Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword
Like this
32Activity
×
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Laporan Perjalanan Dinas Ke Beijing RRC - 02102008-01112008 Amir F Manurung

Laporan Perjalanan Dinas Ke Beijing RRC - 02102008-01112008 Amir F Manurung

Ratings:

4.5

(2)
|Views: 16,020|Likes:
Published by amir_breeze
Laporan pandangan langsung ini dapat dijadikan refleksi bagi Indonesia tentang bagaimana seharusnya Pemda (Pemprov dan Pemkab) mengambil sikap dalam kebijakan iptek. Bahwa iptek sangat berpotensi untuk diamit langsung dalam menguatkan sektor riil sekaligus menyandingkannya dengan sektor costs (fiskal/pajak) PLUS pariwisata.
Laporan pandangan langsung ini dapat dijadikan refleksi bagi Indonesia tentang bagaimana seharusnya Pemda (Pemprov dan Pemkab) mengambil sikap dalam kebijakan iptek. Bahwa iptek sangat berpotensi untuk diamit langsung dalam menguatkan sektor riil sekaligus menyandingkannya dengan sektor costs (fiskal/pajak) PLUS pariwisata.

More info:

Published by: amir_breeze on Nov 11, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See More
See less

04/19/2013

pdf

text

original

 
Laporan
 
Perjalanan
 
Dinas
 
International 
 
Training
 
Workshop
 
on
 
Technological 
 
Innovation
 
 for 
 
Small 
 
and 
 
Medium
Sized 
 
Enterprises
 
Based 
 
on
 
Science
 
and 
 
Technology 
(Pelatihan
 
Internasional
 
Pengembangan
 
Inovasi
 
Teknologi
 
untuk
 
Kelompok
 
Usaha
 
Kecil
 
dan
 
Menengah)
 
Beijing,
 
RRC,
 
20
 
Oktober
 
 –
 
01
 
November
 
2008
 
Amir
 
F.
 
Manurung
 
(Kementerian
 
Negara
 
Riset
 
dan
 
Teknologi),
 
email:
 
amir@ristek.go.id
 
Halaman
 
ke
-
1
 
dari
 
34
 
Laporan Perjalanan Dinas 
Keterangan Umum
Nama Kegiatan 
International 
 
Training
 
Workshop
 
on
 
Technological 
 
Innovation
 
 for 
 
Small 
 
and 
 
Medium
Sized 
 
Enterprises
 
Based 
 
on
 
Science
 
and 
 
Technology 
(Pelatihan
 
Internasional
 
Pengembangan
 
Inovasi
 
Teknologi
 
untuk
 
Kelompok
 
Usaha
 
Kecil
 
dan
 
Menengah)
 
Penyelenggara Kegiatan 
1.
 
(Penyelenggara
 
Utama)
 
Beijing
 
International 
 
Business
 
Incubator 
 
(Beijing
 
IBI);
 
Lihat 
 
website
 
organisasi 
 
tersebut 
 
di 
 
sini .
 
 
Keterangan
 
tentang
 
Beijing
 
IBI:
 
Beijing
 
IBI
 
adalah
 
salah
 
satu
 
instansi
 
penunjang
 
Zhongguancun
 
Fengtai
 
Science
 
Park
 
(disingkat
 
“Z
Park”).
 
Fokus
 
layanan
 
Beijing
 
IBI
 
adalah
 
KUKM
 
yang
 
berada
 
di
 
dalam
 
bimbingan
 
Z
Park.
 
Aneka
 
layanan
 
Beijing
 
IBI
 
adalah
 
dalam
 
hal
 
pelatihan
 
pengelolaan
 
bisnis,
 
pembangunan
 
 jaringan,
 
perluasan
 
akses
 
peralatan
 
laboratorium,
 
investasi
 
dan
 
pelayanan
 
keuangan,
 
dan
 
intermediasi.
 
Beijing
 
IBI
 
telah
 
membantu
 
Z
Park
 
untuk
 
menginkubasi
 
lebih
 
dari
 
seribu
 
perusahaan
 
KUKM,
 
menjalankan
 
anggaran
 
lebih
 
dari
 
10
 
trilium
 
RMB,
 
bernilai
 
kewajiban
 
pajak
 
400
 
 juta
 
RMB
 
atau
 
sekitar
 
Rp.
 
60
 
milyar
 
(1
 
RMB
 
=
 
1500
 
IDR),
 
membuka
 
lapangan
 
kerja
 
sebanyak
 
lebih
 
dari
 
10.000
 
posisi.
 
Beberapa
 
sumber
 
setempat
 
menyebutkan
 
bahwa
 
Z
Park
 
dinilai
 
pemerintah
 
RRC
 
sebagai
 
referensi
 
bagi
 
science
 
 park 
 
lainnya,
 
terutama
 
untuk
 
layanan
 
inkubasi
 
bisnis
 
dan
 
penyediaan
 
dana
 
kerja.
 
Adapun
 
deskripsi
 
layanan
 
Beijing
 
IBI
 
adalah
 
sebagai
 
berikut:
 
 
Pelatihan
 
Sistem
 
Bisnis
 
(Venture
 
Training
 
System)
 
Beijing
 
IBI
 
memiliki
 
pusat
 
pelatihannya
 
sendiri.
 
Pusat
 
pelatihan
 
memberikan
 
fungsi
 
pelatihan
 
dan
 
pendidikan
 
bagi
 
para
 
kelompok
 
bisnis
 
yang
 
dilayani,
 
seperti
 
“Hukum
 
Perbisnisan”
 
“Hukum
 
Kerjasama”,
 
Pengelolaan
 
Permodalan,
 
Pengolaan
 
Perkreditan,
 
Pengembangan
 
Jaringan,
 
Pengenalan
 
ISO
 
9000,
 
Manajemen
 
Bisnis,
 
dan
 
lainnya.
 
Untuk
 
tujuan
 
fungsinya
 
sebagai
 
lembaga
 
pengembangan
 
 jaringan
 
bisnis,
 
Beijing
 
IBI
 
 juga
 
memberikan
 
layanan
 
pelatihan
 
bagi
 
pegawai
 
baru,
 
analisis
 
bisnis,
 
dan
 
pengembangan
 
kemampuan
 
estimasi
 
bisnis.
 
Dalam
 
menjalankan
 
fungsi
 
Venture
 
Training
 
System
 
Beijing
 
IBI
 
menjalankan
 
pelatihan
 
yang
 
diikuti
 
oleh
 
peserta
 
kali
 
ini.
 
 
Pembangunan
 
 Jaringan
 
Untuk 
 
Perluasan
 
 Akses
 
Peralatan
 
Laboratorium
 
Beijing
 
IBI
 
mempromosikan,
 
mengorganisir,
 
memelihara
 
kerjasama
 
penggunaan
 
fasilitas
 
penelitian
 
antar
 
kelompok
 
pengembang
 
iptek
 
(terutama
 
yang
 
masuk
 
dalam
 
layanan
 
Z
Park).
 
Contoh
 
klien
 
Beijing
 
IBI
 
adalah
 
Beijing
 
Polytechnic
 
University,
 
Tsinghua
 
Pioneering
 
Center 
,
 
dan
 
lain
 
sebagainya.
 
 
Investasi 
 
dan
 
Pelayanan
 
Keuangan
 
 
Kantor
 
Beijing
 
IBI
 
 
Laporan
 
Perjalanan
 
Dinas
 
International 
 
Training
 
Workshop
 
on
 
Technological 
 
Innovation
 
 for 
 
Small 
 
and 
 
Medium
Sized 
 
Enterprises
 
Based 
 
on
 
Science
 
and 
 
Technology 
(Pelatihan
 
Internasional
 
Pengembangan
 
Inovasi
 
Teknologi
 
untuk
 
Kelompok
 
Usaha
 
Kecil
 
dan
 
Menengah)
 
Beijing,
 
RRC,
 
20
 
Oktober
 
 –
 
01
 
November
 
2008
 
Amir
 
F.
 
Manurung
 
(Kementerian
 
Negara
 
Riset
 
dan
 
Teknologi),
 
email:
 
amir@ristek.go.id
 
Halaman
 
ke
-
2
 
dari
 
34
 
Untuk
 
membantu
 
kelompok
 
usaha
 
yang
 
menjadi
 
obyek
 
layanannya
 
agar
 
dapat
 
senantiasa
 
berkembang,
 
Beijing
 
IBI
 
selalu
 
memantau
 
untuk
 
mengindentifikasi
 
kebutuhan
 
layanan
 
(konsultasi)
 
investasi
 
dan
 
pengelolaan
 
keuangan
 
dalam
 
berbagai
 
ragam
 
tingkat
 
pertumbuhan
 
perusahaan.
 
 
Perbantuan
 
dalam
 
Program
 
Pendanaan/Intensif 
 
Iptek 
 
Nasional 
 
Beijing
 
IBI
 
pada
 
tahun
 
2001
 
mendirikan
 
sebuah
 
perusahaan
 
investasi
 
yang
 
dinamakan
 
“Zhongguancun
 
Zhongcheng
 
Sci
tech
 
Investment
 
Co.,
 
Ltd.”Lembaga
 
ini
 
didirikan
 
dalam
 
kerjasama
 
dengan
 
tiga
 
kelompok
 
bisnis
 
lainnya,
 
yang
 
bertujuan
 
memberikan
 
bantuan
 
antara
 
lain
 
credit 
 
re
assurance
 
bagi
 
KUKM
 
yang
 
dikelolanya,
 
sedemikian
 
rupa
 
untuk
 
membantu
 
mereka
 
mendapatkan
 
modal
 
kapital
 
secara
 
proporsional
 
terhadap
 
kebutuhan
 
KUKM
 
yang
 
dikelola
 
di
 
Z
Park.
 
Dengan
 
fungsi
 
ini,
 
Beijing
 
hubungan
 
perbankan
 
bagi
 
KUKM
 
yang
 
diasuhnya.
 
Perusahaan
 
“Zhongguancun
 
Zhongcheng
 
Sci
tech
 
Investment
 
Co.,
 
Ltd.”
 
bergabung
 
dengan
 
Beijing
 
Enterprises
 
Investment 
,
 
sehingga
 
perspektif 
 
kerjanya
 
bisa
 
melintasi
 
batasan
 
kebijakan
 
iptek
termasuk
 
dalam
 
pemberian
 
konsultasi
 
kepada
 
KUKM.
 
 
Pembangunan
 
Infrastruktur 
 
 Jaringan
 
Beijing
 
IBI
 
membangun
 
local 
 
area
 
network 
 
(LAN)
 
dan
 
office
 
automation
 
system
 
(OA)
 
sehingga
 
operasi
 
kerjanya
 
bisa
 
berlangsung
 
secara
 
efesien,
 
terutama
 
untuk
 
kepentingan
 
pelayanan
 
kelompok
 
KUKM
 
yang
 
menjadi
 
tanggungjawabnya.
 
 
Sistem
 
Intermediasi 
 
Dengan
 
membangun
 
kerjasama
 
kuat
 
dengan
 
organisasi
 
perdagangan
 
dan
 
perindustrian,
 
Beijing
 
IBI
 
memberikan
 
layanan
 
spesifik/praktis
 
dalam
 
hal
 
konsultasi
 
bisnis,
 
termasuk
 
dalam
 
pengenalan
 
penerbitan
 
ISO
 
9000.
 
Tujuannya
 
adalah
 
agar
 
KUKM
 
yang
 
dibina
 
dalam
 
meningkatkan
 
daya
 
kompetisi.
 
2.
 
(Penyelenggara
 
Pendukung)
 
Komite
 
 Administratif 
 
 Zhongguancun
 
Science,
 
Pemerintah
 
Kota
 
Beijing,
 
RRC.
 
3.
 
(Penyelenggara
 
Pendukung)
 
 Asoasi 
 
Kerjasama
 
Internasional 
 
Iptek 
 
RRC 
 
Keterangan
:
 
Pada
 
bagian
 
berikutnya
 
akan
 
terlihat
 
bahwa
 
baik
 
Beijing
 
IBI
 
dan
 
Z
Park
 
adalah
 
bagian
 
dari
 
Torch
 
Program
 
(Program
 
Torch),
 
program
 
nasional
 
KUKM
 
teknologi
 
yang
 
dilansir
 
Kementerian
 
Sains
 
dan
 
Teknologi.
 
Tujuan Kegiatan 
 
Melihat
 
dari
 
dekat
 
usaha
 
pemerintah
 
RRC
 
mengembangkan,
 
mempromosikan
 
akses
 
teknologi
 
bagi
 
kelompok
 
UKM;
 
 
Melakukan
 
pertukaran
 
pendapat,
 
pengalaman,
 
di
 
antara
 
peserta;
 
 
Meletakkan
 
dasar
 
kerjasama
 
lanjutan
 
yang
 
mungkin
 
dilakukan
 
selanjutnya,
 
antara
 
lain
 
dengan
 
pihak
 
penyelenggara
 
maupun
 
UKM
 
yang
 
dimbimbing
 
oleh
 
Pemerintah
 
China
 
maupun
 
di
 
antara
 
para
 
peserta
 
sendiri.
 
Lokasi dan Durasi Kegiatan 
Beijing,
 
Cina,20
 
Oktober
 
2008
 
 –
 
01
 
November
 
2008.
 
Nama Delegasi (Indonesia) 
Amir
 
F.
 
Manurung
 
(Kementerian
 
Negara
 
Riset
 
dan
 
Teknologi,
 
Republik
 
Indonesia).
 
Email:
 
amir@ristek.go.id
 
 
Laporan
 
Perjalanan
 
Dinas
 
International 
 
Training
 
Workshop
 
on
 
Technological 
 
Innovation
 
 for 
 
Small 
 
and 
 
Medium
Sized 
 
Enterprises
 
Based 
 
on
 
Science
 
and 
 
Technology 
(Pelatihan
 
Internasional
 
Pengembangan
 
Inovasi
 
Teknologi
 
untuk
 
Kelompok
 
Usaha
 
Kecil
 
dan
 
Menengah)
 
Beijing,
 
RRC,
 
20
 
Oktober
 
 –
 
01
 
November
 
2008
 
Amir
 
F.
 
Manurung
 
(Kementerian
 
Negara
 
Riset
 
dan
 
Teknologi),
 
email:
 
amir@ristek.go.id
 
Halaman
 
ke
-
3
 
dari
 
34
 
Suasana
 
saat
 
pembukaan
 
Deskripsi Kegiatan Harian
Data
 
lengkap
 
presentasi
 
dapat
 
diberikan
 
sesuai
 
permintaan
 
melalui
 
email 
:
 
amir@ristek.go.id
 
Hari Pertama, 20 Oktober 2008 
 
 
PAGI
 
HARI
 
Upacara
 
pembukaan
 
 
SIANG
 
HARI
 
Diskusi
 
Supporting
 
Small 
 
&
 
Small 
Size
 
Enterprise
 
in
 
the
 
Globalizing
 
Economy 
 
oleh
 
Rustam
 
Lalkaka.
 
Oleh
 
penyelenggara,
 
posisi
 
Rustam
 
Lalkaka
 
diperlakukan
 
sebagai
 
tamu
 
kehormatan,
 
karena
 
yang
 
bersangkutan
 
pernah
 
membantu
 
RRC
 
meletakkan
 
dasar
dasar
 
pengembangan
 
pengelolaan
 
KUKM
 
berbasis
 
teknologi
 
di
 
era
 
akhir
 
1970
an.
 
Topik
 
yang
 
dibawakan
 
oleh
 
Rustam
 
Lalkaka
 
dalam
 
diskusi
 
tersebut
 
memberikan
 
materi
 
fundamental
 
dari
 
seluruh
 
kegiatan
 
pelatihan
 
selanjutnya.
 
Mengingat
 
tingginya
 
presentasi
 
KUKM,
 
maka
 
grup
 
ini
 
dapat
 
dipandang
 
sebagai
 
metode
 
efektif 
 
memobilisasi
 
sumber
 
potensi
 
yang
 
dimiliki
 
suatu
 
negara.
 
Refensi
 
tertinggi
 
untuk
 
hal
 
ini
 
diduduki
 
oleh
 
Amerika
 
Serikat,
 
yang
 
pada
 
tahun
 
2000
 
memiliki
 
nilai
 
ekspor
 
teknologi
 
sebesar
 
34%.
 
Pendapatan
 
perkapita
 
(paritas)
 
penduduk
 
AS
 
adalah
 
sebesar
 
US$
 
29.080.
 
Korea
 
Selatan,
 
merupakan
 
referensi
 
menengah,
 
yang
 
dalam
 
waktu
 
25
 
tahun
 
berhasil
 
mengembangkan
 
ekspor
 
teknologi
 
hingga
 
sebesar
 
35%.
 
Barometer
 
makro
 
yang
 
menentukan
 
hal
 
ini
 
antara
 
lain
 
adalah
 
nilai
 
realisasi
 
untuk
 
infrastruktur
 
riset,
 
anggaran
 
riset,
 
dan
 
besarnya
 
 jumlah
 
ilmuwan
 
yang
 
bekerja
 
di
 
negara
 
bersangkutan.
 
Sebagai
 
perbandingan
 
dengan
 
dua
 
negara
 
tadi,
 
pada
 
tahun
 
2000,
 
RRC
 
memiliki
 
pendapatan
 
paritas
 
perkapita
 
sebesar
 
US$
 
4.260,
 
rasio
 
ekspor
 
teknologi
 
sebesar
 
19%,
 
 jumlah
 
rerata
 
ilmuwan
 
350
 
per
 
satu
 
 juta
 
penduduk,
 
dan
 
6
 
komputer
 
per
 
1000
 
penduduk.
 
Untuk
 
memperbesar
 
kontribusi
 
KUKM,
 
maka
 
manajemen
 
akses
 
terhadap
 
iptek
 
adalah
 
faktor
 
paling
 
krusial.
 
Alasannya
 
adalah,
 
karena
 
tingkat
 
akomodasi
 
iptek
 
akan
 
menentukan
 
kemampuan
 
adaptasi
 
KUKM.
 
Agar
 
situasi
 
tersebut
 
bisa
 
diwujudkan,
 
maka
 
dalam
 
manajemen
 
iptek
 
bagi
 
KUKM
 
yang
 
paling
 
dasar
 
adalah
 
dalam
 
hal
 
penyediaan
 
dana
 
usaha
 
(pinjaman
 
bank,
 
re
assurance
 
guarantee
,
 
dan
 
strategi
 
lainnya
 
termasuk
 
dari
 
koperasi);
 
konsultasi
 
pengelolaan
 
bisnis
 
(legal,
 
keuangan,
 
pengelolaan
 
TIK,
 
dan
 
elemen
 
ekuitas
 
lainnya);
 
SDM
 
(suplai
 
tenaga
 
kerja,
 
pelatihan,
 
dan
 
lainnya);
 
tempat
 
kerja
 
(gedung,
 
science
 
 park 
,
 
economic
 
zone
,
 
dan
 
infrastruktur
 
atau
 
varian
 
kapital
 
lainnya);
 
 jaringan
 
(rantai
 
produksi,
 
kamar
 
dagang,
 
asosiasi
 
profesional,
 
pembentukan
 
situs
 
internet,
 
intelejen
 
perdagangan,
 
evaluasi/perbandingan,
 
dan
 
lainnya).
 
Dengan
 
kata
 
lain,
 
kesuksesan
 
KUKM
 
dalam
 
berkembang
 
sangat
 
bergantung
 
pada
 
akses
 
terhadap
 
modal/kapital
 
(infrastruktur
 
fisik/non
fisik)
 
dan
 
manajemen
 
SDM.
 
Rustam
 
Lalkaka
 

Activity (32)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Bartindo Yulisar liked this
adebroodinz liked this
junaidiseme liked this
Theresia Ajeng liked this
Abdul Rahman liked this
putr4_iwan liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->