Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
11Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Pastur Menuduh Santri Menjawab

Pastur Menuduh Santri Menjawab

Ratings: (0)|Views: 294 |Likes:
Published by rahmanhadiq
rahmanhadiq membagi buku debad islam- kristen di Kairo mesir
rahmanhadiq membagi buku debad islam- kristen di Kairo mesir

More info:

Published by: rahmanhadiq on Oct 03, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/21/2012

pdf

text

original

 
 PASTUR MENUDUH SANTRI MENJAWAB
Di edarkan oleh : Rahamanhadiq
Kata
 
pengantar
 
Segala
 
puji
 
bagi
 
Allah
 
swt
 
yang
 
telah
 
menurunkan
 
nikmat
 
dan
 
karuniaNYA
 
kepada
 
hambaNYA
 
yang
 
mau
 
mengikuti
 
petunjuk.
 
Salam
 
dan
 
shalawat
 
kita
 
panjatkan
 
pada
 
 junjungan
 
kita
 
Muhammad
 
SAW,
 
penutup
 
para
 
Nabi
 
dan
 
Rasul.
 
tak
 
lupa
 
doa'
 
kita
 
panjatkan
 
pada
 
hamba
hambanya
 
yang
 
tetap
 
berpegang
 
pada
 
kitab
 
suci
 
Al
 
Qur'an
 
dan
 
Sunnah
 
Nabinya.
 
Semoga
 
petunjuk
 
diberikan
 
kepada
 
hamba
hambaNya
 
yang
 
mau
 
mencari
 
petunjuk,
 
dan
 
tiada
 
petunjuk
 
kecuali
 
atas
 
izin
Nya.
 
Sesungguhnya
 
kebenaran
 
Islam
 
dan
 
kemurnian
 
agamanya
 
telah
 
mengundang
 
perhaitan
 
dari
 
kalangan
 
non
 
Islam
 
untuk
 
turut
 
mempelajarinya.
 
Sayangnya
 
mereka
 
mempelajari
 
seluk
beluk
 
kitab
 
Al
 
Qur'an
 
dan
 
sejarah
 
Nabi
 
bukan
 
untuk
 
mencari
 
kebenaran
 
,
 
namun
 
hanya
 
untuk
 
meniupkan
 
api
 
keragu
raguan
 
kepada
 
umat
 
islam
 
sendiri.
 
Mereka
 
gunakan
 
agama
 
islam
 
yang
 
dikiranya
 
mengandung
 
kelemahan,
 
untuk
 
digunakan
 
sebagai
 
senjata
 
makan
 
tuan.
 
Kedengkian
 
mereka
 
 jauh
 jauh
 
hari
 
sudah
 
diperingatkan
 
Allah
 
dalam
 
firmannya
 
;
 
Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepadamu hingga kamu mengikuti agama mereka .katakanlah. Sesungguhnya petunjuk Allah itulah (yang sebenarnya) (QS Al Baqarah 2:120)
Semoga
 
kita
 
semua
 
dijauhkan
 
dari
 
keraguan
keraguan
 
dan
 
semoga
 
Allah
 
memberi
 
petunjuk
 
pada
 
yang
 
mau
 
tetap
 
bepegang
 
pada
 
pentunjuknya.
 
PENDAHULUAN
 
Memperkenalkan
 
dua
 
palaku
 
dialog
 
Pastu
 
Z
 
(nama
 
selengkapnya
 
Patur
 
Zwimer,
 
Pent)
 
adalah
 
seorang
 
pendeta
 
Nsrani
 
yang
 
mempelajari
 
islam
 
dengan
 
maksud
 
tidak
 
terpuji.
 
Ia
 
mempelajari
 
islam
 
tidak
 
untuk
 
mencari
 
kebenaran.
 
Ia
 
meneliti
 
islam
 
tidak
 
dalam
 
kedudukannya
 
sebagai
 
seorang
 
Pastur
 
Nasrani
 
yang
 
baik,
 
tetapi
 
ia
 
bermaksud
 
untuk
 
memperoleh
 
bahan
 
yang
 
dapat
 
menimbulkan
 
keraguan
raguan
 
seorang
 
muslim
 
terhadap
 
agamanya,
 
dengan
 
mengemukakan
 
beberapa
 
hal
 
yang
 
dianggap
 
kabur
 
dan
 
Judul
 
asli
 
:
 
Liman
 
Dzaa
 
Anan
 
Muslimin?
 
Oleh
 
:
 
Abdul
 
Muta’al
 
As
Sa’idy
 
Penerbit
 
:
 
Maktab
 
Al
Adab
 
 –
 
Jammazat
 
Cairo
 
 
mengajukan
 
pemikiran
 
yang
 
kontras.
 
Seandainya
 
dia
 
mempelajari
 
islam
 
untuk
 
memperolah
 
pandangan
 
yang
 
benar,
 
niscayalah
 
hal
hal
 
yang
 
masih
 
kabur
 
itu
 
gampang
 
dimengerti
 
dan
 
tentu
 
tidak
 
akan
 
senang
 
mereka
 
mengajukan
 
hal
hal
 
yang
 
kabur
 
tersebut
 
terhadap
 
seorang
 
muslim
 
agar
 
timbul
 
keraguannya
 
terhadap
 
kebenaran
 
agamanya
 
,
 
sehingga
 
ia
 
menghadapi
 
agamanya
 
dengan
 
rasa
 
menghina,
 
karena
 
sifat
 
remeh
 
dan
 
sepele
 
masalahnya.
 
Sedangkan
 
Muhammad
 
Muhktar
 
,
 
salah
 
seorang
 
penduduk
 
Kairo
 
,
 
adalah
 
seorang
 
anak
 
yang
 
oleh
 
ayahnya
 
sejak
 
kecil
 
dididik
 
dalam
 
suasana
 
keagamaan.
 
Ia
 
telah
 
hafal
 
Al
 
Qur’an,
 
mengerti
 
aqidah
aqidah
 
agamanya
 
secara
 
benar,
 
bersopan
 
santun
 
secara
 
baik
 
menurut
 
islam
 
dan
 
berkepribadian
 
terpuji.
 
Pada
 
waktu
 
ia
 
berumur
 
sepuluh
 
tahun
 
,
 
ia
 
dimasukkan
 
sekolah
 
dasar
 
Amiryah
 
.
 
Ia
 
tergolong
 
murid
 
rajin
 
,
 
sehingga
 
setiap
 
tahun
 
memperoleh
 
derajat
 
bintang
 
kelas.
 
Setelah
 
menamatkan
 
sekolah
 
dasarnya,
 
oleh
 
ayahnya
 
dimasukkan
 
ke
 
sekolah
 
lanjutan
 
Pertama
 
di
 
Amiriyah.
 
Di
 
sinipun
 
ia
 
memperoleh
 
keberhasilan
 
seperti
 
ketika
 
di
 
Sekolah
 
Dasar
 
,
 
sehingga
 
ayahnya
 
sangat
 
mencintainya
 
dan
 
menjadi
 
anak
 
yang
 
memperoleh
 
perhatian
 
besar
 
.
 
Setiap
 
tahun
 
dibawa
 
oleh
 
ayahnya
 
berlibur
 
ke
 
kota
 
Iskandaryah
 
untuk
 
menghabiskan
 
waktu
 
liburan
 
di
 
musim
 
panas
 
dan
 
untuk
 
menghilangkan
 
ketegangan
 
belajar
 
selama
 
setahun.
 
Ketika
 
tiba
 
musim
 
panas
 
tahun
 
1345
 
H,
 
atau
 
1926
 
M
 
,
 
ayahnya
 
berangkat
 
lebih
 
dahulu
 
ke
 
kota
 
Iskandaryah,
 
sedangkan
 
Muhammad
 
ditinggal
 
untuk
 
mengikuti
 
ujian
 
dan
 
supaya
 
ia
 
menyusul
 
nanti.
 
Tatkala
 
Muahammad
 
telah
 
menyelesaikan
 
ujiannya,
 
lalu
 
dia
 
berjalan
 jalan
 
menelusuri
 
separuh
 
kota
 
Iskandaryah.
 
Ia
 
menumpang
 
kereta
 
api
 
pagi
 
hari
 
yang
 
berangkat
 
di
 
kota
 
Kairo
 
ke
 
Iskandaryah.
 
Ia
 
mengambil
 
tempat
 
duduk
 
di
 
dalam
 
kereta
 
api
 
bersebelahan
 
dengan
 
Pastus
 
Z,
 
yang
 
pada
 
hari
 
itu
 
 juga
 
berpergian
 
menuju
 
kota
 
Iskandaryah
 
dalam
 
tugas
 
misionaris
 
Nasrani.
 
Sang
 
Pastur
 
ini
 
dengan
 
teman
temannya
 
sesama
 
misionaris
 
Nasrani
 
mencurahkan
 
seluruh
 
hidupnya
 
untuk
 
kegiatan
 
misi
 
Kristen,
 
sehingga
 
kesempatan
 
sekecil
 
apapun
 
pasti
 
mereka
 
gunakan
 
sebaik
baiknya
 
dan
 
tidak
 
pernah
 
berhenti
 
baik
 
ketika
 
dalam
 
perjalanan
 
maupun
 
di
 
kampung
 
halaman.
 
Demi
 
misinya
 
ini,
 
mereka
 
bertebaran
 
di
 
berbagai
 
kota
 
dan
 
desa,
 
di
 
rumah
rumah
 
dan
 
 jalan
 jalan,
 
di
 
tempat
 
pertemuan
 
umum
 
maupun
 
khusus,
 
tidak
 
pernah
 
mau
 
merasa
 
 jenuh
 
maupun
 
letih,
 
dan
 
tidak
 
pernah
 
memperdulikan
 
kesulitan
 
dan
 
rintangan
 
apapun.
 
Sekalipun
 
demikian
 
toh
 
mereka
 
tidak
 
memperoleh
 
sukses
 
dakwah
 
di
 
negeri
negeri
 
islam.
 
Ketidak
 
suksesan
 
ini
 
bukanlah
 
lantaran
 
usaha
 
mereka
 
yang
 
kurang
 
,
 
tetapi
 
hanyalah
 
karena
 
kekuatan
 
aqidah
 
Islam.
 
Aqidah
 
yang
 
kuat
 
semacam
 
ini
 
seandainya
 
berada
 
di
 
tangan
 
para
 
da’i
 
yang
 
memiliki
 
semangat
 
dan
 
aktivitas
 
yang
 
ada
 
pada
 
kaum
 
misionaris
 
Nasrani
 
tersebut
 
,
 
niscayalah
 
berduyun
duyun
 
manusia
 
menjadi
 
muslim.
 
Islam
 
seperempat
 
abad
 
setelah
 
munculnya,
 
telah
 
berhasil
 
menyebar
 
ke
 
sebagian
 
besar
 
daerah
 
di
 
belahan
 
bumi
 
ini,
 
padahal
 
tidak
 
memiliki
 
sarana
 
dakwah
 
yang
 
terorganisir
 
seperti
 
yang
 
dipergunakan
 
oleh
 
kaum
 
misionaris
 
Kristen.
 
Maka
 
betapalah
 
 jadinya
 
keadaan
 
sekarang
 
kalau
 
islam
 
memiliki
 
sarana
sarana
 
lengkap
 
seperti
 
itu
 
dan
 
dalam
 
pengembangan
 
dakwahnya
 
menggunakan
 
berbagai
 
 jalan
 
seperti
 
tersebut
 
yang
 
menyediakan
 
dana
 
yang
 
tidak
 
terbatas
 
seperti
 
yang
 
dilakukan
 
oleh
 
golongan
 
Nasrani.
 
Tak
 
seberapa
 
lama
 
Muhammad
 
duduk
 
disamping
 
Pastur
 
Z
 
yang
 
lihai
 
tersebut,
 
sudah
 
muncullah
 
semangatnya
 
untuk
 
menjadikan
 
Muhammad
 
sebagai
 
mangsa
 
dan
 
Muhammad
 
terpedaya
 
oleh
 
gaya
 
pakaian
 
Eropahnya.
 
Sang
 
Pastur
 
mengira
 
anak
 
kecil
 
ini
 
tidak
 
mengerti
 
apa
apa
 
tentang
 
agamaya
 
.
 
Ia
 
merasakan
 
menemukan
 
 jalanan
 
yang
 
beruntung,
 
karena
 
duduk
 
disamping
 
seorang
 
pemuda
 
belia
 
 
yang
 
dapat
 
dijadikan
 
umpan
 
menanamkan
 
pengaruhnya
 
dan
 
menimbulkan
 
keraguan
 
didalam
 
agamanya.
 
Sang
 
Pastur
 
berpaling
 
kepada
 
Muhammad
 
seraya
 
berujar
 
;
 
Partur
 
(P)
 
:
 
Mari,
 
silahkan
 
Affandi
 
(bahasa
 
 jawanya
 
sama
 
dengan
 
“Mas”)
 
Muhamamd
 
(M)
 
:
 
Terima
 
Kasih
 
Mr.
 
P
 
:
 
Saya
 
bukan
 
Mr,
 
tetapi
 
saya
 
Pastur
 
Z,
 
penginjil
 
di
 
Mesir
 
ini.
 
Lalu
 
dia
 
menanyakan
 
nama
 
sang
 
pemuda
 
M:
 
Nama
 
saya
 
Muhammad
 
P:
 
Jadi
 
anda
 
seorang
 
Muslim?
 
M:
 
Ya
 
,
 
saya
 
Muslim
 
P:
 
Adakah
 
anda
 
mengafal
 
sesuatu
 
ayat
 
al
qur’an
 
yang
 
diturunkan
 
kepada
 
Muhammad
 
Nabi
 
anda?
 
M:
 
Saya
 
hafal
 
semuanya
 
Sang
 
Pastur
 
nampak
 
sekali
 
terkejut.
 
Sebab
 
ia
 
belum
 
pernah
 
mengenal
 
anak
 
seumur
 
Muhammad
 
ini
 
yang
 
menaruh
 
kesungguhan
 
dalam
 
menghafal
 
al
 
Qur’an.
 
Lalu
 
sang
 
Pastur
 
berkata
 
kepadanya.
 
P
 
:
 
Golongan
 
nasrani
 
mendapat
 
pujian
 
yang
 
baik
 
di
 
dalamAl
 
Qur’an
 
surat
 
Al
 
Maidah
 
82
85;
 
“ Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Dan sesungguhnya kamu dapati yangpaling dekat persabahatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata:"Sesungguhnya kami ini orang Nasrani". Yang demikian itu disebabkan karena di antara mereka itu(orang-orang Nasrani) terdapat pendeta-pendeta dan rahib-rahib, (juga) karena sesungguhnyamereka tidak menyombongkan diri (82). Dan apabila mereka mendengarkan apa yang diturunkankepada Rasul (Muhammad), kamu melihat mata mereka mencucurkan air mata disebabkan kebenaran(Al Qur'an) yang telah mereka ketahui (dari kitab-kitab mereka sendiri); seraya berkata: "Ya Tuhankami, kami telah beriman, maka catatlah kami bersama orang-orang yang menjadi saksi (ataskebenaran Al Qur'an dan keNabian Muhammad saw.) 83. Mengapa kami tidak akan beriman kepadaAllah dan kepada kebenaran yang datang kepada kami, padahal kami sangat ingin agar Tuhan kamimemasukkan kami ke dalam golongan orang-orang yang saleh?"84. Maka Allah memberi mereka pahalaterhadap perkataan yang mereka ucapkan, (yaitu) surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya,sedang mereka kekal di dalamnya. Dan itulah balasan (bagi) orang-orang yang berbuat kebaikan (yangikhlas keimanannya). (QS Al Maidah 5: 82- 85).
M;
 
Benar
 
Pastur.
 
Ayat
 
itu
 
memuji
 
kaum
 
nasrani
 
dan
 
melebihkan
 
mereka
 
dari
 
kaum
 
Yahudi.
 
Secara
 
keseluruhan
 
umat
 
Nasrani
 
lebih
 
dekat
 
rasa
 
kecintaannya
 
kepada
 
kaum
 
muslimin
 
dibandingkan
 
dengan
 
umat
 
Yahudi.
 
Karena
 
kaum
 
Nasrani
 
agamanya
 
diikuti
 
oleh
 
berbagai
 
macam
 
bangsa,
 
bangsa
 
Romawi
 
,
 
bangsa
 
Mesir,
 
Habsy
 
dan
 
lain
 
sebagainya,
 
sedangkan
 
agama
 
Yahudi
 
hanya
 
diikuti
 
bangsa
 
Yahudi
 
saja.
 

Activity (11)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Achmad Philip liked this
Hadi liked this
Hadi liked this
Hadi liked this
Hadi liked this
Dedy Miswar liked this
Hadi liked this
Bunda Mary Qudus liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->