Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
5Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Sistem Pemerintahan

Sistem Pemerintahan

Ratings: (0)|Views: 467 |Likes:
Published by Hedista R. Pranata
Ringkasan PKn Bab 2 Semester 1 Kelas XII
Ringkasan PKn Bab 2 Semester 1 Kelas XII

More info:

Published by: Hedista R. Pranata on Oct 26, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/30/2010

pdf

text

original

 
1
PKn Bab 2 Kelas XII
Sistem Pemerintahan
A.
 
Sistem Pemerintahan di Berbagai Negara
Si
stem adalah
 perangkat unsur yang secara teratur dan saling berkaitan sehingga membentuk suatutotalitas.Ciri-ciri sistem:
y
 
A
da kerja sama
y
 
T
erd
i
r
i
dar
i
bag
i
an-bag
i
an
y
 
S
al
i
ng ketergantungan dan sal
i
ng mempengaruh
i
 Pemer
i
ntahan adalah
segala urusan yang dilakukanoleh negara dalam menyelenggarakan kesejahteraanrakyat dan kepentingan negara, mulai dari  pemerintah pusat sampai dengan daerah, yang terdiri dari eksekutif, legislatif, dan yudikatif.
 Pemer
i
ntahan dalam art
i
semp
i
t:
segala aktivitas ataukegiatan yang diselenggarakan eksekutif.
Si
stem pemer
i
ntahan adalah
mekanisme dan carakerja dalam pembagian kekuasaan serta hubunganantar lembaga negara yang menjalankan kekuasaannegara untuk kepentingan rakyat.
M
acam-macam Sistem Pemerintahan
a.
 
P
residensial 
D
i
kepala
i
pres
i
den dan menter
i
-menter
i
 bertanggung jawab pada pres
i
den.Berdasarkan
T
r
i
as Pol
i
t
ic
a (Montesqu
i
eu) tentangpem
i
sahan kekuasaan (separat
i
on of power).C
i
r
i
-
ci
r
i
pres
i
dens
i
al:1.
 
Kedudukan pres
i
den sebaga
i
kepala negaradan kepala eksekut
i
f.2.
 
Pres
i
den dan parlemen d
i
p
i
l
i
h langsung olehrakyat melalu
i
pem
i
lu.3.
 
Pres
i
den dan parlemen t
i
dak dapat sal
i
ngmenjatuhkan.4.
 
Pres
i
den t
i
dak dapat d
i
berhent
i
kan olehparlemen sebelum berakh
i
r masa jabatannya(
i
mpea
c
hment).5.
 
Menter
i
-menter
i
yang d
i
angkat oleh pres
i
dentunduk dan bertanggung jawab kepadapres
i
den.6.
 
Masa jabatan pres
i
den d
i
tetapkan dalam jangka waktu tertentu.Keleb
i
han:-
 
S
elama masa jabatan, pres
i
den t
i
dak dapatd
i
 jatuhkan
D
PR, seh
i
ngga pemer
i
ntahan dapatstab
i
l.-
 
Pemer
i
ntah punya waktu
c
ukup untukmelaksanakan program tanpa terganggu kr
i
s
i
skab
i
net (jatuhnya pemer
i
ntahan).-
 
Penyusunan program kerja mudah d
i
sesua
i
kandengan lama masa jabatan yang d
i
pegangeksekut
i
f.Kelemahan:-
 
Karena pres
i
den t
i
dak dapat d
i
berhent
i
kanoleh
D
PR, maka pengawasan rakyat terhadappemer
i
ntah kurang berpengaruh.-
 
Pengaruh rakyat terhadap pol
i
t
i
k negarakurang mendapat tempat yang luas.-
 
Keputusan yang d
i
amb
i
l has
i
l tawar-menawarantara eksekut
i
f dan leg
i
slat
i
f seh
i
nggakeputusan t
i
dak tegas.Negara yang menerapkan: Indones
i
a,
A
mer
i
ka,F
i
l
i
p
i
na, Pran
ci
s,
A
rgent
i
na.
b.
 
P
arlementer 
D
i
p
i
mp
i
n PM, menter
i
-menter
i
bertanggung jawabpada parlemen.Eksekut
i
f dan leg
i
slat
i
f punya hubungan erat,t
i
mbal bal
i
k dan sal
i
ng memengaruh
i
. Leg
i
slat
i
(parlemen) leb
i
h t
i
ngg
i
dar
i
eksekut
i
f (kab
i
net).Kab
i
net d
i
p
i
mp
i
n PM dan d
i
bantu para menter
i
.Parlemen dapat membubarkan kab
i
net j
i
kad
i
anggap kurang/t
i
dak men
c
erm
i
nkan kehendakrakyat dengan mos
i
t
i
dak per
c
aya.Kepala negara dapat membubarkan parlemen.C
i
r
i
-
ci
r
i
:1.
 
Kedudukan kepala negara t
i
dak dapat d
i
ganggugugat.2.
 
Kab
i
net yang d
i
p
i
mp
i
n PM bertanggung jawabkepada parlemen.3.
 
S
usunan anggota dan program kab
i
netberdasarkan suara terbanyak d
i
parlemen.4.
 
T
erdapat hubungan yang erat antara eksekut
i
dan leg
i
slat
i
f, bahkan keduanya sal
i
ngmemengaruh
i
satu sama la
i
n.5.
 
Kedudukan kepala negara dan kepalapemer
i
ntahan terp
i
sah, seh
i
ngga kedudukankepala negara t
i
dak dapat d
i
m
i
nta
i
 pertanggungjawaban konst
i
tus
i
onal.6.
 
Kab
i
net dapat d
i
bubarkan oleh parlemen.Kab
i
net dapat membubarkan parlemen melalu
i
 kekuasaan kepala negara.Keleb
i
han:-
 
Mudah ter
c
apa
i
kesesua
i
an pendapat antaraeksekut
i
f dengan leg
i
slat
i
f selamapemer
i
ntahan bukan kab
i
net koal
i
s
i
.
 
2-
 
Menter
i
yang d
i
angkat merupakan suaraterbanyak d
i
parlemen seh
i
ngga sesua
i
dengankehendak rakyat.-
 
Menter
i
akan berhat
i
-hat
i
dalam menjalankantugasnya karna set
i
ap saat dapat d
i
 jatuhkanoleh parlemen.Kelemahan:-
 
Kedudukan eksekut
i
f t
i
dak stab
i
l karenakab
i
net dapat d
i
berhent
i
kan set
i
ap saat olehparlemen.-
 
S
er
i
ng terjad
i
pergant
i
an kab
i
net (b
i
la kab
i
netkoal
i
s
i
), keb
i
 jakan pol
i
t
i
k menjad
i
lab
i
l.-
 
Karena pergant
i
an kab
i
net dapat mendadak,eksekut
i
f t
i
dak dapat mengerjakan programkerjanya dengan ba
i
k.Negara-negara yang menganut: Jepang, Malays
i
a,Belanda,
Si
ngapura, Ind
i
a.
T
ipe Kabinet
a.
 
D
itinjau dari siapa yang bertanggung jawab
1.
 
Kab
i
net M
i
n
i
ster
i
alPertanggungjawaban tugas-tugasnya berada d
i
 tangan menter
i
.Berlaku asas: the k
i
ng
c
an do no wrong.2.
 
Kab
i
net Pres
i
dens
i
al
T
ugas-tugas pemer
i
ntahannyad
i
pertanggungjawabkan oleh pres
i
den.M
i
salnya pada Orde Lama dan Orde baru.
b.
 
D
itinjau dari ada tidaknya campur tangan
 
 parlemen
1.
 
Kab
i
net ParlementerPembentukannya d
ic
ampur
i
oleh parlemen,terutama fraks
i
-fraks
i
yang mempunya
i
suaradalam parlemen.2.
 
Kab
i
net Ekstraparlementer
D
i
luar
c
ampur tangan parlemen atau
D
PR.Menter
i
d
i
p
i
l
i
h oleh pres
i
den, zaken kab
i
net.
c.
 
D
itinjau dari ukuran susunan kabinet 
1.
 
Kab
i
net Parta
i
 Menter
i
-menter
i
nya berasal dar
i
satu parta
i
 yang menguasa
i
suara terbanyak d
i
parlemen.Contoh: Kab
i
net Pembangunan II  VI (OrdeBaru)2.
 
Kab
i
net Koal
i
s
i
 Menter
i
-menter
i
nya berasal dar
i
beberapaparta
i
yang se
c
ara bersama-sama menguasa
i
 kurs
i
terbanyak d
i
parlemen.Contoh: Kab
i
net Kak
i
Empat3.
 
Kab
i
net Nas
i
onalMenter
i
-menter
i
nya berasal dar
i
seluruh parta
i
 yang mempunya
i
perwak
i
lan d
i
parlemen(
D
PR).Contoh: Kab
i
net Persatuan Nas
i
onal (Gus
D
ur),Kab
i
net Gotong Royong (Mega), Kab
i
netIndones
i
a Bersatu (
S
BY).
B.
 
Pengaruh Sistem Pemerintahan Suatu Negara
1
.
 
Bidang sistem hukum suatu negara
Masalah ekstrad
i
s
i
.
2
.
 
Bidang kewarganegaraan
Contoh: masalah kewarganegaraan Indones
i
adan Ch
i
na, tap
i
sekarang sudah selesa
i
.
3
.
 
Bidang politik dan hubungan internasional 
Contoh: masalah Indones
i
a-
A
ustral
i
a, ekstrad
i
s
i
 Indones
i
a-
Si
ngapur d
i
batalkan.
4
.
 
Bidang ekonomi 
Kr
i
s
i
s ekonom
i
yang berdampak globalkhusunya untuk negara berkembang.
5
.
 
Bidang pertahanan dan keamanan
Contoh: embargo m
i
l
i
ter atau d
i
hent
i
kannyabantuan m
i
l
i
ter.
C
.
 
Pelaksanaan Sistem Pemerintahan Indonesia
1.
 
Awal Kemerdekaan:
a.
 
18 Agustus  14 November 1945
 J
enis Konstitusi 
: UU
D
1945
Sistem
P
emerintahan
: Kab
i
net Pres
i
dens
i
al
Bentuk negara
: Kesatuan
Bentuk 
P
emerintahan
: Republ
i
k (kepalanegaranya d
i
p
i
l
i
h pem
i
lu)
b.
 
14 November 1945  27 November 1949
 J
enis konstitusi 
: UU
D
1945
Sistem
P
emerintahan
: Kab
i
net Parlementer
Bentuk negara
: Kesatuan
Bentuk pemerintahan
: Republ
i
k
Kelebihan Kelemahan
Menumbuhkankeh
i
dupan yangdemokrat
i
s(mult
i
parta
i
)Pelaksanaan s
i
stempemer
i
ntahan t
i
dakdapat d
i
laksanakansepert
i
tututankonst
i
tus
i
, karenakeadaan revolus
i
yanggent
i
ng.Meletakkan danmembangun dasar-dasar keh
i
dupankonst
i
tus
i
onal(kenegaraan)Belum terbentuknyaalat-alat kelengkapannegara, menambahkesul
i
tan dalampelaksanaanpemer
i
ntahan.
2
.
 
Periode Konstitusi RIS 1949 (
27
Desember 1949  1
7
Agustus 1950)
 J
enis Konstitusi 
: Konst
i
tus
i
RI
S
1949
Sistem
P
emerintahan
: Kab
i
net Parlementer(Quas
i
Parlementer)
Bentuk Negara
:
S
er
i
kat (Federal)
Bentuk 
P
emerintahan
: Un
i
Republ
i
kBerdasarkan Pasal 2 Konst
i
tus
i
RI
S
1949, negarabag
i
an terd
i
r
i
dar
i
:1.
 
Negara Republ
i
k Indones
i
a
 
32.
 
S
atuan-satuan kenegaraan yang tegak send
i
r
i
 3.
 
D
aerah-daerah Indones
i
a seleb
i
hnya yangbukan daerah bag
i
anPerlengkapan Republ
i
k Indones
i
a dalam Bab IIIkonst
i
tus
i
RI
S
1949 adalah:1.
 
Pres
i
den2.
 
Menter
i
-menter
i
 3.
 
S
enat4.
 
D
ewan Perwak
i
lan Rakyat5.
 
Mahkamah
A
gung Indones
i
a6.
 
D
ewan Pengawas Keuangan
3
.
 
Periode UUDS 1950 (1
7
Agustus 1950  5 Juli1959)
 J
enis Konstitusi 
: UU
D
S
1950
Sistem
P
emerintahan
: Kab
i
net Pres
i
dens
i
al
Bentuk Negara
: Kesatuan
Bentuk 
P
emerintahan
: Republ
i
kC
i
r
i
negara kesatuan adalah
tidak ada negaradalam negara dan pemerintahan pusat maupunkedaulatan ke luar dan ke dalam dengandesentralisasi.Kelebihan Kekurangan
T
umbuh demokras
i
 dengan s
i
stemmult
i
parta
i
, seh
i
nggaasp
i
ras
i
rakyat mungk
i
ntersalurkan
Si
stem mult
i
parta
i
 berdampak padamendom
i
nas
i
nyakepent
i
ngan parta
i
 pol
i
t
i
k (golongan),seh
i
ngga t
i
mbulberbaga
i
 pemberontakanMampumenyelenggarakanpem
i
lu yang demokrat
i
s
T
i
dak ada parta
i
yangmenang mayor
i
tas,seh
i
nggamemengaruh
i
 stab
i
l
i
tas pol
i
t
i
k dankab
i
net ser
i
ng jatuhMampu menggalangdukungan
i
nternas
i
onalmemperjuangkanbangsa
A
s
i
a-
A
fr
i
ka yangterjajah (melalu
i
K
AA
d
i
 Bandung)Keb
i
 jakanpembangunannas
i
onal t
i
dakberjalan,pembangunanekonom
i
prakt
i
sbelum d
i
rasakan
onstitusi RIS 1949 UUDS 1950 
T
i
dak terdapat mos
i
 t
i
dak per
c
aya olehparlemen
T
erdapat mos
i
t
i
dakper
c
aya yang d
i
lakukanoleh parlemen (
D
PR)Mempunya
i
alatkelengkapan negara:pres
i
den, menter
i
-menter
i
, senat,
D
PR,M
A
I, dan
D
PKMempunya
i
alatkelengkapan negara:pres
i
den, wak
i
lpres
i
den, menter
i
-menter
i
,
D
PR, M
A
 Kab
i
net t
i
dak Kab
i
net mempunya
i
 mempunya
i
hubunganerat dengan parlemenhubungan erat denganparlemen (
D
PR)
4.
 
Periode berlakunya kembali UUD 1945
 J
enis Konstitusi 
: UU
D
1945
Sistem
P
emerintahan
: Kab
i
net Pres
i
dens
i
al
Bentuk Negara
: Kesatuan
Bentuk 
P
emerintahan
: Republ
i
k
a.
 
Orde Lama (5 Juli 1959  11 Maret 1966)
Sebab lahirnya
D
ekrit 
P
residen
5
 
 J
uli 
1959
:
-
 
Mak
i
n berkuasanya modal as
i
ng terhadapperekonom
i
an nas
i
onal-
 
Si
l
i
h bergant
i
nya pergant
i
an kab
i
net-
 
Pandangan dan s
i
kap pol
i
t
i
k masyarakatdan pemer
i
ntah yang l
i
beral (kab
i
netser
i
ng jatuh)-
 
Pem
i
lu 1955 t
i
dak men
c
erm
i
nkanper
i
mbangan kekuatan pol
i
t
i
k yang ada-
 
Konst
i
tuante gagal membuat UU
D
 
I
si 
D
ekrit 
P
residen:
1.
 
Menetapkan pembubaran konst
i
tuante.2.
 
Kembal
i
ke UU
D
1945.3.
 
Pembentukan MPR
S
dan
D
P
A
S
(anggota:
D
PR, utusan daerah dan golongan).
D
emokrasi terpimpin adalah:
1.
 
Bukan d
i
taktor.2.
 
D
emokras
i
yang
c
o
c
ok dengankepr
i
bad
i
an bangsa Indones
i
a.3.
 
D
emokras
i
d
i
segala b
i
dang kenegaraandan kemasyarakatan.4.
 
Permusyawaratan yang d
i
p
i
mp
i
n olehh
i
kmat keb
i
 jaksanaan.5.
 
Opos
i
s
i
(melah
i
rkan pendapat yangsehat).6.
 
Merupakan alat, bukan tujuan.7.
 
Untuk men
c
apa
i
suatu masyarakat yangad
i
l dan makmur, sesua
i
 
ci
ta-
ci
taProklamas
i
17
A
gustus 1945.8.
 
Kebebasan berp
i
k
i
r dan berb
ic
ara dalambatas tertentu.
P
enyimpangan demokrasi terpimpin:
1.
 
Peny
i
mpangan
i
deolog
i
s Pan
c
as
i
lamenjad
i
Nasakom.2.
 
T
erjad
i
pemusatan kekuasaan padapres
i
den.3.
 
Pembubaran
D
PR has
i
l pem
i
lu 1955.4.
 
Hak budget
D
PR t
i
dak berjalan.5.
 
Pres
i
den
S
oekarno menjad
i
pres
i
denseumur h
i
dup.6.
 
MPR
S
mengadakan s
i
dang umum I, II, III d
i
 Bandung.7.
 
Pembentukan lembaga negara t
i
dakberdasarkan undang-undang.

Activity (5)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 thousand reads
1 hundred reads
sitimarliyana liked this
pontas2000 liked this
Riez Moetz liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->