Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
12Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
pengukuran langsung

pengukuran langsung

Ratings: (0)|Views: 1,258 |Likes:
Published by Jonathan Widodo

More info:

Published by: Jonathan Widodo on Apr 13, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/22/2013

pdf

text

original

 
ANALISI
 
DATA
 
PENGUKURAN
 
Eksperimen
 
adalah
 
kegiatan
 
yang
 
tak
 
terpisahkan
 
dengan
 
istilah
 
penelitian
 
di
 
bidang
 
eksakta.
 
Kegiatan
 
ini
 
meliputi
 
tiga
 
hal
 
sekaligus
 
yakni
 
:
 
pengukuran,
 
pengolahan
 
dan
 
analisa
 
data.
 
Ketiga
 
hal
 
ini
 
terkait
 
satu
 
dengan
 
lainnya
 
demikian
 
erat
 
sehingga
 
pembahasannya
 
pun
 
tidak
 
dapat
 
dipisahkan
 
secara
 
tegas.
 
Sifat
 
kemanunggalannya
 
dapat
 
dipahami
 
melalui
 
uraian
uraian
 
dalam
 
tulisan
 
ini.
 
Mengapa
 
eksperimen
 
penting
 
?
 
Eksperimen
 
adalah
 
kegiatan
 
yang
 
mengarah
 
pada
 
pengujian
 
suatu
 
hipotesa
 
teoritis.
 
eksperimen
 
adalah
 
cara
 
bertanya
 
seorang
 
ilmuwan
 
kepada
 
alam.
 
Hasil
 
eksperimen
 
merupakan
 
jawaban
 
yang
 
diberikan
 
oleh
 
alam
 
yang
 
harus
 
ditafsirkan
 
oleh
 
ilmuwan
 
sebagai
 
dukungan
 
atau
 
tolakan
 
terhadap
 
hipotesa
 
yang
 
diajukannya.
 
Oleh
 
sebab
 
itu
 
agar
 
seorang
 
ilmuwan
 
mendapatkan
 
jawaban
 
yang
 
baik
 
(mudah
 
ditafsirkan)
 
tentunya
 
ia
 
perlu
 
bagaimana
 
cara
 
bertanya
 
dan
 
cara
 
menafsirkan
 
jawaban
 
yang
 
baik
 
dan
 
benar.
 
Pengukuran
 
adalah
 
kegiatan
 
pengumpulan
 
data,
 
sedangkan
 
data
 
sendiri
 
adalah
 
kumpulan
 
jawaban
 
yang
 
diberikanalam.
 
Kumpulan
 
jawaban
 
ini
 
harus
 
diolah
 
dulu
 
supaya
 
dapat
 
tampil
 
secara
 
terintegrasi
 
dan
 
ilmiah.
 
Tampilan
 
hasil
 
pengolahan
 
inilah
 
yang
 
kemudian
 
perlu
 
diinterprestasikan
 
melalui
 
suatu
 
analisa.
 
PENGUKURAN
 
Kegiatan
 
pengukuran
 
memerlukan
 
dua
 
perangkat
 
penting
 
yaitu
 
instrumen
 
(peralatan)
 
sebagai
 
perangkat
 
kerasnya
 
dan
 
metoda
 
pengukuran
 
sebagai
 
perangkat
 
lunaknya.
 
Keduanya
 
digunakan
 
secara
 
serempak
 
untuk
 
mendapatkan
 
data
 
yang
 
sebaik
baiknya.
 
Sebelum
 
pembahasan
 
tentang
 
pengukuran
 
dilanjutkan,
 
ada
 
baiknya
 
kita
 
mengetahui
 
dulu
 
watak
watak
 
hasil
 
pengulkuran
 
(data)
 
yang
 
akan
 
diperoleh.
 
Data
 
hasil
 
pengukuran
 
terhadap
 
suatu
 
besaran
 
fisis
 
tidak
 
akan
 
memberikan
 
suatu
 
nilai
 
yang
 
tepat.
 
Hal
 
ini
 
disebabkan
 
oleh
 
banyak
 
faktor
 
antara
 
lain
 
keterbatasan
 
jangkauan
 
ukur
 
alat
 
yang
 
digunakan,
 
kelemahan
 
metoda
 
pengukurannya,
 
karakteristik
 
alamiah
 
besaran
 
itu
 
sendiri,
 
dan
 
lain
lain.
 
Jadi
 
data
 
yang
 
dapat
 
disajikan
 
nantinya
 
hanyalah
 
merupakan
 
perkiraan
 
terbaik
 
tentang
 
nilai
 
besaran
 
yang
 
diukur.
 
Hasil
 
ukur
 
biasanya
 
ditampilkan
 
dalam
 
bentuk
 
:
 
 
(x
 
±
 
s
 
)
 
dimana
 
x
 
adalah
 
nilai
 
perkiraan
 
terbaiknya
 
dan
 
s
 
adalah
 
galat 
 
(error)
 
ukurnya.
 
Nilai
 
ukur
 
yang
 
dapat
 
diterima
 
dengan
 
demikian
 
adalah
 
antara
 
(
 
x
s
 
)
 
sampai
 
dengan
 
(x
 
+
 
s).
 
Hasil
 
pengukuran
 
dikatakan
 
sah
 
hanya
 
jika
 
diserati
 
dengan
 
ketelitiannya
 
(ditampilkan
 
oleh
 
galat
 
s).
 
Pengukuran
 
dapat
 
dibagi
 
menjadi
 
tiga
 
jenis
 
menurut
 
cara
 
kita
 
melakukannya,
 
yaitu
 
:
 
1.
 
Pengukuran
 
langsung
 
Pengukuran
 
ini
 
dilakukan
 
dengan
 
cara
 
membandingkan
 
langsung
 
sesuatu
 
yang
 
akan
 
diukur
 
dengan
 
sebuah
 
standar
 
yang
 
dipakai
 
sebagai
 
alat
 
ukurnya.
 
Misalnya
 
seseorang
 
mengukur
 
panjang
 
seutas
 
tali,
 
ia
 
akan
 
membandingkan
 
panjang
 
tali
 
itu
 
dengan
 
mistar
 
yang
 
dimilikinya.
 
2.
 
Pengukuran
 
tidak
 
langsung
 
Pengukuran
 
ini
 
terpaksa
 
dilakukan
 
karena
 
berbagai
 
macam
 
sebab,
 
antara
 
lain
 
keterbatasan
 
panca
 
indera
 
manusia
 
sebagai
 
sensor
 
terhadap
 
gejala
 
alam
 
yang
 
akan
 
diukur.
 
Untuk
 
melihat
 
benda
benda
 
mikroskop
 
manusia
 
perlu
 
alat
 
bantu
 
yaitu
 
mikroskop.
 
Untuk
 
mengukur
 
arus
 
listrik
 
manusia
 
perlu
 
mengubah
 
dulu
 
gejala
 
listrik
 
menjadi
 
gejala
 
mekanik
 
jarum
 
amperemeter.
 
3.
 
Pengukuran
 
dengan
 
perhitungan
 
Pengukuran
 
ini
 
dilakukan
 
berdasarkan
 
pada
 
hasil
hasil
 
pengukuran
 
yang
 
dilakukan
 
sebelumnya.
 
Hasil
 
ukurnya
 
didapat
 
melalui
 
suatu
 
perhitungan
 
data
 
pengukuran
 
langsung
 
maupun
 
tak
 
langsung.
 
Volume
 
tabung
 
dapat
 
diukur
 
langsung
 
dengan
 
gelas
 
ukur,
 
dan
 
dapat
 
juga
 
dihitung
 
dari
 
hasil
 
ukur
 
diameter
 
dan
 
tingginya.
 
Contoh
 
lain
 
adalah
 
massa
 
jenis
 
suatu
 
zat
 
cair
 
dapat
 
diukur
 
dengan
 
densimeter,
 
dan
 
dapat
 
juga
 
dihitung
 
dengan
 
mengukur
 
lebih
 
dulu
 
massa
 
dan
 
volumenya.
 
Mengingat
 
data
 
yang
 
dihasilkan
 
pengukuran
 
ini
 
selalu
 
mengandung
 
ketidakpastian
 
sebesar
 
s,
 
maka
 
semua
 
rancangan
 
instrumen
 
dan
 
metoda
 
pengukuran
 
dimaksudkan
 
untuk
 
mendapatkan
 
nilai
 
galat
 
s
 
yang
 
sekecil
kecilnya.
 
Seorang
 
 
eksperimen
 
yang
 
menggunakan
 
alat
 
ukur
 
dan
 
metoda
 
pengukuran
 
yang
 
tidak
 
dirancangnya
 
sendiri
 
ttap
 
mutlak
 
harus
 
mengetahui
 
batasan
batasan
 
apa
 
saja
 
yang
 
dimilikinya
 
terhadap
 
hasil
 
ukurnya
 
nanti.
 
Perangkat
 
keras
 
pengukuran
 
yang
 
berupa
 
peralatan
 
ukur
 
memiliki
 
watak
watak
 
yang
 
mutlak
 
diketahui
 
seorang
 
eksperimenter.
 
Watak
 
tersebut
 
adalah
 
:
 
 
resolusi
 
:
 
tingkat
 
kemampuan
 
alat
 
itu
 
untuk
 
membedakan
 
ukuran
 
terkecil.
 
Misal
 
mistar
 
30
 
cm
an
 
memiliki
 
resolusi
 
orde
 
mm,
 
sedangkan
 
sebuah
 
mikrometer
 
dapat
 
memiliki
 
resolusi
 
yang
 
lebih
 
tinggi,
 
yaitu
 
orde
 
1/1000
 
mm.
 
 
akurasi
 
:
 
tingkat
 
kemampuan
 
alat
 
itu
 
untuk
 
memberikan
 
hasil
 
ukur
 
yang
 
mendekati
 
nilai
 
yang
 
sebenarnya.
 
Jika
 
panjang
 
10,0
 
cm
 
diukur
 
oleh
 
sebuah
 
mistar
 
sebagai
 
9,9
 
cm,
 
akurasi
 
mistar
 
hanyalah
 
1
 
%.
 
 
presesi
 
:
 
tingkat
 
kemampuan
 
alat
 
itu
 
untuk
 
memberikan
 
hasil
 
ukur
 
yang
 
sama
 
pada
 
saat
 
pengulangan
 
pengukuran
 
dilakukan.
 
Alat
 
yang
 
beresolusi
 
dan
 
berpresisi
 
tinggi
 
belum
 
tentu
 
memiliki
 
akurasi
 
yang
 
tinggi
 
pula.
 
Idealnya
 
di
 
dalam
 
sebuah
 
eksperimen
 
semua
 
instrumen
 
yang
 
dipakai
 
memiliki
 
resolusi
 
dan
 
akurasi
 
yang
 
tinggi.
 
Tingkat
 
resolusi
 
dan
 
akurasi
 
sebuah
 
alat
 
ukur
 
biasanya
 
dapat
 
dipelajari
 
dalam
 
buku
 
manualnya.
 
Kadang
kadang
 
tampilan
 
alat
 
itu
 
sendiri
 
sudah
 
menunjukkan
 
resolusinya,
 
misalnya
 
dilihat
 
dari
 
pembagian
 
skala
 
pada
 
alat
 
tersebut.
 
Akurasinya
 
biasanya
 
dinyatakan
 
dalam
 
prosen.
 
Jika
 
akurasinya
 
bersifat
 
linier
 
bebas,
 
akurasi
 
alat
 
dinyatakan
 
dalam
 
%
 
f.s.
 
(full
scale).
 
Jika
 
akurasinya
 
bersifat
 
linier
 
proporsional,
 
akurasi
 
alat
 
cukup
 
dinyatakan
 
dalam
 
%
 
saja
 
(berarti
 
terhadap
 
hasil
 
ukurnya).
 
Metoda
 
pengukuran
 
ikut
 
berperan
 
dalam
 
menentukan
 
keberhasilan
 
suatu
 
pengukuran.
 
Metoda
 
ini
 
berkaitan
 
dengan
 
dua
 
komponen
 
yang
 
saling
 
menunjang,
 
yakni
 
sistem
 
yang
 
diukur
 
(sebagai
 
obyek)
 
dan
 
si
 
pengukur
 
sendiri
 
(sebagai
 
subyek).
 
Pada
 
umumnya
 
pengukuran
 
dilakukan
 
dengan
 
cara
 
mengganggu
 
sistem
 
yang
 
diukur,
 
akibatnya
 
hasil
 
ukurnya
 
tentu
 
meleset
 
dari
 
nilai
 
yang
 
sebenarnya
 
akan
 
diukur.
 
Contoh
 
:
 
pengukuran
 
suhu
 
suatu
 
benda
 
mau
 
tidak
 
mau
 
harus
 
dilakukan
 
dengan
 
cara
 
mengambil
 
sedikit
 
panas
 
darinya
 
untuk
 
masukan
 
termometer
 
yang
 
digunakan.
 
Atau
 
pengukuran
 
arus
 
listrik
 
menggunakan
 
amperemeter,
 
mau
 
tak
 
mau
 
sebagian
 
arus
 
yang
 
akan
 
diukur
 

Activity (12)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Defa Saputra liked this
Budi Handoyo liked this
Nurmala Sari liked this
Rudy Van Persie liked this
Dzulfahmi liked this
ShezuCa SheZiey liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->