Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
2Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Kontekstualisasi ASP

Kontekstualisasi ASP

Ratings: (0)|Views: 78 |Likes:
Published by Deddi Nordiawan
Banyak yang salah paham tentang ASP. Banyak yang memahami ASP sebagai sekedar Akuntansi yang "di-nirlaba" kan. Sejatinya, ASP mempunyai setting focus dan locus tersendiri. Nah, disinilah pentingnya pemahaman konteks ASP tersebut.
Banyak yang salah paham tentang ASP. Banyak yang memahami ASP sebagai sekedar Akuntansi yang "di-nirlaba" kan. Sejatinya, ASP mempunyai setting focus dan locus tersendiri. Nah, disinilah pentingnya pemahaman konteks ASP tersebut.

More info:

Categories:Types, Research
Published by: Deddi Nordiawan on Jan 08, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/27/2011

pdf

text

original

 
KONTEKSTUALISASI
 
 AKUNTANSI
 
SEKTOR
 
PUBLIK 
 
Deddi Nordiawan*DEPOK, 1 DESEMBER 2009
* Penulis adalah Dosen FEUI, Trainer di LPEM UI, Konsultan Keuangan Daerah di Medina Consulting, dan peneliti di Yayasan Prabandha 
 
***
 
Sebelum
 
menempuh
 
 pendidikan
 
tingkat 
 
menengah,
 
 penulis
 
adalah
 
seorang
 
anak 
 
muda
 
yang
 
tidak 
 
berani 
 
bercita
cita
 
tinggi.
 
Ketika
 
berada
 
di 
 
 jenjang
 
SMP,
 
 penulis
 
tidak 
 
berani 
 
membayangkan
 
akan
 
bersekolah
 
di 
 
SMA
SMA
 
terbaik 
 
yang
 
kebanyakan
 
milik 
 
swasta,
 
karena
 
membayangkan
 
biaya
 
 pendidikannya
 
yang
 
 pasti 
 
tinggi.
 
Tetapi,
 
keadaan
 
berubah
 
ketika
 
 penulis
 
diterima
 
di 
 
SMA
 
Taruna
 
Nusantara
 
 pada
 
tahun
 
1993,
 
sebuah
 
sekolah
 
berkualitas
 
tinggi 
 
tetapi 
 
biaya
 
 pendidikannya
 
GRATIS.
 
Melalui 
 
tempaan
 
di 
 
sekolah
 
itu,
 
 penulis
 
memperoleh
 
ilmu,
 
wawasan
 
dan
 
 pergaulan
 
yang
 
semuanya
 
membawa
 
 penulis
 
 pada
 
tingkat 
 
kehidupan
 
yang
 
lebih
 
baik.
 
Pengalaman
 
yang
 
serupa
 
 juga
 
dialami 
 
oleh
 
ratusan
 
anak 
 
muda
 
lain
 
yang
 
melewatkan
 
 pendidikan
 
di 
 
SMA
 
tersebut.
 
Kebanyakan
 
dari 
 
mereka
 
berasal 
 
dari 
 
masyarakat 
 
menengah
 
ke
 
bawah,
 
yang
 
kemudian
 
bermodal 
 
ilmu,
 
wawasan
 
dan
 
 pergaulan
 
di 
 
sekolah
 
itu,
 
mereka
 
berhasil 
 
loncat,
 
naik 
 
tangga,
 
berpindah
 
ke
 
strata
 
sosial 
 
yang
 
labih
 
tinggi.
 
***
 
Kisah
 
di
 
atas
 
menceritakan
 
bagaimana
 
sebuah
 
barang
 
publik,
 
yaitu
 
SMA
 
Taruna
 
Nusantara,
 
berhasil
 
menjadi
 
alat
 
rekayasa
 
sosial.
 
Kekuatan
 
sebagai
 
barang
 
publik
 
telah
 
menjadikan
 
SMA
 
tersebut
 
menjadi
 
eskalator
 
kehidupan
 
bagi
 
beberapa
 
orang.
 
Seorang
 
anak
 
dari
 
keluarga
 
miskin,
 
dalam
 
dunia
 
yang
 
semakin
 
kapitalis,
 
akan
 
terus
 
terjebak
 
dalam
 
lingkaran
 
kemiskinan.
 
Eskalator
 
sosial
 
yang
 
dihadirkan
 
oleh
 
barang
 
publik
 
itulah
 
yang
 
menjadi
 
pemecah
 
rantai
 
kemiskinan.
 
Kisah
 
di
 
atas
 
adalah
 
sekelumit
 
awalan
 
tentang
 
konteks
 
yang
 
harus
 
kita
 
pahami
 
ketika
 
kita
 
berbicara
 
tentang
 
transformasi
 
akuntansi
 
sektor
 
publik.
 
Akuntansi
 
Sektor
 
Publik
 
dilahirkan
 
untuk
 
digunakan
 
oleh
 
pelaku,
 
praktisi
 
dan
 
para
 
pemangku
 
kepentingan
 
dari
 
sebuah
 
entitas
 
yang
 
disebut
 
dengan
 
Organisasi
 
Sektor
 
Publik,
 
yang
 
tidak
 
lain
 
tidak
 
bukan
 
adalah
 
entitas
 
yang
 
mengelola
 
barang
 
publik.
 
 
Barang
 
Publik
 
Barang
 
publik
 
hadir
 
di
 
tengah
tengah
 
kita
 
dengan
 
ciri
 
utama
 
tidak
 
adanya
 
rivalitas
 
untuk
 
mendapatkannya.
 
Kita
 
dapat
 
menjumpai
 
barang
 
publik
 
ini
 
dalam
 
beraneka
 
ragam
 
bentuk,
 
mulai
 
dari
 
yang
 
benar
benar
 
tanpa
 
rivalitas
 
seperti
 
taman
taman
 
publik,
 
 jalan
 
raya,
 
atau
 
keamanan,
 
sampai
 
dengan
 
yang
 
masih
 
mengandung
 
rivalitasnya
 
seperti
 
listrik.
 
Barang
 
publik
 
 juga
 
dapat
 
dicirikan
 
dari
 
sifat
 
inklusifnya,
 
sehingga
 
siapapun
 
bisa
 
menikmati
 
barang
 
publik
 
tersebut.
 
Memang
 
ukuran
 
inklusif 
 
ini
 
sering
 
bias,
 
mengingat
 
seringkali
 
kita
 
 jumpai
 
sebuah
 
barang
 
publik
 
yang
 
sebenarnya
 
cukup
 
inklusif 
 
tetapi
 
terbatasi
 
dengan
 
masalah
 
ketersediaan
 
akses.
 
Sebagai
 
contoh,
 
sebuah
 
puskesmas
 
mempunyai
 
layanan
 
khusus
 
untuk
 
kelompok
 
miskin,
 
namun
 
keterbatasan
 
 jalan
 
mengakibatkan
 
hanya
 
masyarakat
 
yang
 
mempunyai
 
kendaraan
 
yang
 
bisa
 
mengaksesnya.
 
Kedua
 
ciri
 
tersebut
 
harus
 
dijaga
 
dengan
 
baik
 
agar
 
fungsi
 
utama
 
barang
 
publik
 
tetap
 
eksis
 
dalam
 
kehidupan
 
berbangsa
 
dan
 
bermasyarakat.
 
Disinilah
 
muncul
 
peran
 
penting
 
sebuah
 
instrument
 
yang
 
disebut
 
sebagai
 
kebijakan
 
publik.
 
Untuk
 
melahirkan
 
kebijakan
 
publik
 
yang
 
efektif 
 
diperlukan
 
serangkaian
 
aktivitas
 
baik
 
itu
 
perumusan,
 
pelaksanaan
 
maupun
 
evaluasi
 
yang
 
dikelola
 
secara
 
simultan
 
dan
 
sinergis.
 
Keseluruhan
 
aktivitas
 
tersebut
 
dilaksanakan
 
oleh
 
sebuah
 
entitas
 
yaitu
 
organisasi
 
sektor
 
publik.
 
Organisasi
 
Sektor
 
Publik
 
Organisasi
 
Sektor
 
Publik
 
menjadi
 
penting
 
karena
 
barang
 
publik
 
tidak
 
bisa
 
kita
 
harapkan
 
turun
 
dari
 
langit
 
begitu
 
saja.
 
Barang
 
publik
 
harus
 
dikelola
 
keberadaannya
 
dan
 
diperjuangkan
 
fungsinya.
 
Bayangkan
 
 jika
 
taman
taman
 
publik
 
dikelola
 
oleh
 
entitas
 
komersil
 
yang
 
bermotif 
 
keuntungan.
 
Jika
 
hal
 
itu
 
benar
 
terjadi
 
maka
 
akan
 
ada
 
harga
 
yang
 
harus
 
dibayar
 
oleh
 
masyarakat
 
 jika
 
ingin
 
menggunakan
 
taman
 
tersebut.
 
Kalau
 
sudah
 
demikian,
 
hilanglah
 
sifat
 
inklusif 
 
taman
 
sebagai
 
barang
 
publik.
 

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->