Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
135Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Implementasi Kebijakan Publik- Working Paper

Implementasi Kebijakan Publik- Working Paper

Ratings: (0)|Views: 6,190 |Likes:
Published by ayi riyanto

More info:

Published by: ayi riyanto on Mar 11, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/02/2013

pdf

text

original

 
Working
 
Paper:
 
Studi
 
Implementasi
 
Kebijakan
 
Publik
 
1
 
Ayi
 
Riyanto,
 
Ak.,
 
M.Si/
 
Oktober
 
2008
 
Studi
 
Implementasi
 
Kebijakan
 
Publik
 
Konsep
 
studi
 
implementasi
 
kebijakan
 
publik
 
dimulai
 
pertama
 
kali
 
pada
 
tahun
 
1973
 
yang
 
dilakukan
 
oleh
 
 jeffrey
 
L.
 
Pressman
 
dan
 
Aaron
 
Wildavsky
 
dalam
 
bukunya
 
yang
 
berjudul
 
Implementaion:
 
How 
 
Great 
 
Expectations
 
in
 
Washington
 
 Are
 
Dashed 
 
in
 
Oakland 
”.
 
Dalam
 
buku
 
tersebut
 
Pressman
 
dan
 
Wildavsky
 
menjelaskan
 
mengenai
 
bagaimana
 
suatu
 
kebijakan
 
publik,
 
yang
 
ditetapkan
 
oleh
 
Pemerintah
 
Amerika
 
yang
 
didukung
 
oleh
 
Kongres,
 
untuk
 
mengurangi
 
tingkat
 
pengangguran
 
diimplementasikan
 
di
 
Kota
 
Oakland.
 
Secara
 
umum
 
dalam
 
generasi
 
pertama
 
ini
 
mengemukaan
 
mengenai:
 
(1)
 
mengelola
 
pergeseran
 
fokus
 
dari
 
sebuah
 
proposal
 
menjadi
 
suatu
 
aturan
 
dan
 
bagaimana
 
aturan
 
menjadi
 
program;
 
(2)
 
menggambarkan
 
kompleksitas
 
dan
 
dinamika
 
sifat
 
dari
 
implementasi;
 
(3)
 
menekankan
 
pada
 
pentingnya
 
suatu
 
subsistem
 
kebijakan
 
dan
 
kesulitan
 
suatu
 
subsistem
 
dalam
 
menghasilkan
 
koordinasi
 
dan
 
pengendalian;
 
(4)
 
mengidentifikasi
 
sejumlah
 
faktor
faktor
 
yang
 
seolah
olah
 
menjadi
 
pemicu
 
hasil
 
sebuah
 
program
 
yang
 
biasanya
 
kekurangan
 
ekspektasi;
 
dan
 
(5)
 
mendiagnosa
 
beberapa
 
patologi
 
yang
 
secara
 
periodik
 
mempengaruhi
 
aktor
 
yang
 
melaksanakan
 
implementasi.
 
Perkembangan
 
berikutnya
 
merupakan
 
generasi
 
kedua
 
dalam
 
studi
 
implementasi,
 
pada
 
tahun
 
1975
 
Daniel
 
Mazmanian
 
dan
 
Paul
 
Saatier
 
menulis
 
buku
 
yang
 
berjudul
 
“Implementation
 
and
 
Public
 
Policy”,
 
Donald
 
S.
 
Van
 
Meter
 
dan
 
Carls
 
E.
 
Van
 
Horn
 
menulis
 
buku
 
yang
 
berjudul
 
”The
 
Policy
 
Implementation
 
Process:
 
A
 
Conceptual
 
Framework
 
in
 
Administration
 
and
 
Society”
 
dan
 
“Merilee
 
S.
 
Grindle
 
menulis
 
buku
 
yang
 
berjudul
 
“Politics
 
and
 
Policy
 
Implementation
 
in
 
The
 
Third
 
 
Working
 
Paper:
 
Studi
 
Implementasi
 
Kebijakan
 
Publik
 
2
 
Ayi
 
Riyanto,
 
Ak.,
 
M.Si/
 
Oktober
 
2008
 
World”.
 
Secara
 
umum
 
dalam
 
generasi
 
kedua
 
ini
 
mengemukaan
 
mengenai:
 
(1)
 
bentuk
 
kebijakan
 
dan
 
kontennya;
 
(2)
 
organisasi
 
dan
 
sumber
 
dayanya;
 
(3)
 
pelaku
 
termasuk
 
didalamnya
 
mengenai
 
telenta
talenta,
 
motivasi
motivasi,
 
kecenderungan
kecenderungan,
 
dan
 
hubungan/
 
relasi
 
antar
 
personal
 
termasuk
 
pola
 
komunikasinya.
 
Generasi
 
ketiga
 
dalam
 
studi
 
implementasi
 
muncul
 
pada
 
tahun
 
1990
 
yang
 
doimotori
 
oleh
 
Malcolm
 
L.
 
Goggin,
 
Ann
 
O’M
 
Bowman,
 
James
 
Lester
 
dan
 
lautence
 
J
 
O’toole
 
dengan
 
bukunya
 
yang
 
berjudul
 
“Implementation
 
Theory
 
and
 
Practice
 
 –
 
Toward
 
a
 
third
 
Generation”.Dalam
 
generasi
 
ketiga
 
terebut
 
lebih
 
ditekankan
 
pada
 
pendekatan
 
scientific
 
yang
 
mengintegrasikan
 
pertimbangan
pertimbangan
 
utama
 
dengan
 
variabel
variabel
 
penelitian
 
top
down
 
dan
 
bottom
up.
 
Berikut
 
ini
 
adalah
 
uraian
 
singkat
 
mengenai
 
apa
 
dan
 
bagaimana
 
studi
 
implementasi
 
sesuai
 
dengan
 
perkembangan
 
teori
 
studi
 
impelentasinya:
 
Generasi
 
Pertama
 
Generasi
 
pertama
 
yang
 
dipelopori
 
oleh
 
Pressman
 
dan
 
Wildavsky
 
(1973),
 
dimana
 
hasil
 
studinya
 
menekankan
 
pada
 
perubahan
 
fokus
 
dari
 
bagaimana
 
suatu
 
proposal
 
menjadi
 
sebuah
 
aturan,
 
dan
 
bagaimana
 
suatu
 
aturan
 
menjadi
 
sebuah
 
program,
 
dan
 
menjelaskan
 
mengenai
 
kompleksitas,
 
kesulitan,
 
dan
 
tingkat
 
kejadian
 
kesalahan
 
yang
 
muncul
 
dalam
 
proses
 
implementasi.
 
Dalam
 
penelitiannya,
 
Pressman
 
dan
 
Wildavsky
 
menggunakan
 
asumsi
 
bahwa
 
proses
 
kebijakan
 
dilakukan
 
secara
 
top
down
 
dan
 
bersifat
 
linier
 
yang
 
dilakukan
 
oleh
 
pejabat
 
pemerintah.
 
Model
 
ini
 
mengasumsikan
 
bahwa
 
implementasi
 
harus
 
merupakan
 
proses
 
yang
 
linier
 
yang
 
mana
 
arah
 
kebijakan
 
diterjemahkan
 
menjadi
 
aktivitas
aktivitas
 
program
 
dengan
 
 
Working
 
Paper:
 
Studi
 
Implementasi
 
Kebijakan
 
Publik
 
3
 
Ayi
 
Riyanto,
 
Ak.,
 
M.Si/
 
Oktober
 
2008
 
sedikit
 
mungkin
 
adanya
 
deviasi.
 
Model
 
ini
 
mensarankan
 
bahwa
 
pembuat
 
kebijakan
 
merupakan
 
satu
satunya
 
aktor
 
penting
 
sehingga
 
aktor
aktor
 
di
 
tingkat
 
organisasi
 
hanya
 
bertugas
 
untuk
 
melaksanakan
 
proses
 
implementasi
 
dengan
 
benar.
 
Pemikiran
 
utama
 
dari
 
Pressman
 
dan
 
Wildavsky
 
bahwa
 
studi
 
implementasi
 
tidak
 
dapat
 
memisahkan
 
antara
 
mendesain
 
kebijakan
 
dengan
 
implementasinya,
 
karena
 
 jika
 
tindakan
 
itu
 
dilakukan
 
merupakan
 
tindakan
 
yang
 
fatal.
 
Implementasi
 
merupakan
 
kemampuan
 
mencapai
 
konsekuensi
konsekuensi
 
yang
 
diprediksi
 
setelah
 
kondisi
kondisi
 
awal
 
dapat
 
dipenuhi,
 
akan
 
tetapi
 
implementasi
 
bukan
 
dimaksudkan
 
untuk
 
menciptakan
 
kondisi
kondisi
 
awal
 
tersebut.
 
Legislasi
 
harus
 
memiliki
 
komitmen
 
dalam
 
memberikan
 
persetujuan
 
dan
 
pendanaan
 
sebelum
 
pelaksanaan
 
implementasi
 
untuk
 
mengamankan
 
hasil
 
(outcomes)
 
yang
 
telah
 
diprediksi.
 
Kelemahan
 
dalam
 
implementasi
 
tidak
 
dapat
 
diartikan
 
sebagai
 
suatu
 
kegagalan
 
dalam
 
menjalankan
 
kebijakan
 
tetapi
 
merupakan
 
suatu
 
ketidakmampuan
 
untuk
 
mengikuti
 
apa
 
yang
 
telah
 
ditetapkan.
 
Oleh
 
karena
 
itu
 
implementasi
 
harus
 
dilihat
 
sebagai
 
suatu
 
proses
 
interaksi
 
antara
 
penyusunan
 
tujuan
tujuan
 
(setting
 
of 
 
goals)
 
dengan
 
tindakan
tindakan
 
yang
 
dirancang
 
untuk
 
mencapai
 
tujuan
tujuan
 
tersebut.
 
Dengan
 
kata
 
lain,
 
mempelajari
 
proses
 
implementasi
 
 juga
 
harus
 
memahami
 
mengenai
 
proses
 
penyusunan
 
tujuan
tujuan
 
atau
 
kebijakan
 
yang
 
akan
 
mengarahkan
 
suatu
 
implementasi,
 
dengan
 
menitikberatkan
 
perhatian
 
pada
 
posisi
 
struktural
 
mereka
 
yang
 
menetapkan
 
target
 
(para
 
pengambil
 
kebijakan)
 
dan
 
mereka
 
yang
 
harus
 
mengimplementasikannya
 
(para
 
birokrat).
 
Studi
 
implementasi
 
berbeda
 
dengan
 
evaluasi
 
kebijakan
 
atau
 
sekarang
 
yang
 
dikenal
 
dengan
 
analisis
 
kebijakan.
 
Studi
 
implementasi
 
memberikan
 
pondasi
 
bagi
 
evaluasi
 
kebijakan,
 
dimana
 
studi
 
implementasi
 
didasarkan
 
kesadaran
 
yang
 
kuat
 
pada
 
sasaran
sasaran
 
yang
 
telah
 

Activity (135)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Hamed Nya Sya liked this
Mansur Haris liked this
tsefenvold liked this
aindependency liked this
Nike M Sumitro liked this
Rabial Kanada liked this
amahsusoh liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->