Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
125Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Ayu Yang Ayu

Ayu Yang Ayu

Ratings: (0)|Views: 67,571|Likes:
Published by matlae

More info:

Published by: matlae on Apr 16, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/15/2013

pdf

text

original

 
AYU YANG AYU
Sesekali duduk di rumah seorang diri, terutamanya ketika suami aku dan anak-anak keluar bersiar-siar ditaman, aku teringat sejarah silamku. Kisah kelakuan ku yang tidak akan aku lupakan. Aku adalah anakkeluarga petani. Aku anak yang ke tiga. Kakakku yang sulong kini mengajar di Johor. Kedua, abang akuyang kini seorang kontraktor di Kedah. Adikku yang bongsu pula kini bekerja sendiri dengan membukakedai menjahit pakaian di bandar T, salah satu bandar yang paling dekat dengan rumah aku di kampung,cuma 15 minit perjalanan kalau naik motor. Arwah bapak ku meninggal akibat kemalangan di ladang ketikaaku tingkatan 2. Tinggal mak yang jaga aku dan adik. Nasib baik time tu kakak dah mengajar dan abangkubaru mula bekerja, so, dapatlah dia orang bantu mak tentang perbelanjaan persekolahan kami berdua.Pendapatan mak mengerjakan ladang yang sekangkang kera dan menjual sayur-sayuran hasil tanamanhanya cukup untuk menampung bekalan makanan dan keperluan asas kami bertiga. Rumah yang arwahbapak tinggalkan tak lah sebesar mana. Cuma rumah papan dengan rekaan melayu yang masih utuhmenjadi tempat kami sekeluarga berlindung dari panas dan hujan. Tiga bilik, satu dapur berserta ruangmakan dan ruang tamu. Hanya itu sahaja. Manakala tandas dan bilik airnya pula bersebalahan dan kedua-duanya berada di luar belakang rumah. Cukuplah pengenalan tentang latar belakangku. Apa yang akuingin paparkan adalah kisah sejarahku yang paling tidak dapat aku lupakan. Kalian boleh panggil aku Ayu.Sepanjang aku bersekolah, aku tidak terlalu memikirkan sangat tentang keinginan seksual. Apa yang akurasakan adalah menjalani kehidupan normal tanpa bercirikan soal seksual. Lebih-lebih lagi keluarga kamimemang agak tertutup soal seks nih. Maklumlah, adat orang melayu. Benda-benda yang sensitive takboleh bincang terangan. Tetapi, ketika aku tamat persekolahan, erti seks sudah mula aku kenali dannikmati. Segalanya selepas kehadiran sepupuku, Adi. Adi adalah anak saudara mak aku. Ketika aku tamatspm, dia bertugas sebagai seorang arkitek. Masih belum kawin ketika itu. Umurnya ketika itu 26 tahunmanakala aku 18 tahun. Dia mendapat tugasan untuk projek pembangunan yang dijalankan di Bandar T.Oleh itu dia menginap di rumah aku. Memang kebetulan pejabat cawangan syarikatnya bertugas ada diBandar T. Oleh itu dia menetap di rumah keluargaku dalam jangka masa yang agak lama. Adi memangseorang lelaki yang hensem. Aku sendiri jatuh hati kepada dia. Malah kadang kala kami bergurau bersama.Namun tidak sampai lagi kepada yang lebih berat. Tetapi, sejak aku jatuh cinta kepadanya, secaraautomatik naluri seks ku seperti terbuka belenggunya. Selalu aku mengangankan aku baring dalampelukannya, merasai kehangatan tubuhnya sambil menikmati tubuhku dibelai manja olehnya. Kadangkalaterbawa-bawa ke dalam mimpi. Apabila Adi keluar bertugas, tinggal aku seorang diri di rumah menjadi surirumah sementara kerana belum ada tawaran kerja. Mak aku pula biasanya akan ke ladang pada waktupagi dan pulang ketika hampir tengahari dan petangnya pula akan ke pekan kampung menjual hasil kebun.Adikku pada waktu pagi akan kesekolah dan pada petangnya membantu emakku di pasar. Aku dirumahakan menyediakan makanan, mencuci pakaian dan membersihkan rumah. Pakaian Adi biasanya akulahyang cuci. Dan perkara tersebut aku amat minati kerana dengan itulah aku dapat masuk ke dalam biliknyabagi mengutip pakaiannya yang kotor sambil menikmati aroma bau bilik seorang lelaki yang aku minati.Kemaruk aku dengannya membuatkan aku kadang kala mencium seluar dalamnya yang ingin ku basuh.Pernah juga aku sorokkan seluar dalamnya dan menyimpannya di bawah bantal. Buat teman tidur, akucium sebelum tidur dan selepas bangun tidur. Adi aku lihat, dia juga seperti menyukai aku. Cuma mungkinbelum sampai masanya atau mungkin dia malu untuk menyatakan kepada aku. Tapi dari gerak gerinyayang aku perhatikan, memang aku yakin dia juga meminati ku. Kadang kala ketika kami bersama-samamenonton televisyen, aku seringkali mencuri pandangnya dan dia kelihatan lebih gemar menatap dirikuberbanding televisyen. Ketika aku lalu di hadapannya, aku seringkali terdengar dia menarik nafas denganagak dalam, seolah-olah dia ingin menghidu aroma dari tubuhku. Dia juga gemar menyelak langsir bilikkudan melihat apakah yang aku sedang lakukan. Memang aku sengaja tak tutup pintu, sekurang-kurangnyahappy aku bila rasa diri seperti dihargai oleh lelaki yang aku minati. Dia gemar mengambil berat akan aku.Setiap yang aku lakukan pasti ingin dia kongsi bersama. Aku masih teringat, pada satu malam. Adi tidurdengan terlupa untuk menutup pintu dan lampu. Kepenatan agaknya. Memandangkan bilik mak dan akudah gelap pasal mak dan adik dah tidur, tetapi hanya bilik Adi yang masih terang, aku pun terus kebiliknyaselepas selesai menonton tv. Aku lihat adi sedang terlentang tidur tidak sedarkan diri dengan seluarpendek dan t-shirt. Timbul rasa kesian, terus aku masuk menuju ke katilnya dengan niat hendakmenyelimutkannya. Sewaktu aku hendak menyelimutkan nya, mataku tertarik dengan bonjolan dikelengkangnya. Tiba-tiba sahaja aku berdebar dan rasa ingin tahu menyelubungi diriku. Perlahan-lahan akupegang kerana ingin tahu bagaimanakah rasanya yang dikatakan zakar lelaki. Agak besar, pejal tetapiseperti tertidur. Aku sentuh dan usap-usap dengan berhati-hati. Tiba-tiba bonjolan yang aku usap itusemakin keras dan membolehkan aku memegangnya dengan lembut. Satu perubahan yang amat ketarabila saiz dan kekerasannya semakin bertambah dan mengembang. Satu perasaan yang aneh tiba-tibatumbuh di naluri keperempuanku. Aku semakin taksub untuk cuba memegangnya, malah ingin melihatnyadengan mata kepalaku sendiri. Rasa jakun mula memetik suis seksualku. Perlahan-lahan aku menarikseluar pendeknya yang besar itu ke atas dan dari celah kaki seluarnya yang aku selak, sedikit-demi sedikitbatangnya melihat dunia luar. Bermula dengan kepalanya dan kemudiannya batangnya. Aku hanya dapatmelihat setengah sahaja batang Adi lantaran seluar pendeknya yang aku selak sudah sampai ke tahap
 
maksimum, jika aku paksa menyelaknya lagi, aku bimbang tekanan yang aku beri mampu membuatnyaterjaga. Dalam keadaan itu, aku berkali-kali menelan air liur. Mataku menjamah setiap inci lekuk danpermukaan kepala batangnya yang kembang berkilat itu. Timbul persoalan bagaimanakah rasanyapermukaan kulitnya itu, lantas aku menyentuhnya lembut. Di saat jariku menyentuh kulit zakarnya,kelihatan batangnya seolah bergerak mengembang semakin pesat membuatkannya semakin keras dan inimembuatkan ku semakin ingin menyentuhnya. Dengan perlahan-lahan aku memegangnya, aku usap-usapdan aku kocok-kocok lembut batangnya. Naluri ingin tahuku telah membuatkan naluri seks ku semakinmeningkat. Dapat aku rasakan sedikit kesengalan yang enak di kelengkangku, tanda ghairahku meningkatdisamping nafasku yang tak menentu di hidungku yang semakin sempit. Air berahi mula melicinkancipapku membuatkan aku seperti ingin mencium kepala zakarnya yang besar berkilat itu. Keberahiankutiba-tiba mati apabila Adi menggerakkan tubuhnya, menukar posisi kaki. Kelam kabut aku lepaskanzakarnya dan segera aku selimutkannya, tutup lampu biliknya dan segera berlalu dari situ. Di bilik,kelihatan adikku sudah pun tidur berdengkur membelakangiku. Aku terasa kehangatan batangnya seolah-olah masih melekat di tapak tanganku. Aku cium tapak tanganku, bau jantan menusuk hidungmembangkitkan seleraku. Aku terlena hingga ke pagi…Aku masih teringat, pada satu pagi Ahad, Adi tidak bekerja. Dia membawa ku ke Bandar T untuk mencaribarang keperluan dan barang-barang masak. Ibuku dan adikku berehat dirumah sambil mengemashalaman rumah. Sepanjang perjalanan, aku perhatikan matanya asyik menjeling memerhatikan pehagebuku yang berbalut kain baju kurung satin berwarna kuning. Bonjolon di kelengkangnya juga kelihatanberkembang membonjol di seluarnya. Ketika di pasar dan pasaraya, berkali-kali dia menyentuhkanbonjolan itu di punggung dan pinggulku. Kelihatan raut wajahnya seperti tiada apa-apa yang berlakunamun aku tahu di sebaliknya. Setibanya di rumah, aku terus menukar baju. Aku tanggalkan baju kurungkudan aku sarungkan baju t-shirt. Tetapi masih memakai kain satinku itu. Aku sedar, kain yang ku pakai agaklicin hingga membuatkan jalur seluar dalamku di punggung jelas kelihatan. Ini membuatkan Adi kelihatantidak senang duduk. Terus terang, ketika itulah aku yakin, Adi juga ingin memilikiku. Pada hari itu Adi rajinmenolong kami di dapur. Aku tahu sebabnya. Kerana ingin melihat punggung ku yang bulat dan bergegarsetiap kali aku melangkah dan peha gebuku yang kelihatan montok di balut kain satin kuning itu. Padawaktu petang kami bertiga mengerjakan kebun sayur dibelakang rumah. Ketika itu Adi sudah pun keluarberjumpa rakannya untuk mengambil pelan pembinaan katanya. Selesai sahaja mengerjakan kebun, akuorang pertama masuk kerumah sementara mak dan adikku duduk di pangkin luar rumah mengambil anginpetang. Apabila aku masuk ke rumah, aku terkejut kerana ternampak kelibat orang keluar dari bilikku. Akuterus menuju ke bilikku dan kelihatan tiada sebarang tanda pencerobohan, lantas aku terus ke ruang tamu.Kelihatan Adi sedang berdiri di beranda sambil mengeluarkan rokok dari poket seluarnya. Oh, rupanya diadah balik, aku rasa tadi Adi masuk ke bilikku, aku terus meninggalkannya dan masuk kembali kebilikku.Aku rasa pasti ada sesuatu yang membuatkannya menyelinap masuk ke bilikku. Sedang aku memeriksa,kedengaran suara gelak ketawa mak dan adikku diikuti suara Adi. Pasti mereka sedang berbual rancak dipangkin. Aku teruskan memeriksa bilikku. Ketika itu, aku langsung tidak memikirkan apakah Adi mencuriduit atau barang berhargaku, tetapi fikiranku lebih tertumpu kepada seluar dalamnya. Aku bimbang diamengetahui bahawa aku menyimpan seluar dalamnya. Aku selak bantal, kelihatan seluar dalam Adi masihkemas di dalam sarung bantalku. Kelihatan seperti tidak dicuit. Kemudian aku teringat kain satin kuningyang aku pakai pada paginya. Terus aku menuju ke bakul pakaian yang hendak dicuci. Kelihatan longgokanpakaian yang ingin ku cuci memenuhi hampir setengah muatan bakul. Aku selak sehelai demi sehelai danaku menjumpai kain yang ku maksudkan. Aku tarik keluar dan aku amat terkejut apabila mendapati adakesan tompokan yang masih basah dan berlendir. Aku ingin tahu, apakah jenis cairan yang membasahikain satinku itu, lalu aku menghidunya. Bau itu sungguh pelik, tidak pernah aku bau cairan seperti itusebelum ini. Sedikit hanyir dan pahit baunya namun agak sedap bagiku. Macam bau getah sayur-sayuranyang baru di potong pun ada. Terus aku mengesyaki itu adalah air mani. Apa yang aku tahu, lelaki mampumemuaskan nafsunya hanya dengan mengeluarkan air mani. Aku juga cukup yakin kerana sepanjang akumemakai kain itu sebelum aku bertukar kepada seluar track, Adi kelihatan tidak senang duduk. Akuletakkan kembali kain itu didalam bakul dan terus ke dapur untuk minum air bagi meredakan perasaankuyang tidak menentu. Aku berdebar selepas menghidu aroma cairan itu. Gelora tiba-tiba bangkit selepasaku tiba-tiba terbayangkan batangnya yang keras itu berada di dalam genggamanku tempohari. Aku terasaseperti semakin hanyut di dalam gelombang yang aku tak dapat nak tafsirkan. Rasa cinta bangkitmenggetarkan jiwaku. Selepas hampir 1 bulan Adi tinggal bersama keluargaku, aku masih lagi menunggubilakah masanya Adi hendak meluahkan kata-kata cintanya kepadaku. Saban hari aku menunggu danmencuba berbagai cara untuk menarik perhatiannya, seperti membuatkannya air ketika dia pulang darikerja, bergurau senda di pangkin sambil main dam, memakai baju t-shirt tanpa bercoli dan bermacam-macam lagi. Malah, aku pernah sengaja mencicirkan kain satin yang pernah menjadi mangsa air maninyatempohari di dalam biliknya. Ketika itu aku masuk ke biliknya sambil membawa bakul yang sarat denganpakaian yang hendak dicuci dengan tujuan ingin mengambil pakaiannya yang kotor. Aku mencuci agakawal pada hari itu. Ketika aku masuk ke biliknya, dia kelihatan sedang bersikat di hadapan cermin, bersiaphendak ke tempat kerja. Ketika memasukkan pakaiannya ke dalam bakul yang ku bawa, aku sengaja
 
tinggalkan kain tersebut di atas lantai, kelihatan seperti kain itu tercicir dari muatan bakul yang ku bawa. Tapi sebenarnya kain itu sudah pun dicuci dan masih bersih. Selepas memasukkan pakaian kotor ke dalammesin basuh, aku kembali ke bilikku dan kelihatan Adi sudah pun memandu keretanya meninggalkanrumah. Segera aku ke biliknya, aku lihat kain yang ku tinggalkan di atas lantai tadi sudah tiada. Aku punmencari di dalam biliknya dan aku menjumpainya berlipat kemas di dalam almarinya. Aku biarkan kain itudan ingin melihat, apakah nasib kain ku nanti. Esoknya, ketika aku bersendirian di rumah, aku masuk kebiliknya dan ku buka almarinya, kelihatan kainku sudah sedikit renyuk. Aku ambil dan ku lihat ada tompokair maninya yang sudah kering di kainku. Aku tersenyum sendirian. Dalam fikiranku, Adi memang benar-benar berahi kepada ku. Selepas itu, hari demi hari aku melihat perkembangan rancanganku. Aku lihatsemakin lama kain itu berada bersamanya, semakin banyak tompok cairan yang sudah kering di kainku.Sehinggalah satu hari aku terlihat kelibat kain satinku itu di dalam bakul pakai kotor di dalam bilikku. Tidakaku perasaan pula bila dia letakkannya. Aku segera periksa, aku amat terkejut apabila mendapati kainkusudah dipenuhi dengan tompokan air maninya yang kering. Aku hidu sedalam-dalamnya kainku itu. Bauyang agak hamis itu menerbitkan gelora dan secara spontan aku terbaring di atas katil dengan kain ituberada mukaku sambil tanganku memainkan lurah cipapku. Sentuhan jariku di biji kelentitku membuatkanaku hilang kawalan. Semakin aku gosok, semakin berahi aku rasakan. Terus sahaja aku mengangankan Adimenggomoliku dan berasmara denganku. Aku tidak pasti, berapa lama aku berada dalam keadaanmengkhayalkan itu, apa yang aku ingat adalah aku mengalami puncak yang tidak pernah aku alami. Tubuhku mengejang dan menggigil kecil sekejap. Kelengkangku terasa seperti sengal kenikmatan danterasa ingin menelan batangnya yang pernah aku pegang dulu. Akhirnya, nafas yang sempit dihidungkuberansur reda, gelora nafsuku juga turut reda. Aku dapati cipapku mengalirkan cairan yang amat licin,sama seperti ketika aku pertama kali memegang batangnya tempohari. Kain batik yang ku pakai kelihatanbasah lecun di bahagian punggungku. Oh, ketika itu baru ku sedar, inikah nikmatnya seks? Kenapa daridulu tidak ku nikmati perasaan yang amat indah itu? Adakah aku akan lebih menikmatinya jika orang yangku puja itu melakukannya bersamaku? Oh, bagaimanakah rasanya nanti…….Ketika hari Krismas, adikku cuti dan begitu juga dengan Adi. Pada hari itu, adikku membantu ibuku dipasarsementara aku seperti biasa di rumah. Aku rasa inilah masanya aku hendak mencuba nasib mengorat Adi.Aku ambil kesempatan yang ada itu dengan cuba membuatnya berahi kepadaku. Ketika aku mencucipakaian, Adi masih lagi tidur dan aku tahu dia akan terjaga ketika aku masih lagi mencuci. Oleh sebab ituaku mengambil peluang untuk menggunakan bilik air di luar rumah untuk mencuci pakaian yang hanyaboleh dicuci dengan tangan selepas meletakkan yang lainnya di dalam mesin basuh. Aku sengajaberkemban dan tidak memakai sebarang coli serta seluar dalam. Biar payu daraku yang mengkar dan bulatmembusung ni membuai di balik kain batikku, biar bahuku yang putih licin ini menjadi tatapan, biar betisku yang bunting padi ini terpamer dari kain yang ku pakai singkat kerana sarung batikku itu akukembankan di atas dadaku. Sedang aku mencuci perlahan-lahan di dalam bilik air, tetiba Adi masuk dandia kelihatan terkejut apabila mendapati aku sedang mencangkung mencuci pakaian sambil berkembandihadapannya. “Lama lagi tak Ayu mencuci?” Tanya Adi sambil menuju ke tempayan di sebelahku. “Sikitlagi je, tapi belum bilas lagi. Tak pelah, abang mandilah” kataku dengan harapan agar nafsunya membuak-buak melihat pameran separa-seksi yang ku lakukan. Adi terus menyangkut tualanya di ampaian danterserlah bonjolan batangnya mencanak tegak di balik seluar pendek yang dipakai. Itulah kali pertama akulihat bagai mana batang lelaki stim gila ketika masih di dalam seluar yang longgar. Kelihatan seperti adagunung yang tumpul menonjol seluarnya kehadapan. Berkali-kali aku menelan air liur. Aku sendiri pun taktahu kenapa aku menelan air liur. Rasanya macam sedap je kalau aku dapat cium atau nyonyot kepalabatangnya yang comel itu. Adi perasan dengan perbezaan perlakuanku yang lebih tertumpu di bonjolankelengkangnya berbanding basuhan di hadapan mataku. Kemudian dengan selamba Adi menggosokgiginya sambil sekali sekali dia menggenggam zakarnya dari dalam seluar dan mengocoknya keluar masukdengan sekejap. Aku tergamam dengan perlakuannya di hadapanku itu. Segera aku cuba mengalihkanpandangan ke tempat lain tetapi gagal. Tarikan yang mengundang gelora keperempuanan ku membuatkannafasku turun naik agak pantas. Walau pun dia berlagak seolah tidak menghiraukanku, namun aku tahu,dia juga sebenarnya cuba untuk memancingku. Aku mencuci pakaian ku sambil mata ku terus mencuripandang tiangnya yang tak kunjung turun itu. Rasa seperti hendak sahaja aku pergi dapatkannya, pegang,usap, cium dan nyonyot batangnya sambil dia memainkan kelengkangku seperti yang ku lakukan sendiriantempohari. Tetapi perasaan malu membuatkan aku menahan gelora yang semakin menenggelamkankewarasanku itu. Adi kemudiannya menyiram air ke tubuhnya dan terus membasahi seluar pendeknyahingga bentuk batangnya jelas sekali kelihatan. Pada ketika itulah, aku sudah lupa segalanya, lupa kepadapakaian yang belum di bilas, lupa kepada segala-segalanya. Perhatianku tertumpu kepada batang zakarnyayang masih lagi tetap utuh keras di dalam seluarnya. Aku terdiam dan kaku sambil mataku memerhatikanseluruh pelusuk tubuh Adi, terutamanya kelengkangnya. Aku seolah berada di dalam mimpi, melihat tubuh jejaka pujaan yang aku berahikan di hadapan mata dalam keadaan yang serba memberahikan. Adi sedardengan perubahan sikapku. Perlahan dia meletakkan gayung di dalam tempayan dan terus berdirimengadap aku yang masih mencangkung di hadapannya. Dia semakin hampir kepadaku dan akhirnya diaberhenti apabila bonjolan di kelengkangnya itu benar-benar hampir dengan hidungku. Aku tergamam dan

Activity (125)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Mohamed Samirul liked this
Muhammad Adib liked this
msupriyadi liked this
Sapiah Mfa liked this
AIna Ellysha liked this
Azamuddin Sulong liked this
Azamuddin Sulong liked this
Azamuddin Sulong liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->