Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword or section
Like this
5Activity
P. 1
HAK TERSANGKA

HAK TERSANGKA

Ratings: (0)|Views: 5,891|Likes:
Published by Blue Apple

More info:

Published by: Blue Apple on Jan 16, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/14/2013

pdf

text

original

 
Perkembangan Pemikiran Hak Asasi Manusia
Karel Vasak , seorangahli hukum dari Perancis,membantu kita untuk memahami dengan lebih baik  perkembangan sub stansi hak-hak yang terkandung dalam konsep hak asasi manusia.Vasak menggunakan istilah“generasi”untuk menunjuk padasubstansi danruang lingkup hak-hak yang diprioritaskan pada satu kurun waktu tertentu.Ahlihukum dari Perancis itu membuat kategori generasi berdasarkan slogan RevolusiPerancis yang terkenal itu, yaitu:“kebebasan, persamaan, dan persaudaraan”.
21
MenurutVasak, masing-masing kata dari slogan itu, sedikit banyak mencerminkan perkembangan dari kategori-kategori atau generasi-generasi hak yang berbeda.Penggunaan istilah “generasi” dalam melihat perkembangan hak asasi manusia memang bisa menyesatkan. Tetapi model Vasak tentu saja tidak dimaksudkan sebagairepresentasi dari kehidupan yang riil, model ini tak lebih dari sekedar suatu ekspresi darisuatu perkembangan yang sangat rumit.Bagaimana persisnya generasi-generasi hak yang dimaksud oleh Vasak?Di bawah ini garis-garis besarnya dielaborasi lebih lanjut.
(a) Generasi Pertama Hak Asasi Manusia
21
Karel Vasak, “A 30-Year Struggle: The Sustained Efforts toGive Force of Law to the Universal Declaration of Human Rights”,
Unesco Courier 
, November, 1977,hlm. 29-32.
1
 
“Kebebasan” atau “hak-hak generasi pertama” sering dirujuk untuk mewakili hak-hak sipil dan politik, yakni hak-hak asasi manusia yang “klasik”.Hak-hak ini munculdari tuntutan untuk melepaskan diri dari kungkungan kekuasaan absolutisme negara dankekuatan-kekuatan sosial lainnya --sebagaimana yang muncul dalam revolusi hak yang bergelora di Amerika Serikat dan Perancis pada abad ke-17 dan ke-18.Karena itulahhak-hak generasi pertamaitu dikatakan sebagaihak-hak klasik . Hak-hak tersebut pada hakikatnya hendak melindungi kehidupan pribadi manusia atau menghormati otonomisetiap orang atas dirinya sendiri (kedaulatan individu).Termasuk dalam generasi pertama ini adalahhak hidup, keutuhan jasmani, hak kebebasan bergerak, hak suakadari penindasan, perlindungan terhadap hak milik, kebebasan berpikir, beragama dan berkeyakinan, kebebasan untuk berkumpul dan menyatakan pikiran, hak bebas dari penahanan dan penangkapan sewenang-wenang, hak bebas dari penyiksaan, hak bebasdari hukum yang berlaku surut, dan hak mendapatkan proses peradilan yang adil.Hak-hak generasi pertama itu sering pula disebut sebagai“hak-hak negatif”.Artinya tidak terkait dengan nilai-nilai buruk, melainkan merujuk pada tiadanya campur tangan terhadap hak-hak dan kebebasan individual.Hak-hak inimenjamin suatu ruangkebebasan di mana individu sendirilah yang berhak menentukan dirinya sendiri.Hak-hak generasi pertama ini dengan demikian menuntut ketiadaan intervensi oleh pihak- pihak luar (baik negara maupun kekuatan-kekuatan sosial lainnya) terhadap kedaulatanindividu. Dengan kata lain, pemenuhan hak-hak yang dikelompokkan dalam generasi pertama ini sangat tergantung pada absen atau minusnya tindakan negara terhadap hak-hak tersebut.Jadinegaratidak boleh berperan aktif (positif) terhadapnya, karena akan mengakibatkan pelanggaran terhadap hak-hak dan kebebasan tersebut.Inilah yangmembedakannya dengan hak-hak generasi kedua,yang sebaliknya justru menuntut peran aktif negara. Hampir semua negara telah memasukkan hak-hak ini ke dalamkonstitusi mereka.
(b) Generasi Kedua Hak Asasi Manusia
“Persamaan” atau “hak-hak generasi kedua”diwakili oleh perlindungan bagi hak-hak ekonomi, sosial dan budaya.Hak-hak ini muncul darituntutan agar negaramenyediakan pemenuhan terhadap kebutuhan dasar setiap orang, mulai dari makansampai pada kesehatan.Negaradengan demikian dituntut bertindak lebihaktif,agar  2
 
hak-hak tersebut dapat terpenuhi atau tersedia.
22
Karena itu hak-hak generasi kedua inidirumuskan dalam bahasa yang positif:“hak atas” (“
right to
”),bukan dalam bahasanegatif:“bebas dari” (“
 freedom from
”).Inilah yang membedakannya dengan hak-hak generasi pertama.Termasuk dalam generasi kedua iniadalahhak atas pekerjaan dan upah yang layak, hak atas jaminan sosial, hak atas pendidikan, hak atas kesehatan, hak atas pangan, hak atas perumahan, hak atas tanah, hak atas lingkungan yang sehat, danhak atas perlindungan hasil karya ilmiah, kesusasteraan, dan kesenian.Hak-hak generasi kedua pada dasarnya adalah tuntutan akan persamaan sosial.Hak-hak ini sering pula dikatakan sebagai “hak-hak positif”.Yang dimaksud dengan positif di sini adalah bahwa pemenuhan hak-hak tersebut sangat membutuhkan peranaktif negara.Keterlibatan negara di sini harus menunjukkan tanda plus (positif), tidak  boleh menunjukkan tanda minus (negatif).Jadi untuk memenuhi hak-hak yangdikelompokkan ke dalam generasi kedua ini, negara diwajibkan untuk menyusun danmenjalankan program-program bagi pemenuhan hak-hak tersebut.Contohnya,untuk memenuhi hak atas pekerjaan bagi setiap orang, negara harus membuat kebijakanekonomi yang dapat membuka lapangan kerja. Sering pula hak-hak generasi kedua inidiasosiasikan dengan paham sosialis, atau sering pula dianggap sebagai “hak derivatif” --yang karena itu dianggap bukan hak yang “riil”.
23
  Namun demikian, sejumlah negara(seperti Jerman dan Meksiko) telah memasukkan hak-hak ini dalam konstitusi mereka.
(c) Generasi Ketiga Hak Asasi Manusia
“Persaudaraan” atau “hak-hak generasi ketiga”diwakili oleh tuntutan atas“hak solidaritas” atau “hak bersama”.
24
Hak-hak ini munculdari tuntutan gigih negara-negara berkembang atau Dunia Ketiga atas tatanan internasional yang adil.Melalui tuntutanatas hak solidaritas itu, negara-negara berkembang menginginkan terciptanya suatutatanan ekonomi dan hukum internasional yang kondusif bagi terjaminnya hak-hak 
22
Lihat tulisan-tulisan yang disunting oleh Krzysztof, Catarina Krause & Allan Rosas (eds),
Sosial  Rights as Human Rights: A European Challenge
, Abo Academi University Institute for Human Rights,Abo, 1994.
23
Lihat kritik yang keras dari Maurice Cranston dalam bukunya,
What are Human Rights?
,
op. cit.
24
Lihat pula tulisan Karel Vasak khusus tentang isu ini,
 For the Third Generation of Human Rights: The Rights of Solidarity
, Inaugural Lecture, Tenth Study Session of the International Institute of Human Rights, 2 July 1979.
3

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->