Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword or section
Like this
483Activity
P. 1
cerita sexs

cerita sexs

Ratings:

4.94

(125)
|Views: 165,542 |Likes:
Published by roy

More info:

Published by: roy on Nov 03, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/18/2014

pdf

text

original

 
Rosmah
Peristiwa ini berlaku sekitar di awal tahun 80an di sebuah perkampungan tepi sungai di Negeri Pahang. Samada kisah ini benar atau rekaan semata-mata terpulang kepada anda para pembaca untuk menilainya. Saya sebagai penulis cuma melakarkan kisah yang sering berlaku dalam masyarakat sejak dahulu hingga ke hari ini.Rosmah bte Idris (bukan nama sebenar) adalah seorang gadis sunti berusia 16 tahun dan masih bersekolah dalam tingkatan 4 di sebuahsekolah menengah di kampungnya. Beliau tinggal bersama dengan ibunyadan seorang adik lelaki berusia 13 tahun. Manakala abang sulungnyamelanjutkan pelajaran ke luar negeri. Bapanya pula bertugas sebagai buruh binaan di Singapura yang jarangsekali balik ke kampung.Ibunya seorang pekerja di sebuah kilang di pekan berhampiran.Walaupun dengan gaji yang tidak sebanyak mana tapi mampulah untuk menampung perbelanjaan mereka 3 beranak. Rosmah bersekolah padasebelah pagi manakala adiknya sebelah petang. Walaupun Rosmah tinggalkeseorangan pada sebelah petang tapi beliau tidak sunyi. Ramai kawan-kawan beliau sering berkunjung ke rumahnya dan sudah tentu merekasering bermain di sungai yang pemandanganya cukup indah.Di antara kawan-kawan Rosmah, Shukorlah yang paling rapat dengan beliau. Shukor adalah kawan Rosmah sejak kecil lagi. Sama-sama manditelanjang sejak masa mereka masih di zaman anak-anak. Tambahan pulaShukor tinggal di seberang sungai yang secara kebetulan bertentangandengan rumah Rosmah. Rakit tempat Rosmah mandi manda dan membasuh pakaian adalah tempat sampan Shukor mendarat samada untuk pergi kesekolah maupun ke pekan yang berhampiran. Walaupun Shukor lebih tuasetahun dari Rosmah tapi perhubungan mereka tetap akrab sejak kecillagi.Oleh itu tidak hairanlah kalau bibit-bibit cinta mulai tumbuh diantara mereka berdua. Selain sering bertemu malah mereka sering bermain bersama. Kalau setakat peluk cium tu dah lali buat mereka. Namun batas perhubungan mereka tetap terjaga kerana Shukor bukanlahseorang yang suka mengambil kesempatan. Ini mungkin disebabkan merekamengenali antara satu sama lain sejak kecil lagi. Namun syaitan tetap mengoda setiap anak adam di muka bumi ini tak kira siapa mereka. Maka tidak terkecuali Shukor dan Rosmah. Merekaakhirnya tewas juga dengan permainan dunia terutama Rosmah yangkurang kasih sayang dan perhatian dari seorang lelaki.
 
Pada suatu hari selepas balik dari sekolah Rosmah terus mengikutShukor ke seberang. Memang selalu Rosmah ke rumah Syukur dan ibubapaSyukur melayanya dengan baik kerana keluarga mereka bersahabat sejak dulu. Tambahan pula Rosmah kesunyian lagilah belas kesihan merekatertumpah sepenuhnya.Selepas makan mereka berdua belajar bersama. Emak Shukor turun kesungai untuk mandi dan sembahyang Zuhor. Bapanya pula pergi ke hutanmencari rotan. Jadi tinggalah mereka berdua. Memang dah biasamereka berkeadaan macamtu dan ibu syukur maupun emak Rosmah tidak  pernah menaruk syak wasangka terhadap mereka. Malah syukurlah yangmembantu Rosmah dalam menghadapi peperiksaan SRP tahun lepas.Sedang mereka asyik membuat kerja sekolah, tiba-tiba pen Rosmahkehabisan dakwat. Jadi Shukur menyuruh Rosmah mengambil pen di dalam beg sekolahnya. Semasa Rosmah mahu mengambil pen ia terlihat sebuah buku berjudul "Mona Gersang" lalu Rosmah bertanya pada Syukur bukuapatu. Syukur terdiam dan tak dapat buat apa-apa bila Rosmah telahmengeluarkan buku tersebut dengan hiasan seorang perempuan dalamkeadaan separuh bogel."Abang Kur baca buku lucah ya." Rosmah cuba meneka dan syukur tersenyum malu. Namun dalam padatu sempat juga Syukur meminta Rosmahagar jangan bagi tau sesiapa."Kalau Mah nak baca Mah ambilah…" pelawa Syukur dan Rosmah terusmenyimpan kembali buku tersebut ke dalam beg. Mereka terus membuatkerja sekolah hingga jam 4.30 petang barulah Syukur mengajak Rosmah pulang ke rumahnya.Seperti biasa bila sampai di rakit Rosmah, Syukur akan mandi mandadulu bersama Rosmah. Sementara menunggu Rosmah mengambil kain basahan Syukur telah terjun dulu ke dalam sungai dan terus berenangmenuju pepohon rendang dipinggir sungai. Di bawah pokok tersebut yangmerimbun agak selesa kerana terlindung dari pandangan baik dari hilir sungai maupun dari hulu sebelah rakit Rosmah.Tidak lama kemudian Rosmah tiba di bawah pokok di mana Syukur telahlama menunggu. Dengan berkemban Rosmah cuba naik ke atas pokok.Sementara Syukur menghulurkan tangan untuk menarik Rosmah naik. Bilasyukur menarik tangan Rosmah ke atas dengan tidak semena-mena kainyang Rosmah pakai terlucut akibat tersangkut di hujung kayu di dalamair.Apa lagi mata Syukur tidak berkelip-kelip melihat keindahan payudaraRosmah yang sedang mekar. Di celah pehanya Syukur tidak nampak apa-
 
apa kecuali beberapa helai rambut yang tumbuh halus membuatkanhatinya kian berdebar. Rosmah juga tergamam seketika dan cubamelepaskan tangannya dari genggaman Syukur untuk mengambil kainnyayang telah hanyut. Namun syukur lebih pantas terjun untuk mengambilkain Rosmah.Dihulurnya kain tersebut dalam keadaan muka Rosmah kemerahan keranamenahan malu. Namun hinggapan bibir Syukur di pipinya membuatkanRosmah tersenyum dan belum sempat Rosmah memakai kain Syukur telahmemeluknya erat. Rosmah terdiam dan membalas ciuman Syukur. Nafasnya kian kencang kerana ia tidak pernah mengalami keadaanseperti itu. Selalunya dia memang biasa berpeluk dan bercium denganShukur tapi bukan dalam keadaan telanjang macam sekarang."Mah!…tetek Mah cantik. Kulitnya putih bersih" puji Syukur yangmembuatkan Rosmah tersenyum antara suka dan menahan malu.Syukur meraba-raba belakang Rosmah yang tidak beralas kain lagi.Terasa daging pejal Rosmah melekap didadanya dan kian erat dipeluknyaRosmah. Kedalaman air paras dada membuatkan mereka selesa berdiridan berpeluk antara satu sama lain. Tangan Syukur mula liar ke punggung Rosmah. Di raba dan diramasnya daging pejal dipunggungRosmah makin lama makin kuat. Rosmah ada masanya mengeliat kegeliandan menahan kesedapan.Peha Rosmah diusap-usap kian ke atas dan akhirnya sampai dipangkal peha. Tangan Syukur cuba masuk ke celah peha Rosmah namun Ros menolak tangan Syukur. Syukur tidak memaksa dan tanganya kembali mengusap peha Rosmah dan kembali ke belakang badan Rosmah. Rosmah diciumnyakembali dan bibir Rosmah di sedutnya dalam-dalam. Rosmah khayal danmembalas kembali ciuman Syukur. Tanpa disedarinya tangan Syukur telah berada di dadanya. Bila Syukur melihat Rosmah tidak cubamenahan maka tangan tersebut terus mendarat di dada pejal Rosmah. Dielus-elus lembut daging pejal Rosmah. Kedengaran kocakan air bersamagerakantangan Syukur memainkan ke dua-dua tetek Rosmah.Dalam masa yang sama nafsu syukur kian memuncak. Dia merapatkan badanya dengan lebih rapat lagi dan memeluk pinggang Rosmah agar melekap. Dengan itu kekerasan batang Syukur sejak melihat Rosmahterlucut kain tadi hinggap di peha Rosmah. Rosmah dapat merasakankekerasan batang tersebut dan dia dapat mengagak bahawa itu bukankayu yang hanyut di sungai."Abang!…sudahlah tu. Mah takut nanti ada orang nampak." Rosmahmenahan kemaraan tangan Syukur sekali lagi ke arah kemaluannya.

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->