Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
41Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
ian Moneter Dalam Sistem Nilai Tukar

ian Moneter Dalam Sistem Nilai Tukar

Ratings:

4.5

(2)
|Views: 2,262 |Likes:
Published by api-3737487

More info:

Published by: api-3737487 on Oct 15, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/18/2014

pdf

text

original

1
Pengendalian Moneter Dalam Sistem N ilai Tuk ar yang Flek sibel
PENGENDALIAN MONETER DALAM SISTEM NILAI TUKAR
YANG FLEKSIBEL
(Konsiderasi kemungkinan penerapan inflation targeting di Indonesia)
W ijoyo Santoso dan Iskandar *)

Beralihnya sistem nilai tukar rupiah dari sistem mengambang terkendali (managed floating exchange rate)ke sistem nilai tukar mengambang penuh (floating exchange rate)memberikan dampak terhadap kebijakan moneter di Indonesia. Nilai tukar yang sebelumnya digunakan sebagai salah satu nominal anchor dalam pencapaian sasaran akhir kebijakan moneter tidak berlangsung lama digunakan lagi. Sementara dengan semakin terbukanya perekonomian Indonesia, nilai tukar rupiah sangat rentan terhadap arus lalu lintas modal internasional yang bergerak sedemikian dinamis.

Pasar keuangan yang berkembang pesat sebagai imbas keterbukaan tersebut telah mendorong ketidak stabilan permintaan akan uang sehingga telah mengurangi efektivitas kebijakan moneter dengan pendekatan kuantitas. Ketidakstabilan permintaan uang tersebut antara lain disebabkan pesatnya perkembangan produk-produk keuangan dan terjadinya decoupling antara sektor keuangan dan sektor riil dimana uang bukan hanya sebagai alat transaksi tetapi juga sebagai barang yang diperdagangkan.

Pengujian empiris dengan menggunakan vector autoregression dan Granger causality test versi Hsiao menunjukkan bahw a kebijakan moneter dengan inflation targeting dapat digunakan di Indonesia khususnya setelah era sistem nilai tukar fleksibel. Pengendalian moneter dalam kerangka inflation targeting dapat dilakukan dengan menggunakan sukubunga PUAB overnight sebagai kandidat utama sasaran operasionaldan MCIsebagaisasaran antara, sementara underlying inflation sebagai sasaran akhir tunggal.

Sementara penggunaan MCIsebagai sasaran antara tidak dilakukan secara kaku (policy rules)tetapi dimungkinkan terjadinya discretionary policy sepanjang shock terhadap inflasi dan nilai tukar berasal dari supply shock dan bersifat sementara. Disamping itu, masih kuatnya hubungan langsung antara monetary aggregates dengan inflasi maka pengalihan kebijakan moneter dari quantity targeting ke price targeting bukan merupakan substitusi penuh. Monetary aggregates masih tetap digunakan sebagai variabel indikator untuk mendeteksi tekanan terhadap inflasi.

*) Wijoyo Santoso : Kepala Bagian Studi Ekonomi Makro, DKM \u2013 BI
Iskandar
: Peneliti Ekonomi Yunior Bagian Analisis dan Perencanaan Kebijakan DKM-BI.
Email : Iskandar@bi.go.id
Penulis mengucapkan terimakasih kepada M. Firdaus Muttaqin, asisten peneliti ekonomi di bagian APK Direktorat
Riset Ekonomi dan Kebijakan Moneter Bank Indonesia atas bantuan riset khususnya time series analysis
2
Buletin E k onomi Moneter dan Perbank an, September 1999
I. Pendahuluan
B
eralihnya sistem nilai tukar Ru piah dari sistem mengambang terkendali menjadi
sistem yang mengambang penuh memberikan beberapa implikasi terhadap

pengendalian moneter di Indonesia. Secara teori, dalam sistem nilai tukar mengambang penuh kebijakan moneter akan semakin efektif khususnya apabila diikuti oleh mobilitas kapital secara internasional semakin semp urna. Setiap terjadi tekanan nilai tukar Ru piah sebagai efek kebijakan moneter akan disesuaikan melalui pengaruh suku bunga terhadap aliran modal dan pengaruh perubahan nilai tukar Rupiah terhadap penawaran ekspor dan permintaan imp or. Melalui mekanisme demikian, neraca transaksi berjalan berfungsi sebagai alat mekanisme penyesuaian yang penting sehingga ov er al l B al an ce

of Payment(BO P ) s e la lu da la m e k u ilib r iu m.

Dengan demikian, kebijakan moneter dalam sistem nilai tukar Ru piah yang fleksibel secara teori memerlukan sensivitas yang tinggi antara suku bunga domestik terhadap aliran modal internasional dan keeratan hubungan negatif antara nilai tukar Ru piah dengan suku bunga serta elatisitas yang tinggi antara perubahan nilai tukar Rupiah dengan penawaran ekspor dan permintaan imp or. Selain itu, nilai tukar Ru piah yang fleksibel dan stabil juga harus tetap dijaga agar tidak memberikan tekanan pada harga-harga domestik.

Oleh karena suku bunga tampak memegang peranan vital dalam pengendalian moneter dalam sistem nilai tukar yang fleksibel, maka pendekatan pengendalian moneter diusulkan untuk menggunakan suku bunga sebagai sasaran operasional dengan inflasi sebagai sasaran tunggal. Suku bunga sebagai sasaran operasional akan diuji transmisinya secara detail mu lai dari suku bungaov ern ight, suku bunga deposito, suku bunga SBI lelang, dan suku bunga kredit. Selain menfokuskan pada variabel suku bunga, juga akan diteliti besarnyaex ces s r es er v e ban k yang optimal dancom p at i bel dengan sasaran suku bunga.

Un tuk mencapai sasaran inflasi dengan baik, maka perlu dicari sasaran antara yang dekat hubungannya dengan inflasi. Sasaran antara ini dapat berupa suku bunga jangka panjang seperti suku bunga deposito 3 bulan atau lebih dan nilai tukar Ru piah, baik secara nominal maupun riil, atau kombinasi antara keduanya yang disebut Monetary Condition

Index(MC I). Pe r lu t ida k n y a di g un a k a n s a s a r a n a n t a r a t e r g a n t un g pa da k e e r a t a n h ub un g a n

antara suku bunga jangka pendek dengan inflasi. Ap abila suku bunga jangka pendek dapat langsung memp engaruhi laju inflasi dengan meyakinkan, tidak diperlukan sasaran antara seperti di beberapa negara yang menerapkan inflation targeting yakni Au stralia, Inggris dan Spanyol. Ban k of Japan yang tidak menerapkan inflation targeting juga tidak memiliki sasaran antara. Sedangkan yang memakai MCI sebagai sasaran antara adalah New Zealand , Swedia dan Kanada.

3
Pengendalian Moneter Dalam Sistem N ilai Tuk ar yang Flek sibel

Transmisi perubahan nilai tukar Ru piah ke inflasi dapat melalui du a saluran. Pertama, melemahnya nilai tukar Ru piah akan menaikkan biaya produksi yang memakai barang impor sehingga menaikkan harga. Tekanan harga ini akan diperburuk jika para buruh melakukan desakan kenaikan upah nominal dalam rangka memp ertahankan upah riilnya. Kedua, hargan on - t r ad abl e g ood s yang relatif lebih mu rah dibandingkan hargat r ad abl e g ood s akan mendorong permintaan non-tradable goods sehingga meningkatkan harga domestik. Kenaikan harga ini akan dipacu lagi jika suku bunga relatif rendah. Sasaran akhir dari pengendalian moneter dalam sistem nilai tukar fleksibel adalah inflasi. Jenis inflasi yang digu nakan untuk mengukur efektivitas kebijakan moneter biasanya u n derly in g in flat ion sep erti yang digu nakan oleh negara-negara yang menerapkan inflation targeting. Hal ini juga sejalan dengan Undang-Undang No. 23 tahu n 1999, yang antara lain mengemu kakan bahw a sasaran laju inflasi yang ditetapkan Bank Ind onesia adalah inflasi yang dapat dipengaruhi kebijakan moneter atau secara imp lisit dapat diartikan sebagaiu n derly in g in flat ion.

Pembahasan pengendalian moneter dalam sistem nilai tukar fleksibel diatur sebagai berikut. Bab II akan menyajikan landasan teori mengenai kebijakan moneter dalam sistem nilai tukar yang fleksibel dengan berbagai asumsi yang harus dipenuhinya. Dalam bab III akan dibahas mengenai konsep kebijakan moneter dengan inflation targeting dengan mengambil contoh dari beberapa negara yang sud ah menerapkan inflation targeting. Bab IV akan mengevaluasi pelaksanaan pengendalian moneter, baik pada masa sebelum krisis dan pada saat krisis. Sedangkan bab V akan menjelaskan hasil studi emp iris mengenai mekanisme pengendalian moneter dalang kerangka inflation targeting Bab VI adalah kesimp ulan dan saran untuk perbaikan makalah ini.

II. Landasan Teori
2.1. Kebijakan Moneter dalam Sistem Nilai Tukar Tetap

Dalam sistem nilai tukar tetap kebijakan moneter ku rang efektif karena neraca transaksi berjalan tidak dapat berfungsi sebagai mekanisme penyesuaian karena ekspor dianggap sebagai variabel eksogen sehingga tidak dipengaruhi oleh fluktuasi nilai tukar, sedangkan imp or sebagai fungsi dari pendapatan. Peranan neraca transaksi berjalan digantikan oleh cadangan devisa yang berfungsi sebagai mekanisme penyesuaian untuk mencapai ekuilibriumov er al l BOP. Sampai seberapa jauh cadangan devisa dapat melaksanakan fungsinya tergantung pada besar kecilnya cadangan devisa. Menurunnya cadangan devisa inilah yang menyebabkan adanya counter productive bagi kebijakan moneter sehingga turunnya suku bunga akibat ekspansi kebijakan moneter pada akhirnya tidak dapat meningkatkan pendapatan riil masyarakat.

Activity (41)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Nike Wahyudiyana liked this
si kembar liked this
Nancy Nopeline liked this
ardhanaraswari liked this
Fita Luccia liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->