Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more ➡
Download
Standard view
Full view
of .
Add note
Save to My Library
Sync to mobile
Look up keyword
Like this
3Activity
×
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Aku Ingin Bercinta Tapi....

Aku Ingin Bercinta Tapi....

Ratings:

5.0

(2)
|Views: 5,716|Likes:
Published by Amalina Ismail
Siapa tak mahu merasa indahnya cinta... Tapi jangan terlupa,cinta tak selalunya indah
Siapa tak mahu merasa indahnya cinta... Tapi jangan terlupa,cinta tak selalunya indah

More info:

Published by: Amalina Ismail on Dec 04, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, DOC, TXT or read online from Scribd
See More
See less

07/11/2010

pdf

text

original

 
Apakah bercinta itu satu kesalahan? Bukankah Hawa diciptakan untuk Adam? Bukankahfitrahnya insan untuk hidup berpasangan? Maka apakah salahnya untuk bercinta?Belum tiba masanya. Diri ini masih muda. Masih jauh perjalanan hidup ini. Masih banyak yang bakal ku temui dan tempuh. Hidup bukan sesingkat dan sekecil ruang ini.Bercinta bukan sekadar meluah perasaan, menikmati detik-detik manis bersama danhidup dengan angan-angan yang bahagia. Sesungguhnya untuk bercinta kita perlusanggup untuk memberi komitmen dan tanggungjawab. Kita perlu berani menanggungrisiko dan segala kemungkinan. Kita perlu redha dan tabah dengan setiap derita dan ujian.Ah, aku sewajarnya mampu menahan gelora perasaan agar tidak terjebak sebelum tibamasanya. Namun, aku cuma gadis biasa. Punya impian dan khayalan. Aku juga membaca kisahsang puteri bertemu putera idaman. Hidup bahagia di mahligai nan indah. Aku inginsekali merasa seperti gadis lain yang sebaya. Miliki kekasih dan cinta. Bisa bicara dan berkongsi rasa. Ah, alangkah indah!Kadang-kala aku penat bersoal tanya dalam diri. Antara keinginan hati dan prinsip diri,aku kadang-kala dihimpit resah. Sungguh, aku buntu menyelesaikan masalah hati.
 
“Hai, boleh saya pinjam nota awak?” jatungku berdegup kencang umpama dilandataufan. Pertanyaan lelaki itu langsung terbiar tanpa jawapan. Aku segera beredar tanpamemandang sedikit pun pada lelaki itu. Seakan aku tidak mendengarnya.Itu bukan kali pertama. Itulah tingkahku tiap kali ditegur lelaki. Aku sedar niat lelaki ituikhlas hanya mahu meminjam nota ku. Namun, aku sama sekali tak mampu mengawalreaksi spontan yang tercetus apabila dihampiri lelaki.Angkara itu, aku sering mendengar kata-kata yang kurang enak tentangku, baik yangdibisik-bisik di belakangku atau yang keras dilempar di depanku. Perempuan sombong.Perasan lawa. Pekak. Tuli. Bisu. Buta. Dan entah apa lagi yang aku sendiri tidak mahumengingatinya.Ya, tentu sahaja aku terluka. Aku wanita yang miliki hati serapuh kaca, tidak pun pecah,ia mudah sekali retak. Barangkali memang layak juga aku dikata begitu. Mungkin akumemang bersalah. Namun, apa mampu kulakukan...inilah aku... Kadang-kala aku cubauntuk berubah, tapi ia bukan mudah. Pasti mengambil masa, maka hingga detik itutiba..aku akan terus begini.Aida pulang agak lewat malam ini. Di pelukannya terdampar sejambak mawar merahyang masih segar dan harum baunya. Wajahnya kelihatan ceria berseri-seri, riang sekaligadis itu. Senyuman yang terukir juga semanis gula.
 
Aku mendekatinya. Sengaja ku ukir senyuman tanda tanya sambil menjeling jambanganmawar merah 11 kuntum itu. Dia tertawa dan dengan senyuman yang tidak lekang bercerita tentang temu janji hari kekasihnya.Amri. Aku tidak mengenalinya. Tapi itulah nama kekasih Aida. Lelaki yang telahmembuatkan bibir mungil Aida tidak henti tersenyum. Mereka meraikan hari kekasih ditepi pantai. Kata Aida, dia tak akan melupakan keindahan hari yang dilaluinya hari iniuntuk sepanjang hayat. Aku turut terus tersenyum. Senang dengan kebahagiaan seorangsahabat.Pandangan ku jatuh pada jambangan mawar yang sudah teletak indah di dalam vas di atasmeja belajar Aida. Sungguh menawan. Sedetik itu aku dilanda cemburu. Mawar merah 11kuntum. Lambang keabadian sebuah perhubungan. Betapa romantis. Bilakah waktunyaakan kulalui detik-detik manis seperti Aida?Aku melihat Aida masih tersenyum dan termenung jauh. Pasti mengenangkan kekasihhati tercinta. Aku menggeleng sendiri. Aneh sekali bila sudah bercinta. Entah bila dapatku rasa?Aku memadamkan khayalan. Kembali ke ruangan ku meneruskan latihan matematik yang terbengkalai. Tiada guna memanjangkan angan-angan. Lebih-lebih lagi ia begitu jauh dari kenyataan..

Activity (3)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Dr supriyanto liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->