Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword
Like this
88Activity
×
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Isolasi Dna

Isolasi Dna

Ratings: (0)|Views: 7,992|Likes:

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Annisa Nurul Chaerani on Jul 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See More
See less

06/01/2013

pdf

text

original

 
1
LAPORAN PRAKTIKUMBIOLOGI MOLEKULER IISOLASI DNA
Oleh:
 
Annisa Nurul Chaerani411109059
DIII ANALIS KESEHATANSEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATANJENDERAL AHMAD YANICIMAHI2010
 
2
ISOLASI DNAA.
 
Hari/ tanggal Praktikum
 Selasa/ 22 Juni 2010
B.
 
Tujuan
 Untuk mengukur konsentrasi dan kemurnian DNA
C.
 
Prinsip
SentrifugasiDNA diikatkan dalam suatu fasa yaitu silica, setelah itu dilakukanpencucian dengan buffer kemudian di elusi (dilarutkan).
D.
 
Dasar Teori
DNA adalah asam nukleat yang mengandung materi genetik danberfungsi untuk mengatur perkembangan biologis seluruh bentuk kehidupansecara seluler. DNA terdapat pada nukleus, mitokondria dan kloroplas.Perbedaan di antara ketiganya adalah: DNA nukleus berbentuk linear danberasosiasi sangat erat dengan protein histon, sedangkan DNA mitokondriadan kloroplas berbentuk sirkular dan tidak berasosiasi dengan protein histon.Selain itu, DNA mitokondria dan kloroplas memiliki ciri khas, yaitu hanyamewariskan sifat-sifat yang berasal dari garis ibu. Hal ini sangat berbedadengan DNA nukleus yang memiliki pola pewarisan sifat dari kedua orangtua. Dilihat dari organismenya, struktur DNA prokariot berbeda denganstruktur DNA eukariot. DNA prokariot tidak memiliki protein histon dan
 
3
berbentuk sirkular, sedangkan DNA eukariot berbentuk linear dan memilikiprotein histonDNA terdapat pada seluruh jaringan dan cairan tubuh. Oleh karena ituDNA genom dapat diisolasi dari semua bahan biologis yang mengandung selberinti, seperti darah, semen, rambut, tulang, liur dan lain-lain. Bahan yangpaling sering digunakan untuk tujuan isolasi DNA adalah darah dan rambutbeserta akarnya, karena kedua bahan tersebut relatif mudah diperoleh.DNA genom yang diisolasi dapat digunakan untuk identifikasi DNAsuatu organisme, baik dengan metode PCR (
 polymerase chain reaction
) atau
menggunakan enzim endonuklease restriksi (”DNA fingerprinting”). Hasil
pemeriksaan dari kedua teknik tersebut kemudian dapat digunakan untuk diagnosis penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus atau bakteri, mendeteksiadanya mutasi gen yang menimbulkan penyakit keganasan, penyakit herediter,menentukan jenis kelamin prenatal serta sebagai alat bantu forensik dalambidang kedokteran.Darah (whole blood) dan sumsum tulang mamalia mengandung baik sel-sel berinti (sel darah putih) maupun sel-sel tidak berinti (sel darah merah).Untuk mengisolasi DNA dari darah dan sumsum tulang, sel darah merah yangtidak mengandung DNA genom harus dilisiskan dahulu agar dapat dipisahkandari sel darah putih. Sel-sel darah putih yang sudah dipisahkan kemudiandilisiskan dengan bantuan bahan pengawet DNA yaitu, deterjen anionik yangdapat melarutkan komponen seluler. Bahan pengawet DNA juga dapatmengurangi aktivitas Dnase yang terdapat di dalam sel. Bila perlu dapatditambahkan Rnase untuk menyingkirkan kontaminasi RNA.Selanjutnya dengan presitasi garam, DNA genom dipisahkan dariprotein plasma dan inti. Akhirnya DNA genom diisolasi dengan presipitasidengan alkohol dan pelarutan kembali endapan yang terbentuk dari larutandapar yang mengandung suatu bahan pengawet DNA. Hasil isolasi DNAdikatakan baik apabila didapatkan DNA yang murni dan utuh.

Activity (88)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 thousand reads
1 hundred reads
Henu Aremania liked this
Tansriernawati liked this
Dhany Ardyansyah liked this
vita_anggraini liked this
Dableyu Wibowo liked this
Aldisa Pratiwi liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->