Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword
Like this
106Activity
×
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Murid Kesayangan

Murid Kesayangan

Ratings: (0)|Views: 31,089|Likes:
Published by Shazman

More info:

Published by: Shazman on Feb 25, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, DOC, TXT or read online from Scribd
See More
See less

10/13/2013

pdf

text

original

 
Murid Kesayangan
Aku guru lepasan maktab perguruan, gadis tempatan, umur 26 tahun, mengajardi sekolah menengah di utara di sebuah perkampungan yang banyak masyarakatsiam. Kawan-kawanku selalu memuji kecantikanku dan kehalusan kulitku yangcerah. Perawakanku sederhana sahaja, tinggiku lebih kurang 5'2", dadabidang, pinggang ramping dan berpinggul sederhana. Bila ku memakai kebaya,banyak mata guru lelaki memerhatiku. Muridku yang perempuan memujikusementara murid lelaki berbisik-bisik sesama mereka terutama murid-muridtingkatan lima.Pada luarannya aku tampak baik, sopan dan selalu menjadi bahan contoh olehPenolong Kanan dan Pengetua sekolah, tetapi disebalik terampilan aku, akusebenarnya mempunyai nafsu yang kuat. Aku mula menyedai keinginan akusemenjak di bangku sekolah lagi. Hampir setiap malam aku melancap untukmelepaskan keinginan aku, apa lagi kalau kene mengajar dalam kelas yangramai murid lelaki. Aku menjadi terangsang dengan renungan dan jelinganmurid lelaki yang sedang meningkat dewasa tu.Tambah-tambah pula semenjak peristiwa aku diperkosa oleh Somchit, budaksiam tingkatan empat, fikiran aku menjadi berkecamuk. Entah mengapa akumenjadi lemah untuk melawannya malah dalam kejadian itu, aku tidak dapatmenafikan yang aku juga terangsang dengan begitu kuat sekali denganperkosaannya hingga aku sendiri klimaks dibuatnya. Fikiranku selalumelayang mengimbas kembali pengalaman itu. Kadang-kadang nafsuku membuak-buak memikirkan muridku yang kacak berbadan sasa tu menjamah tubuh bogelku,tangannya meraba dan meramas seluruh tubuhku, konek coklat tua tujuh incimilik Somchit menyular, selesa meneroka cipapku seolah aku miliknya. Konekbudak siam tu besar dan bagitu keras, memenuhi setiap ruang cipapkusehingga senak aku dibuatnya, aku tak pernah rasa nikmat sebegitu. Kadang-kadang hatiku bertanya sendiri, apakah aku sudah ketagih konek lelaki.Dalam usia 26 tahun, keinginan seksku memang tinggi, apalagi aku pernahmerasa kenikmatannya walaupun dengan cara tanpa kerelaanku sewaktu belajardi kolej dulu. Pada waktu-waktu tertentu, aku tidak dapat menumpukanperhatian kepada buku latihan murid-muridku. Fikiranku melayang-layang,bayangan batang keras konek Somchit menembusi pintu cipapku membuatjantungku berdebar, aku dapat bayangkan bertapa nikmat rasanya bila batangSomchit sorong tarik, keluar masuk, keluar masuk dalam cipapku. Aku takdapat nafikan peristiwa itu benar-benar menguasai fikiranku, keinginanku.***********Suatu hari pada waktu rehat aku melihat Somchit sedang berehat seorang diridi bawah pokok ketapang di taman herba sekolah. Aku memberanikan diri danmendekatinya. Somchit nampak ragu-ragu bila aku menghampirinya. Mungkin diaberfikir aku akan mengambil tindakan terhadap kejadian tempoh hari itu.Mungkin dia berfikir aku akan marahinya kerana kelakuan kurang sopannya."Somchit, mari ke sini," kataku memanggil Somchit, hatiku berdebar denganperasaan gemuruh dan malu memikirkan apa yang bakal aku lakukan. Tak pernahaku sangka aku sanggup melakukan perkara ini. Somchit bangun danmenghampiriku, jelas di airmukanya penuh tandatanya dan kebimbangan,pandanganya ke bawah seolah mengerti kesalahannya. Aku sedar sebagaiseorang guru, aku akan melakukan kesalahan yang lebih besar dan memalukanlagi tapi keinginanku menguasai fikiranku. Dia berdiri tinggi sedikitdariku. Tubuh sasanya membuat hatiku berdebar lagi. Aku mengambil nafaspanjang. "Malam ini pukul 8.00 datang ke rumah cikgu, ya?" pelawakuakhirnya. Somchit mendongak mukanya, dia masih terpinga-pinga."Buat apa cikgu?" soal Somchit belum mengerti ajakanku.
 
"Emmmm, cikgu..." Aku gugup, mencari ayat termudah untuk membuat Somchitfaham, "cikgu... nak kamu ulang apa yang kamu buat dulu pada cikgu. Kitabuat seks. Kamu mahu?" Kataku memberi penjelasan terus terang tanpaberselindung."B-Betul ke cikgu? Somchit memandang tepat pada mukaku mencari kepastian."Cikgu tak marah ke dulu?""Tak, cikgu tak marah... Cikgu nak kamu lakukan lagi." Aku terpaksamengaku."Kamu nak tak?" Aku menyoalnya lagi. "Malam ni pukul 8.00?""Nak." Somchit mengangguk-angguk kepalanya. Senyum terukir dibibirnya.Ternyata keinginanku akan tercapai jua."Tapi kamu mesti berjanji, ini rahsia kita berdua. Faham."Murid kacakku mengangguk lagi.*************Malam itu aku makan lebih awal, mandi bersih-bersih dan berpakain gauntidor sahaja tanpa coli dan celana dalam. Fikirku, tak perlu pakaian dalamkerana nanti akan dilucutkan juga. Gaun tidor pula aku memilih yang nipisdengan potongan leher yang rendah untuk kelihatan lebih seksi untukSomchit. Minyak wangi ku sembur seluruh badanku supaya kekasih mudaku lebihberghairah. Sementara menunggu pukul lapan aku ambil majalah dan membacaartikel-artikel menarik tetapi fikiranku jauh melayang pada adengan yanglebih menarik yang bakal berlaku. Aku tak sabar.Aku melihat jam di dinding, sudah pukul 8.15 malam. Somchit belum tiba.Hati kecilku mula gelisah, mungkinkah Somchit tak dapat datang? Apa telahterjadi? Aku mula berasa menyesal dengan tindakanku siang tadi. Aku bangundan ke dapur. Aku membuka peti ais dan mengambil segelas air, aku minumbagi menghilang cemasku. Tiba-tiba terdengar bunyi ketukan di pintu. PastiSomchit, fikirku.Memang benar, hatiku melonjak kegembiraan melihat Somchit berdiri dihadapan pintu dalam keadaan malam yang samar-samar tetapi kegembiraankulesap tiba-tiba, terasa jantungku terhenti seketika. Aku terpinga keranaberdiri di belakang Somchit ada satu lembaga lelaki lain. Aku menjadi serbasalah dan panik. Harapanku untuk berasmara dengan muridku hancur. Aku hanyamengajak Somchit, kenapa Somchit datang berdua.Dalam keadaan aku tercegat di muka pintu dengan seribu tandatanya, Somchitbersuara, "Cikgu, ini kawan saya Namrong, dia ikut saya, dia datang naktengok saja. Okey ke cikgu?"Fikiranku menjadi buntu. Apa maksud Somchit? Ada penonton pulak. Apakah inipertunjukan pentas? Benakku menjadi kalut. Aku hanya merancang mengadakanhubungan seks dengan Somchit sahaja tapi kini semuanya telah berubah. Adapenonton pula nak melihat aku mengadakan hubungan seks dengan Somchit. Inidah jadi "live show" fikirku lagi. Sudah tentu Somchit telah menceritakanpengalamannya memperkosa aku kepada Namrong. Nahas! Sepatutnya perkara inidirahsiakan. Aku menjadi serba salah."M-Masuklah," kataku terbata-bata memberi ruang untuk kedua lelaki tu masukke rumahku. Mahu tak mahu, aku terpaksa mengajak kedua-duanya masuk sekalisebelum orang lain nampak kehadiran mereka.
 
Aku belum dapat mengawal diriku sepenuhnya. Kejutan yang Somchit berikanmembuatku terpinga-pinga. Semenjak petang tadi aku asyik berangan tentangSomchit dan adengan-adengan ranjang yang bakal dia lakukan pada tubuhkumembuat aku berasa terangsang tetapi kini lain pula jadinya. Susah aku nakmenerima hakikat perlakuan seksku akan ditontoni orang. Yang menjadipenonton tak lain muridku juga. Namrong murid tingkatan lima sekolahku. Akutidak mengajarnya tapi aku kenal sebab dia pelari pantas sekolah kami.Orangnya kurus tinggi. Bentuk badan atletis."Somchit... macam mana ni? Kamu berjanji..." aku memegang lengan Somchit.Aku mula merasa malu memikirkan rahsiaku kini terbongkar. Aku kecewaSomchit sanggup mensiakan kepercayaanku padanya setelah aku menggadaimarwahku semata-mata menurut keinginan nafsuku yang Somchit telahbangkitkan."Namrong kawan baik saya, cikgu. Ini rahsia kita bertiga sahaja. Kamiberjanji tiada siapa lagi akan tahu. Dia nak tengok saja, boleh la cikgu."Nada suara Somchit merayu, tentu dia takut aku akan batalkan hasrat untukmelakukan seks dengannya. Aku menjadi serba salah namun keinginan kumengawal perasaanku, aku memandang pada Namrong.Namrong mengangguk kepalanya. Dia memandangku dengan mata yang penuhharapan.Aku menjadi tidak keharuan. Aku tak tahu apa yang boleh aku lakukan. Akuterpaksa meyakinkan hati kecilku untuk teruskan walaupun jauh disuduthatiku aku terlalu risau aku tak dapat mengawal mereka. Terfikir juga akusekiranya aku tarik diri mungkin mereka berdua akan membongkarkan rahsiaini di sekolah. Malulah aku. Aku boleh masuk penjara.Somchit dan Namrong memandangku dengan penuh harapan menanti jawapanku. Akulihat perhatian mereka bukan sahaja kearah mukaku, malah mereka tanpa segansilu merenung seluruh tubuhku, baru aku teringat aku hanya berpakaian gaunmalam yang nipis, sudah pasti hiasan tubuhku dapat dilihat oleh keduanya.Renungan mereka membuat tubuhku menjadi terangsang."Somchit, Namrong... kamu berdua mesti berjanji pada cikgu. Jika kamu mahuteruskan, kamu berdua mesti tepati janji untuk rahsiakan semua ini." Akudesak dengan nada yang serious."Janji cikgu." Kedua-duanya bersuara serentak. Jelas di muka kedua muridkukegembiraan dengan kerelaanku.Aku tersenyum melihat kesungguhan mereka apatah lagi memikirkan batangkeras Somchit yang bakalku nikmati di lubuk cipapku yang kegersangan.Aku mengambil tangan Somchit lalu memimpinnya terus ke bilik tidurku,dengan Namrong mengekori dari belakang.Aku duduk di tepi katil diikuti oleh Somchit yang duduk disebelahku.Namrong pula duduk di kerusi tepi dinding dekat meja tulisku. Tanpa banyakbercakap lagi Somchit memulakan dengan mengambil tanganku lalu memegang-megang dan mengelus-elus tanganku. Tapak dan belakang tanganku diusap dandicium bagaikan sayangnya padaku namun aku tau, sayangnya itu hanya keranadia mendapat seks dariku. Aku merelakan muridku melakukan apasaja yangdiinginkan kepadaku. Dia mengensot merapatiku lagi. Tangannya merangkulpinggangku lalu menarikku kepadanya. Aku menurut saja. Mukaku bertentangandengan mukanya, matanya yang hitam bersinar merenung tepat kepada mataku

Activity (106)

You've already reviewed this. Edit your review.
Kamal Omr liked this
1 thousand reads
1 hundred reads
mieict liked this
firzita liked this
mieict liked this
Mohd Nazri Mazan liked this
Mozabo Moza liked this
Cedric Ter liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->