Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword
Like this
5Activity
×
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Ki Ageng Suryo Mentaram

Ki Ageng Suryo Mentaram

Ratings: (0)|Views: 1,006|Likes:
Published by scribdne32

More info:

Published by: scribdne32 on May 04, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See More
See less

04/15/2014

pdf

text

original

 
Ki Ageng Suryomentaram
1
Ki Ageng Suryomentaram
PANGERAN YANG KECEWA.
Pada tahun 1892, tepatnya pada tanggal 20 Mei tahun tersebut, seorang jabang bayiterlahir sebagai anak ke-55 dari Sri Sultan Hamengku Buwono VII, sultan yangbertahta di kraton Ngayogyakarta Hadiningrat. Jabang bayi tersebut diberi namaBRM (Bendara Raden Mas) Kudiarmadji. Ibundanya bernama BRA (Bendara RadenAyu) Retnomandoyo, putri Patih Danurejo VI yang kemudian bernama PangeranCakraningrat. Demikianlah, BRM Kudiarmadji mengawali lelakon hidupnya di dalamkraton sebagai salah seorang anak Sri Sultan yang jumlah akhirnya mencapai 79putera-puteri.Seperti saudara-saudaranya yang lain, Bendara Raden Mas Kudiarmadji bersama-sama belajar di Sekolah Srimanganti di dalam lingkungan kraton. Tingkat pendidikansekolah ini kurang lebih sama dengan sekolah dasar sekarang. Selepas dariSrimanganti, dilanjutkan dengan kursus Klein Ambtenaar, belajar bahasa Belanda,Inggris, dan Arab. Setelah selesai kursus, bekerja di gubernuran selama 2 tahunlebih.BRM Kudiarmadji mempunyai kegemaran membaca dan belajar, terutama tentangsejarah, filsafat, ilmu jiwa, dan agama. Pendidikan agama Islam dan mengaji didapatdari K.H. Achmad Dahlan, pendiri Muhammadiyah.Ketika menginjak usia 18 tahun, Bendara Raden Mas Kudiarmadji diangkat menjadipangeran dengan gelar Bendara Pangeran Harya Suryomentaram.Tahun demi tahun berlalu, pena kehidupan mulai menuliskan kisahnya. Sedikit demisedikit Pangeran Suryomentaram mulai merasakan sesuatu yang kurang dalamhatiya. Setiap waktu ia hanya bertemu dengan yang disembah, yang diperintah,yang dimarahi, yang dimintai. Dia tidak puas karena merasa belum pernah bertemuorang. Yang ditemuinya hanya sembah, perintah, marah, minta, tetapi tidak pernahbertemu orang. Ia merasa masygul dan kecewa sekalipun ia adalah seorangpangeran yang kaya dan berkuasa.KABURDalam kegelisahannya, pada suatu ketika Pangeran Suryomentaram merasamenemukan jawaban bahwa yang menyebabkan ia tidak pernah bertemu orang,adalah karena hidupnya terkurung dalam lingkungan kraton, tidak mengetahuikeadaan di luar. Hidupnya menjadi sangat tertekan, ia merasa tidak betah lagitinggal dalam lingkungan kraton. Penderitaannya semakin mendalam dengankejadian-kejadian berturutan yang menderanya, yaitu:Patih Danurejo VI, kakek yang memanjakannya, diberhentikan dari jabatan patihdan tidak lama kemudian meninggal dunia.Ibunya dicerai oleh Sri Sultan Hamengku Buwono VII dan dikeluarkan dari kraton,kemudian diserahkan kepada dirinya.Istri yang dicintainya meninggal dunia dan meninggalkan putra yang baru berusia 40hari.Rasa tidak puas dan tidak betah makin menjadi-jadi sampai pada puncaknya, iamengajukan permohonan kepada ayahanda, Sri Sultan Hamengku Buwono VII,untuk berhenti sebagai pangeran, tetapi permohonan tersebut tidak dikabulkan.Pada kesempatan lain ia mengajukan permohonan untuk naik haji ke Mekah, namunini pun tidak dikabulkan. Karena sudah tidak tahan lagi, diam-diam ia meninggalkankraton dan pergi ke Cilacap menjadi pedagang kain batik dan setagen (ikatpinggang). Di sana ia mengganti namanya menjadi Notodongso.Ketika berita perginya Pangeran Suryomentaram ini didengar oleh Sri SultanHamengku Buwono VII, maka Sultan memerintahkan KRT Wiryodirjo (Bupati Kota)dan R.L. Mangkudigdoyo, untuk mencari Pangeran Suryomentaram dan memanggilkembali ke Yogyakarta. Setelah mencari-cari sekian lama, akhirnya ia ditemukan diKroya (Banyumas) sedang memborong mengerjakan sumur.
 
Ki Ageng Suryomentaram
2
 PULANGPangeran Suryomentaram kembali ke Yogyakarta meskipun sudah terlanjur membelitanah. Mulai lagi kehidupan yang membosankan, setiap saat ia selalu mencari-caripenyebab kekecewaan batinnya. Ketika ia mengira bahwa selain kedudukan sebagaipangeran, penyebab rasa kecewa dan tidak puas itu adalah harta benda, makaseluruh isi rumah dilelang. Mobil dijual dan hasil penjualannya diberikan kepadasopirnya, kuda dijual dan hasil penjualannya diberikan kepada gamelnya (perawatkuda), pakaian-pakaiannya dibagi-bagikan kepada para pembantunya.Upayanya itu ternyata tidak juga menghasilkan jawaban atas kegelisahannya, iatetap merasa tidak puas, ia merindukan dapat bertemu orang. Hari-hari selanjutnyadiisi dengan keluyuran, bertirakat ke tempat-tempat yang dianggap keramat sepertiLuar Batang, Lawet, Guwa Langse, Guwa Cermin, Kadilangu dan lain-lain. Namunrasa tidak puas itu tidak hilang juga. Ia makin rajin mengerjakan shalat danmengaji, tiap ada guru atau kiai yang terkenal pandai, didatangi untuk belajarilmunya. Tetap saja rasa tidak puas itu menggerogoti batinnya. Kemudiandipelajarinya agama Kristen dan theosofi, ini pun tidak dapat menghilangkan rasatidak puasnya.BEBASPada tahun 1921 ketika Pangeran Suryomentaram berusia 29 tahun, Sri SultanHamengku Buwono VII mangkat. Dia ikut mengantarkan jenazah ayahandanya kemakam Imogiri dengan mengenakan pakaian yang lain daripada yang lain. ParaPangeran mengenakan pakaian kebesaran kepangeranan, para abdi dalemmengenakan pakaian kebesarannya sesuai dengan pangkatnya, PangeranSuryomentaram memikul jenazah sampai ke makam Imogiri sambil mengenakanpakaian kebesarannya sendiri yaitu ikat kepala corak Begelen, kain juga corakBegelen, jas tutup berwarna putih yang punggungnya ditambal dengan kain bekasberwarna biru sambil mengempit payung Cina.Dalam perjalanan pulang ia berhenti di Pos Barongan membeli nasi pecel yangdipincuk dengan daun pisang, dimakannya sambil duduk di lantai disertai minumsegelas cao. Para pangeran, pembesar, maupun abdi dalem yang lewat tidak beranimendekat karena takut atau malu, mereka mengira Pangeran Suryomentaram telahmenderita sakit jiwa, namun ada pula yang menganggapnya seorang wali.Setelah Sri Sultan Hamengku Buwono VIII dinobatkan sebagai raja, PangeranSuryomentaram sekali lagi mengajukan permohonan berhenti dari kedudukannyasebagai pangeran, dan kali ini dikabulkan.Pemerintah Hindia Belanda memberikan uang pensiun sebesar f 333,50 per bulan,tetapi ditolaknya dengan alasan ia tidak merasa berjasa kepada pemerintah HindiaBelanda dan tidak mau terikat pada pemerintah Hindia Belanda. Kemudian Sri SultanHamengku Buwono VIII memberikan uang f 75 per bulan hanya sebagai tanda masihkeluarga kraton. Pemberian ini diterimanya dengan senang hati.Setelah berhenti dari kedudukannya sebagai pangeran ia merasa lebih bebas, tidakterikat lagi. Namun segera ia menyadari bahwa ia masih tetap merasa tidak puas, iamasih belum juga bertemu orang.Suryomentaram yang bukan pangeran lagi itu kemudian membeli sebidang tanah didesa Bringin, sebuah desa kecil di sebelah utara Salatiga. Di sana ia tinggal danhidup sebagai petani. Sejak itu ia lebih dikenal dengan nama Ki GedeSuryomentaram atau Ki Gede Bringin. Banyak orang yang menganggap ia seorangdukun, dan banyak pula yang datang berdukun.PERJUANGAN MORALMeskipun Ki Gede Suryomentaram sudah tinggal di Bringin, tetapi ia masih sering keYogya. Di Yogya ia masih mempunyai rumah.Waktu itu Perang Dunia I baru selesai. Ki Gede Suryomentaram dan Ki HadjarDewantara beserta beberapa orang mengadakan sarasehan setiap malam SelasaKliwon dan dikenal dengan nama Sarasehan Selasa Kliwon. Yang hadir dalamSarasehan Selasa Kliwon itu ada 9 orang, yaitu:
 
Ki Ageng Suryomentaram
3
Ki Gede Suryomentaram,Ki Hadjar Dewantara,Ki Sutopo Wonoboyo,Ki Pronowidigdo,Ki Prawirowiworo,BRM Subono (adik Ki Gede Suryomentaram),Ki Suryodirjo,Ki Sutatmo, danKi Suryoputro.Masalah yang dibicarakan dalam sarasehan itu adalah keadaan sosial-politik diIndonesia. Kala itu sebagai akibat dari Perang Dunia I yang baru saja selesai,negara-negara Eropa, baik yang kalah perang maupun yang menang perang,termasuk Negeri Belanda, mengalami krisis ekonomi dan militer. Saat-saat sepertiitu dirasa merupakan saat yang sangat baik bagi Indonesia untuk melepaskan diridari penjajahan Belanda.Pada awalnya muncul gagasan untuk mengadakan gerakan fisik melawan Belanda,tetapi setelah dibahas dengan seksama dalam sarasehan, disimpulkan bahwa hal itubelum mungkin dilaksanakan karena ternyata Belanda masih cukup kuat, sedangkankita sendiri tidak mempunyai kekuatan. Kalau kita bergerak tentu akan segera dapatditumpas.Sekalipun gagasan perlawanan fisik tersebut tidak dapat terwujud, namun semangatperlawanan dan keinginan merdeka tetap menggelora. Dalam sarasehan bersamasetiap Selasa Kliwon itu akhirnya disepakati untuk membuat suatu gerakan moraldengan tujuan memberikan landasan dan menanamkan semangat kebangsaan padapara pemuda melalui suatu pendidikan kebangsaan. Pada tahun 1922 didirikanlahpendidikan kebangsaan dengan nama Taman Siswa. Ki Hadjar Dewantara dipilihmenjadi pimpinannya, Ki Gede Suryomentaram diberi tugas mendidik orang-orangtua.Dalam Sarasehan Selasa Kliwon inilah, sebutan Ki Gede Suryomentaram dirubaholeh Ki Hadjar Dewantara menjadi Ki Ageng Suryomentaram.PENCERAHANSetelah menduda lebih kurang 10 tahun, pada tahun 1925 Ki Ageng kawin lagi,kemudian beserta keluarga pindah ke Bringin. Rumahnya yang di Yogya digunakanuntuk asrama dan sekolah Taman Siswa.Pada suatu malam di tahun 1927, Ki Ageng membangunkan isterinya, Nyi AgengSuryomentaram, yang sedang lelap tidur, dan dengan serta merta ia berkata, "Bu,sudah ketemu yang kucari. Aku tidak bisa mati!" Sebelum Nyi Ageng sempatbertanya, Ki Ageng melanjutkan, "Ternyata yang merasa belum pernah bertemuorang, yang merasa kecewa dan tidak puas selama ini, adalah orang juga, wujudnyaadalah si Suryomentaram. Diperintah kecewa, dimarahi kecewa, disembah kecewa,dimintai berkah kecewa, dianggap dukun kecewa, dianggap sakit ingatan kecewa, jadi pangeran kecewa, menjadi pedagang kecewa, menjadi petani kecewa, itulahorang yang namanya Suryomentaram, tukang kecewa, tukang tidak puas, tukangtidak kerasan, tukang bingung. Sekarang sudah ketahuan. Aku sudah dapat danselalu bertemu orang, namanya adalah si Suryomentaram, lalu mau apa lagi?Sekarang tinggal diawasi dan dijajagi."Sejak itu Ki Ageng kerjanya keluyuran, tetapi bukan untuk bertirakat seperti dulu,melainkan untuk menjajagi rasanya sendiri. Ia mendatangi teman-temannya untukmengutarakan hasilnya bertemu orang - bertemu diri sendiri. Mereka pun kemudian juga merasa bertemu orang - bertemu diri sendiri masing-masing.Setiap kali bertemu orang (diri sendiri) timbul rasa senang. Rasa senang tersebutdinamakan "rasa bahagia", bahagia yang bebas tidak tergantung pada tempat,waktu, dan keadaan.Pada tahun 1928 semua hasil "mengawasi dan menjajagi rasa diri sendiri" itu ditulisdalam bentuk tembang (puisi), kemudian dijadikan buku dengan judul "Uran-uranBeja".

Activity (5)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 thousand reads
1 hundred reads
mechbouy liked this
yohanes tuhatu liked this
Yohanes Tuhatu liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->