Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword
Like this
6Activity
×
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Solat Sunnah Dan Keutamaannya

Solat Sunnah Dan Keutamaannya

Ratings: (0)|Views: 1,627|Likes:
Published by Ridlwan Kamaluddin

More info:

Published by: Ridlwan Kamaluddin on Feb 27, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, DOCX, TXT or read online from Scribd
See More
See less

03/03/2012

pdf

text

original

 
1 
SOLAT SUNNAH DAN KEUTAMAANNYA
Sholat sunnah sering pula disebut sebagai sholat tathawwu¶ atau sholat nawafil. Sholat sunnah pada dasarnya bisadilakukan secara mutlaq dua rakaat-dua rakaat kapanpun juga selain pada waktu-waktu yang dilarang untuk sholat.Disamping itu, terdapat pula sholat-sholat sunnah dengan tujuan khusus. Sholat-sholat tersebut adalah sebagaiberikut :
 
1.
 
SOLAT ROWATIB
Sholat Sunnah Rowatib sepintas nampak seperti hal yang biasa menurut kita. Namun banyak dari kita yangtidak mengetahui bahwa Rosulullah tidak pernah meninggalkan sholat sunnah ini selain dalam perjalanan.Kalaupun tertinggal karena lupa, sakit atau tertidur, beliau mengqodo¶nya. Dari sini dapat kita simpulkan betapapentingnya kedudukan sholat sunnah rowatib ini disamping sholat-sholat fardlu.Sholat Sunnah Rawatib sangat dianjurkan / ditekankan untuk dilakukan. Menurut pendapat beberapa ulama,orang yang terus menerus meninggalkannya maka ketakwaannya tidak bisa dipercaya dan ia pun berdosa.Alasannya, karena terus menerus meninggalkannya menunjukkan kadar keislamannya yang sangat rendah danketidakpeduliannya terhadap sholat sunnah rowatib. Adapun keistimewaan sholat sunnah rowatib adalahmerupakan penambal kekurangan dan kesalahan seseorang ketika melaksanakan sholat fardlu. Karena manusiatidak terlepas dari kesalahan, maka ia membutuhkan sesuatu yang dapat menutupi kesalahannya tersebut.Dari Ummu Habibah
radhiyallahu µanha
, Istri Rasulullah
shallallahu µalaihi wa sallam
, dia berkata: Akumendengar Rasulullah
shallallahu µalaihi wa sallam
bersabda:
³Seorang hamba yang muslim melakukan shalat sunnah yang bukan wajib, karena Allah, (sebanyak) dua belasrakaat dalam setiap hari, Allah akan membangunkan baginya sebuah rumah (istana) di surga.´
(Kemudian)Ummu Habibah
radhiyallahu µanha
berkata, ³Setelah aku mendengar hadits ini aku tidak pernah meninggalkanshalat-shalat tersebut.´ [1] Hadits yang agung ini menunjukkan keutamaan shalat sunnah rawatib, sehingga Imam an-Nawawimencantumkan hadits ini sebagai hadits yang pertama dalam bab: keutamaan shalat sunnah rawatib (yangdikerjakan) bersama shalat wajib (yang lima waktu), dalam kitab beliau
Riyadhus Shaalihiin
. [2]Berdasarkan Hadist yang diriwayatkan dari Ibnu Umar r.a bahwa
Saya menghafal sepuluh rokaat dari Rosulullah: dua rokaat sebelum sholat zhuhur, dua rokaat setelah sholat zhuhur, dua rokaat setelah sholat maghrib di rumah beliau, dua rokaat setelah sholat isya¶ di rumah beliau,dan dua rokaat sebelum subuh. Sebelum subuh ini adalah waktu di mana tidak seorang pun yang datang kepada Rosulullah SAW. Hafshah memberitahuku bahwa jika muazin mengumandangkan adzan dan fajar telahterbit, maka beliau sholat dua rokaat.
 Berdasarkan hadist di atas dapat kita simpulkan bahwa sholat sunnah rowatib terdiri dari dua rokaat sebelumDzuhur, dua rokaat setelah dzuhur, dua rokaat setelah maghrib, dua rokaat setelah isya¶, dan dua rokaat sebelumsubuh setelah terbit fajar.Dalam Shohih Muslim diriwayatkan dari Aisyah r.a. bahwa ia berkata
Rosulullah sholat empat rokaat sebelum sholat dzuhur di rumahku. Kemudian beliau keluar dan sholat bersamaorang-orang, lalu pulang ke rumahku dan melakukan sholat dua rokaat.
 
 
2
  
Berdasarkan hadist riwayat ini, beberapa ulama menyimpulkan bahwa jumlah rokaat sholat sunnah rowatibadalah 12 rokaat. 
Keutamaan melaksanakan sholat sunnah rowatib di rumah :
1.
 
Untuk menghindari riya¶ (sikap pamer), ujub (membanggakan diri sendiri), dan untuk tidak memperlihatkan amal baik kepada khalayak ramai.2.
 
Lebih mudah untuk khusyuk dan ikhlas lantaran suasananya yang sepi (tidak banyak orang).3.
 
menghidupkan rumah dengan dzikir kepada Allah dan sholat seperti sabda Rosulullah,
adikanlah sebagian sholat kalian di rumah-rumah kalian, dan jangan kalian menjadikannya sebagai kuburan
 
Yang paling utama dari sholat-sholat sunnah rowatib ini adalah sholat sunnah sebelum fajar
.
Hal iniberdasarkan riwayat dari Aisyah r.a. bahwa ia berkata,
tidak ada sholat sunnah yang paling dijaga oleh Rosulullah selain dua rokaat fajar.
 Rosulullah bersabda :
Dua rokaat sholat fajar lebih baik dari dunia dan seisinya
 Oleh karena itu Roslullah selalu melakukan sholat dua rokaat fajar dan sholat witir, baik ketika di rumahmaupun ketika dalam perjalanan.Sholat sunnah rowatib selain witir dan sholat sunnah fajar tidak disunnahkan dilakukan ketika dalam perjalanan.Hal ini didasarkan dari riwayat ketika Ibnu Umar r.a. ditanya tentang sholat rowatib Dzuhur ketika dalamperjalanan ia berkata,
Seandainya aku melakukan sholat rowatib, tentunya aku tidak mengqoshor sholat.
 Ibnul Qayyim berkata,
Termasuk tuntunan Rosulullah dalam perjalanan adalah mengqoshor sholat fardlu. Tidak ada riwayat daribeliau yang menunjukkan bahwa beliau melakukan sholat sunnah sebelum dan setelah sholat qoshor tersebut,kecuali sholat witir dan sholat sunnah fajar 
 Adapun dalam pelaksanaannya Rosulullah mensunnahkan untuk memendekkan sholat sunnah fajar.Berdasarkan riwayat Shohih Bukhori dan Muslim Aisyah r.a. berkata :
Rosulullah selalu memendekkan sholat dua rokaat sebelum sholat subuh.
 Dalam sholat subuh, pada rokaat pertama setelah membaca Al Fatihah Rosulullah melanjutkannya denganmembaca surat Al Kafirun dan pada rokaat kedua dengan Al Ikhlash. Pernah juga pada rokaat pertamaRosulullah membaca surat Al Baqoroh ayat 136 setelah membaca Al Fatihah dan Ali Imron ayat 64 pada rokaatkedua. Hal ini juga dilakukan beliau pada sholat dua rokaat setelah maghrib berdasarkan riwayat Al Baihaqqidan Tirmidzi dari Ibnu Mas¶ud r.a. yang menjelaskan tentang seringnya Roslulullah membaca surat Al Kafiruundan Al Ikhlas pada sholat dua rokaat  setelah sholat maghrib dan sebelum sholat subuh.
 
3
  
2.
 
Sholat Witir
 
Shalat
sunn
ah
Wi
t
ir
adalah
s
halat
sunn
ah
mu
akkadah
(s
a
ng
at
 
d
i
teka
n
ka
n), b
e
r
da
s
a
r
ka
n
had
i
t
s R
a
su
l
u
llah
 s
hallallaah
u 
ala
i
h
i w
a
s
alla
m. "
Shalat
Wi
t
ir
adalah
 
hak
 
ata
s s
et
i
ap
Mus
l
im. B
a
r
a
ngsi
apa
y
a
ng ingin b
e
rwi
t
ir
de
ng
a
n
l
im
a
r
akaat
, m
aka
 
lak
u
ka
n
lah;
 b
a
r
a
ngsi
apa
y
a
ng ingin b
e
rwi
t
ir
de
ng
a
n
t
ig
a
r
akaat
, m
aka
 
lak
u
ka
n
lah;
 
da
n b
a
r
a
ngsi
apa
y
a
ng ingin b
e
rwi
t
ir
de
ng
a
ns
at
u r
akaat
, m
aka
 
lak
u
ka
n
lah
. [1] A
l
i r
adh
iy
allaah
u 
a
n
h
u m
e
ng
ataka
n, 
Shalat
Wi
t
ir
t
i
daklah
w
aj
ib s
epe
r
t
i s
halat
a
r
dh
u
kal
i
a
n. A
ka
n
tetap
i i
a
 
adalah
 sunn
ah
y
a
ng
d
isunn
ahka
n o
leh
R
a
su
l
u
llah
s
hallallaah
u 
ala
i
h
i w
a
s
alla
m. [
2
] K
e
u
ta
m
aa
n
Shalat
Wi
t
irR
a
su
l
u
llah
s
hallallaah
u 
ala
i
h
i w
a
s
alla
m b
e
rs
a
b
da
. "W
aha
i A
hl
u
l
Qur'
a
n, s
halat
Wi
t
ir
lah
 
kal
i
a
n
ka
r
e
n
a
s
e
sunggu
h
ny
a
A
llah
Azz
a
w
a
J
alla
i
t
u wi
t
ir (M
aha
Es
a
)
da
nm
e
ncin
ta
i or
a
ng-or
a
ng y
a
ng m
elak
u
ka
n s
halat
Wi
t
ir. [
3
] 
S
y
a
i
kh
Ab
d
u
l
Aziz bin B
aa
z (w
a
at
 
th
. 14
20
H) r
ah
im
ah
u
llaah
m
e
ng
ataka
n. H
ad
i
t
s ini m
e
nun
j
u
kka
n b
ah
w
a
su
dah
s
eha
rusny
a
b
a
gi
ahl
u
l
i
l
mu (u
la
m
a
) m
e
mi
l
i
k
i
pe
r
hat
i
a
n y
a
ng
le
bi
h
(
te
r
hadap
 s
halat
Wi
t
ir)
da
ri
pada
s
ela
inny
a
, m
e
s
k
i
p
un s
halat
ini
d
isy
a
ri
atka
n un
t
u
k
s
e
mu
a
 
ka
um Mus
l
imin.
Seh
ingg
a
, or
a
ng-or
a
ng y
a
ng m
e
ng
etah
ui
keadaa
n
da
n
pe
rbu
ata
n m
e
r
eka
m
a
u m
e
ngi
k
u
t
i m
e
r
eka
. Jum
lah
 
pal
ing s
ed
i
k
i
t
 
da
ri s
halat
 Wi
t
ir
adalah
s
at
u r
akaat
, y
a
ng
d
i
lak
u
ka
n
a
n
ta
r
a
Isy
a
s
a
m
pa
i f 
aja
r. A
llah
T
aala
 
adalah
wi
t
ir (M
aha
Es
a
)
da
nm
e
ncin
ta
i or
a
ng-or
a
ng y
a
ng m
elak
u
ka
n s
halat
Wi
t
ir,
da
n Di
a
m
e
ncin
ta
i s
e
g
ala
 
apa
y
a
ng m
e
ny
ela
r
a
si sif 
at
-sif 
at
-Ny
a
.A
llah
T
aala
M
aha
s
a
b
a
r
da
n m
e
ncin
ta
i or
a
ng-or
a
ng y
a
ng s
a
b
a
r,
ke
cu
al
i sif 
at
 
kea
gung
a
n
da
n
ke
sombong
a
n (
a
r
t
iny
a
 A
llah
 
t
i
dak
m
e
nyu
ka
i or
a
ng y
a
ng sombong). P
a
r
a
 
ha
mb
a
m
e
ngi
k
u
t
i sif 
at
-sif 
at
-Ny
a
, y
a
i
t
u
pada
 
apa
y
a
ng s
ela
r
a
s
dala
m
d
iri
ha
mb
a
b
e
ru
pa
 
kede
rm
a
w
a
n
a
n
da
n
ke
b
a
i
ka
n [4] Hu
k
um Or
a
ng Y
a
ng T
e
rus M
e
n
e
rus M
e
ningg
alka
n
Shalat
Wi
t
ir
S
y
a
i
kh
u
l
Is
la
m Ibnu T
a
imiyy
ah
r
ah
im
ah
u
llaah
b
e
r
kata
, 
Shalat
Wi
t
ir
adalah
sunn
ah
mu
akkadah
, b
e
r
da
s
a
r
ka
n
ke
s
epakata
n
ka
um Mus
l
imin. B
a
r
a
ngsi
apa
y
a
ng
te
rus-m
e
n
e
rus m
e
ningg
alka
nny
a
, m
aka
 
pe
rs
ak
si
a
nny
a
 
d
i
t
o
lak
(
t
i
dak
 
d
i
te
rim
a
). [5] B
el
i
a
u r
ah
im
ah
u
llaah
 
pe
rn
ah
 
d
i
ta
ny
a
 
te
n
ta
ng or
a
ng y
a
ng
t
i
dak
m
e
n
ek
uni (bi
a
s
a
m
e
ningg
alka
n) s
halat
-s
halat
sunn
ah
 r
a
w
at
ib. M
aka
b
el
i
a
u m
e
n
ja
w
a
b. B
a
r
a
ngsi
apa
 
te
rus-m
e
n
e
rus m
e
ningg
alka
nny
a
, m
aka
 
hal
i
t
u m
e
nun
j
u
kka
n s
ed
i
k
i
t
ny
a
(
pe
m
aha
m
a
n)
a
g
a
m
a
ny
a
,
da
n
pe
rs
ak
si
a
nny
a
 
d
i
t
o
lak
(
t
i
dak
 
d
i
te
rim
a
), b
e
r
da
s
a
r
ka
n
pe
n
dapat
Im
a
m A
h
m
ad
 
da
n Im
a
m
a
sy-
S
y
a
fi
i
da
n s
ela
in
ked
u
a
ny
a
 [6]
 
Secara bahasa, witir artinya ganjil. Sholat witir adalah sholat dengan jumlah rakaat ganjil yang dikerjakan sebagaipenutup sholat-sholat dari pagi sampai malam. Sholat witir hukumnya sunnah muakkadah. Sebaiknya sholat witirdikerjakan tiga rakaat jika mendapatkan keluangan waktu, atau satu rakaat jika waktunya sempit.
 
Waktu sholat witir sama dengan waktu sholat malam, yakni sesudah isya¶ sampai tibanya waktu shubuh. Sebaiknya,sholat witir dikerjakan sesudah sholat tahajjud. Tetapi, jika seseorang khawatir tidak akan bangun maka hendaknyaia melakukan sholat witir sebelum tidur. Jika nanti ternyata ia bangun malam dan melakukan sholat malam, maka iatidak perlu melakukan sholat witir lagi.
 
 
Dari A¶isyah Rda. Bahwasannya Rasulullah SAW shalat malam 13 raka¶at, dengan witir 5 raka¶at di manabeliau Tasyahud (hanya) di raka¶at terakhir dan salam. (HR Imam Bukhari dan Muslim)

Activity (6)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 thousand reads
1 hundred reads
Muhammad Dhido added this note|
subuhanallah jazakallah khairan kaziran...
‍‍ ‍‍ liked this
Nur Kholiq liked this
Su Mayah liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->