Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
398Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Cikgu Suraya

Cikgu Suraya

Ratings:

4.82

(22)
|Views: 156,366 |Likes:
Published by Chickmagnet
Cerita baik punye...
Cerita baik punye...

More info:

Published by: Chickmagnet on Jun 13, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/12/2013

pdf

text

original

 
Cikgu SurayaAku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alampersekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadapaku, terhadap kehidupanku. Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysiaini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutankuitu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk akuberhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy golucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki,perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaumhawa itu. Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul denganmereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakankuyang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stimsendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalumelancap. Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada,Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa.Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skritaje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren niwalaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi.Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solidlagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baruaje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yangbertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baruaje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia teruskahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai PegawaiKerajaan. Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan merekasungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahanbertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau barusampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi naktengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu.Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung kesekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok itu. Apa yangaku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranyamanja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukaumata sesiapa sahaja yang terpandang. Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidakditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunanataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindahke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik. Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk kekelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupunmengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semuatercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas inimenggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembiratermasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain.Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masukmengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari. Mulai hari itu, cikgu Surayalahyang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernahlulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik.Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujianbulanan. Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei,Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti.Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kamisemua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk
 
aku, mereka akata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “adalah”. Lepas tu dia tak tanya lagi. Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempataku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ketaman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Adasekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidakmemakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnyapetang itu. “Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah. “Tak juga” balasku.“Dekat-dekat sini aje” “Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu. “Haa…” “Sorangaje? Mana suami?” “Ada kat dalam, dengan anak” Sedang kami berbual, suaminya keluar,mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabattangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsomesangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untukpulang. Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Danselama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan CikguSuraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok,kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yangmelihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, dipetang itu. Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capaibasikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu dikawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harapsempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulaiturun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikitnak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalauditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Akun menuntun basikal sampai ke rumahCikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, akutekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik danberbaju T menjengok kat aku. “Cikgu !!” jeritku. “Apahalnya Amir” tanyanya kehairananmelihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. “Saya nakpinjam pam, tayar pecah” “Tunggu sat !!!” jeritnya. Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasamenuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan,melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah,dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentukbadannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah akubila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu. “Hang pi mana ni?” soalnya bilatiba di depan pintu. “Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikguada pam tak ?” “Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya. “Tak payahlah, nantibasah pulak rumah cikgu” “Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ,dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelaituala. “Nah” dihulurkannya pam ke arah aku. Aku capai dan terus mengepam angin ke dalamtayar basikal aku. “Nak balik terus la ni” “Haa…lepas pam terus balik” “Hujan lebat nak balikmacam mana” “Tak apa, dah basah pun” jawabku terus bersin. “Haaa… kan dah nak kenaselsema” “Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu” “Macam nilah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yangdipegangnya sejak tadi. Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Akuterus lap macam ada kat rumah, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan. “Soricikgu” kataku perlahan. Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka bajudepan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul. “Nah,salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni” Akuterus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat akusarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul,last sekali spender aku. “Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung CikguSuraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu
 
Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabutdan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakansecawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku. “Minum lah. Bajuhang cikgu tengah keringkan” Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya. “Manasuami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan. “Kerja” “Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?”“Tidur” “Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkanaku. “O.K.” ringkas jawabku. Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruhyang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capaisebuah novel dan mula menatapnya. Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novelitu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengokaje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi,semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasiaku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bilaterjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yangaku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok. Dahhampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing,maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa akuhendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya,hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilaspandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk biliksahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya,aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat. Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mulamengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak,berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedangberbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihatbahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas dipenglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali akumelihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintumelihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montokserta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgumatematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya. Perlakuan CikguSuraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, laludilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Surayamemusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintualmari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadikhayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempataku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yangtersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arahpintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan …. “Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkanbahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari. Aku terkejut, terus larimeninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur,sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras. Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalamlagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruangtamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebabmengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dialetak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segalakemungkinan. Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemejalengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia dudukdepan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Diamerenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan. “Amir !” tegurnyadengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yangkecil berbibir munggil itu. “Dah lama Amir ada kat pintu tu ?” “Minta maaf cikgu” balasku lemah,tunduk mengakui kesalahan. “Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu. “Lama le juga” “Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” akumengangguk lemah. “Maafkan saya cikgu” “Amir …. Amir …. kenapalah Amir mengendap cikgu ?

Activity (398)

You've already reviewed this. Edit your review.
Safwatul Aiman liked this
ariffredzuan liked this
Mozabo Moza liked this
Shan Jai added this note
sedapnye cite wakkkkkkk rase nak terkam je cikgu tu
nurul_fatihah_66 liked this
Zulkifli Md Daud liked this
Pakcikkot Cikdah added this note
macam copy page je pun.............
Fnd Muor liked this
Nur Fariidah liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->