Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword
Like this
2Activity
×
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Undang-Undang Perbankan Syariah Sebuah Keharusan

Undang-Undang Perbankan Syariah Sebuah Keharusan

Ratings: (0)|Views: 517|Likes:
Published by Eka Daswindar
News Comment bout Perbankan SYariah
News Comment bout Perbankan SYariah

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Eka Daswindar on Nov 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See More
See less

10/02/2012

pdf

text

original

 
Created by : Eka Daswindar
1
 
COMMENT
 
ON
 
NEWS
 
PART
 
II
 
:
 
“UNDANG
UNDANG
 
PERBANKAN
 
SYARIAH
 
SEBUAH
 
KEHARUSAN”
 
1.
 
Berdasarkan
 
Konsep
 
Teori
 
A.
 
Pengertian
 
dan
 
Landasan
 
Hukum
 
Bank
 
Syariah
 
Pengertian
 
perbankan
 
menurut
 
pasal
 
1
 
butir
 
1
 
Undang
undang
 
nomor
 
7
 
tahun
 
1992
 
adalah
 
badan
 
usaha
 
yang
 
menghimpun
 
dana
 
dari
 
masyarakat
 
dalam
 
bentuk
 
simpanan
 
dan
 
menyalurkannya
 
kepada
 
masyarakat
 
dalam
 
rangka
 
meningkatkan
 
taraf 
 
hidup
 
rakyat
 
banyak.
 
Jenis
 jenis
 
perbankan
 
menurut
 
pasal
 
5
 
Undang
undang
 
nomor
 
7
 
tahun
 
1992
 
adalah
 
:
 
1.
 
Bank
 
Umum,
 
yaitu
 
bank
 
yang
 
dapat
 
memberikan
 
 jasa
 
dalam
 
lalu
 
lintas
 
pembayaran
 
(pasal
 
1
 
undang
undang
 
no.
 
7
 
/
 
1992
 
tentang
 
perbankan)
 
2.
 
Bank
 
Perkreditan
 
Rakyat,
 
adalah
 
bank
 
yang
 
menerima
 
simpanan
 
hanya
 
dalam
 
bentuk
 
deposito
 
berjangka
 
,
 
tabungan
 
dan
 
atau
 
bentuk
 
lain
 
yang
 
dipersamakan
 
dengan
 
hal
 
itu
 
(pasal
 
1
 
undang
undang
 
no.
 
7/1992
 
tentang
 
perbankan)
 
Dasar
 
hukum
 
pendirian
 
bank
 
syariah
 
pertama
 
kali
 
hanya
 
berlandaskan
 
Undang
undang
 
no.
 
7
 
tahun
 
1992,
 
tentang
 
Perbankan
 
dan
 
Peraturan
 
Pemerintah
 
no.
 
72
 
tahun
 
1992,
 
tentang
 
Bank
 
Beroperasi
 
berdasarkan
 
prinsip
 
bagi
 
hasil
 
sedangkan
 
sebagai
 
landasan
 
hukum
 
BPRS
 
adalah
 
undang
undang
 
no.
 
7
 
tahun
 
1992
 
tentang
 
perbankan
 
dan
 
PP
 
no.
 
73
 
tentang
 
DPR
 
beroperasi
 
berdasarkan
 
prinsip
 
bagi
 
hasil.
 
Kemudian
 
pada
 
tahun
 
1998
 
sesuai
 
dengan
 
perkembangan
 
perbankan,
 
undang
undang
 
nomor
 
7
 
tahun
 
1992
 
tentang
 
perbankan
 
disempurnakan
 
dengan
 
Undang
undang
 
nomor
 
10
 
tahun
 
1998
 
tentang
 
Perubahan
 
Undang
undang
 
nomor
 
7
 
tahun
 
1992
 
tentang
 
perbankan.
 
Dalam
 
undang
undang
 
nomor
 
10
 
tahun
 
1998
 
tersebut
 
telah
 
tercakup
 
hal
hal
 
yang
 
berkaitan
 
dengan
 
perbankan
 
syariah.
 
Dalam
 
Undang
undang
 
nomor
 
10
 
tahun
 
1998
 
pasal
 
1
 
pengertian
 
bank,
 
bank
 
umum,
 
dan
 
Bank
 
Perkreditan
 
rakyat
 
disempurnakan
 
menjadi
 
:
 
 
Created by : Eka Daswindar
2
 
Bank
 
adalah
 
usaha
 
yang
 
menghimpun
 
dana
 
dari
 
masyarakat
 
dalam
 
bentuk
 
simpanan
 
dan
 
menyalurkannya
 
kepada
 
masyarakat
 
dalam
 
bentuk
 
kredit
 
atau
 
bentuk
bentuk
 
lainnya
 
dalam
 
rangka
 
meningkatkan
 
taraf 
 
hidup
 
rakyat
 
banyak.
 
Sedangkan
 
penegrtian
 
Bank
 
Umum
 
adalah
 
bank
 
yang
 
melaksanakan
 
kegiatan
 
usaha
 
secara
 
konvensional
 
dan
 
atau
 
“berdasarkan
 
prinsip
 
usaha
 
syariah”
 
yang
 
dalam
 
kegiatannya
 
memberikan
 
 jasa
 
dalam
 
lalu
 
lintas
 
pembayaran”
 
Pengertian
 
bank
 
Perkreditan
 
Rakyat
 
Syariah
 
(BPR
Syariah)
 
adalah
 
bank
 
yang
 
melaksanakan
 
kegiatan
 
usaha
 
secara
 
konvensional
 
atau
 
berdasarkan
 
prinsip
 
syariah
 
yang
 
dalam
 
kegiatannya
 
tidak
 
memberikan
 
 jasa
 
dalam
 
lalu
 
lintas
 
pembayaran.
 
Sedangkan
 
yang
 
dimaksud
 
dengan
 
prinsip
 
syariah
 
dijelaskan
 
pada
 
pasal
 
13
 
Undang
undang
 
tersebut
 
sebagai
 
berikut
 
:
 
Prinsip
 
syariah
 
adalah
 
aturan
 
perjanjian
 
berdasarkan
 
hukum
 
Islam
 
antara
 
bank
 
dan
 
pihak
 
lain
 
untuk
 
penyimpanan
 
dana
 
dan
 
atau
 
pembiayaan
 
kegiatan
 
usaha,
 
atau
 
kegiatan
 
lainnya
 
yang
 
dinyatakan
 
sesuai
 
dengan
 
syariah,
 
antara
 
lain
 
pembiayaan
 
berdasarkan
 
prinsip
 
bagi
 
hasil
 
(mudharabah),
 
pembiayaan
 
berdasarkan
 
prinsip
 
penyertaan
 
modal
 
(mushakarah),
 
prinsip
 
 jual
 
beli
 
barang
 
dengan
 
memperoleh
 
keuntungan
 
(murabahah)
 
atau
 
pembiayaan
 
barang
 
modal
 
berdasarkan
 
prinsip
 
sewa
 
murni
 
tanpa
 
pilihan
 
(ijarah)
 
atau
 
dengan
 
adanya
 
pilihan
 
pemindahan
 
kepemilikan
 
atas
 
barang
 
yang
 
disewa
 
dari
 
pihak
 
bank
 
oleh
 
pihak
 
lain
 
(ijarah
 
wa
 
iqtina).
 
Dengan
 
dikeluarkannya
 
Undang
undang
 
nomor
 
10
 
tahun
 
1998,
 
maka
 
Peraturan
 
Pemerintah
 
nomor
 
72
 
tahun
 
1992
 
dan
 
Peraturan
 
pemerintah
 
nomor
 
73
 
tahun
 
1992
 
dicabut
 
dengan
 
Peraturan
 
Pemerintah
 
nomor
 
30
 
tahun
 
1998.
 
Sebagai
 
tindak
 
lanjut
 
dari
 
Undang
undang
 
nomor
 
10
 
tahun
 
1998
 
tersebut,
 
Bank
 
Indonesia
 
sebagai
 
otoritas
 
perbankan
 
mengeluarkan
 
beberapa
 
ketentuan
 
berkaitan
 
dengan
 
perbankan
 
syariah
 
tersebut,
 
yaitu
 
:
 
1.
 
Bank
 
Umum
 
Syariah
 
 
Created by : Eka Daswindar
3
 
Peraturan
 
Bank
 
Indonesia
 
nomor
 
6/24/PBI/2004
 
tertangggal
 
14
 
Oktober
 
tentang
 
Bank
 
Umum
 
yang
 
melaksanakan
 
kegiatan
 
usaha
 
berdasarkan
 
prinsip
 
syariah.
 
Ketentuan
 
tersebut
 
merupakan
 
penyempurnaan
 
dari
 
ketentuan
 
yang
 
telah
 
dicabut,
 
yaitu
 
:
 
a.
 
Surat
 
Edaran
 
bank
 
Indonesia
 
nomor
 
32/2/UPPB
 
tertanggal
 
12
 
Mei
 
1999
 
tentang
 
Bank
 
Umum
 
berdasarkan
 
Prinsip
 
Syariah
 
b.
 
Surat
 
Keputusan
 
Direksi
 
Bank
 
Indonesia
 
nomor
 
32/34/KEP?DIR
 
tertanggal
 
12
 
Mei
 
1999
 
tentang
 
Bank
 
Umum
 
berdasarkan
 
Prinsip
 
Syariah.
 
2.
 
Bank
 
Perkreditan
 
Rakyat
 
Syariah
 
Peraturan
 
Bank
 
Indonesia
 
nomor
 
6/17/PBI/2004
 
tanggal
 
1
 
JUli
 
2004
 
tentang
 
Bank
 
Perkreditan
 
Rakyat
 
Berdasarkan
 
Prinsip
 
Syariah
 
Ketentuan
 
tersebut
 
 juga
 
merupakan
 
penyempurnaan
 
dari
 
ketentuan
 
sebelumnya
 
yang
 
telah
 
dicabut,
 
yaitu
 
:
 
a.
 
Surat
 
Edaran
 
Bank
 
Indonesia
 
nomor
 
32/4/UPPB
 
tertanggal
 
12
 
Mei
 
tentang
 
Bank
 
Perkreditan
 
Rakyat
 
Berdasarkan
 
Prinsip
 
Syariah
 
b.
 
Surat
 
Keputusan
 
Direksi
 
Bank
 
Indonesia
 
nomor
 
32/36/KEP/DIR
 
tanggal
 
12
 
Mei
 
1999
 
tentang
 
bank
 
Prekreditan
 
Berdasarkan
 
Prinsip
 
Syariah
 
3.
 
Bank
 
Konvensional
 
yang
 
membuka
 
Usaha
 
Syariah
 
(cabang
 
Syariah)
 
a.
 
Keputusan
 
Direksi
 
Bank
 
Indonesia
 
nomor
 
32/33/KEP/DIR
 
tanggal
 
12
 
mei
 
1999
 
tentang
 
Bank
 
Umum
 
b.
 
Peraturan
 
Bank
 
Indonesia
 
nomor
 
4/1/PBI/2002
 
tanggal
 
27
 
Maret
 
2002
 
tentang
 
Perubahan
 
Kegiatan
 
Usaha
 
Bank
 
Umum
 
Konvensional
 
menjadi
 
Bank
 
Umum
 
Berdasarkan
 
Prinsip
 
Syariah
 
dan
 
Pembukaan
 
Kantor
 
Bank
 
Berdasarkan
 
Prinsp
 
Syariah
 
oleh
 
Bank
 
Umum
 
Konvensional,
 
yang
 
merupakan
 
penyempurnaan
 
dari
 
Peraturan
 
Bank
 
Indonesia
 
nomor
 
2/27/PBI/200
 
tanggal
 
15
 
Desember
 
2000
 
tentang
 
Bank
 
Umum
 
Konvensional
 
yang
 
melakukan
 
kegiatan
 
usaha
 
berdasarkan
 
prinsip
 
syariah.
 

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->