Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
12Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
KETAHANAN PANGAN

KETAHANAN PANGAN

Ratings: (0)|Views: 372 |Likes:
Published by shogunijow

More info:

Published by: shogunijow on Aug 07, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/21/2013

pdf

text

original

 
KETAHANAN PANGAN DANKEMANDIRIAN (SWASEMBADA)
Swasembada Pangan versus Ketahanan Pangan
Pada level nasional pengertian ketahanan pangan telah menjadiperdebatan selama tahun 1970 sampai tahun 1980an. Ketahanan pangannasional tidak mensyaratkan untuk melakukan swasembada produksipangan karena tergantung pada sumberdaya yang dimiliki. Suatu negarabisa menghasilkan dan mengekspor komoditas pertanian yang bernilaiekonomi tinggi dan barang-barang industri, kemudian membeli komoditaspangan di pasar internasional. Sebaliknya, negara yang melakukanswasembada produksi pangan pada level nasional, namun dijumpaimasyarakatnya yang rawan pangan karena ada hambatan akses dandistribusi pangan Stevens et al. (2000).Lassa (2006) dengan mengadopsi Stevens et al. (2000), telahmemberikan ilustrasi yang sangat baik mengenai negara-negara yangmelakukan swasembada pangan dengan kondisi ketahanan pangannya.(Tabel 2.1). Negara-negara kategori A (USA, Canada, Australia, Brunei)memiliki kapasitas pangan yang paling kuat karena memiliki kondisipangan ideal di mana mereka mampu berswasembada pangan tetapisekaligus juga memiliki ketahanan pangan yang kuat. Sedangkan NegaraC seperti Singapura, Norwegia dan Jepang, mereka sama sekali tidakswasembada pangan tetapi memiliki fondasi ketahanan pangan yang jauhlebih kuat dari Negara-negara kategori B seperti Indonesia, Filipina danMyanmar.
 Tabel Swasembada Pangan dengan Ketidak tahanan Pangan
 
Sampai saat ini di Indonesia, banyak kalangan praktis dan birokratkurang memahami pengertian swasembada pangan dengan ketahananpangan. Akibat dari keadaan tersebut konsep ketahanan panganseringkali diidentikkan dengan peningkatan produksi ataupun penyediaanpangan yang cukup. Perbedaan swasembada pangan dengan ketahananpangan disajikan dalam tabel berikut.Swasembada pangan umumnya merupakan capaian peningkatanketersediaan pangan dengan wilayah nasional, sedangkan ketahananpangan lebih mengutamakan akses setiap individu untuk memperolehpangan yang bergizi untuk sehat dan produktif.
KETAHANAN PANGAN
Pengertian
 
Definisi dan paradigma ketahanan pangan terus mengalamiperkembangan sejak adanya Conference of Food and Agriculture tahum1943 yang mencanangkan konsep secure, adequate and suitable supplyof food for everyone”. Definisi ketahanan pangan sangat bervariasi,namun umumnya mengacu definisi dari Bank Dunia (1986) dan Maxwelldan Frankenberger (1992) yakni “akses semua orang setiap saat padapangan yang cukup untuk hidup sehat (secure access at all times tosufficient food for a healthy life). Studi pustaka yang dilakukan oleh IFPRI(1999) diperkirakan terdapat 200 definisi dan 450 indikator tentangketahanan pangan (Weingärtner, 2000). Berikut disajikan beberapadefinisi ketahanan yang sering diacu:1.Undang-Undang Pangan No.7 Tahun 1996: kondisi terpenuhinyakebutuhan pangan bagi rumah tangga yang tercermin daritersedianya pangan secara cukup, baik dari jumlah maupunmutunya, aman, merata dan terjangkau.2.USAID (1992: kondisi ketika semua orang pada setiap saatmempunyai akses secara fisik dan ekonomi untuk memperolehkebutuhan konsumsinya untuk hidup sehat dan produktif.3.FAO (1997) : situasi dimana semua rumah tangga mempunyai aksesbaik fisik maupun ekonomi untuk memperoleh pangan bagi seluruhanggota keluarganya, dimana rumah tangga tidak beresikomengalami kehilangan kedua akses tersebut.4.FIVIMS 2005: kondisi ketika semua orang pada segala waktu secarafisik, social dan ekonomi memiliki akses pada pangan yang cukup,aman dan bergizi untuk pemenuhan kebutuhan konsumsi dansesuai dengan seleranya (food preferences) demi kehidupan yangaktif dan sehat.5.Mercy Corps (2007) : keadaan ketika semua orang pada setiap saatmempunyai akses fisik, sosial, dan ekonomi terhadap terhadapkecukupan pangan, aman dan bergizi untuk kebutuhan gizi sesuaidengan seleranya untuk hidup produktif dan sehat.

Activity (12)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 thousand reads
1 hundred reads
Mila Yuni I liked this
Taufik Rachman liked this
MT Arsi liked this
Adhe Eka liked this
Hilda Husniyah liked this
Juli Nuryani liked this
Calvin Febrian liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->