Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
10Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
0016JURNAL

0016JURNAL

Ratings: (0)|Views: 1,629|Likes:
Published by chepimanca
CONTEMPORARY THEORY SEBAGAI PENDEKATAN ALTERNATIF DALAM PENYUSUNAN LAPORAN KONSOLIDASI
Juniarti Dosen Fakultas Ekonomi, Jurusan Akuntansi − Universitas Kristen Petra ABSTRAK Laporan keuangan konsolidasi harus disusun jika salah satu perusahaan yang bergabung memiliki kontrol terhadap perusahaan lain. Laporan tersebut tidak boleh menyesatkan pihak-pihak yang berkepentingan dan harus didasarkan pada substansi atas peristiwa ekonomi. Terdapat beberapa pendekatan atau metode yang digunakan dalam pen
CONTEMPORARY THEORY SEBAGAI PENDEKATAN ALTERNATIF DALAM PENYUSUNAN LAPORAN KONSOLIDASI
Juniarti Dosen Fakultas Ekonomi, Jurusan Akuntansi − Universitas Kristen Petra ABSTRAK Laporan keuangan konsolidasi harus disusun jika salah satu perusahaan yang bergabung memiliki kontrol terhadap perusahaan lain. Laporan tersebut tidak boleh menyesatkan pihak-pihak yang berkepentingan dan harus didasarkan pada substansi atas peristiwa ekonomi. Terdapat beberapa pendekatan atau metode yang digunakan dalam pen

More info:

Published by: chepimanca on Feb 14, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/03/2012

pdf

text

original

 
 Jurusan Ekonomi Akuntansi, Fakultas Ekonomi - Universitas Kristen Petra Http://Puslit.Petra.Ac.Id/Journals/Accounting/ 
CONTEMPORARY THEORY 
SEBAGAI PENDEKATANALTERNATIF DALAM PENYUSUNAN LAPORANKONSOLIDASI
Juniarti
 Dosen Fakultas Ekonomi, Jurusan Akuntansi
Universitas Kristen Petra
ABSTRAK
 Laporan keuangan konsolidasi harus disusun jika salah satu perusahaan yang bergabung memiliki kontrol terhadap perusahaan lain. Laporan tersebut tidak boleh menyesatkan pihak-pihak yangberkepentingan dan harus didasarkan pada substansi atas peristiwaekonomi. Terdapat beberapa pendekatan atau metode yang digunakandalam penyusunan laporan keuangan konsolidasi seperti parent companytheory, entity theory, proportional consolidation dan contemporarytheory. Masalah dan inkonsistensi dalam prosedur akuntansi denganmenggunakan masing-masing prosedur tersebut muncul jika kepemilikanterhadap perusahaan anak kurang dari 100%. Selain itu masih belumada kesepakatan dari para teoritisi di bidang akuntansi mengenai metode yang harus diterapkan. Meskipun pro dan kontra dalam memperdebatkan pendekatan mana yang lebih sesuai terus berlangsung, tulisan inimencoba mengetengahkan kajian teoritis untuk mendukung argumentansibahwa contemporary theory merupakan pendekatan yang lebih sesuai.Kata kunci: laporan keuangan konsolidasi, penggabungan perusahaan, pendekatan.
ABSTRACT
Consolidated financial statements must be prepared if one of thecombining entities obtain control over another. These reports should not be biased in favor of any group and must be based on the underlyingsubstance of the economic events. There are some approaches or methodsin preparing consolidated financial statements such as parent companytheory, entity theory, proportional consolidation and contemporarytheory.Certain problems and inconsistency in accounting procedures under each method arise in case the company owns less than 100% shares of thesubsidiaries. Moreover there is no concencus among theorists whichapproach should be applied. Eventhough the pros and cons in arguing the proper approach has been going on in dabate, this paper attempts to set  forth theoretical investigation to support the argumentation that contemporary theory is more appropriate approach.
 
Jurnal Akuntansi & Keuangan Vol. 3, No. 1, Mei 2001: 1 - 17 
 Jurusan Ekonomi Akuntansi, Fakultas Ekonomi - Universitas Kristen Petra Http://Puslit.Petra.Ac.Id/Journals/Accounting/ 
2
Keywords: consolidated financial statements, business combination,approach.
1.
 
PENDAHULUAN
 
Hampir semua keputusan yang didasarkan pada informasi akuntansi berkaitan eratdengan hal-hal yang menyangkut prediksi. Beberapa contoh diantaranya prediksimengenai
earning
dimasa yang akan datang, kesanggupan untuk melunasi hutang,dan efektivitas manajemen. Pengguna laporan keuangan eksternal yang secaralangsung berkaitan dengan perusahaan menggunakan informasi yang tersedia untuk mengambil keputusan. Memang akuntan tidak berfungsi untuk menuliskan modelkeputusan kepada pengguna laporan keuangan. Namun akuntan berkewajiban untuk memilih, memproses dan melaporkan informasi yang relevan.Dalam keputusan penggabungan usaha pemegang saham menyadari bahwamanajemen perusahaan memilih untuk menginvestasikan sumber dayanya kedalamperusahaan lain. Dari sudut pandang pemegang saham, kepentingan utama dalamkeputusan penggabungan usaha adalah menilai berapa sumber daya yang diserahkankepada perusahaan lain dan apakah penggabungan usaha tersebut akan menghasilkan
return
diatas biaya modal dari sumber daya yang diserahkan. Penggabungan usahahanya akan dilakukan jika induk perusahaan melihat bahwa investasi yang dilakukanakan mendatangkan
excess return
yang tinggi. Kemauan perusahaan untuk membeliaktiva bersih anak perusahaan diatas harga pasar membuktikan hal ini.Ada beberapa tujuan yang ingin dicapai melalui penggabungan usaha: (1) untumemperoleh manajemen yang solid atau karyawan yang terampil, (2) untuk mengembangkan skala ekonomi dalam bidang produksi dan pemasaran, (3) untuk memperoleh aktiva likuid atau meningkatkan kemampuan keuangan, (4) untuk memperoleh kontrol atas sumberdaya, (5) untuk diversifikasi resiko, (6) untumendapatkan ahli dalam bidang teknologi baru, (7) untuk melakukan integrasivertikal, (8) untuk mengurangi persaingan, (9) untuk meningkatkan kepemilikanpemegang saham dan (10) untuk mendapatkan keuntungan pajak (Schroeder andClarck 1995).Penyusunan laporan keuangan keuangan konsolidasi menjadi keharusan apabilasalah satu perusahaan yang bergabung memperoleh kendali atas perusahaan lain.Pengendalian (
control
) diasumsikan diperoleh apabila salah satu perusahaan yangbergabung memperoleh lebih dari 50% hak suara pada perusahaan lain, kecuali apabiladapat dibuktikan sebaliknya bahwa tidak terdapat pengendalian walaupun pemilikanlebih dari 50% ( IAI 1994)Istilah induk perusahaan digunakan untuk perusahaan yang memiliki satu ataulebih anak perusahaan, dan sebaliknya perusahaan yang kepemilikannya kecil disebutsebagai anak perusahaan. Dalam laporan keuangan konsolidasi disajikan jugakepemilikan minoritas (
minority interest 
). Kepemilikan minoritas merupakan bagiandari hasil usaha dan aktiva bersih yang tidak dimiliki oleh induk perusahaan baik secara langsung maupun tidak langsung.Laporan keuangan konsolidasi harus menyajikan informasi yang relevan untuk membantu pengguna laporan mengambil keputusan yang tepat. Pemilihan metodepenyusunan laporan konsolidasi memberikan dampak pada penyajian laporankonsolidasi yang merupakan salah satu sumber informasi untuk pengambilankeputusan. Karena itu metode yang dipilih harus mendukung dalam menghasilkan
 
Contemporary Theory Sebagai Pendekatan Alternatif …….. (Juniarti) 
 Jurusan Ekonomi Akuntansi, Fakultas Ekonomi - Universitas Kristen Petra Http://Puslit.Petra.Ac.Id/Journals/Accounting/ 
3
laporan yang mampu menampilkan secara jelas posisi keuangan dan hasil usahaperusahaan, dan tidak menimbulkan bias dalam pengambilan keputusan.Beberapa sudut pandang akuntansi (
accounting point of view
) biasanya mendasaripenyusunan laporan keuangan untuk penggabungan usaha atau yang seringkalidisebut laporan keuangan konsolidasi. Sebenarnya metode atau pendekatan apapunyang dipilih tidak ada masalah, sepanjang kepemilikan induk terhadap anak adalahpenuh (100%). Tetapi masalah akan timbul jika kepemilikan induk terhadap anak dibawah 100%.Pendekatan yang pertama adalah
 parent company theor 
y. Menurut sudut pandangini, kepemilikan minoritas dianggap sebagai ‘
an outside financial interest along with preferred stock and debt instrument 
(Beam 1991). Bagian hasil usaha (
net income
)untuk minoritas dianggap sebagai beban (
expense
) dan kepemilikan minoritasditempatkan sebagai
liability
. Konsep ini tidak sejalan dengan konsep konsolidasisebagai
single entity
, yang memandang perusahaan sebagai entitas tunggal.Kedua,
entity theory
, konsep ini berusaha mengembalikan kedudukan entitassebagai
single entity
. Karena itu laporan keuangan konsolidasi yang disusun tidak memisahkan kepemilikan minoritas. Laporan keuangan konsolidasi betul-betulmenggambarkan entitas sebagai entitas tunggal dan mengabaikan prosentasekepemilikan induk dan anak. Meskipun penerapan
entity theory
berusaha untuk konsisten dengan konsep kesatuan usaha, namun terdapat kejanggalan, karenamelaporkan seluruh aktiva dan
net income
yang sebenarnya bukan hak milik entitastersebut secara penuh. Disamping itu, perlakuan ini akan menimbulkan bias bagipengguna laporan keuangan.Ketiga, pendekatan
 proportional consolidation
(Beam 1991; Rosenfield and Rubin1985). Secara ringkas
 proportional consolidation
menyarankan agar laporankonsolidasi hanya melaporkan sebesar
share
induk perusahan terhadap anak perusahaan. Pendekatan ini akan mengeliminasi sama sekali keberadaan kepemilikanminoritas dalam laporan keuangan konsolidasi.
Proportional consolidation
lebihmemperhatikan segi kepraktisan. Namun secara ekstrim mengeliminasi kepentinganminoritas dari laporan konsolidasi akan mendistorsi informasi dan menyesatkan dalampengambilan keputusan.Pendekatan berikutnya muncul sebagai penengah antara parent
company theory
dan
entity theory
dan berusaha mengimbangi pendekatan yang ekstrim yangditawarkan oleh
 proportional consolidation
yang dikenal dengan
contemporary theory
.
Contemporary theory
berusaha tetap konsisten dengan konsep penggabungan usahasebagai
single entity
, dengan menempatkan kepemilikan minoritas tidak sebagai
liability
tetapi sebagai
equity
. Dan secara proporsional menyajikan laporan keuangankonsolidasi sebesar kepemilikan terhadap anak perusahaan.
 Net income
minoritastidak dianggap sebagai
expense
seperti pada
 parent company
 
theory
tetapi diperlakukansebagai distribusi
income
.Banyak tulisan yang memperdebatkan pendekatan mana yang lebih sesuaidiantaranya Rubin
an
Rosenfield 1985 dan 1986 dan Clarck 1992. Menurut Beam(1991) dalam praktek tidak ada satupun pendekatan tersebut yang diikuti secarakonsisten. FASB nampaknya lebih mendukung penerapan
 parent company theory
,sebagaimana dinyatakan dalam
Statement of Financial Accounting Standard 
No. 94mengenai tujuan penyusunan laporan konsolidasi. Sehubungan dengan perdebatanyang masih terjadi di antara para pakar tersebut, tulisan ini bermaksud

Activity (10)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Hairi Yoni liked this
Mahriza liked this
Dewi Sukma liked this
SiNdi AmaRy liked this
ndr_dewi1990 liked this
270679yunan liked this
Muhammad Arifin liked this
Muhammad Arifin liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->