Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
6Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Nikah

Nikah

Ratings: (0)|Views: 2,208|Likes:
Published by api-3741646

More info:

Published by: api-3741646 on Oct 15, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/18/2014

pdf

text

original

www.perpustakaan-islam.com - Islamic Digital Library
1
Hukum Perkawinan dengan Ahlul Bid\u2019ah1
(Oleh: Dr. Ibrahim bin \u2018Amir Ar-Ru haili)
Pernikahan dengan Ahlul Bid\u2019ah terlarang secara global menurut Ahlus Sunnah
wal Jama\u2019ah, karena akan memberi dampak negatif yang besar, dan bertentangan
dengan hal-hal yang disepakati dalam syariat, yaitu: tidak ber-wala\u2019 (loyalitas), tidak
mencintai mereka (Ahlul Bid\u2019ah ), wajib mengisolir mereka, dan menjauhi mereka.2

Hukumnya haram mengadakan pernikahan dengan mereka dan menikahi wanita- wanita mereka. Tentang hukum kepastian rusak dan sahnyaa k a d-akad pernikahan mereka dengan Ahlus Sunnah tergantung dengan jauh dekatnya mereka terhadap agama. Oleh karena itu hukum terhadapm u b ta d i\u2019 (Ahlul Bid\u2019ah, yaitu orang yang mengada-adakan atau menambahi dalam perkara agama yang tidak ada contoh dari Rasulullah, ed.) yang telah sampai ke derajat kufur disebabkan karena kebid\u2019ahannya tidaklah sama terhadap orang yang kebid\u2019ahannya belum sampai ke derajat kufur, sebagaimana juga berbedanya hukum pernikahan mereka dengan wanita-wanitaA h lu s

Sunnah dan pernikahan Ahlus Sunnah dengan para wanita mereka di sebagian keadaan.
Berikut ini perincian hukum tentang masalah di atas menurut keadaan yang
disebutkan tadi:

Adapun hukum pernikahan Ahlul Bid\u2019ah yang telah dihukumi dengan kekafiran adalah haram secara mutlak. Ini disebabkan kekufuran dan kemurtadan mereka dari agama. Oleh karena itu Ahlus Sunnah tidak halal menikahi wanita-wanita mereka. Demikian juga sebaliknya, mereka haram menikahi para wanita Ahlus Sunnah . Hal ini dijelaskan dalam banyak dalil, dan Ahlus Sunnah telahijm a \u2019 (sepakat) tentang keharaman menikah dengan orang-orang kafir dan kaum musyrikin selain Ahlul Kitab dengan dua keadaan tadi (yaitu: menikah dengan mereka dan dinikahi mereka).

Adapun keharaman seorang laki-laki muslim menikahi wanita kafir lagi musyrik
adalah berdasarkan firman AllahT a \u2019a la:
1 Diambil dari kitab \u201cMauqif Ahlus Sunnah wal Jama\u2019ah min Ahlul Ahwa wal Bida\u2019 \u201d cetakan Maktabah Al-
Ghuroba Al-Atsariah jilid I hal 373-388
2 Penguraian masalah ini akan dijelaskan dengan membawakan riwayat-riwayat yang menunjukan hal itu,
yaitu ucapan-ucapan para Salaf dan contoh-contoh sebagian kerusakan yang ditimbulkan karena
pernikahan dengan Ahlul Bid\u2019ah.
www.perpustakaan-islam.com - Islamic Digital Library
2

\u201cDan janganlah kamu nikahi wanita-wanita musyrik sebelum mereka beriman. Sesungguhnya wanita budak yang mukmin lebih baik daripada wanita musyrik, walaupun dia menarik hatimu.\u201d(QS. Al-Baqarah: 221 ).

Juga firman Allah:
\u201cDan janganlah kamu tetap berpegang pada tali (perkawinan) dengan perempuan-
perempuan kafir.\u201d(QS. Al-Mumtahanah: 10 ).
Dua ayat di atas menunjukkan keharaman menikahi wanita-wanita musyrikah
secara umum bagi kaum muslimin. Dan, yang dikecualikan Allah hanya wanita-wanita
Ahlul Kitab dengan firman-Nya:

\u201cPada hari ini dihalalkan bagimu yang baik-baik. Makanan (sembelihan) orang- orang yang diberikan Al-Kitab itu halal bagimu, dan makanan kamu halal pula bagi mereka. (Dan dihalalkan mengawini) wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara orang-orang yang diberi Al-Kitab sebelum kamu.\u201d (QS. Al-Maidah: 5 ).

Sehingga, hal-hal yang Allah beri keringanan padanya, seperti (laki-laki dariA h lu s
Sunnah) menikahi para wanita Ahlul Kitab, adalah boleh. Adapun selain mereka seperti

wanita-wanita musyrik, maka hukum keharamannya tetap berlaku secara umum, seperti wanita-wanita penyembah patung dan berhala, atau bintang-bintang dan api. Sehingga, wanita-wanita Ahlul Bid\u2019ah yang telah dihukumi dengan kekafiran, hukum (pernikahan)-nya sama dengan wanita-wanita tadi, walau mereka (wanita-wanitaA h lu l

B id \u2019a h itu) mengaku sebagai muslimah.

Ibnu Katsirra h im a h u lla h berkomentar dalam tafsir-nya ayat pertama tadi (QS. 2: 221), \u201dIni adalah pengharaman dari Allah yang dibebankan kepada kaum mukminin, agar mereka tidak menikahi para wanita musyrikah dari (golongan) penyembah berhala. Walaupun secara umum tampaknya wanita-wanita musyrikah dari Ahlul Kitab tergolong

www.perpustakaan-islam.com - Islamic Digital Library
3
kepadanya, tetapi ada pengecualian berupa kebolehan menikah dengan wanita-wanita

Ahlul Kitab dengan firman-Nya: \u201c(Dan dihalalkan mengawini) wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara orang-orang yang diberi Al-Kitab sebelum kamu, bila kamu telah membayar mas kawin mereka dengan maksud menikahinya.\u201d (QS. Al-Maidah: 5 ).

(Tafsir Ibnu Katsir 1/ 257).
Banyak ulama yang menukilijm a \u2019 para ulama yang mengharamkan menikahi
wanita-wanita musyrikah selain wanita-wanita Ahlul Kitab.

Ibnu Qudamah berkata, \u201cDan semua orang-kafir selain Ahlul Kitab , seperti orang yang menyembah apa yang dia anggap baik dari berhala-berhala, batu-batu, pohon- pohon, dan hewan-hewan, maka tidak ada perbedaan pendapat antara para ulama tentang keharaman menikahi wanita-wanita mereka dan memakan sembelihan- sembelihan mereka.\u201d (Al-Mu gh n i 9/ 548).

Syikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata dalam kandungan pembicaraannya tentang
Qadariyah (kelompok yang menolak takdir, ed.) dan hukum-hukum tentang mereka,

\u201cDan adapun kaum musyrikin, maka umat ini telah sepakat terhadap keharaman menikahi wanita-wanita mereka dan memakan makanan mereka.\u201d (Majmu\u2019 Fatawa 8 / 1 0 0 ).

Dr. Wahbah Az-Zahaili berkata tentang kesimpulan masalah ini dalam pembahasannya, \u201cTelah sepakat tidak halal untuk menikahi wanita yang tidak memiliki kitab, seperti para penyembah berhala dan penyembah api (Majusi), karena tidak ada satu kitab pun di tangan para pengikutnya sekarang dan kita tidak yakin kalau mereka memilikinya sebelumnya, maka kita harus berhati-hati.\u201d (Al-Fiqhul Islami wa

Adillatuha, Dr. Wahbah Az-Zahaili 7/ 152).
Dengan ini, tegaslah keharaman menikahi wanita-wanita musyrikah selainA h lu l
Kitab, menurut keterangan dua ayat tadi dan ijm a\u2019 para ulama terhadap hukum itu.
Sudah pasti termasuk ke dalam keharaman itu, keharaman menikahi para
wanita Ahlul Bid\u2019ah yang musyrikah seperti wanita-wanitaJ a h m iy a h,Q a d a riy a h, dan
Rafid lah. Sebab, firqah-firqah (kelompok) ini telah dihukumi sebagai firqah yang kufur

dan murtad. Yang lebih keras dari keharaman itu adalah keharaman menikahi wanita- wanita dari firqah Bathiniyah seperti Daruliz, Nushairiyah, dan lain-lain yang tergolong kelompokz in d iq, sepertiH u lu liy a h danTa n a s u k h iy a h , karena para pengikut kolompok- kelompok ini adalah orang-orang musyrik lagi telah keluar dari Islam (sudah murtad). Tidak halal menikahi wanita-wanita mereka sama sekali, menurut keterangan yang telah saya sampaikan, (ini ucapan Dr. Ibrahim Ruhaili, ed.) berupa ucapan-ucapan para ulama yang khusus berbicara tentang mereka, dengan menambahkan masuknya keharaman menikahi para wanita mereka. Hal itu, di bawah keumuman dalil yang

Activity (6)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 thousand reads
1 hundred reads
reza_509 liked this
hoiriyah liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->