Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
9Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Analisa Semantik Untuk Kata Dasar Datang Di Dalam Bahasa Arab

Analisa Semantik Untuk Kata Dasar Datang Di Dalam Bahasa Arab

Ratings: (0)|Views: 585 |Likes:
sebuah upaya untuk menjelajahi kata kerja dalam bahasa arab dengan menggunakan analisis makna
sebuah upaya untuk menjelajahi kata kerja dalam bahasa arab dengan menggunakan analisis makna

More info:

Published by: Muhammad Yunus Anis Atmotaruno on Jan 19, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/01/2013

pdf

text

original

 
 1 
ANALISA SEMANTIK UNTUK KATA KERJA ³
 DATANG´ 
DIDALAM BAHASA ARAB
Muhammad Yunus AnisFakultas Ilmu Budaya
1.
 
Pendahuluan
 
S
tudi
Se
mantik di dalam bahasa Arab m
e
miliki p
e
ranan yang sangat p
e
nting dandirasakan p
e
rlunya.
Grand design
ini didasarkan pada t
eo
ri s
e
s
eo
rang yang dididik s
e
 bagais
eo
rang strukturalis, Wallac
e
Chaf 
e
. Kar 
e
na dia p
e
rcaya bahwa fungsi bahasa adalah untuk m
e
nghubungkan
arti
d
e
ngan
bunyi
, dia b
e
rasumsi bahwa ³landasan suatu t
eo
ri bahasa yang baik(
adequate
) adalah t
eo
ri stuktur s
e
mantik yang baik pula´. L
e
 bih jauh dia juga b
e
rasumsi bahwa ³jagat k 
o
ns
e
 psuil manusia s
e
cara k 
e
s
e
luruhannya dibagi m
e
njadi dua bidang utama´,yakni, bidang p
e
rilaku yang m
e
liputi k 
e
adaan dan k 
e
 jadian dan bidang k 
e
 b
e
ndaan yang m
e
liputi b
e
nda-b
e
nda di dunia ini. Chaf 
e
m
e
nganggap kata k 
e
rjalah yang paling p
e
nting, yang s
e
ntral,s
e
dangkan kata b
e
nda p
e
rif 
e
ral. Ini d
e
ngan s
e
ndirinya b
e
rarti bahwa kata k 
e
rjalah yangm
e
n
e
ntukan kata b
e
nda mana yang bisa atau b
o
l
e
h dipakai, dan bukans
e
 baliknya(Dardj
o
widj
o
 j
o
, 1983:42).
S
alah satu p
e
ranan p
e
nting s
e
mantik dalam bahasa Arab adalah untuk m
e
n
e
ntukan
o
mp
o
n
e
n-k 
o
mp
o
n
e
n makna yang s
e
cara sist
e
matis m
e
mb
e
ntuk kata k 
e
rja(fi¶il) di dalam bahasaArab. Fi¶il s
e
 bagai s
e
ntral dan bukan p
e
rif 
e
ral layak untuk dikaji dari sisi unsur-unsur p
e
mb
e
ntuk maknanya. Hal ini m
e
rupakan ranah dari kajian s
e
mantik, bukan ranah kajian struktur lahir  bahasa s
e
 p
e
rti m
o
rf 
o
l
o
gi dan sintaksis. P
e
mbahasan m
e
ng
e
nai k 
o
mp
o
n
e
n makna m
e
rupakan halyang p
e
nting kar 
e
na untuk m
e
nghindari t
e
rjadinya k 
e
salahan dalam p
e
n
e
mpatan
agent 
(p
e
laku) bagi kata k 
e
rja t
e
rs
e
 but.
Se
 bagai c
o
nt
o
h kalimat:
   
 Batu itu telah membaca buku
.Kalimat t
e
rs
e
 but s
e
cara struktur lahir b
e
nar kar 
e
na t
e
rsusun dari suby
e
k(
 fa¶il 
), pr 
e
dikat(
 fi¶il 
) dan
o
 bj
e
k(
maf¶ul bih
) dalam rangkaian kalimat v
e
rbal(
 jumlah fi¶liyyah
). Namun s
e
cara s
e
mantis,kalimat t
e
rs
e
 but salah kar 
e
na kata k 
e
rja
 
³m
e
mbaca´ tidak dip
e
runtukkan untuk b
e
nda matis
e
 p
e
rti
 
³batu´. Kata
e
rja ³m
e
mbaca´ dikhususkan untuk kata b
e
nda(
noun
) yang m
e
miliki
o
mp
o
n
e
n makna: bisa dihitung(
count 
), b
e
rt
e
naga(
 potent 
), b
e
rnyawa(
animate
), manusia, dan
 
 2 
unik. Ol
e
h s
e
 bab f 
e
n
o
m
e
na
e
 bahasaan t
e
rs
e
 but, makalah ini b
e
rusaha untuk m
e
ngupas danm
e
nganalisa salah satu kata
e
rja dalam bahasa Arab dari sisi s
e
mantisnya.Di dalam makalah s
e
d
e
rhana ini hanya akan dibahas salah satu kata k 
e
rja dalam bahasaArab s
e
cara s
e
mantis. Hal ini diasumsikan analisis s
e
d
e
rhana ini s
e
lanjutnya dapat m
e
njadi p
e
mantik untuk m
e
nganalisis kata k 
e
rja(fi¶il) yang lain dalam bahasa Arab.
Se
hingga p
e
mbahasan linguistik Arab akan t
e
rus b
e
rk 
e
mbang s
e
iring d
e
ngan p
e
rk 
e
mbangan ilmulinguistik s
e
cara umum. Kata k 
e
rja yang diambil untuk di
o
lah dalam makalah ini adalah kata
e
rja ³datang´ dalam bahasa Arab. Di dalam kamus Al Munawwir Ind
o
n
e
sia-Arab, kata³datang´ dit
e
rj
e
mahkan k 
e
dalam bahasa Arab m
e
njadi:
 ±  / ±  /  ±  /  / 
(Wars
o
n, 2007:217)
.
Adapun m
e
nurut Elias kata ³c
o
m
e
´ (datang) dapat diartikan k 
e
 dalam bahasa Arab m
e
njadi:
 // // 
(Elias, 1967:147). T
e
rakhir Munir Ba¶albakidi dalam ³Al Mawrid´ kata ³datang´ dit
e
rj
e
mahkan m
e
njadi
 / /  
(Ba¶albaki,1973:195).B
e
rdasarkan latar b
e
lakang masalah di atas maka dapat dit
e
ntukan rumusan masalahdalam makalah ini, yaitu: analisa s
e
mantik kata k 
e
rja ³datang´ di dalam bahasa Arab, yaitud
e
ngan cara m
e
mb
e
rikan pandangan umum t
e
rhadap kata k 
e
rja ³datang´ di dalam bahasa Arabdari tinjauan b
e
rbagai pustaka dan m
e
n
e
ntukan kat
e
g
o
ri v
e
rbal dari kata k 
e
rja yang dianalisisd
e
ngan b
e
 b
e
rapa alat uji.
Se
lain itu analisa dilanjutkan d
e
ngan m
e
nganalisa unsur-unsur 
o
mp
o
n
e
n makna yang m
e
mb
e
ntuk kata k 
e
rja t
e
rs
e
 but.
2
.
 
esentralan
ata
erja
 
dan
Kompo
nen
M
akna
 
Tulisan ini adalah suatu usaha untuk m
e
n
e
rapkan t
eo
ri Chaf 
e
. Ia m
e
ng
e
mukakan bahwastruktur s
e
mantik t
e
rdiri dari dua unit s
e
mantik p
o
o
k, yaitu Kata K 
e
rja (s
e
t
e
rusnya KK) danKata B
e
nda(s
e
t
e
rusnya KB). Dalam struktur s
e
mantik ini KK m
e
rupakan pusat. Ini b
e
rarti bahwaKK m
e
n
e
ntukan hadirnya KB dalam struktur s
e
mantik dimaksud. K 
e
 pusatan KK ini jugadik 
e
mukakan
o
l
e
h para p
e
nganjur s
e
mantik g
e
n
e
ratif yang t
e
rs
e
 but t
e
rdahulu, dan s
e
cara implisit juga dik 
e
mukakan
o
l
e
h para p
e
nganjur tata bahasa kasus(Tampub
o
l
o
n, 1979:6).Argum
e
n yang dik 
e
mukakan
o
l
e
h Lang
e
nd
oe
n juga m
e
mp
e
rkuat p
e
ndapat Chaf 
e
.Lang
e
nd
oe
n m
e
ng
e
mukakan bahwa suby
e
k dan
o
 by
e
k suatu kalimat dapat diganti d
e
ngan apasaja yang tak m
e
ngandung arti, misalnya d
e
ngan huruf, t
e
tapi p
e
rgantian itu tidak m
e
ngubah arti
 
 3 
kalimat itu.
Se
 baliknya, jika kata k 
e
rja dalam kalimat itu diganti, maka artinya akan b
e
rubah.
e
 pusatan KK s
e
 bagai diuraikan di atas agaknya t
e
rdapat juga dalam bahasa Arab.
Se
 bagaic
o
nt
o
h dapat dip
e
rhatikan pada kalimat-kalimat b
e
rikut yang t
e
rsusun dari kata dasar fi¶il
  ±  
s
e
 bagai salah satu kata k 
e
rja yang b
e
rarti ³datang´ dalam bahasa Arab
:
1.
 
   =
anhdi pelabudatang  Kapal itu telah
2.
 
 
 
 =
kapal itumendatangitelah penumpang  Para
3.

 
  
=
 penumpang mendatangkan Kapal itu telah
4.
    =
tunggu-kapal itu telah ditunggu Kedatangan
 J
e
las k 
e
lihatan bahwa arti dan b
e
ntuk kata k 
e
rja dalam (1) ± (4) b
e
rb
e
da, dan p
e
rb
e
daanini m
e
ngakibatkan p
e
rubahan arti dan struktur kalimat-kalimat t
e
rs
e
 but. Dalam kalimat (2),misalnya, hadirnya kata b
e
nda ³kapal´ dis
e
 babkan
o
l
e
h p
e
rubahan arti kata k 
e
rja dalam kalimatitu apabila dibandingkan d
e
ngan kalimat (1). P
e
rubahan itu ditandai d
e
ngan struktur luar d
e
nganm
e
nambahkan pr 
e
 p
o
sisi yang b
e
rupa
harf jar 
 

 pada kata
 
.B
e
rdasarkan uraian di atas, p
o
stulat p
o
o
k dalam k 
e
rangkan t
eo
ri p
e
n
e
litian ini ialah bahwa KK m
e
rupakan pusat dalam struktur s
e
mantik bahasa. Dapat ditambahkan bahwa n
o
si
e
 pusatan KK s
e
 bagai diuraikan di atas m
e
ngimplikasikan adanya hubungan k 
e
t
e
rgantunganantara KK d
e
ngan KB s
e
cara s
e
mantik. Hays(1964) dalam uraiannya t
e
ntang
dependency theory
,m
e
ny
e
 butkan bahwa KK adalah unsur p
e
nguasa (
 governing element 
) dan KB, yang jumlahnyat
e
rbatas, adalah unsur b
e
rgantung (
dependent element 
) atau val
e
nsi(
valence
). N
o
si hubungan
e
t
e
rgantungan t
e
rs
e
 but juga dik 
e
mukakan
o
l
e
h Kh
o
l
o
d
o
vich(1960)(Tampub
o
l
o
n, 1979:7).KK dalam bahasa Arab dis
e
 but d
e
ngan fi¶il. Para linguis Arab hanya m
e
nd
e
finisikan p
e
ng
e
rtian fi¶il dari s
e
gi kala saja. Hal ini dapat dilihat dari d
e
finisi para linguis Arab s
e
 p
e
rtiAhmad Hasyimi di dalam buku ³Al Qawaid al Asasiyyah lillughatil Arabiyyah´.
 )(      )(               .        ±    ±  .
 Fi¶il 
m
e
nurut para linguis Arab adalah s
e
suatu yang m
e
nunjukkan pada p
e
ristiwa.Adapun m
e
nurut para ahli Nahwu,
 fi¶il 
adalah s
e
suatu yang b
e
rtalian d
e
ngan salah satu dari tigakala b
e
ikut yaitu lampau, s
e
karang, dan masa m
e
ndatang. Ada juga yang m
e
mbagi waktut
e
rs
e
 but m
e
njadi
madhi, mudhori¶, amr 
(Hasyimi,1354:17).

Activity (9)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Delia Nengsih liked this
Ayuzawa Ovi liked this
Akbar Salsabila liked this
Arie Binus liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->