Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword
Like this
16Activity
×
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Mujahadatun Nafs

Mujahadatun Nafs

Ratings: (0)|Views: 6,226|Likes:
Published by Dian Saputra

More info:

Published by: Dian Saputra on Jan 27, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See More
See less

07/25/2013

pdf

text

original

 
MUJAHADAH TERHADAP JIWA
(
ةها
)
MAKNA MUJAHADATUN NAFS SECARA ETIMOLOGIS
Mujahadatun nafsi adalah susunan idhofah (kata majmu’), yang terdiri dari
mudlaf 
(kata yang
 
disandarkan), yaitu
mujahadah
dan
mudlaf ilahi
(kata yang dijadikan sandaran) yaitu
an-nafsi
.
 Mujahadah
menurut Ibnu Manzhur dalam
 Lisanul ‘Arab
adalah : Menyapih jiwa dari syahwat dan melepaskan hati dariangan-angan rusak serta syahwat. Nafs dalam Bahasa Arab bermakna ruh, hati, hakikat, dzat sesuatu (LisanulArab), kebesaran, kesombongan, kebanggaan, obsesi, inti, dan harga diri
MAKNA MUJAHADATUN NAFS SECARA TERMINOLOGIS
Memerangi jiwa yang selalu menyuruh berbuat buruk dengan cara memaksanya melakukan hal hal yangberat, namun diperintahkan dalam syari’at (Dikutip dari At-Ta’rifat : 263 secara ringkas dan dengan sedikitperubahan). Ada pembagian lain mengenai jiwa, sebagaimana yang disebutkan oleh Al-Jurjani, yaitu jiwa
nafsnabatiyah, nafs insaniyah, nathiqah
dan lain sebagainya Al-Munawi berkata, “Dinyatakan bahwa
mujahadah
adalah memaksa jiwa melakukan hal-hal yang memberatkan fisik dan menentang hawa nafsu. Juga dinyatakanbahwa
mujahadah
adalah mencurahkan hal yang dimampui untuk melakukan perintah Dzat Yang ditaati; Allah
azza wa
 
 jalla
.” (At-Tauqif : 297)Ibnu ‘Alan berkata, “
 Mujahadah
adalah bentuk 
mufa’alah
dari kata
al-juhdu
yang bermaknakemampuan. Maka manusia bermujahadah terhadap jiwanya dengan menggunakannya dalam hal-hal yangmemberi manfaat, baik saat ini atau yang akan datang. Dan jiwa pun berjihad padanya untuk melakukan apayang diinginkannya.” (Dalilul Falihin, 1 : 302)Ibnu Hajar –
rahimahullah-
mengomentari ungkapan Bukhari, “Bab siapa yang berjihad terhadap jiwanya dalam mentaati Allah
azza wa jalla
.” Ini merupakan penjelasan keutamaan orang yang bermujahadah.Dan yang dimaksud mujahadah adalah : Menahan jiwa dari kehendak-kehendaknya yang dapatmenyibukkannya dengan selain ibadah kepada Allah.
MACAM-MACAM JIWA
1.
 
Jiwa yang sangat menyuruh pada kejahatanyaitu yang cenderung pada tabi
at fisik, menyuruh pada kelezatan dan syahwat indrawi, dan menarik hati menuju arah kerendahan. Dengan demikian jiwa ini merupakan rumah kejahatan dan sumberakhlak tercela. Dan jiwa inilah yang harus diperangi.2.
 
Jiwa yang sangat mencelayaitu jiwa yang memantulkan sinar hati seukuran yang menyebabkanya tersadar dari kelupaan.Sehingga setiap kali terjadi kejahatan karena tabi
at jiwa, ia mencela dirinya sendiri.3.
 
Jiwa yang tenangyaitu jiwa yang benar-benar tersinari oleh cahaya hati, sehingga terlepas dari sifat-sifat tercela danterhiasi akhlak-akhlak mulia.
AYAT-AYAT TENTANG MUJAHADATUN NAFS
I
ω
ã
Ν 
Å
¡ 
ø
%
 é
&
Ï
 Θ
ö
 θ 
‹ 
 Î
/
Ï
π 
y  
ϑ≈ 
Š 
É
ø
9
 $
#
∩⊇∪
 
I
ω
 ρ
ã
Ν 
Å
¡ 
ø
%
 é
&
Ä
 § 
ø
 
¨
Ζ9
 $
 Î
/
Ï
π 
Β
#
§
 θ 
 
=9
 $
#
∩⊄∪
 
Ü
 = 
|  
¡ 
ø
t  
 † 
&
ß
 ≈ 
|  
¡ 
Ρ
M
}
 $
#
  
©
9
&
y  
ì 
y  
ϑ 
ø
g  
ª
 Υ
 ç
µ 
Β
à 
Ï
ã
∩⊂∪
 
4
’ 
 n 
 ? 
/
 
Í
 ‘
Ï
‰ 
 ≈ 
%
#
’ 
 n 
 ? 
ã
β
&
y  
Èh
 θ 
|  
¡ 
 
 Σ
 ç
µ 
Ρ
Ζ 
/
∩⊆∪
 
Allah SWT berfirman,
Aku bersumpah dengan hari kiamat, dan aku bersumpah dengan jiwa yang amatmenyesali dirinya sendiri. Apakah manusia mengira, bahwa kami tidak akan mengumpulkan (kembali) tulangbelulangnya? Bukan demikian, sebenarnya Kami kuasa menyusun (kembali) jari jemarinya dengan sempurna.
 (Al-Qiyamah : 1-4)
¨
Β
&
 ρ
ô
  
Β
 ∃
{
Π
Β
Ï
µ 
 Î n
/
 ‘
‘ 
y  
γ 
Ρ
 ρ
}  
 § 
ø
 
¨
Ζ9
 $
#
Ç
  
ã
3
 θ 
 o 
λ 
ù
 ;
 $
#
∩⊆⊃∪
 
¨
β
 Î
ù
π 
¨
Ψ 
 p 
g  
ø
 :
 $
#
}  
‘ 
Ï
δ
3
 ρ
ù
y  
ϑ 
ø
9
 $
#
∩⊆⊇∪
 
 
Allah SWT berfirman,
Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahandiri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya surgalah tempat tinggal (nya).
(An-Nazi
at : 40
 – 
41)
 <
 § 
ø
 
Ρ
 ρ
Β
 ρ
y  
γ 
1
§
 θ 
y  
∩∠∪
 
y  
γ 
y  
ϑ 
 o 
λ 
ù
 ;
ù
y  
δ
 ‘
 θ 
 è
g  
 é
 
y  
γ 
1
 θ 
ø
 ?
 ρ∩∇∪
 
ô
‰ 
%
y  
 n 
ø
ù
&
  
Β
y  
γ 
©
 . 
y  
 —
∩®∪
 
Allah SWT berfirman,
Dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), maka Allah
 
mengilhamkankepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya, sesungguhnya
 
beruntunglah orang yang menyucikan jiwaitu.
(Asy-Syams: 7
 – 
9)
 ç
µ 
ø
 ?
y  
Š
 ρ≡
 ‘
 ρ© 
É
 L 
©
9
 $
#
 θ 
 è
δ
† 
 Î
 û
y  
γ 
Ï
÷
 
/
  
ã
Ï
µ 
Å
¡ 
ø
 
 
Ρ
Ï
 M 
 
y  
ñ
 ρ
š
 U
 θ 
ö
/
F
{
 $
#
ô
 M 
9
%
 ρ
|  
 M 
ø
‹ 
y  
δ
š
 
9
 4 
Α
%
Œ$ 
y  
è 
Β
«
!
 $
#
 ( 
 ç
µ 
 
Ρ
 Î
)
þ
’ 
 Î n
 1 
 ‘
z  
  
|  
¡ 
ô
 m
&
y  
#
 θ 
÷
Β
 ( 
 ç
µ 
 
Ρ
 Î
)
Ÿ
ω
ß
 Î
ø
 
ã
ƒ
š
χθ 
ß
ϑ 
 Î
=≈ 
©
à 
9
 $
#
∩⊄⊂∪
 
ô
‰ 
9
 ρ
ô
 M 
£
ϑ 
y  
δ
Ï
µ 
 Î
/
 ( §
Ν 
y  
δ
 ρ
 p 
κ 
Í
 5
I
ω
ö
 θ 
9β
&#
§
 ‘
z  
 ≈ 
y  
δ
ö
  
 ç
/
Ï
µ 
 Î n
/
 ‘
 4 
y  
 7 
Ï
9≡
x  
‹ 
Ÿ
2
 ∃
 Î
 
ó
 Ç 
Ζ 
Ï
9
 ç
µ 
÷
Ζ 
ã
þ
 θ 
¡ 
9
 $
#
 !
± 
ó
x  
 
ø
9
 $
#
 ρ
 4 
 ç
µ 
 
Ρ
 Î
)
ô
  
Ï
Β
Ρ
Ï
Š$ 
Ï
ã
š
 
Å
Á 
 n 
ø
⇐ 
ß
ϑ 
ø
9
 $
#
∩⊄⊆∪
 
ó
 $
#
 ρ
z  
 >$ 
ø
9
 $
#
ô
 N
£
‰ 
%
 ρ
 ç
µ 
|  
Á 
Š 
Ï
ϑ 
%  
Ï
Β
 9
  
 ç
/
ß
Š
Š 
x  
 
ø
9
&
 ρ
y  
δ
y  
‰ 
Íh
‹ 
y  
#
 !
É
 >$ 
ø
9
 $
#
 4 ô
 M 
9
%
Β
â
 !
#
 “ 
y  
 _
ô
  
Β
y  
Š#
 ‘
&
y  
 7 
Ï
÷
δ
 Î
/#
 ¹
þ
 θ 
ß
 H
ω
 Î
)
β
&
z  
  
y  
ó
¡ 
 ç
 „ 
÷
 ρ
&
ë
 U
#
x  
‹ 
ã
Ò
 ΟŠ 
Ï
9
&
∩⊄∈∪
 
Α
%
}  
‘ 
Ï
δ© 
Í
 _ 
ø
 ?
y  
Š
 ρ≡
 ‘
  
ã
© 
Å
 ¤ 
ø
 
 
Ρ
 4 
y  
‰ 
 Î
γ 
x  
©
 ρ
Ó
‰ 
Ï
δ
x  
©
ô
  
Ïi
Β
 !
y  
γ 
 Î
÷
δ
&
β
 Î
)
š
χ
x  
 . 
 ç
µ 
Ý
Á 
Š 
Ï
ϑ 
%
£
‰ 
 è
%  
Ï
Β
 9
≅ 
 ç
 è
%
ô
 M 
%
y  
‰ 
|  
Á 
ù
 θ 
 è
δ
 ρ
z  
  
Ï
Β
 
 Î
/
É
‹ 
 ≈ 
 3 
ø
9
 $
#
∩⊄∉∪
 
β
 Î
)
 ρ
β
x  
 . 
 ç
µ 
Ý
Á 
Š 
Ï
ϑ 
%
£
‰ 
 è
%  
Ï
Β
 9
  
 ç
/
ß
Š
ô
 M 
/
x  
‹ 
 3 
ù
 θ 
 è
δ
 ρ
z  
  
Ï
Β
 
Ï
%
Ï
‰ 
 ≈ 
¢
Á 
9
 $
#
∩⊄∠∪
 
£
ϑ 
 n 
ù#
 ‘
 ç
µ 
|  
Á 
Š 
Ï
ϑ 
%
£
‰ 
 è
%  
Ï
Β
 9
  
 ç
/
ß
Š
Α
%
 ç
µ 
 
Ρ
 Î
)
  
Ï
Β
£
  
ä
 . 
Ï
‰ 
ø
‹ 
Ÿ
2
 ( ¨
β
 Î
)
£
  
ä
 . 
y  
‰ 
ø
‹ 
x  
 . 
 ×
Λ 
Ï
à 
ã
∩⊄∇∪
 
ß
 # 
ß
 θ 
ã
ƒ
ó
 Ú
Ì
  
ô
ã
&
ô
  
ã#
x  
‹ 
 ≈ 
y  
δ
 4 
Ì
  
Ï
 
ø
ó 
ó
 $
#
 ρ
Å
 7 
 Î
/
Ρ
x  
‹ 
Ï
9
 ( Å
 7 
 
Ρ
 Î
)
Ï
 M 
Ζ 
à
2
z  
  
Ï
Β
 
Ï
↔ 
Ï
Û$ 
 ƒ  
ø
 :
 $
#
∩⊄®∪
 
*
Α
%
 ρ
 ×
ο
 θ 
ó
¡ 
 Î
 Σ’ 
 Î
 û
Ï
π 
 o 
Ψƒ
Ï
‰ 
y  
ϑ 
ø
9
 $
#
ß
 N
&
  
ø
Β
 $
#
Í
 “ 
ƒ
Í
 • 
y  
è 
ø
9
 $
#
ß
Š
Í
 ρ≡
  
 è
 ?
y  
γ 
ù
  
ã
Ï
µ 
Å
¡ 
ø
 
 
Ρ
 ( ô
‰ 
%
y  
γ 
x  
 
ó 
x  
©
 ‰
ã
 m
 ( 
 
Ρ
 Î
)
y  
γ 
1
 
 ∴ 
9’ 
 Î
 û
 9
≅≈ 
 n 
|  
Ê
&
 
 Î
Β∩⊂⊃∪
 
Allah SWT berfirman,
Dan wanita (Zulaikha) yang Yusuf tinggal di rumahnya menggoda
 
Yusuf untuk menundukkan dirinya (kepadanya) dan dia menutup pintu-pintu, seraya
 
berkata,
Marilah ke sini.
Yusuf berkata,
Aku berlindung kepada Allah, sungguh tuanku
 
telah memperlakukan aku dengan baik.
Sesungguhnyaorang-orang yang lalim tiada
 
akan beruntung. Sesungguhnya wanita itu telah bermaksud (melakukan perbuatanitu)
 
dengan Yusuf, dan Yusuf pun bermaksud (melakukan pula) dengan wanita itu andaikata
 
dia tiada melihattanda (dari) Tuhannya. Demikianlah, agar Kami memalingkan
 
daripadanya kemungkaran dan kekejian.Sesungguhnya Yusuf itu termasuk hamba hamba
 
Kami yang terpilih. Dan keduanya berlomba-lomba menujupintu dan wanita itu
 
menarik baju gamis Yusuf dari belakang hingga koyak dan kedua-duanya mendapati
 
suamiwanita itu di muka pintu. Wanita itu berkata,
Apakah pembalasan terhadap orang
 
yang bermaksud berbuatserong dengan istrimu, selain dipenjarakan atau (dihukum)
 
dengan azab yang pedih?
Yusuf berkata,
Diamenggodaku untuk menundukkan diriku
 
(kepadanya),
dan seorang saksi dari keluarga wanita itu memberikankesaksiannya,
Jika
 
baju gamisnya koyak di muka, maka wanita itu benar dan Yusuf termasuk orang-orang
 
yang dusta. Dan jika baju gamisnya koyak di belakang, maka wanita itulah yang dusta,
 
dan Yusuf termasuk orang-orang yang benar.
Maka tatkala suami wanita itu melihat baju
 
gamis Yusuf koyak di belakangberkatalah dia,
Sesungguhnya (kejadian) itu adalah di
 
antara tipu daya kamu, sesungguhnya tipu daya kamuadalah besar.
(Hai) Yusuf,
 
Berpalinglah dari ini dan (kamu hai istriku) mohon ampunlah atas dosamu itu,karena
 
kamu sesungguhnya termasuk orang-orang yang berbuat salah.
Dan wanita-wanita di
 
kota berkata,
IstriAl Aziz menggoda bujangnya untuk menundukkan dirinya
 
(kepadanya), sesungguhnya cintanya kepadabujangnya itu adalah sangat mendalam.
 
Sesungguhnya kami memandangnya dalam kesesatan yang nyata.
 (Yusuf : 23
 – 
30)
 
HADITS-HADITS MENGENAI MUJAHADATUN NAFS
1.
 
Fudlalah bin Ubaid meriwayatkan bahwa Rasulullah saw. bersabda
Setiap orang yang mati ditutup (pahala) amalnya, kecuali orang yang (mati) dalam keadaan berjaga di jalan Allah ; maka (pahala) amalnya dikembangkan hingga hari kiamat dan mendapatkan keamanan dari fitnahkubur.
Dan saya juga mendengar Rasulullah saw. bersabda,
Mujahid adalah orang yang berjihad terhadap jiwanya.
(HR. Ahmad dalam Al-Musnad 6/20-22, Turmudzi 1612 dan redaksi di atas dari riwayat beliau. Dania berkata Hadits ini Hasan Shahih. Juga diriwayatkan oleh Abu Daud 2500, hingga lafal
Fitnah kubur.
 Muhaqqiq Jami
ul Ushul mengatakan bahwa sanadnya baik 11/21)2.
 
Sabrah bin Abu Fakihah ra. meriwayatkan bahwa ia mendengar Rasulullah saw
Sesungguhnya syetan duduk di jalan-jalan yang dilalui manusia ; ia mengganggu manusia di jalanIslam, ia berkata,
Engkau masuk Islam, meninggalkan agamamu, agama ayahmu, dan agama nenek moyangmu? Maka manusia pun mendurhakainya dan masuk Islam. Kemudian ia duduk mengganggu di jalan hijrah ; iaberkata,
Engkau berhijrah meninggalkan tanah airmu. Padahal perumpamaan orang yang hijrah itu sepertikuda yang diikat dengan tali.
Maka manusia pun mendurhakainya dan berhijrah. Kemudian ia menggodamanusia di jalan jihad, ia berkata,
Engkau berjihad, padahal jihad itu memberatkan jiwa dan harta; engkauberperang dan akan terbunuh, lantas istrimu dinikahi orang dan hartamu dibagi-bagi?
Maka manusia punmendurhakainya dan berjihad. Rasulullah saw. bersabda,
Siapa yang melakukan hal itu, maka ia Allah akanmemasukkannya ke surga. Siapa yang terbunuh, maka Allah akan memasukkannya ke surga. Apabila iatenggelam, maka Allah akan memasukkannya ke surga, atau jika kendaraannya membawanya ke tempat jauh,maka Allah akan memasukkannya ke surga.
(HR. An-Nasai 6/21
 – 
22 dalam bab Jihad. Muhaqqiq Jami
ulUshul mengatakan (9/540-541) bahwa sanad Hadits ini Shahih. Dianggap shahih oleh Ibnu Hibba serta dianggap hasan oleh Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Al-Ishabah 3/64)3.
 
Anas ra. berkata, ”Pamanku Anas bin Nadhor tidak ikut serta dalam perang Badr. Maka ia berkatakepada Rasulullah saw., ’Wahai Rasulullah saw., saya tidak ikut serta dalam peperangan engkau yangpertama melawan kaum musyrikin. Apabila Allah memberi kesempatan padaku untuk memerangi kaummusyrikin, maka Ia akan melihat apa yang akan aku perbuat.’ Ketika perang Uhud terjadi dan kaummuslimin terkalahkan, ia berdoa, ’Ya Allah, aku mohon ampun kepada-Mu dari apa yang dilakukanoleh mereka kaum muslimin yang melarikan diri) dan aku berlepas diri kepada-Mu dari apa yangdilakukan oleh mereka (kaum musyrikin).’ Kemudian ia maju dan bertemu Sa’d bin Mu’adz, ia berkata,’Wahai Sa’d, surga demi Tuhan Nadhor. Sesungguhnya saya mencium baunya di balik Uhud.’ Sa’dberkata, ’Aku tidak mampu melakukan seperti apa yang dilakukannya, wahai Rasulullah saw.” Anas ra.

Activity (16)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Nasrudin M Top liked this
Elda Watimurni liked this
litami liked this
Abu Ajran liked this
Abu Ajran liked this
Nailul liked this
Wafa Nur Izzah liked this
Sunny Sad Aulia liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->