Welcome to Scribd, the world's digital library. Read, publish, and share books and documents. See more
Download
Standard view
Full view
of .
Save to My Library
Look up keyword
Like this
1Activity
0 of .
Results for:
No results containing your search query
P. 1
ruu kuhap

ruu kuhap

Ratings: (0)|Views: 31 |Likes:
Published by anon_423565086

More info:

Published by: anon_423565086 on Jun 30, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/13/2013

pdf

text

original

 
 RANCANGANUNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIANOMOR ... TAHUN …TENTANGHUKUM ACARA PIDANADENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESAPRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,Menimbang : a. bahwa negara Republik Indonesia adalah negara hukum berdasarkanPancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik IndonesiaTahun 1945 yang menjunjung tinggi hak asasi manusia dan menjaminsegala
 
warga negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum danpemerintahan dan wajib menjunjung hukum dan pemerintahan itudengan tidak ada kecualinya;b.
 
bahwa untuk mewujudkan tujuan sebagaimana dimaksud dalam huruf aperlu diupayakan pembangunan hukum nasional dalam rangkamenciptakan supremasi hukum dengan mengadakan pembaruan hukumacara pidana menuju sistem peradilan pidana terpadu denganmenempatkan para penegak hukum pada fungsi, tugas, danwewenangnya;c.
 
bahwa pembaruan hukum acara pidana juga
 
dimaksudkan untuk lebihmemberikan kepastian hukum, penegakan hukum, ketertiban hukum,keadilan masyarakat, dan perlindungan hukum serta hak asasi manusia,baik bagi tersangka, terdakwa, saksi, maupun korban, demiterselenggaranya negara hukum;d.
 
bahwa berhubung beberapa konvensi internasional yang berkaitanlangsung dengan hukum acara pidana telah diratifikasi maka hukumacara pidana perlu disesuaikan dengan materi konvensi tersebut;e.
 
bahwa Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum AcaraPidana sudah tidak sesuai dengan perubahan sistem ketatanegaraandan perkembangan hukum dalam masyarakat sehingga perlu digantidengan hukum acara pidana yang baru;f.
 
bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, huruf b, huruf c, huruf d, dan huruf e perlu membentuk Undang-Undang tentang Hukum Acara Pidana;Mengingat : 1. Pasal 5 ayat (1), Pasal 20, dan Pasal 27 ayat (1) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;2.
 
Undang-Undang Nomor 48 Tahun 2009 tentang Kekuasaan Kehakiman(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 157,Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5076);
 
 
 2
 
Dengan Persetujuan BersamaDEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIAdanPRESIDEN REPUBLIK INDONESIAMEMUTUSKAN:Menetapkan : UNDANG-UNDANG TENTANG HUKUM ACARA PIDANA.BAB IKETENTUAN UMUMPasal 1Dalam Undang-Undang ini yang dimaksud dengan:
1.
 
Penyidikan adalah serangkaian tindakan penyidik untuk mencari kebenaran materieldengan cara mengumpulkan bukti-bukti yang dengan bukti tersebut menjadikan terangtindak pidana yang terjadi dan menentukan tersangkanya.
2.
 
Penyidik adalah pejabat Kepolisian Negera Republik Indonesia, pejabat pegawai negeritertentu, atau pejabat lain yang diberi wewenang oleh undang-undang untuk melakukanpenyidikan dalam mencari kebenaran materiel dengan cara mengumpulkan bukti-buktiyang dengan bukti tersebut menjadikan terang tindak pidana yang terjadi danmenentukan tersangkanya.
3.
 
Penuntutan adalah tindakan penuntut umum untuk menentukan suatu perkara tindakpidana dapat dilakukan penuntutan atau tidak, membuat surat dakwaan, danmelimpahkan perkara pidana ke pengadilan yang berwenang dengan permintaan supayadiperiksa dan diputus oleh hakim di sidang pengadilan.
4.
 
Penuntut Umum adalah jaksa yang diberi wewenang oleh undang-undang untukmelakukan penuntutan dan melaksanakan putusan pengadilan atau
 
penetapan hakim.
5.
 
Jaksa adalah pejabat fungsional yang diberi wewenang untuk bertindak sebagai penuntutumum dan pelaksana putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetapserta wewenang lain berdasarkan undang-undang.
6.
 
Hakim adalah pejabat pengadilan atau pejabat lain yang diberi wewenang oleh Undang-Undang ini atau undang-undang lain untuk melakukan tugas
 
kekuasaan kehakiman.
7.
 
Hakim Komisaris adalah pejabat pengadilan
 
yang diberi wewenang menilai jalannyapenyidikan, penuntutan, dan wewenang lain yang ditentukan dalam Undang-Undang ini.
8.
 
Putusan Pengadilan adalah putusan hakim yang diucapkan dalam sidang pengadilanterbuka untuk umum yang berupa pemidanaan, pembebasan, atau pelepasan dari segalatuntutan hukum sesuai dengan ketentuan dalam Undang-Undang ini.
9.
 
Upaya Hukum adalah usaha untuk melawan penetapan hakim atau putusan pengadilanyang berupa perlawanan, banding, kasasi, kasasi demi kepentingan hukum, danpeninjauan kembali.
 
 3
10.
 
Penasihat Hukum adalah advokat atau orang lain yang memberi jasa hukum, baik didalam maupun di luar pengadilan yang memenuhi persyaratan berdasarkan ketentuanundang-undang.
11.
 
Tersangka adalah seseorang yang karena bukti permulaan yang cukup diduga kerasmelakukan tindak pidana.
12.
 
Terdakwa adalah seseorang yang dituntut, diperiksa, dan diadili di sidang pengadilan.
13.
 
Terpidana adalah seseorang yang dijatuhi pidana berdasarkan putusan pengadilan yangtelah memperoleh kekuatan hukum tetap.
14.
 
Korban adalah seseorang yang mengalami penderitaan fisik, mental, kerugian nama baik,dan/atau kerugian ekonomi yang diakibatkan oleh suatu tindak pidana.
15.
 
Penyitaan adalah serangkaian tindakan penyidik untuk mengambil alih penguasaandan/atau penyimpanan benda bergerak atau tidak bergerak dan benda berwujud atautidak berwujud, untuk kepentingan pembuktian dalam penyidikan, penuntutan, danpemeriksaan di sidang pengadilan.
16.
 
Penggeledahan Rumah adalah tindakan penyidik untuk melaksanakan pemeriksaan,penyitaan, atau penangkapan dengan memasuki rumah tempat tinggal, tempat tertutup,atau tempat yang lain.
17.
 
Penggeledahan Badan adalah tindakan penyidik untuk melakukan
 
pemeriksaan badanatau tubuh seseorang termasuk rongga badan
 
untuk mencari benda yang diduga kerasada pada badan, tubuh, rongga badan, atau yang dibawanya serta.
18.
 
Penggeledahan Pakaian adalah tindakan penyidik untuk melakukan
 
pemeriksaanpakaian, baik pakaian yang sedang dipakai maupun pakaian yang dilepas, untuk mencaribenda yang diduga keras berkaitan dengan tindak pidana.
19.
 
Tertangkap Tangan adalah tertangkap sedang melakukan, segera sesudah melakukantindak pidana atau sesaat kemudian diserukan oleh khalayak ramai sebagai orang yangmelakukan tindak pidana, atau apabila padanya ditemukan benda yang diduga kerastelah dipergunakan untuk melakukan tindak pidana atau hasil tindak pidana.
20.
 
Penangkapan adalah pengekangan sementara waktu kebebasan tersangka atauterdakwa berdasarkan bukti permulaan yang cukup guna kepentingan penyidikan,penuntutan, atau pemeriksaan di sidang pengadilan.
21.
 
Penahanan adalah penempatan tersangka atau terdakwa di tempat tertentu oleh pejabatyang berwenang melakukan penahanan berdasarkan Undang-Undang ini.
22.
 
Ganti Kerugian adalah hak seseorang untuk mendapatkan sejumlah uang karenaditangkap, ditahan, dituntut, atau dipidana tanpa alasan yang sah berdasarkan undang-undang atau karena kekeliruan mengenai orangnya atau hukum yang diterapkan.
23.
 
Rehabilitasi adalah hak seseorang untuk mendapatkan pemulihan hak-haknya dalamkemampuan, kedudukan, dan harkat serta martabatnya yang diberikan pada tingkatpenyidikan, penuntutan, atau pemeriksaan di sidang pengadilan karena ditangkap,ditahan, dituntut, atau dipidana
 
tanpa alasan yang sah berdasarkan undang-undang ataukarena kekeliruan mengenai orangnya atau hukum yang diterapkan.
24.
 
Laporan adalah pemberitahuan yang disampaikan oleh seseorang yang diberikan hakatau kewajiban berdasarkan undang-undang kepada pejabat yang berwenang tentangtelah atau sedang atau diduga akan terjadinya tindak pidana.

You're Reading a Free Preview

Download
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->