Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Look up keyword
Like this
3Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Pergi

Pergi

Ratings: (0)|Views: 930|Likes:
Published by onemahmud

More info:

Published by: onemahmud on Apr 27, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/01/2010

pdf

text

original

 
Pergi..Sumbangan rebana pada Sabtu, 09 Oktober 2004 @ 21:36:56hasil terbaru aku masa cuti semester 2..kisah benar lagi..aku ubah sikit2saja..semoga terhibur..Genap tiga hari aku baru pulang dari universiti yang berada nun jauh diseberang laut.Penat bukan main.Namun , hati ini terasa begitu lega dan amansekali apabila tiba sahaja ke tanah airku.Terasa begitu gembirasekali.Ternyata aku begitu happy sekali..“Sunyi pulak hari ini…” getusku apabila menyedari bahawa aku seorang sahajadirumah usang ini.Maklumlah , anak tunggal.Beginilah.Tiada adik.Tiada kakak jauh sekali abang..akulah adik , akulah abang dan aku jualah kakak…oppss..silap.aku lelaki !!“Argh…bosan.”ucapku perlahan.Mengapa ini selalu terjadi dalam hidup aku.Kebosanan.Tiada keceriaan.Dan inimembuatkan aku tercabar lagi dengan kebosanan dan kesepian hidup.Mungkinsudah waktunya aku mencari teman.Untuk pengisi sepi dan laraku ini..Ya.Terlalu derhaka aku ini jika aku terlupa akan EmakJika ada emak , baruterasa hidup ini bermakna.Emak yang membesarkanku sejak ayah pergimeninggalkan kami ketika aku berumur empat tahun.Masih hijau.Kawan.Bukan bermakna aku tak ada kawan atau teman rapat.Namun , siapalahaku.Kalau ada pun kawan seuniversiti atau ketika sekolah dulu.Hidup nun dipelusuk kampung.Kawan pun malas nak datang.Kalau datang pun bersebab.Selalunya petang-petang begini emak selalu pergi ke kebun.Memungut hasilkebun pusakanya yang amat diusahakan sejak arwah abah pergi.Itulah harta yang ditinggalkan oleh ayah.Dengan berkat kebun itu jugalah aku berjaya keuniversiti.Bukan calang-calang orang di kawasan kampungku ini yang berjayamenjejakkan kaki ke tangga gading.Sukar.Dan akulah antara insan yangmemecahkan tradisi itu.
 
“Baik aku pergi check emel.Mana tau ada yang nak bermesej dengan aku..”ajak otakku yang ligat berfikir mencari idea untuk menghilang kebosanantahap melampau ini.Yang penting , petang ini aku kena buat sesuatu untukmenghilang bosanku.Sambil menunggu komputer peribadiku itu membuka menunya , aku ke dapuruntuk membuat air kopi kegemaranku.Selalunya pada waktu begini , emaksudah siap sedia menyediakan pisang goreng atau keledek goreng cicah gulauntuk santapan petang kami , tapi petang ini ada kelainan sedikit.Biarlah..“Mak ada hal penting agaknya..”Lambat pula komputer aku ini.Maklumlah komputer dah season.Lama tapimasih bermutu.Bukan calang-calang komputer.Komputer yang sudah masuktiga tahun setengah ini aku hasil dari hadiah daripada kejayaanku memenangipertandingan reka cipta sains peringkat sekolah dulu.Tapi sudah aku updatecomputer ini setanding dengan kehendak pasaran kini.“Yes…ada emel !!” jeritku keriangan.Tapi apabila aku mengetahui siapa yangmenghantarnya , aku diam.aku teliti akan isi mel elektronik itu.Tak kusangkaperkara ini akan terjadi.* * * * *“Sudahlah tu.Takkan kau nak bersedih lagi.” Suara Emak memecahkan sedihkumalam itu.Kiranya emak sudah tahu lebih awal dariku.Cuma sengaja tidakmahu aku ketahui dengan lebih awal.“Itu Nel faham..tapi.”sekat suaraku meneruskan bicara kata.Kelu lidahkumenyatakan perkataan yang tidak mampu aku butirkan. Kesedihan yang tidakkusangka.Berita buruk yang tidak ingin kudengar.Bencana yang tidak inginkutimpa.“Nel…” suara emak mengeluh.Perlahan.Tanda bimbang dan simpati.“Mak…”
 
“Benda dah berlaku..”“Mak…”“Em..?”“Nel nak pergi rumah Ikmal.”ucapku pendek.‘Pergilah.Mak rasa Ikmal sudah tahu lebih awal..” Sambung emakkku.“Nel pun rasa begitu.”aku melangkah keluar dari rumah usangku ini.Walaupun sudah berusia lebihsepuluh tahun tetapi masih utuh lagi binaannya.Malah , masih mampumemberikan perlindungan hujan dan panas buat penghuninya.Masih berjasauntuk mengelakkan sebarang bencana yang tidak diingini.Setibanya aku di rumah Ikmal yang terletak hanya lebih kurang enamkilometer dari rumahku, terus aku memanggilnya.Seperti yangdiduganya.Ikmal pantas keluar mendengar suaraku.Seperti mengetahui akankehadiranku.Dia kawan baikku dunia akhirat.Sahabat sejati yang mengenal mana intan danmanikam.Saudara yang sama-sama menahan lapar ketika kekeringan saku dankedahagaan tekak.Teman yang mampu bersedih dan bergembirabersama.Ahh…terlalu banyak kebaikkannya !!“Mal…” pandanganku penuh erti.“aku dah tahu..” jawabnya pantas memotong isi hatiku berbicara.“Temankan aku esok..?” soal dan ajakku penuh erti lagi.“Pukul berapa ?” jawabnya dengan rasa kesahabatan yang rapat.“Jam 9 tepat.Tunggu aku kat stesen bas.Kita bertolak ke Melaka.”“Balik hari ?” Tanya Ikmal pula memastikan waktu.

Activity (3)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Ookie Dookie liked this

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->