Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
634Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Permenkes No. 340 Tahun 2010

Permenkes No. 340 Tahun 2010

Ratings:

4.0

(2)
|Views: 43,003 |Likes:

More info:

Categories:Business/Law
Published by: Andini Yulina Pramono on Jun 23, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/23/2014

pdf

text

original

 
 
PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIANOMOR 340/MENKES/PER/III/2010TENTANGKLASIFIKASI RUMAH SAKITDENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESAMENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA,
 Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 24 Undang-UndangNomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit, perlu mengaturKlasifikasi Rumah Sakit dengan Peraturan Menteri Kesehatan; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran(Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 116 Tahun 2004,Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4431);2. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang PemerintahanDaerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437),sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor12 Tahun 2008 tentang perubahan kedua atas Undang-UndangNomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (LembaranNegara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, TambahanLembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);3. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 144,Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5063);4. Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 153,Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5072);5. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang PembagianKewenangan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi danPemerintah Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara RepublikIndonesia Tahun 2007 Nomor 82 Tambahan Lembaran NegaraRepublik Indonesia Nomor 4737);6. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang OrganisasiPerangkat Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun2007 Nomor 89, Tambahan Lembaran Negara Republik IndonesiaNomor 4741);7. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1333/Menkes/SK/XII/1999tentang Standar Pelayanan Rumah Sakit;
1
 
 
8. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1575/Menkes/Per/XI/2005tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Kesehatansebagaimana telah diubah terakhir dengan Peraturan MenteriKesehatan Nomor 439/Menkes/Per/VI/2009 tentang PerubahanKedua Atas Peraturan Menteri Kesehatan Nomor1575/Menkes/Per/XI/2005 tentang Organisasi dan Tata KerjaDepartemen Kesehatan;9. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 355/Menkes/Per/V/2006tentang Pedoman Pelembagaan Organisasi Unit Pelaksana Teknis;
 
10. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1045/Menkes/Per/XI/2006tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit di LingkunganDepartemen Kesehatan;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan
: PERATURAN MENTERI KESEHATAN TENTANG KLASIFIKASIRUMAH SAKIT.BAB IKETENTUAN UMUMPasal 1
Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan:1. Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. 2. Rumah Sakit Umum adalah Rumah Sakit yang memberikan pelayanan kesehatan padasemua bidang dan jenis penyakit.3. Rumah Sakit Khusus adalah Rumah Sakit yang memberikan pelayanan utama pada satubidang atau satu jenis penyakit tertentu, berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organatau jenis penyakit.4. Klasifikasi Rumah Sakit adalah pengelompokan kelas Rumah Sakit berdasarkan fasilitasdan kemampuan pelayanan.5. Fasilitas adalah segala sesuatu hal yang menyangkut sarana, prasarana maupun alat(baik alat medik maupun alat non medik) yang dibutuhkan oleh rumah sakit dalammemberikan pelayanan yang sebaik-baiknya bagi pasien.6. Sarana adalah segala sesuatu benda fisik yang dapat tervisualisasi oleh mata maupunteraba oleh panca-indera dan dengan mudah dapat dikenali oleh pasien dan (umumnya)merupakan bagian dari suatu bangunan gedung ataupun bangunan gedung itu sendiri. 
2
 
 
7. Prasarana adalah benda maupun jaringan / instansi yang membuat suatu sarana yangada bisa berfungsi sesuai dengan tujuan yang diharapkan. 8. Tenaga tetap adalah tenaga yang bekerja di rumah sakit secara purna waktu danberstatus pegawai tetap.
BAB IIPENETAPAN KELASPasal 2
(1) Setiap rumah sakit wajib mendapatkan penetapan kelas dari Menteri.(2) Rumah sakit dapat ditingkatkan kelasnya setelah lulus tahapan pelayanan akreditasikelas dibawahnya.
Pasal 3
Rumah Sakit harus mempunyai kemampuan pelayanan sekurang-kurangnya pelayananmedik umum, gawat darurat, pelayanan keperawatan, rawat jalan, rawat inap, operasi/bedah,pelayanan medik spesialis dasar, penunjang medik, farmasi, gizi, sterilisasi, rekam medik,pelayanan administrasi dan manajemen, penyuluhan kesehatan masyarakat, pemulasaran jenazah,
laundry 
, dan
ambulance,
pemeliharaan sarana rumah sakit, serta pengolahanlimbah.
BAB III
KLASIFIKASI RUMAH SAKIT UMUM
Pasal 4
Berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan, Rumah Sakit Umum diklasifikasikanmenjadi :a. Rumah Sakit Umum Kelas A;b. Rumah Sakit Umum Kelas B;c. Rumah Sakit Umum Kelas C;d. Rumah Sakit Umum Kelas D.
Pasal 5
Klasifikasi Rumah Sakit Umum ditetapkan berdasarkan:a. Pelayanan;b. Sumber Daya Manusia;c. Peralatan;d. Sarana dan Prasarana; dane. Administrasi dan Manajemen.
BAB IV
3

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->