Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
81Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
Makalah

Makalah

Ratings:

4.79

(42)
|Views: 9,801 |Likes:
Published by Daffa Mustofa

More info:

Categories:Types, Research
Published by: Daffa Mustofa on Jan 06, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC or read online from Scribd
See more
See less

02/26/2013

 
BAB IPENDAHULUANA.Latar Belakang Masalah
Pendidikan adalah usaha sadar dan berencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri,kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukandirinya, masyarakat, bangsa dan negara.Dari berbagai aspek potensi peserta didik yang harusditumbuhkembangkan melalui dunia pendidikan sebagaimana dikemukakan diatas, salah satunya adalah aspek kecerdasan peserta didik. Aspek ini tidak kalah pentingnya dengan aspek-aspek yang lainnya yang harus ditumbuhkembangkan.Salah satu alasannya, karena masa depan bangsa berada di tangan anak-anak yang cerdas. Hal ini sejalan dengan yang diamanatkan oleh para pendiri Republik sebagaimana halnya dalam Pembukaan UUD 1945 merumuskan bahwa salahsatu tujuan mendirikan negara bangsa yang merdeka adalah “mencerdaskankehidupan bangsa”.Mengapa para pendiri Republik ini memasukkan kalimat “mencerdaskankehidupan bangsa” dalam Pembukaan UUD 1945, hal ini tampaknya disadari bahwa ketertinggalan dalam seluruh dimensi kehidupan masyarakat bangsaIndonesia, pada saat proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945, hanya dapatdiatasi melalui proses tranformasi budaya, dari budaya feodal ke budaya1
 
2demokratis, dari budaya tradisional ke budaya modern, dan dari budayamasyarakat terjajah menuju budaya masyarakat negara merdeka. Untuk itu, makadengan memasukan kalimat “mencerdaskan kehidupan bangsa” merupakan suatuupaya agar bangsa ini tidak mengulang sejarah kelam di masa lalu yang penuhdengan pertentangan dan terisolasi dari perkembangan peradaban dunia.Menyikapi apa yang dikemukakan di atas, berarti salah satu fungsi pendidikandalam mencerdaskan kehidupan bangsa merupakan amanat yang telahdituangkan di dalam pembukaan Undang-undang Dasar 1945.Terkait dengan upaya mencerdaskan kehidupan bangsa, menurutMuhaimin (2000) diperlukan adanya upaya penyelenggaraan satu sistem pengajaran nasional yang secara sungguh-sungguh berusaha memfungsikankecerdasan
(intelligence
) secara optimal baik 
intellectual/rational intelligence,emotional intelligence,
dan
 spiritual intelligence.
Dengan memfungsikankecerdasan-kecerdasan tersebut secara optimal selama proses pembelajaran, itumerupakan upaya untuk mencapai kualitas pendidikan yang tinggi.Upaya peningkatan kualitas pendidikan tidak dapat berhasil denganmaksimal tanpa didukung adanya peningkatan kualitas pembelajaran. Peluangyang dibawa KBK yang memberikan keleluasaan kepada guru sebagai pengembang kurikulum dalam tatanan kelas juga belum dapat dimanfaatkansecara optimal, karena keterbatasan kemampuan guru. Keterbatasan kemampuanguru ini berdampak pada munculnya sikap intuitif dan spekulatif dalammenggunakan strategi pembelajaran. Kondisi ini berakibat pada rendahnya mutu
 
3 proses pembelajaran yang bermuara pada rendahnya mutu hasil belajar. Salahsatu cara yang dapat dilakukan agar kondisi yang kurang menguntungkan itutidak berkelanjutan dan berkembang lebih jauh, maka guru perlu diberi suatu perskripsi metodologi pembelajaran yang dipandang kondusif dapatmeningkatkan efektivitas pembelajaran tematik. Hal ini sangat penting,mengingat karakteristik pengalaman guru dan wawasannya sangat berpengaruh pada perilaku peserta didik.Mengacu kepada cara-cara yang ditempuh oleh negara maju dalamreformasi pendidikan, kunci keberhasilannya adalah reformasi guru. Dengandemikian, maka seiring dengan upaya pemerintah dalam meningkatkan kualitas pendidikan melalui pembaharuan kurikulum, sudah tentu sangat menuntut guruuntuk mengadakan perubahan-perubahan terutama dalam penyelenggaraan proses pembelajaran. Sekaitan dengan tuntutan tersebut, sebagaimana struktur KBK untuk kelas 1, 2 dan 3 telah ditetapkan bahwa untuk pembelajaran di kelas-kelas tersebut harus menggunakan pendekatan tematik. Dengan demikian, makauntuk menunjang keberhasilan KBK dikelas rendah, kuncinya adalahmemfasilitasi guru dengan suatu metodologi pembelajaran yang dapatmenunjang keberhasilan pengembangan pendekatan tematik.
B.Rumusan Masalah
Sesuai dengan latar belakang masalah yang telah dipaparkan di atas, makayang menjadi permasalahan dalam makalah ini adalah Model pembelajaran

Activity (81)

You've already reviewed this. Edit your review.
1 hundred reads
1 thousand reads
Mohamad Yusuf added this note
Bagus, bisangga ya.. ? download, tapi bagaimana caranya trim's yang punya situs dan makalah
Yurmilza Nandha liked this
Triskawati Kadir liked this
Nheya Myzzelick liked this
Iwan Agustiawan liked this
Hamidfurkon Syah liked this

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->