P. 1
Proposal Pembibitan Tanaman Anggrek

Proposal Pembibitan Tanaman Anggrek

|Views: 1,605|Likes:
Published by Ilham Nugroho

More info:

Published by: Ilham Nugroho on Jul 16, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/16/2015

pdf

text

original

I.

PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG Sektor pertanian dan sektor industri adalah dua sektor yang mempunyai pengaruh kuat terhadap perkembangan perekonomian Indonesia. Salah satu sektor pertanian yang menjadi unggulan adalah sektor perdu, hortikultura ataupun terutama yang dibidang sengaja tanaman ditanam hias. orang Tanaman sebagai hias mencakup semua tumbuhan, baik berbentuk terna, merambat, semak, pohon, komponen taman, kebun rumah, penghias ruangan, upacara, komponen riasan/busana, atau sebagai komponen karangan bunga. Bunga potong pun dapat dimasukkan sebagai tanaman hias. Dalam konteks umum, tanaman hias adalah salah satu dari pengelompokan berdasarkan fungsi dari tanaman hortikultura. Bagian yang dimanfaatkan orang tidak semata bunga, tetapi kesan keindahan yang dimunculkan oleh tanaman ini. Selain bunga (warna dan aroma), daun, buah, batang, bahkan pepagan dapat dapat menjadi komponen yang dimanfaatkan. Sebagai contoh, beberapa ranting tumbuhan yang mengeluarkan aroma segar dapat diletakkan di ruangan untuk mengharumkan ruangan dapat menjadikannya sebagai tanaman hias. Tanaman hias merupakan tanaman yang sangat disenangi oleh semua kalangan karena keindahan dan keunikannya dari tanaman tersebut. Fungsi dari tanaman hias sebagai penghias lainnya adalah sebuah kepuasan batiniah, dimana kepuasan akan perasaan senang dan gembira. Melihat manfaat dari tanaman hias, maka permintaan terus meningkat. Salah satu produk tanaman hias yang menjadi primadona adalah anggrek. Perkembangan tanaman anggrek di Indonesia mengalai peningktan dan penurunan yang disebabkan beberapa alas an seperi krisis moneter,

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

1

bantuan modal dan sebagainya. Berikut perkembangan produksi tanaman anggrek dari tahun 1997 sampai dengan 2011.

Sumber: BPS Pusat, 2012

Peningkatan produksi tanaman anggrek di atas masih belum bisa mencukupi permintaan konsumen secara global karena beberapa keterbatasan seperti kapasitas produksi bibit, maka dari itu perlu adanya peningkatan produksi tanaman anggrek dengan cara memaksimalkan produksi bibit anggrek agar permintaan konsumen dapat terpenuhi. Melihat peluang yang ada pula, pengembangan bibit anggrek botolan juga akan memberikan nilai ekonomi yang tinggi pula. Maka dari itu, perlu adanya membuka dan melakukan usaha pembibitan anggrek dengan harapan dapat menyediakan bibit sesuai permintaan dengan harga jual yang terjangkau bagi semua kalangan

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

2

1.2. TUJUAN Adapun tujuan dari pembuatan proposal kegiatan pembibitan tanaman anggrek yaitu: 1. Menyediakan bibit anggrek botolan yang berkualitas dengan harga terjangkau bagi petani anggrek. 2. Mengembangkan produksi anggrek minimal berskala nasional 3. Membuka lapangan kerja guna meminimalkan pengangguran di Indonesia.

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

3

II. METODE PELAKSANAAN

2.1. TEMPAT DAN WAKTU Tempat pelaksanaan pembibitan tanaman anggrek yaitu di Laboratorium Kultur Jaringan Pembibitan Pribadi yang terletak di Kota Samarinda, Kalimantan Timur. Alas an pemilihan tempat di Samarinda karena Kota ini merupakan wilayah strategis di Kalimantan, diharapkan dapat menyediakan bibit anggrek bagi wilayah tengah Indonesia. Waktu pelaksanaan kegiatan produksi bibit selama satu kali produki dibutuhkan waktu selama satu 10 bulan di mulai dari Bulan Januari-Oktober. 2.2. ALUR PEKERJAAN

Pohon Induk

Pengakaran

Aklimatasi

Tunas

Sub Kultur

Single Pot

Isolasi

Kultur Meristem

Gambar 1.Diagram Alir Pembibitan Tanaman Anggrek

1. Pemilihan pohon induk anggrek dipilih dari tanaman yang memiliki syarat-syarat yang memenuhi antara lain: tahan hama dan penyakit, varietas yang jelas asal muasalnya, memiliki keturunan yang maksimal dan berkualitas.

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

4

2. Sebanyak 20 keiki anggrek Dendrobium diambil dari induknya, lalu dicuci dengan air mengalir (keran) sambil membuang daun- daun yang tua. Selanjutnya, keiki tersebut direndam dalam lautan Benlate konsentrtasi 1 g L konsntrasi 1 g L
-1 -1

selama kira- kira 30 menit, lalu dibilas beberapa

kali dengan air steril sebelum direndam dalam larutan Agrimycin selama kira- kira 30 menit dan dibilas dengan air steril beberapa kali. 3. Di dalam LAFC, semua daun- daun yang masih ada dibuang sampai diperoleh keiki telanjang dan terlihat mata tunasnya. Selanjutnya, keiki tersebut direndam dalam larutan Ca-hiplokrolit 1,0% selama lebih kurang 30 menit, lalu dibilas dengan air steril 3 kali, masing- masing 5 menit. Kemudian, rendam lagi dalam larutan HgCL2 0,2% selama lebih kurang 15 menit lalu bilas dengan air steril 3 kali, masing- masing 15 menit. 4. Bagian eksplan, terutama di sekitar permukaan luka yang rusak akibat perlakuan sterilisasi, dibuang terlebih dahulu sebelum eksplan dikulturkan pada medium yang sudah disiapkan sebelumnya. 5. Setelah dalam proses kultur meristem, tahap selanjutnya adalah aklimatasi sampai siap dijual kepasaran.

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

5

III. JADWAL PRODUKSI

Kegiatan Seleksi Tanaman Induk Isolasi (Tunas) Kultur Meristem Sub kultur 1 Sub kultur 2 Sub kultur 3 Pengakaran Aklimatasi

1 2 10 10 40 200

3

4

5

Bulan 6

7

8

9

10

200 2000 2000 20.000 20.000 200.000 200.000 400.000 400.000

1.

Jadwal produksi ini dihitung berdasarkan pembuatan planlet dalam 1 botol. Dalam perlakuan proses perbanyakan tanaman anggrek, yang pertama harus disiapkan adalah tanaman induknya. Waktu dalam memilih memilih induk yaitu sekitar satu bulan.

2.

Dalam perbanyakan menggunakan kultur jaringan, 20 tanaman induk akan menghasilkan 40 buah tunas yang akan di isolasi. Pengisolasian anggrek dilakukan kurang leih selama 14 hari.

3.

Bagian yang di isolasi tersebut nantinya akan di ambil bagian meristemnya kemudian dilakukan kultur meristem. Jika berhasil, maka tunas mata yang tadinya kecil akan melembung. Lembungan tadi lama- kelamaan akan berubah menjadi sejenis bola hijau.

4.

Pada proses subkultur, tiap media yang baru diisi sebanyak 10 anakan. Prosesnya terus berulang sampai terjadi berpuluh- puluh anakan yang baru dalam waktu kurang lebih 1,5 bulan. Setelah kurang lebih 3 bulan kemudian dari subkultur yang pertama, akan tumbuh akar atau terjadi kegiatan pengakaran. Setelah terjadi proses pengakaran, dilanjutkan dengan proses aklimatisasi, yaitu upaya untuk mengondisikan plantlet atau tunas mikro

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

6

hasil perbanyakan melalui kultur jaringan ke lingkungan luar yang septik. Dalam hal ini, hasil aklimatisasi dalam satu botol menghasilkan 200 buah anakan. 5. Keterangan: a. Seleksi tanaman induk 20 tanaman menghasilkan 40 tunas tanaman anggrek b. 40 tunas isolasi menghasilkan 400 kultur meristem c. 400 kultur meristem dipindahkan ke media dalam btol, dimana setiap botol diisi dengan 10 tunas kultur meristem. Total botol produksi pada sub kultur 1 adalah 400/10=40 botol d. Setiap botol sub kultur 1 memproduksi 100 tunas, sehingga total tunas yang ada 40 botol*100 tunas=4000 tunas. Jumlah produksi untuk subkultur 2 adalah 4000/10=400 botol. e. Setiap botol sub kultur 2 memproduksi 100 tunas, total produksi yaitu 400 botol*100 tunas=40.000 tunas. Jumlah produksi untuk subkultur 3 adalah 40.000 tunas/10=4.000 botol. f. Total bibit setelah subkultur 3 adalah 4.000 botol*100 tunas=400.000 tunas. g. Pengakaran dan aklimatasi di botol, dimana setiao botol berisi 30 bibit tanaman, sehingga total boto yang siap dijual adalah 400.000/30=13.333,3=13.333 botol.

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

7

IV. BAHAN DAN ALAT

4.1. Bahan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Tunas Samping (keiki) Anggrek Fungisida Benlate Air Steril Alkohol Spirtus Ca-hipoklorit HgCl2 Medium VW (Valcin dan Went) padat yang mengandung 2 µM NAA + 4 µM BAP. Kombinasi perlakuan NAA + BAP dapat ditambah sesuai keperluan. 9. LPG 10. Bahan- Bahan Kimia 4.2. Alat 1. Cawan Petri (petridish) Cawan petri (petridish) mutlak dibutuhkan dalam kultur jaringan. Petridish perlu dicuci bersih kemudian dikeringkan. Setelah kering dibungkus dengan kertas koran untuk disterilisasi dengan autoklaf. 2. Pipet + pipet filler Pipet digunakan untuk mengambil supernatan (larutan) atau untuk keperluan lainnya. 3. Lampu Spirtus Lampu spirtus digunakan untuk sterilisasi dissecting cit (skalpel dan pinset) di dalam laminair air flow cabinet pada saat mengerjakan penanaman atau subkultur.

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

8

4. Gelas Piala Dibutuhkan untuk menuangkan medium atau mempersiapkan bahan kimia dan air dalam pembuatan medium. Gelas ini biasanya jarang disterilkan karena penggunaannnya hanya untuk pembuatan medium saja. 5. Autoclaf Autoklaf berfungsi untuk mensterilkan berbagai macam alat dan bahan yang digunakan dalam mikrobiologi menggunakan uap air panas bertekanan. Tekanan yang digunakan pada umumnya 15 Psi atau sekitar 2 atm dan dengan suhu 121oC (250oF). 6. Timbangan Analit Alat ini digunakan untuk menimbang zat-zat yang akan dilakukan untuk perbanyakan bibit anggrek. 7. Botol Biakan Botol biakan ini digunakan untuk melakukan perbanyakan pembibitan tanaman anggrek. 8. laminar air flow cabinet (LAFC) Biasa digunakan sebgai tempat menanam eksplan dan subkultur. Alat ini terletak di ruang penabur, yaitu ruangan yang harus selalu dalam keadaan steril. Prinsip kerja alat ini adalah dengan mengalirkan arus udara yang laminair ke dalam almari penabur melalui saringan yang besar dengan ukuran mess 0,22-0,24 mikron. Bakteri dan jamur ditahan oleh saringan ini, sehingga udara yang masuk ke dalam LAF sudah steril dan membuat ruangan menjadi steril pula 9. AC (Air Conditioner) Berfungsi sebagai pendingin didalam ruangan.

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

9

10. Alat – Alat Tanam (pinset, tangkai skalpel dan pisau skalpel) Pinset digunakan untuk memegang atau mengambil irisan eksplan atau untuk menanam eksplan. Jenis pinset ada tiga macam, yaitu pinset pendek untuk memegang eksplan pada saat mengiris, pinset tanggung untuk mengambil potongan eksplan, serta pinset panjang untuk menanam eksplan. Skalpel atau pisau digunakan untuk mengiris plastik wraping film. Pinset dan skalpel perlu disterilisasikan, dan sterilisasi dapat dilakukan dengan menggunakan autoklaf. 11. Glass Ware dan Disecting Kit

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

10

V. BIAYA PRODUKSI

5.1. Biaya Tetap (Fixed Cost) No 1 2 3 Uraian Sewa Tempat Pajak Tanah Tenaga Kerja Manajer Laboratorium Tenaga Laboratorium Tenaga Administrasi 4 5 6 7 8 9 Listrik Air Telepon Disecting Kit Glass Ware Tabung LPG 30 Kg 6 bulan 6 bulan 9 bulan 10 bulan 10 bulan 1 buah 3 set 1 set 2 buah 5 buah 10 bulan 1 bulan 100.000 1.500.000 750.000 500.000 350.000 100.000 50.000 100.000 100.000 300.000 20.000 9.000.000 2.250000 4.500.000 3.500.000 1.000.000 500.000 300.000 100.000 600.000 100.000 9.500.010 1.000.000 34.000.010 1 orang 2 orang 1 orang Volume 1000 m2 12 bulan Satuan 1.500 12.500 Jumlah 1.500.000 150.000 Keterangan

BIAYA TETAP

10 Lampu Spirtus 11 Biaya Penyusutan 12 Biaya Tak Terduga

Jumlah Biaya Tetap

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

11

5.2. Biaya Penyusutan No Uraian Volume Satuan Jumlah Umur Nilai Penyusutan 141.667 666.667 75.000 66.667 950.001 11.400.012

PENYUSUTAN 1 2 3 4 LAF Autoclaf Timabangan Analit AC 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 8,500,000 40.000.000 4.500.000 4.000.000 8,500,000 40.000.000 4.500.000 4.000.000 5 5 5 5

Total Biaya Penyusutan Perbulan Total Biaya Penyusutan Per Tahun 5.3. Variabel Cost (Biaya Variabel) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Uraian Tanaman Induk Bahan Kimia LPG Aquades Spirtus Alkohol Fungisida Benlate Ca-Hiproklorit HgCl2 Volume 20 buah 1 set 3 set 50 lt 5 lt 2 lt 1 buah 500 gr/ bungkus 100 ml / bungkus 50 buah 13.333 buah Jumlah Biaya Variabel Satuan 100.000 10.0000 75.000 1.500 25.000 25.000 40.000 350.000 40.000 6.000 600 Jumlah 2.000.000 10.0000 225.000 75.000 125.000 50.000 40.000 350.000 40.000 300.000 7.999.800 11.214.800

BIAYA VARIABEL

10 Vacint+Went 11 Botol Biakan

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

12

5.4. Biaya Bunga Bank Biaya Tetap+Biaya Variabel=34.000.010+11.214.800=Rp.45.214.810 Bunga bank 12%*45.214.810=Rp.5.425.777,2 5.5. Biaya Pajak Bunga pajak 10%*45.214.810=Rp.4.521.481 5.6. Total Cost (Biaya Total) Biaya tetap+Biaya Variabel+Biaya Bunga Bank+Biaya Pajak=Rp.55.162.068

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

13

VI. ANALISIS USAHA

6.1. Analisis Pendapatan Dari 13.333, 1% tanaman mati atau apkir Penjualan 13.199 tanaman x Rp 20.000 Pendapatan Rp 263.980.000 – Rp 55.162.068 6.2. R/C Ratio R/C Ratio = Total Penjualan / Total Biaya = Rp 263.980.000 / Rp 55.162.068 = 4,78 Kesimpulannya adalah Karena besarnyaR/C Ratio mempunyai nilai > 1, maka usaha pembibitan anggrek ini layak untuk dikembangkan. Setiap Rp1.00 yang dikeluarkan dalam pembibitan anggrek akan mendapat keuntungan sebesar Rp 4,78 6.3. BEP Harga BEP Harga = Biaya Total/ Jumlah Produksi = Rp.55.162.068/ 13.333 = Rp 4.137,25 Artinya, perusahaan akan mengalami balik modal ketika menjual per bibit anggrek satuannya dengan harga Rp 4.137,25 sedangkan untuk memperoleh keuntungan lebih besar, perusahaan harus menjual tanamannya dengan harga lebih besar dari Rp 4.137,25 = 13.199 botol = Rp 263.980.000 = Rp 208.817.932

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

14

6.4. BEP Unit BEP Unit = Biaya Total / Harga per Unit = Rp.55.162.068/ Rp 20.000 = 2.758,10 botol Artinya, perusahaan akan balik modal ketika mereka menjual tanaman anggrek dalam jumlah 2.5758,10 botol. Untuk memperoleh keuntungan, perusahaan harus menjual lebih dari 2.5758,10 buah tanaman.

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

15

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous.2012.http://id.wikipedia.org/wiki/Tanaman_hias. Di akses pada 26 Juni 2012 Anonymous.2012.http://www.bps.go.id/tab_sub/view.php?kat=3&tabel=1&daftr =1&id_subyek=55&notab=13. Di akses pada 26 Juni 2012 Galung,Firman,2009.http://firebiology07.wordpress.com/2009/04/19/teknikpengenalanpenyiapan-dan-penggunaan-alat-laboratoriummikrobiologi/.Di akses pada 26 Juni 2012

PROPOSAL KEGIATAN PEMBIBITAN TANAMAN ANGGREK

16

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->