Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Look up keyword
Like this
5Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Islam, Iman & Ehsan

Islam, Iman & Ehsan

Ratings: (0)|Views: 113|Likes:
Published by Tokwan
Islam, Iman dan Ehsan adalah tiga sumber yang telah menjadi rukun yang mengesahkan agama seseorang itu.Tidak sah agama seseorang itu jika hanya mengambil salah satu daripada tiga sumber tersebut. Jika Islam sahaja diambil, Iman dan Ehsan dibuang maka jadilah orang yang beramal zahir sahaja tanpa mengetahui kemana dan kepada siapa ia beramal. Walaupun nampak cantik zahirnya namun roh amalannya hampa, kosong. Begitu juga sebaliknya jika diambil Iman atau Ehsan sahaja dan meninggalkan Islam sama seperti orang yang tiada beragama kerana tiada nyata pekerjaan agamanya maka tiada sah jualah agamanya.
Islam, Iman dan Ehsan adalah tiga sumber yang telah menjadi rukun yang mengesahkan agama seseorang itu.Tidak sah agama seseorang itu jika hanya mengambil salah satu daripada tiga sumber tersebut. Jika Islam sahaja diambil, Iman dan Ehsan dibuang maka jadilah orang yang beramal zahir sahaja tanpa mengetahui kemana dan kepada siapa ia beramal. Walaupun nampak cantik zahirnya namun roh amalannya hampa, kosong. Begitu juga sebaliknya jika diambil Iman atau Ehsan sahaja dan meninggalkan Islam sama seperti orang yang tiada beragama kerana tiada nyata pekerjaan agamanya maka tiada sah jualah agamanya.

More info:

Published by: Tokwan on Aug 27, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/06/2013

pdf

text

original

 
Islam, Iman & Ehsan
byTokwan Umon Saturday, August 27, 2011 at 10:27pmJika ada orang yang bertanya ‘Apakah agama kamu?’ maka kita akan menjawab ‘sayaberagama Islam’. Kita tidak akan menjawab ‘Saya beragama Iman’ atau ‘Sayaberagama Ehsan’. Islam Iman dan Ehsan adalah tiga sumber yang telah menjadirukun yang mengesahkan agama seseorang itu.Tidak sah agama seseorang itu jika hanya mengambil salah satu daripada tiga sumbertersebut. Jika Islam sahaja diambil, Iman dan Ehsan dibuang maka jadilah orang yangberamal zahir sahaja tanpa mengetahui kemana dan kepada siapa iaberamal. Walaupun nampak cantik zahirnya namun roh amalannya hampa, kosong.Begitu juga sebaliknya jika diambil Iman atau Ehsan sahaja dan meninggalkan Islamsama seperti orang yang tiada beragama kerana tiada nyata pekerjaan agamanya makatiada sah jualah agamanya.Islam Iman dan Ehsan telah menjadi Rukun Agama. Ulama mengistinbatkan ketiga-tiga rukun ini dari sebuah hadis nabi yang bermaksud,” Dari Umar r.a, beliau berkata: Pada suatu hari ketika kami duduk di dekatRasulullah s.a.w, tiba-tiba muncul seorang laki-laki yang berpakaian sangat putih danrambutnya sangat hitam. Pada dirinya tidak tampak bekas dari perjalanan jauh dantidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Kemudian ia duduk di
 
hadapan Nabi s.a.w, lalu merapatkan kedua lututnya ke lutut Nabi, dan meletakkankedua tangannya di atas kedua pahanya, kemudian berkata:
”Wahai Muhammad, terangkanlah kepadaku tentang Islam.”
Kemudian Rasulullahs.a.w menjawab:
”Islam yaitu: hendaklah engkau bersaksi tiada tuhan yang haqdisembah melainkan Allah dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah. Hendaklah engkau mendirikan sholat, membayar zakat, berpuasa pada bulan Ramadhan, dan mengerjakan haji ke rumah Allah jika engkau mampumengerjakannya.””Engkau benar.”
Kami menjadi heran, karena dia yang bertanyadan dia pula yang membenarkannya.Orang itu bertanya lagi:
”Lalu terangkanlah kepadaku tentang iman”.”Hendaklahengkau beriman kepada Allah, beriman kepada para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para utusan-Nya, hari akhir, dan hendaklah engkau beriman kepada taqdir yang baik dan yang buruk.”
Orang tadi berkata:
”Engkau benar.”
 Lalu orang itu bertanya lagi:
”Lalu terangkanlah kepadaku tentang ehsan.”
(Beliau)menjawab:
“Hendaklah engkau beribadah kepada Allah seolah-olah engkau melihat- Nya. Namun jika engkau tidak dapat (beribadah seolah-olah) melihat-Nya,sesungguhnya Ia melihat engkau.”
 Orang itu berkata lagi:
”Beritahukanlah kepadaku tentang hari kiamat.”
(Beliau)mejawab:
“Orang yang ditanya tidak lebih tahu daripada yang bertanya.”
 Orang itu selanjutnya berkata:
”Beritahukanlah kepadaku tanda-tandanya.”
(Beliau)menjawab:
”Apabila budak melahirkan tuannya, dan engkau melihat orang-orang Badui yang bertelanjang kaki, yang miskin lagi penggembala domba berlomba-lombadalam mendirikan bangunan.”
 Kemudian orang itu pergi, sedangkan aku tetap tinggal beberapa saat lamanya. LaluNabi s.a.w bersabda:
”Wahai Umar, tahukah engkau siapa orang yang bertanyaitu ?”
. Aku menjawab:
”Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.”
Lalu beliaubersabda:
”Dia itu adalah malaikat Jibril yang datang kepada kalian untuk mengajarkan agama kalian.”
(HR. Muslim).
 
Al-Qurankitabullah, KalamullahSebahagian ulama meletakkan hadis ini sebagai Induk (Ibu) Sunnah keranakesimpulan daripada keseluruhan sunnah nabi terhimpun kepada hadis ini. Makaselayaknyalah Jibril sendiri datang kepada jemaah sahabat-sahabat Rasulullah dalamrupa bentuk manusia demi mengajar tentang apa itu yang dikatakan agama. Ilmumengenai agama sebenarnya sudah termaklum kepada Rasulullah s.a.w. KalaulahJibril tidak ditakdirkan datang kepada Rasulullah untuk mengajarkan Agama kepadapara sahabat, sebenarnya batang tubuh Rasulullah itu adalah contoh Agama itu sendiri.Lihatlah betapa besarnya hadiah yang Allah Taala kurniakan kepada umatMuhammad dengan memperlihatkan wakilnya dari alam malaikat untuk mengajarkanAgama. Kalau wakil dari sebuah sekolah datang ke rumah membawa hadiah kepadakita mungkin itu perkara biasa tapi kalau wakil dari Kementerian Pelajaran datang kerumah dan menyampaikan hadiah itu agak luar biasa dan sangat istimewa.Islam Iman dan Ehsan adalah seperti satu anggota atau tubuh badan Agama. KalauAgama itu kita ibaratkan sebagai satu orang manusia dan manusia itu mempunyai jasad, akal (hati) dan batin hati (roh qudus), maka begitu jualah Agama mesti adaIslam, Iman dan Ehsan. Kalau pada jasad manusia itu tempat zahirnya segalaperbuatan manusia maka Agama itu mesti ada Islam tempat zahirnya segalapekerjaan syariat agama. Kalau pada manusia itu ada hati dan akal untuk membezakan atau memilih yang baik atau yang buruk, yang hak dan yang batil, yangqodim dan yang muhdis maka Agama itu mesti ada Iman yakni tempat menerimakepercayaan. Kalau manusia itu mempunyai Roh tempat menerima Amar Tuhan(suruh tuhan) maka Agama itu mesti ada Ehsan tempat penyaksian Zat, sifat, af’al dannama-nama tuhan. Jadi yang dikatakan Agama itu bukan sekadar menyempurnakanpekerjaan syariat Islam semata-mata, malah mestilah disertai dengan ada kepercayaanatau pegangan i’tiqod yang benar dan mesti ada kesedaran serta penyaksian ketuhananpada roh (jiwa).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->