapi aku masih bertahan tak membenarkan airmaniku terpancut lagi, bahagian bawah Bib dah habis lencun hingga lubangduburnyapun turut berair bila ku raba malah aku turut menambahkan lagi licinnyamulut lubang berkenaan sebab itulah destinasiku seterusnya.Aku menelentangkan Bib tapi mengiringkan bontotnya ke kanan, aku melipatkankaki kanannya sambil menjulang naik kaki kirinya lalu ku bengkokkan sedikitsambil itu aku cangkukkan tangannya pada kaki kirinya supaya posisi itu kekalbertahan. Dalam keadaan begitu lubang dubur akan mudah membuka ruang bilakepala kote ditekankan di situ, perlahan-lahan aku membawa kepala koteku yangdah kembang bak cendawan busut betul-betul di mulut lubang dubur Bib, iatersentak dan cuba mengalihkan kakinya tapi ku tahan dan berkata Bib janji tadisanggup beri apa sahaja….tapi kat situ Bib tak pernah buat….Bib takut, akumenciumnya Bib usah takut semuanya akan ok sambil aku menekan lagi danterasa mulut dubur mula membuka dan aku terus menekan sehingga terbenamtakuk. Lubang dubur Bib perlu dilicinkan lagi lalu aku menyapu seberapa banyakairnya yang keluar pada batang koteku untuk melicinkan dan memudahkan

Activity (248)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
1 hundred thousand reads
chezdin liked this
mieict liked this
Mohd Nazri Mazan liked this
batraz79 liked this
batraz79 liked this
mieict liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->