Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword or section
Like this
97Activity
×
P. 1
OK-MAKALAH-HSL HIKOM-BAZAR

OK-MAKALAH-HSL HIKOM-BAZAR

Ratings: (0)|Views: 39,470|Likes:
Published by sfm86

More info:

Published by: sfm86 on Apr 01, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See More
See less

07/20/2013

pdf

text

original

 
RINGKASAN PENELITIAN
 
HIBAH KOMPETENSIJUDUL KEGIATAN
:
PENGEMBANGAN MATERI AJAR BAHASA ARAB TERPADUUNTUK MENINGKATKANPENGUASAAN KEMAHIRAN BERBAHASA ARAB MAHASISWAPERGURUAN TINGGI UMUM
Ketua Tim:Dr. Maman Abdurrahman, M.Ag.Angkatan II untuk pendanaan tahun 2009Dibiayai oleh Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi, Departemen Pendidikan Nasional,sesuai dengan Surat Perjanjian Pelaksanaan Hibah Kompetensi, Nomor:269/SP2H/PP/DP2M/V/2009 Tanggal 30 Maret 2009
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA2010
 
1
Ringkasan
Penelitian ini dilatarbelakangi oleh perlunya inovasi model pembelajaran bahasaArab di Perguruan Tinggi Umum. Selama ini pembelajaranna dilaksanakan secaraterpisah-pisah, sehingga berimplikasi kepada pemahaman dan kemahiran berbahasa Arabmahasiswa kurang komprehensif. Salah satu cara mengatasi masalah di atas adalah melaluipengembangan model pembelajaran terpadu yang mengkombinasikan antara satu disiplinilmu bahasa Arab dengan disiplin ilmu bahasa Arab lainnya dalam proes pembelajaran.Oleh karena itu, penelitian ini bertujuan untuk membuktikan asumsi dasar bahwa materiajar Bahasa arab terpadu seperti
 Nahwu, Sharaf, Insya, Muthala’ah
, dan
 Muhadatsah
-dipadukan dalam satu buku - potensial dan efektif untuk meningkatkan kemampuanmahasiswa dalam memahami literatur-literatur keagamaan yang berbahasa Arab, sehinggamereka cenderung dapat mengaktualisasikan diri dalam pengembangan wacana keislamandi Indonesia.Pengamatan dan pengalaman selama ini menunjukkan bahwa pembelajaran bahasaArab dengan menggunakan
separated system
:
 Nahwu, Sharaf, Insya, Muthala’ah,
dan
  Muhadatsah
yang diajarkan secara terpisah-belum bisa meningkatkan hasil belajarmahasiswa. Fakta atau persepsi negatif mahasiswa terhadap materi bahasa Arab
separated system
tampaknya tidak sepenuhnya benar. Persoalannya ketidak tersediaan buku ajar yangmemungkinkan mahasiswa memahami sekaligus ilmu-ilmu kabahasaaraban melalui satuteks. Buku-buku mengenai bahasa arab sudah banyak disusun oleh para ahli, tetapi padaumumnya menggunakan pendekatan normatif-konvensional, menekankan pada nama-nama mata kuliah yang terpisah, sehingga tidak semua mahasiswa mampu menyerap danmemahaminya dengan baik. Padahal materi ajar bahasa Arab terpadu sesungguhnyamerupakan “alat” untuk memahami litaratur bahasa arab, bukan sebagai tujuan belajarbahasa itu sendiri.Studi ini bersifat penelitian dan pengembangan (Research and Development).Karena sifatnya pengembangan, maka kegiatan tahun pertama adalah identifikasikebutuhan suatu buku ajar ideal, konseptualisasi buku ajar bahasa Arab terpadu, dan ujicoba terbatas di 3 perguruaan tinggi di Bandung; tahun kedua implementasi model dan ujicoba diperluas baik perguruan tinggi atau pokok bahasannya; dan tahun ketiga, diseminasimodel,
 judgement 
pakar bahasa Arab nasional baik metodologi maupun substansi isi, danseminar nasional atau internasional. Data dikumpulkan melalui studi dokumentasi, angket,wawancara, observasi dan tes. Sedangkan pengolahan dan analisis data menggunakanpendekatan kualitatif dan kuantitatif dengan menggunakan statistik sederhana.Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada umumnya mahasiswa ketiga pergururantinggi Negeri yang memiliki program studi bahasa Arab menginginkan prosespembelajaran bahasa Arab itu menyenangkan, tidak kaku, ceritranya bergambar dankondisional, materinya menggunakan bahasa Arab dan bahasa Indonesia, dan ada sentuhanmusiknya. Ketiga dosen Bahasa Arab menyatakan dukungan dan ketertarikannya padahasil kajian bahasa Arab terpadu, baik dari sisi wacana, strategi pelaksanaan model danevaluasi yang digunakan menarik dan bisa diikuti mahasiswa. Kedua pakar bahasa Arabbanyak memberikan masukan berharga baik dari sistimatika maupun subtansi isi buku ajarterpadu. Dari segi tingkat penguasaan materi ajar yang disampaikan nampak adapeningkatan skor yang signifikan dengan rata-rata pretest dengan postest meningkatsebanyak sembilan belas persen (18.19%).
 
2
A.
 
PENDAHULUAN
Bahasa Arab merupakan bahasa internasional yang sejak tahun 1972 telahdiresmikan penggunaanya sebagai salah satu bahasa kerja dan bahasa resmi PerserikatanBangsa Bangsa. Bahasa kitab suci umat Islam, al-Quran; dewasa ini dijadikan sebagaibahasa nasional tidak kurang 22 negara di kawasan Timur Tengah dan Afrika. Selain itu,bahasa Arab juga menjadi bahasa pendidikan, ilmu pengetahuan, diplomsi, transaksi sosialdan ekonomi, dan budaya bagi sebagian besar masyarakat di 22 negara itu (Bakalla,1984:5).Di Indonesia bahasa Arab bukan hanya dipelajari di lingkungan pendidikan Islam,seperti pondok pesantren, madrasah, sekolah Islam dan perguruan tinggi Islam, melainkan juga menjadi mata kuliah di beberapa lembaga pendidikan umum, seperti UGM, UNJ, UI,UPI dsj. Usia pendidikan bahasa Arab di Indonesia pun sudah seusia masuknya Islam ketanah air, yaitu mulai abad VII masehi. Bahasa Arab mulai diajarkan seiring denganpengajaran “baca-tulis” al-Quran. Tujuan utama mempelajari bahasa Arab adalah untuk dapat membaca dan memahami sumber-sumber ajaran Islam yang berbahasa Arab denganbaik.Dalam pandangan umat Islam, bahasa Arab merupakan “bahasa yang wajibdipelajari” dalam rangka memahami ayat-ayat al-Quran dan hadits-hadits NabiMuhammad saw. Kedua sumber ajaran Islam ini memang berbahasa Arab. Sebab,keharusan umat Islam mengkaji al-Quran dan hadits Nabi saw. pada dasarnya jugamerupaka kewajiban mempelajari kitab suci tersebut. Dengan kalimat lain, prosespembelajaran bahasa Arab di Indonesia akan senantiasa mewarnai dan mewancanaikurikulum pendidikan Islam selama umat Islam meyakini al-Quran dan hadits sebagaipedoman hidup mereka. Salah satu faktor yang dominan dalam pembaelajaran bahasa Arabadalah buku ajar.Buku ajar bahasa Arab yang berkembang di Indonesia pada umumnya masihterpaku pada pendekatan gramatikal (
madkhal nahwy
), sehingga substansipembelajarannya lebih berorientasi kepada pengajaran
qawaid 
(morfologis dan sintaksis).Gradasi penyusunanya pun berdasarkan sistematis pelajaran
 Nahwu
. Hal ini antara lainterlihat pada buku
al-Arabiyah bi al-Namadzij
terbitan UIN Jakarta (1972) maupun
al- Arabiyah bi al-Ma’mal al-Lughawi
terbitan LBIQ (Lembaga Bahasa dan Ilmu Quran) DKIJakarta (1994). Padahal keterampilan yang hendak dikembangkan melalui prosespembelajaran bahasa Arab tidak terbatas pada keterampilan membaca saja.

Activity (97)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
junijingga liked this
manusiane liked this
Jhordy Aditya liked this
Nuris Hidayat liked this
agus p liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->