Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
77Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Kumpulan Makalah Hukum

Kumpulan Makalah Hukum

Ratings:

5.0

(1)
|Views: 6,974 |Likes:
Kumpulan Makalah Hukum


Semua Isi Ini Jugak Bisa Anda Dapatkan di
http://suriyaaceh.blogspot.com
Saya Telah Mengaturnya Kedalam Satu fail Tingal Di Prin ja Sob...!
Kumpulan Makalah Hukum


Semua Isi Ini Jugak Bisa Anda Dapatkan di
http://suriyaaceh.blogspot.com
Saya Telah Mengaturnya Kedalam Satu fail Tingal Di Prin ja Sob...!

More info:

Published by: Pangeran Suriya Senja on Apr 05, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/23/2013

pdf

text

original

 
BLBI dan Hukum yang Bungkam<center></center>
Penyimpangan atau korupsi dana Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) telahmenunjukkan kepada kita ongkos korupsi masa lalu yang harus ditanggung seluruhrakyat Indonesia. Rakyat jadi korban karena efek berkepanjangannya dalam bentuk  pengembalian utang. Sementara para penjahat diampuni dan tetap dapat 'bertengger'dengan leluasa di atas pundi-pundi uang yang dicuri.Harus diakui penyimpangan dana BLBI merupakan kasus korupsi terbesar yang pernahterjadi di negeri ini. Fakta ini bisa dilihat dari hasil audit Badan Pemeriksa Keuangan(BPK). Dari Rp 144,5 triliun dana BLBI yang dikucurkan kepada 48 bank umumnasional, Rp 138,4 triliun dinyatakan berpotensi merugikan negara.Dana-dana tersebut kurang jelas penggunaannya. Juga terdapat penyimpangan dalam penyaluran maupun penggunaan dana BLBI yang dilakukan pemegang saham, baik secara langsung atau tidak langsung melalui grup bank tersebut. Sedangkan hasil auditBadan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) terhadap 42 bank penerimaBLBI menemukan penyimpangan sebesar Rp 54,5 triliun. Sebanyak Rp 53,4 triliunmerupakan penyimpangan berindikasi korupsi dan tindak pidana perbankan.Upaya menyeret para pelaku korupsi dana BLBI sampai saat ini masih terbentur kendala penegakan hukum. Seolah hukum bungkam dan tidak bertaring menghadapi para'konglomerat hitam'. Untuk penanganan kasus ini, Kejaksaan Agung tidak menunjukkankemajuan signifikan dari tahun ke tahun.
Mengecewakan
Dalam catatan ICW, hingga akhir tahun 2005, sudah 60 orang diperiksa. Tapi baru 16orang yang diproses ke pengadilan, enam tersangka masih dalam proses penyidikan, dan26 orang lainnya masih dalam proses penyelidikan. Meskipun 16 orang sudah dibawa ke pengadilan, namun hasil yang dicapai secara keseluruhan sangat mengecewakan. Tigatersangka dibebaskan oleh pengadilan.Dari 13 tersangka yang telah divonis penjara oleh hakim di tingkat pertama, banding,atau kasasi, hanya Hendrawan Haryono --terpidana kasus korupsi BLBI Aspac-- yang berhasil dijebloskan ke penjara. Dua terdakwa lainnya tidak langsung masuk ke bui. Danyang paling menyedihkan adalah sembilan terdakwa melarikan diri ke luar negeri setelahdinyatakan bersalah dan divonis penjara oleh hakim pengadilan.Buruknya penanganan kasus BLBI diperparah dengan kebijakan Jaksa Agung --saatmasih dijabat MA Rachman-- yang menghentikan proses penyidikan (SP3) terhadap 10
 
tersangka korupsi BLBI pada tahun 2004. Alasannya adalah Surat Keterangan Lunas(SKL) yang dikeluarkan BPPN berdasarkan Inpres No 8/2002. Inpres tentang PemberianJaminan Kepastian Hukum Kepada Debitur Yang Telah Menyelesaikan KewajibannyaAtau Tindakan Hukum Kepada Debitur Yang Tidak Menyelesaikan KewajibannyaBerdasarkan Penyelesaian Kewajiban Pemegang Saham, lebih dikenal dengan Inprestentang
release and discharge
.Berdasarkan Inpres ini, para debitur BLBI dianggap sudah menyelesaikan utangnya,walaupun hanya 30 persen dari jumlah kewajiban pemegang saham (JKPS) dalam bentuk tunai dan 70 persen dibayar dengan sertifikat bukti hak kepada BPPN. Atas dasar buktiini, mereka yang diperiksa dalam proses penyidikan akan mendapat SP3. Dan apabilakasusnya dalam proses di pengadilan, maka akan dijadikan
novum
atau bukti baru yangakan menjadi dasar dibebaskannya para terdakwa.Hingga saat ini tercatat beberapa nama konglomerat papan atas seperti Sjamsul Nursalim,The Nin King, dan Bob Hasan yang telah mendapatkan SKL dan sekaligus
release and discharge
dari pemerintah. Padahal, Inpres No 8/2002 yang menjadi dasar Kejaksaanmengeluarkan SP3 itu bertentangan dengan sejumlah aturan hukum seperti UU No31/1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. Pasal 4 UU itu secara tegasmenyebutkan bahwa ''Pengembalian kerugian keuangan negara atau perekonomiannegara tidak menghapuskan dipidananya pelaku tindak pidana.''Dengan demikian, jelas bahwa pengembalian aset atau utang sejumlah tersangka korupsikepada negara, tidak serta-merta menghapuskan proses tindak pidana korupsi yangdilakukannya. Seharusnya, pihak Kejaksaan Agung tetap memproses para tersangka yangterlibat kasus BLBI hingga tahap penuntutan di pengadilan.Atas pertimbangan tersebut, ICW bersama beberapa LSM dan tokoh masyarakat yangtergabung dalam Koalisi Tolak Pengampunan Konglomerat Pengemplang Utang, pada 27Mei 2003 mengajukan permohonan ke Mahkamah Agung untuk melakukan uji material(
 judicial review
) atas Inpres tersebut. Dalam gugatannya Koalisi menuntut Inpres itudicabut karena telah melanggar dan/atau bertentangan dengan peraturan perundanganyang berlaku. Sayangnya, hingga saat ini, atau lebih dari tiga tahun, MA belum jugamengeluarkan putusan terhadap gugatan tersebut.
Ironi
Setelah pergantian pemerintahan dari Megawati Soekarnoputri kepada Susilo BambangYudhoyono, tampaknya kebijakan mengenai penyelesaian kasus BLBI tidak mengalami perubahan. Pemerintah masih bersikap kompromistis terhadap para debitur BLBI danlebih memprioritaskan pengembalian keuangan negara daripada penegakan hukumnya.Ironisnya pemerintah seringkali memperlakukan para konglomerat yang telah dinilaitelah merugikan keuangan negara itu secara istimewa.
 
Perlakuan istimewa itu ditunjukkan dengan kedatangan tiga debitur BLBI ke Kantor Presiden pada 6 Februari lalu. Tiga debitur itu adalah Ulung Bursa, pemegang sahamBank Lautan Berlian; James Januardi, pemegang saham Bank Namura; serta LukmanAstanto yang mewakili Atang Latief, pemegang saham Bank BIRA. Tidak tanggung-tanggung, kedatangan tiga debitur BLBI didampingi dua perwira Polri, yaitu WakilKebareskrim Mabes Polri, Irjen Gorries Mere, dan Direktur Reserse Ekonomi MabesPolri, Kombes Besar Benny Mamoto.Di Istana, ketiga debitur tersebut menyatakan bersedia mengembalikan utang BLBI yangnilainya ratusan milyar rupiah asalkan mendapatkan kepastian hukum atau
release and discharge
. Di luar persoalan politis, bisa jadi sikap kompromistis pemerintah terhadapdebitur BLBI didasarkan pengalaman kegagalan BPPN sebelum dibubarkan dalam penyelesaian kasus korupsi BLBI melalui proses hukum, baik perdata maupun pidana.Mekanisme yang dimungkinkan secara perdata seperti penyitaan, menggugat ke pengadilan, atau melakukan paksa badan (
 gijzeling 
/penyanderaan) terhadap debitur yangmembandel membayar utang atau tidak mau menyerahkan asetnya. Upaya itu seringkalimengalami kegagalan dan justru mendapat perlawanan, bahkan tidak sedikit yang kalahdi pengadilan.Sedangkan ketika diproses secara pidana seperti yang diuraikan sebelumnya, hasilnya jauh dari memuaskan. Bahkan tidak memberikan efek jera, karena pelakunya divonisringan. Jikapun divonis berat, kenyataannya banyak yang melarikan diri keluar negeri.Akibat mandulnya penyelesaian kasus korupsi BLBI, tidak berlebihan jika kitamenyimpulkan bahwa penegakan hukum berhenti di kasus BLBI.Oleh: Emerson Yuntho, Anggota Badan Pekerja Indonesia Corruption Watch (ICW)Sumber:Republika Online
Reformasi Pendidikan Tinggi Hukum untuk Memungkinkan Pendidikan Khususbagi Advokat<center></center>
1. Kurikulum Nasional (Khusus) 1993 (Kep. Mendikbud 17/1993) mensyarakatkanadanya matakuliah “kemahiran hukum” (legal skills) dalam kurikulum semua fakultashukum. Tujuannya adalah agar lulusan dibekali dengan “kesiapan kerja” yang lebih baik.(Bandingkan pula dengan CLE-Pendidikan Hukum Klinik yang di UNPAD dijadikan proyek percontohan dengan Kep. Dikti No. 30/1983).2. Seorang sarjana hukum yang akan mempergunakan pengetahuannya dalam masyarakatharus mempunyai “kemahiran analisa” (analytical skills). Ketidakmampuan secara

Activity (77)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
gahuma liked this
Asikin Khan liked this
Lina Lutu liked this
Lely Anggrainy liked this
Andre Putra liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->