PENGEMBANGAN JARINGAN KOMPUTER DI APOTEK XYZ MENGGUNAKAN PROSES NETWORK DEVELOPMENT LIFE CYCLE (NDLC

)

UJIAN AKHIR SEMESTER MATA KULIAH JARINGAN KOMPUTER

Oleh : SATRYO SURYANTORO NPM : 040 12222 1089

PROGRAM PASCA SARJANA MAGISTER KOMPUTER SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA & KOMPUTER ERESHA JAKARTA 2012

KATA PENGANTAR
Dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang, makalah dengan judul “PENGEMBANGAN JARINGAN

KOMPUTER DI APOTEK XYZ MENGGUNAKAN PROSES NETWORK DEVELOPMENT LIFE CYCLE (NDLC)” telah kami selesaikan. Makalah ini dibuat sebagai salah satu syarat menyelesaikan UJian Akhir Semester Mata Kuliah Jaringan Komputer STMIK ERESHA, yang diajar oleh Bapak Ir. Hadi Syahrial, M.M, M.Kom. Untuk itu, kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas bimbingan beliau selama ini. Tak lupa penulis juga mengucapkan terima kasih atas dorongan dan bantuan dari banyak pihak, khususnya teman-teman angkatan 40 yang telah membantu kami dalam menyelesaikan makalah ini. Makalah ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu kami menyambut segala saran dan kritik dari semua pihak untuk menyempurnakannya. Akhirnya kami ucapkan terimakan dan semoga makalah ini dapat bermanfaat.

Jakarta, 11 Juli 2012

Satryo Suryantoro

i

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.................................................................................................... i DAFTAR ISI ................................................................................................................ii DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... iii DAFTAR TABEL ........................................................................................................iv BAB 1 PENDAHULUAN ........................................................................................... 1 A. Latar Belakang ......................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ................................................................................... 4 C. Ruang Lingkup Masalah .......................................................................... 4 D. Tujuan dan Manfaat ................................................................................. 4 E. Sistematika Penulisan .............................................................................. 4 BAB 2 LANDASAN TEORI ....................................................................................... 6 A. Network Development Life Cycle (NDLC) ................................................ 6 B. Local Area Network (LAN) ..................................................................... 10 1. Definisi dan Manfaat LAN .................................................................. 10 2. Topologi dan Komponen LAN ........................................................... 11 3. Keuntungan Penggunaan LAN .......................................................... 13 C. Wide Area Network (WAN) .................................................................... 14 BAB 3 PEMBAHASAN............................................................................................ 15 A. Tahap Analysis ...................................................................................... 15 B. Tahap Design......................................................................................... 25 C. Tahap Simulation ................................................................................... 31 D. Tahap Implementation ........................................................................... 34 E. Tahap Monitoring ................................................................................... 38 F. Tahap Management ............................................................................... 40 BAB 4 PENUTUP ................................................................................................... 41 A. Kesimpulan ............................................................................................ 41 B. Saran ..................................................................................................... 41 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 42 LAMPIRAN ............................................................................................................... 43

ii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1. Struktur Organisasi Apotek XYZ ............................................................ 2 Gambar 2.1. Network Development Life Cycle .......................................................... 6 Gambar 2.2. Topologi Star ....................................................................................... 12 Gambar 2.3. Implementasi WAN .............................................................................. 14 Gambar 3.1. Jaringan Komputer Apotek XYZ .......................................................... 17 Gambar 3.2. Desain Arsitektur Umum Jaringan Komputer Apotek XYZ .................. 25 Gambar 3.3. Desain Topologi Jaringan Komputer Apotek XYZ ............................... 26 Gambar 3.4. Physical Network Design Kantor Pusat Apotek XYZ di Jakarta........... 27 Gambar 3.5. Physical Network Design Kantor Cabang Apotek XYZ di Bandung ..... 28 Gambar 3.6. Physical Network Design Kantor Cabang Apotek XYZ di Surabaya .... 29 Gambar 3.7. Simulasi Desain LAN Kantor Pusat di Jakarta..................................... 32 Gambar 3.8. Simulasi Desain LAN Kantor Cabang di Bandung ............................... 32 Gambar 3.9. Simulasi Desain LAN Kantor Cabang di Surabaya .............................. 32 Gambar 3.10. Simulasi Desain WAN antar Kantor Pusat di Jakarta dengan Kantor Cabang di Bandung.................................................................................................. 33 Gambar 3.11. Simulasi Desain WAN antar Kantor Pusat di Jakarta dengan Kantor Cabang di Surabaya................................................................................................. 33 Gambar 3.12. Simulasi Desain Koneksi Internet antar LAN Kantor Pusat di Jakarta dengan Internet Service Provider (ISP) .................................................................... 33 Gambar 3.13. Proses Flow – PMBOK Guide 4th Edition .......................................... 35 Gambar 3.14. Network-wide Monitoring of Traffic, Usage, Performance and Availability ................................................................................................................ 39 Gambar 3.15. Classify Bandwidth Usage by IP, Protocol or Connection ................. 39 Gambar 3.16. Alarms, Warning and Unusual Alerts ................................................. 39

iii

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1. Hasil Pengumpulan Data ......................................................................... 15 Tabel 3.2. Kebutuhan PC dan Server....................................................................... 19 Tabel 3.3. Spesifikasi PC dan Server ....................................................................... 20

iv

BAB 1 PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Saat ini kemajuan tekonologi informasi dan komunikasi (TIK) khususnya teknologi berbasis komputer telah berkembang sangat pesat. Kemajuan teknologi tersebut telah banyak dan dimanfaatkan pelayanan oleh perusahaan stakeholder. untuk Pemilik

meningkatkan

pendapatan

kepada

Perusahaan (Owner) dapat memprediksi suatu keadaan atau kebutuhan tertentu dari informasi berkualitas dan tepat waktu yang diperolehnya dari para managernya. Salah satu perusahaan atau bidang usaha yang dapat

memanfaatkan teknologi komputer adalah bidang usaha apotek. Informasi yang akurat dan tepat tentang persediaan stok obat, sistem pembelian obat kepada distributor/supplier, perhitungan pendapatan hasil penjualan, data statistik permintaaan obat dalam suatu periode waktu tertentu, data pegawai, menjadi masukan bagi pemilik apotek dalam merumuskan suatu strategi bisnisnya. Apotek XYZ didirikan pada tahun 2008 oleh Bapak. Ir. Hadi Syahrial, M.M, M.Kom. Apotek XYZ mengadakan perjanjian kerjasama dengan PT Askes, Pemerintah Daerah (Jamkesda), dan PT Jamsostek dalam pengambilan obat untuk pasien. Apotek berlokasi di Jalan Raya Cilandak berdekatan dengan Rumah Sakit Umum Marinir. Pada awal didirikan Apotek XYZ telah memilki Surat Izin Tempat Usaha (SITU), Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) dan Surat Izin Apotek (SIA). Hingga akhir tahun 2011, Apotek XYZ telah memiliki 37 (tiga puluh tujuh) orang petugas, 6 (enam) orang apoteker pelaksana harian dan 1 (orang) apoteker penanggung jawab. Ke 37 (tiga puluh tujuh) petugas tersebut adalah : a. Pengadaan Obat : 1 orang b. Administrasi keuangan : 3 orang c. Pelaporan resep Askes, Jamsostek dan Jamkesda : 3 orang

d. Pelayanan resep : 15 orang. e. Kasir : 9 orang f. Keamanan : 3 orang g. Kebersihan : 3 orang Apotek XYZ menjalankan operasinya selama 1 x 24 jam. Petugas yang ada dibagi dalam 3 shift. (1 shift = 8 jam). Untuk mencegah tumpang tindih kewajiban serta wewenang petugas maka dengan adanya suatu struktur organisasi sebuah Apotek akan memperjelas posisi hubungan antar elemen orang.
STRUKTUR ORGANISASI APOTEK XYZ

Apoteker Penanggung Jawab

Pemilik Apotek

Apoteker Pelaksana Harian

Petugas Pelayanan Resep

Petugas Pelaporan Resep

Kasir

Petugas Administrasi

Petugas Pengadaan Obat

Keamanan

Gambar 1.1. Struktur Organisasi Apotek XYZ

Lingkungan Apotek XYZ selalu terjaga kebersihannya. Apotek XYZ memiliki sarana dan prasarana yang lengkap, bersih dan nyaman, antara lain : a. Ruang tunggu yang nyaman bagi pasien. b. Tempat untuk mendisplai informasi bagi pasien, termasuk brosur/ materi informasi. c. Ruang racikan. d. Tempat pencucian alat. penempatan

2

e. Perabotan apotek yang tertata rapi, lengkap dengan rak-rak penyimpanan obat dan barang-barang lain yang tersusun dengan rapi, terlindung dari debu, kelembaban dan cahaya yang berlebihan serta diletakkan pada kondisi ruangan dengan temperatur yang telah ditetapkan. f. Supply listrik yang konstan terutama untuk lemari pendingin. Selain itu, apotek XYZ telah memiliki sebuah aplikasi (software) sederhana berupa aplikasi pembayaran yang terinstall pada beberapa PC (untuk kasir) dan terintegrasi menggunakan Local Area Network (LAN). Implementasi strategi bisnis yang tepat telah membuat Apotek XYZ yang baru berdiri sekitar 3 tahun sudah menghasilkan keuntungan yang besar. Awal tahun 2012, pemilik Apotek XYZ menginginkan untuk mengembangkan usaha apoteknya dengan membuka cabang dibeberapa kota besar di Indonesia. Analisis Strategi Bisnis telah dilakukan dengan menggunakan analisis SWOT (Strenght, Weekness, Opportunity and Threat). Salah satu hasil analisis SWOT terhadap rencana pembukaan kantor cabang diketahui bahwa salah satu critical success factor tersebut adalah diperlukannya dukungan infrastruktur jaringan komputer. Infrastruktur jaringan komputer tersebut digunakan sebagai transaksi data antar Kantor Pusat dengan Kantor Cabang dan sebaliknya, antar Kantor Pusat dengan Supplier, antar Kantor Cabang dengan Kantor Cabang, antar Kantor Pusat dengan Dokter, antar Kantor Cabang dengan Dokter, dan lain lain. Berdasarkan kebutuhan yang diinginkan Apotek XYZ tersebut, penulis tertarik untuk melakukan penelitian dalam rangka pengembangan jaringan komputer di Apotek XYZ dengan menggunakan proses Network Development Life Cycle (NDLC). Dari penjelasan di atas, penulis bermaksud membuat sebuah makalah yang berjudul “PENGEMBANGAN JARINGAN KOMPUTER DI APOTEK XYZ MENGGUNAKAN PROSES NETWORK DEVELOPMENT LIFE (NDLC)”. CYCLE

3

B. Rumusan Masalah Dari latar belakang di atas maka dapat dirumuskan masalah yang akan ditulis pada makalah ini adalah “Bagaimana proses pengembangan jaringan komputer yang tepat di Apotek XYZ”. C. Ruang Lingkup Masalah Agar makalah ini lebih fokus, penulis membatasi penelitian dari rumusan masalah tersebut dengan menggunakan proses Network Development Life Cycle (NDLC). Dokumen – dokumen yang merupakan produk hasil proses NDLC seperti Proposal, Document Project Management Plan dan Dokumentasi Teknis Implementasi tidak dibuat oleh penulis. D. Tujuan dan Manfaat Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengembangkan jaringan komputer di Apotek XYZ dengan menggunakan proses Network Development Life Cycle (NDLC). Sedangkan manfaat dari penulisan makalah ini dapat dijadikan sebagai bahan masukan bagi pemilik Apotek XYZ untuk pengembangan jaringan komputer di seluruh apotek miliknya. E. Sistematika Penulisan Adapun sistematika penulisan makalah ini adalah sebagai berikut : BAB I : PENDAHULUAN Bab ini menjelaskan mengenai hal-hal yang melatarbelakangi penulisan makalah seperti: Latar Belakang Masalah, Rumusan Masalah, Ruang Lingkup Masalah, dan Tujuan dan Manfaat serta Sistematika Penulisan. BAB II : LANDASAN TEORI Bab ini menjelaskan mengenai hal-hal yang dijadikan acuan
4

dalam membuat makalah ini seperti : Network Development Life Cycle (NDLC), Local Area Network (LAN) dan Wide Area Network (WAN) BAB III : PEMBAHASAN Bab ini menjelaskan mengenai proses pengembangan

jaringan komputer di Apotek XYZ dengan menggunakan proses Network Development Life Cycle (NDLC). BAB IV : PENUTUP Bab ini menjelaskan mengenai kesimpulan dan saran yang terkait makalah ini.

5

BAB 2 LANDASAN TEORI
A. Network Development Life Cycle (NDLC) Network Development Life Cycle (NDLC) merupakan sebuah metode yang bergantung pada proses pembangunan sebelumnya seperti perencanaan strategi bisnis, daur hidup pengembangan aplikasi, dan analisis pendistribusian data. Adapun tahapan dari NDLC dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 2.1. Network Development Life Cycle

Penjelasan dari masing – masing tahap adalah sebagai berikut : 1. Tahap Analysis Pada tahap awal ini dilakukan analisa kebutuhan, analisa permasalahan yang muncul, analisa keinginan user, dan analisa topologi/jaringan yang sudah ada saat ini. Metode yang biasa digunakan pada tahap ini diantaranya ; a. Wawancara, dilakukan dengan pihak terkait melibatkan dari struktur manajemen atas sampai ke level bawah/operator agar mendapatkan data yang konkrit dan lengkap. Pada kasus di Computer Engineering biasanya melakukan brainstorming juga dari pihak vendor untuk solusi yang ditawarkan dari vendor tersebut karena setiap vendor mempunyai karakteristik yang berbeda.

6

b. Survei langsung kelapangan, pada tahap analisis juga biasanya dilakukan survei langsung kelapangan untuk mendapatkan hasil sesungguhnya dan gambaran seutuhnya sebelum masuk ke tahap desain, survei biasa dilengkapi dengan alat ukur seperti GPS dan alat lain sesuai kebutuhan untuk mengetahui detail yang dilakukan. c. Membaca manual atau blueprint dokumentasi, pada analisis awal ini juga dilakukan dengan mencari informasi dari manual-manual atau blueprint dokumentasi yang mungkin pernah dibuat sebelumnya. Sudah menjadi keharusan dalam setiap pengembangan suatu sistem dokumentasi menjadi pendukung akhir dari pengembangan tersebut, begitu juga pada project network, dokumentasi menjadi syarat mutlak setelah sistem selesai dibangun. d. Menelaah setiap data yang didapat dari data-data sebelumnya, maka perlu dilakukan analisa data tersebut untuk masuk ke tahap berikutnya. Adapun yang bisa menjadi pedoman dalam mencari data pada tahap analisis ini adalah ; 1) User/people : jumlah user, kegiatan yang sering dilakukan, peta politik yang ada, level teknis user. 2) Media H/W & S/W : peralatan yang ada, status jaringan, ketersedian data yang dapat diakses dari peralatan, aplikasi S/W yang digunakan. 3) Data : jumlah pelanggan, jumlah inventaris sistem, sistem keamanan yang sudah ada dalam mengamankan data. 4) Network : konfigurasi jaringan, volume trafik jaringan, protocol, monitoring network yang ada saat ini, harapan dan rencana pengembangan kedepan. 5) Perencanaan fisik : masalah listrik, tata letak, ruang khusus, sistem keamanan yang ada, dan kemungkinan akan pengembangan kedepan.

2. Tahap Design Dari data-data yang didapatkan sebelumnya, tahap desain ini akan membuat gambar desain topologi jaringan interkoneksi yang akan dibangun,

diharapkan dengan gambar ini akan memberikan gambaran seutuhnya dari kebutuhan yang ada.

7

Desain bisa berupa desain struktur topologi, desain akses data, desain tata layout perkabelan, dan sebagainya yang akan memberikan gambaran jelas tentang proyek yang akan dibangun. Biasanya hasil dari desain berupa ; a. Gambar-gambar topologi (server farm, firewall, datacenter, storages, lastmiles, perkabelan, titik akses dan sebagainya). b. Gambar-gambar detail estimasi kebutuhan yang ada.

3. Tahap Simulation Prototype Beberapa networker’s akan membuat dalam bentuk simulasi dengan bantuan Tools khusus di bidang network seperti Boson, Packet Tracert, Netsim, dan sebagainya. Hal ini dimaksudkan untuk melihat kinerja awal dari network yang akan dibangun dan sebagai bahan presentasi dan sharing dengan team work lainnya.

4. Tahap Implementation Pada tahap ini akan memakan waktu lebih lama dari tahapan sebelumnya. Dalam implementasi, networker’s akan menerapkan semua yang telah direncanakan dan di desain sebelumnya. Implementasi merupakan tahapan yang sangat menentukan dari

berhasil/gagalnya proyek yang akan dibangun. Ditahap inilah Team Work akan diuji dilapangan untuk menyelesaikan masalah teknis dan non teknis. Ada beberapa masalah-masalah yang sering muncul pada tahapan ini, diantaranya ; a. Jadwal yang tidak tepat karena faktor-faktor penghambat. b. Masalah dana / anggaran dan perubahan kebijakan. c. Team work yang tidak solid. d. Peralatan pendukung dari vendor. Oleh sebab itu pada saat tahap implementasi dibutukan manajemen proyek dan manajemen resiko untuk meminimalkan sekecil mungkin ancaman yang ada.

8

5. Tahap Monitoring Tahapan monitoring merupakan tahapan yang menjamin agar jaringan komputer dan komunikasi dapat berjalan sesuai dengan keinginan dan tujuan awal dari user pada tahap awal analisis. Monitoring dapat berupa kegiatan pengamatan pada ; a. Infrastruktur hardware : dengan mengamati kondisi reliability (kehandalan) sistem yang telah dibangun (reliability = performance + availability + security). b. Memperhatikan jalannya paket data di jaringan (pewaktuan, latency, peektime dan troughput). c. Metode yang digunakan untuk mengamati ”kesehatan” jaringan dan komunikasi secara umum secara terpusat atau tersebar . Pendekatan yang paling sering dilakukan adalah pendekatan Network Management. Dengan pendekatan ini, banyak perangkat baik yang lokal dan tersebar dapat di monitor secara utuh.

6. Tahap Management Pada tahap manajemen, salah satu yang menjadi perhatian khusus adalah masalah Policy (kebijakan). Policy perlu dibuat untuk membuat/mengatur agar sistem yang telah dibangun dan berjalan dengan baik dapat berlangsung lama dan unsur reliability terjaga. Policy akan sangat tergantung dengan kebijakan level management dan strategi bisnis perusahaan tersebut. IT sebisa mungkin harus dapat mendukung atau alignment dengan strategi bisnis perusahaan.

9

B. Local Area Network (LAN) 1. Definisi dan Manfaat LAN Network adalah beberapa komputer dan peralatan penunjang lain (misalnya telepon, fax) yang saling dihubungkan satu dengan yang lain untuk dapat digunakan secara bersama-sama atau dapat pula berdiri sendiri. Jumlah peralatan yang dihubungkan dapat bervariasi dari dua sampai dengan beberapa ratus unit. Setiap peralatan yang saling dihubungkan tersebut, di dalam pengertian network disebut sebagai sebuah node. Terdapat dua macam network yaitu Local Area Network (LAN) dan Wide Area Network (WAN) (Yuwono,1991). LAN adalah sebuah network di mana hubungan yang terjadi hanya terbatas pada satu lokasi saja, misalnya dalam sebuah kompleks gedung. Media penghubung yang digunakan biasanya adalah sebuah kabel. Sedangkan WAN adalah network yang memiliki area yang lebih luas, misalnya antar kota atau bahkan antar negara. Komunikasi antara network dilakukan melalui telepon, satelit, dan bahkan transmisi gelombang mikro dan tidak lagi melalui kabel (Yuwono,1991). Beberapa ciri dari LAN: (Wahana, 2003) a. Jarak antar terminal tidak terlalu jauh b. Pada umumnya LAN tersebut milik satu organisasi atau perusahaan. c. Umumnya tidak mempergunakan fasilitas jaringan telepon sehingga kecepatan pengiriman tidak bergantung pada jaringan tersebut. d. Mempergunakan media transmisi berupa kabel yang khusus untuk berkomunikasi dan biasanya mempunyai kecepatan pengiriman data yang sangat tinggi. Menurut Jogiyanto (2000) transmisi data dalam LAN punya kapasitas yang berbeda-beda dan dapat dikategorikan sebagai berikut:

10

a. High speed network Kapasitas transmisi data lebih besar dari 20 MBps (Mega Bit per second atau juta bit per detik) yang biasanya diterapkan dalam LAN untuk mainframe computer yang besar. b. Medium speed network Kapasitas transmisi data sekitar 1 MBps-20 MBps yang biasanya diterapkan untuk mainframe computer yang kecil atau mini computer. c. Low speed network Kapasitas transmisi data lebih kecil dari 1 MBps, biasanya diterapkan untuk personal computer. Pemanfaatan LAN adalah untuk: (Yuwono,1991) a. Data sharing, yaitu pemakaian sebuah file data secara bersama-sama oleh beberapa pemakai. b. Connectivity, yaitu hubungan antara satu komputer dengan komputer lainnya. c. Pararel distributed procesing, yaitu pemrosesan data secara pararel dan terdistribusi pada masing-masing unit komputer. 2. Topologi dan Komponen LAN Topologi adalah suatu cara menghubungkan komputer yang satu dengan yang lainnya sehingga membentuk jaringan. Ada tiga macam macam topologi yang saat ini banyak digunakan dalam LAN yaitu topologi bus, topologi ring, dan topologi star (Sopandi,2006). Topologi Star banyak digunakan di berbagai tempat karena kemudahan untuk menambah atau mengurangi serta mudah mendeteksi kerusakan pada sistem jaringan yang ada. Kontrol terpusat artinya semua link harus melewati pusat yang menyalurkan data tersebut ke semua simpul atau client yang dipilihnya. Simpul pusat dinamakan stasiun primer atau server dan lainnya dinamakan stasiun sekunder atau client. Setelah hubungan jaringan dimulai oleh server
11

maka setiap client sewaktu waktu dapat menggunakan hubungan jaringan tersebut tanpa menunggu perintah dari server (Sopandi,2006). Link adalah channel atau jalur transmisi atau carrier untuk arus informasi atau data diantara node. Link dapat berupa kabel, microwave system, laser system, atau satellite system ( Jogiyanto, 2000). Keuntungan menggunakan topologi star adalah: a. Paling fleksibel. b. Pemasangan/perubahan stasiun sangat mudah dan tidak mengganggu bagian jaringan lain. c. Kontrol terpusat. d. Kemudahan deteksi dan isolasi kesalahan/kerusakan. e. Kemudahan pengelolaan jaringan. Kerugian menggunakan topologi star: a. Boros kabel. b. Perlu penanganan khusus. c. Kontrol terpusat (HUB) jadi elemen kritis. Tiap-tiap client harus selalu dihubungkan dengan sebuah HUB (boleh Aktif atau Pasif HUB). Aktif HUB adalah sebuah peralatan dengan 4 (empat) buah keluaran. Sedangkan Pasif HUB memiliki 8 (delapan) buah keluaran.

Gambar 2.2. Topologi Star 12

Sebuah LAN dibentuk dari 6 buah komponen dasar, dimana 5 buah komponen perangkat keras dan sebuah komponen perangkat lunak, yaitu: (Yuwono,1991) a. Non dedicated file server, yaitu file server fungsinya masih dapat melakukan pekerjaan seperti layaknya workstation yang lain, di samping fungsi utamanya sebagai file server. b. Dedicated file server, yaitu fungsinya hanya melayani workstationworksation yang ada. File server ini tidak dapat berfungsi sebagai workstation sekaligus. c. Storage device, yaitu media penyimpan data file server. Di dalam penggunaannya, isi dari storage device inilah yang akan digunakan secara bersama-sama di antara worksation yang ada. d. Workstation, yaitu salah satu node penyusun LAN. Biasanya merupakan unit komputer. Workstation boleh mempunyai juga storage device, tetapi di dalam pemakaiannya storage device ini hanya bisa digunakan oleh workstation yang bersangkutan. e. Kabel, yaitu komponen yang menghubungkan satu workstation dengan workstation yang lain atau juga dengan master. f. Network Operating System, yaitu sebuah sistem operasi yang mengatur jalannya proses network, seperti halnya DOS (Disk Operating System). 3. Keuntungan Penggunaan LAN Keuntungan penggunaan LAN adalah: (Sopandi, 2006) a. Pertukaran file dapat dilakukan dengan mudah (file sharing) b. Pertukaran printer dapat dilakukan oleh semua client (printer sharing) c. File-file data dapat disimpan pada server sehingga data dapat diakses dari semua client menurut otoritas sekuritas dari semua karyawan, yang dapat dibuat berdasarkan struktur organisasi perusahaan sehingga keamanan data terjamin. d. File data yang keluar/masuk dari/ke server dapat dikontrol. e. Proses backup data menjadi lebih mudah dan cepat. f. Resiko kehilangan data oleh virus komputer menjadi sangat kecil sekali.

13

g. Apabila salah satu client/server terhubung dengan modem maka semua atau sebagian komputer pada jaringan LAN dapat mengakses ke jaringan internet atau mengirimkan fax melalui 1 modem. h. Komunikasi antar karyawan dapat dilakukan.

C. Wide Area Network (WAN) WAN adalah singkatan dari istilah teknologi informasi dalam bahasa Inggris : Wide Area Network merupakan jaringan komputer yang mencakup area yang besar sebagai contoh yaitu jaringan komputer antar wilayah, kota atau bahkan negara, atau dapat didefinisikan juga sebagai jaringan komputer yang

membutuhkan router dan saluran komunikasi publik. WAN digunakan untuk menghubungkan jaringan lokal yang satu dengan jaringan lokal yang lain, sehingga pengguna atau komputer di lokasi yang satu dapat berkomunikasi

dengan pengguna dan komputer di lokasi yang lain. WAN jangkauannya mencakup daerah geografis yang luas, seringkali mencakup sebuah negara bahkan benua. WAN terdiri dari kumpulan mesin-mesin yang bertujuan untuk menjalankan program-program (aplikasi) pemakai. WAN adalah jaringan komputer yang mencakup areal yang luas, melintas batas gedung, batas kota, batas daerah, bahkan batas negara. WAN dapat merupakan koneksi beberapa LAN yang terletak berjauhan sehingga data harus ditransfer melalui jaringan komunikasi.

Gambar 2.3. Implementasi WAN

14

BAB 3 PEMBAHASAN
Pada bab ini akan dijelaskan tentang tahapan pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ dengan menggunakan metode Network Development Life Cycle (NDLC). Tahapan tersebut adalah sebagai berikut : A. Tahap Analysis Pada tahap ini, yang dilakukan pertama kali oleh penulis adalah melakukan pengumpulan data. Setelah data terkumpul, selanjutnya dilakukan analisis. Analisis diperlukan pada saat akan mendesain jaringan komputer agar sesuai dengan kebutuhan bisnis dari Apotek XYZ. 1. Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan oleh penulis adalah wawancara dengan pemilik Apotek XYZ, mempelajari dokumentasi sistem yang ada dan melakukan pengamatan secara langsung sistem yang ada. Hasil yang diperoleh dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
Tabel 3.1. Hasil Pengumpulan Data

No a.

Informasi Pengembangan Bisnis

Hasil Yang Diperoleh Pemilik Apotek XYZ sedang membuka apotek cabang di 2 (dua) kota di Indonesia yaitu Bandung dan Surabaya. Data

selengkapnya adalah :  Pembangunan Bandung pengerjaan kantor cabang dalam di

sedang

tahap

konstruksi.

Sedangkan

Pekerjaan M/E (Mekanikal/Elektrik) akan dilaksanakan 1 bulan lagi.  Pembangunan Surabaya kantor cabang dalam di

sedang

tahap
15

No

Informasi

Hasil Yang Diperoleh pengerjaan konstruksi. Sedangkan

Pekerjaan M/E (Mekanikal/Elektrik) akan dilaksanakan 2 bulan lagi.  Jumlah karyawan di masing-masing

Cabang tersebut direncanakan maksimal sebanyak adalah 30 orang, dimana Struktur Organisasinya kurang lebih

sama dengan di Pusat.  Pemilik Apotek XYZ menginginkan

seluruh sistem di apoteknya baik Pusat (Jakarta) dan Cabang (Bandung dan Surabaya) dapat terintegrasi dan online. b. Kondisi Perangkat Komputer Apotek XYZ di Jakarta Apotek XYZ di Jakarta memiliki :  Komputer (PC) sebanyak 5 unit untuk pengguna) dan 1 unit untuk server. Spesifikasi PC adalah Processor AMD 1,5 Ghz, RAM 256, HD 80 GB,

CDROM.S  Hub 12 port sebanyak 1 unit untuk menghubungkan antar komputer.  Modem Dial-up 1 unit untuk koneksi internet.  Printer laserjet 1 unit untuk administrasi dan printer receipt dot matrix 3 unit untuk pencetak pembayaran. c. Software Apotek XYZ di Jakarta telah memiliki aplikasi client-server untuk transaksi

pembayaran.

16

No

Informasi

Hasil Yang Diperoleh Selain itu seluruh PC yang ada terinstall Windows XP bajakan.

d.

Internet

Apotek XYZ di Jakarta menggunakan dialup untuk koneksi internet dengan bandwith 33,4 kbps – 56 kbps.

e.

Jaringan Komputer

Jaringan komputer Apotek XYZ didesain dengan Topologi Star, seperti terlihat pada Error! Reference source not found..

Internet Internet Modem Modem

Admnistrasi Admnistrasi

Hub Hub

Server Server

Kasir Kasir

Kasir Kasir

Kasir Kasir

Pelayanan Askes, dll Pelayanan Askes, dll

.
Gambar 3.1. Jaringan Komputer Apotek XYZ

17

2. Analisis Hasil analisis terhadap data/informasi yang telah diperoleh adalah sebagai berikut : a. Analisis Kebutuhan Pengembangan Bisnis Salah satu strategi bisnis yang harus Apotek diimplementasikan XYZ dalam untuk

mewujudkan

keinginan

pemilik

melakukan

pengembangan bisnisnya adalah mengembangkan jaringan komputer di Kantor Pusat dan membangun jaringan komputer di Kantor Cabang, dimana jaringan komputer tersebut saling terintegrasi dan online. Jaringan komputer tersebut harus dapat mendukung ketersediaan informasi yang tinggi, integritas data yang utuh dan jaminan keamanan informasi. Dengan adanya infrastruktur jaringan komputer yang terintegrasi antar Kantor Pusat dengan Kantor Cabang, ada beberapa keuntungan yang dapat diperoleh antara lain : 1) Sistem Informasi Management Apotek dapat mudah

diimplementasikan, 2) Proses administrasi penerimaan resep, pelayanan asuransi semakin cepat dan mudah, 3) Hasil Transaksi Penjualan dalam kurun waktu tertentu dapat terlihat dengan cepat oleh Apoteker Penanggung Jawab dan Pemilik Apotek, 4) Data mengenai stok obat dapat terinformasikan dengan cepat, 5) Situs online apotek XYZ dapat direalisasikan, 6) Transaksi pertukaran data dengan para dokter (melalui sarana email + attachment file) dapat dimaksimalkan, 7) Promosi program-program khusus (misalnya program discount) dapat diinformasikan dengan cepat melalui situs online apotek XYZ, 8) Informasi tentang produk dari para supplier/distributor dapat diketahui dengan cepat,
18

9) Informasi tentang training dapat dimonitor dengan cepat oleh para petugas, dan lain lain. b. Analisis Kebutuhan Jaringan Komputer Untuk mendukung pengembangan bisnis Apotek XYZ maka diperlukan infrastruktur jaringan komputer di setiap kantor dan antar kantor, yaitu : 1) LAN LAN untuk mendukung komunikasi data di seluruh kantor (Pusat dan Cabang). Kabel UTP CAT 6 digunakan untuk komunikasi data antar komputer. Sedangkan untuk koneksi ke internet menggunakan Fiber Optic (FO). 2) WAN WAN untuk mendukung komunikasi data antar Kantor Cabang dengan Kantor Pusat dan sebaliknya digunakan Fiber Optic (FO). c. Analisis Kebutuhan Perangkat Komputer Untuk mendukung pengembangan bisnis Apotek XYZ, perangkat

komputer yang ada saat ini di Kantor Pusat sudah tidak memenuhi syarat jika tetap digunakan pada sistem online. Oleh sebab itu perlu dilakukan pembelian baru beberapa unit PC dan Server. Selain itu diperlukan penambahan beberapa unit PC untuk di Kantor Cabang. Jumlah kebutuhan PC dan server untuk Kantor Pusat dan Kantor Cabang dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
Tabel 3.2. Kebutuhan PC dan Server

No 1). 2). 3).

Lokasi Jakarta Bandung Surabaya

PC 12 unit 10 unit 10 unit

Server 4 unit -

19

Pada tabel 3.2 diatas terlihat bahwa di Kantor Cabang Bandung dan Surabaya tidak membutuhkan server. Hal ini dikarenakan sistem dan aplikasi seluruhnya berada di Kantor Pusat Jakarta. Berdasarkan analisa yang telah dilakukan terutama menyesuaikan budget yang telah dialokasikan, spesifikasi PC dan server yang tepat digunakan seperti terlihat pada tabel dibawah ini.
Tabel 3.3. Spesifikasi PC dan Server

No 1).

Perangkat Komputer Komputer (PC) PC Kasir

Spesifikasi

Processor Dual Core/1GB/250GB/DVD ROM/Monitor LCD 16", Printer Kasir Zonerich/P7645 Serial Non Cutter, Cash Drawer Metal RJ11, Barcode Scanner Laser Icode, NIC 100/1000 dan Windows 7 Home Original. PC Pengguna Processor Dual Core/1GB/250GB/DVD ROM/Monitor LCD 21", NIC 100/1000 dan Windows 7 Home Original. 2). Server HP Proliant ML 110 G7 SATA 3MB Intel Smart Cache, 2GB (1x2GB) PC3-10600E DDR3 UB ECC, HP NC112i-1-Port Ethernet Server Adapter (x2), Embedded Smart Array B110i SATA RAID Controller (Raid 0/1/10), (4Port For HDD), 1 x 250 GB 3,5” Non-Hot Plug SATA, Internal Storage Up to 8.0 (4 x 2.0TB) Non-Hot Plug LFF SATA (Maximum), HP Half Height 16x SATA

20

No

Perangkat Komputer

Spesifikasi DVD ROM, 350 Watts Non-Hot plug, Non redundant Power Suppy, Fans (1) Nonredundant system fan ships standard, (1) Non-redundant PCIe fan ships standard, (1) Non-redundant CPU Heatsink fan ships standard, HP Integrated Lights-Out Standard (iLO 3) dan Windows 2008.

d. Analisis Kebutuhan Perangkat Cetak Untuk mendukung pengembangan bisnis Apotek XYZ, perangkat cetak yang sudah ada masih dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan di Kantor Pusat Jakarta dan hanya perlu menambahkan printer berwarna saja. Sedangkan untuk di Kantor Cabang dibutuhkan pembelian baru. Detail kebutuhan perangkat cetak tersebut adalah sebagai berikut : 1) Kantor Pusat di Jakarta 1 unit printer laserjet (lama) dan 1 unit printer deskjer color (baru). 2) Kantor Cabang di Bandung 1 unit printer laserjet (baru) dan 1 unit printer deskjer color (baru). 3) Kantor Cabang di Surabaya 1 unit printer laserjet (baru) dan 1 unit printer deskjer color (baru). e. Analisis Kebutuhan Perangkat Jaringan Komputer Untuk mendukung pengembangan LAN dan WAN di jaringan Apotek XYZ dibutuhkan beberapa perangkat Jaringan Komputer, yaitu : 1) Router Router Cisco 2601 yang dilengkapi dengan IOS Firewall sebanyak 4 unit dengan rincian 1 unit untuk koneksi internet di Kantor Pusat, 1 unit
21

untuk koneksi WAN antar Kantor Pusat dengan Kantor Cabang, 1 unit untuk koneksi WAN antar Kantor Cabang di Bandung dengan Kantor Pusat di Jakarta dan 1 unit untuk koneksi WAN antar Kantor Cabang di Surabaya dengan Kantor Pusat di Jakarta. 2) Switch Switch Cisco 3750 Layer 3 24 port sebanyak 3 unit yang terpasang di LAN masing – masing kantor sebanyak 1 unit. f. Analisis Kebutuhan Monitoring. Dalam rangka mendukung pengembangan LAN dan WAN di jaringan Apotek XYZ, monitoring sangat dibutuhkan untuk memastikan sistem tersebut berjalan dengan baik. Disesuaikan dengan budget yang telah disediakan pemilik Apotek XYZ, monitoring akan dilakukan oleh network administrator Apotek XYZ dengan menggunakan tool PRTG Network Monitor. g. Analisis Kebutuhan Koneksi Internet. Kebijakan yang diinginkan oleh pemilik Apotek XYZ untuk kebutuhan internet harus melalui Kantor Pusat, sedangkan untuk kebutuhan komunikasi data antar Kantor Cabang dengan Pusat, koneksi internet hanya digunakan untuk koneksi WAN. Detail kebutuhan koneksi internet di setiap kantor adalah sebagai berikut : 1) Kantor Pusat di Jakarta   Internet WAN : Fiber Optic (FO) ke ISP dengan Bandwith 3 Mbps. : Fiber Optic (FO) ke ISP dengan Bandwith 1 Mbps.

2) Kantor Cabang di Bandung WAN : Fiber Optic (FO) ke ISP dengan Bandwith 1 Mbps. 3) Kantor Cabang di Surabaya WAN : Fiber Optic (FO) ke ISP dengan Bandwith 1 Mbps.
22

h. Analisis Kebutuhan Keamanan Jaringan Komputer. Untuk mendukung pengembangan bisnis Apotek XYZ, maka infrastruktur jaringan komputer yang akan dibangun dan dikembangkan harus dapat menjamin ketersediaan informasi yang tinggi (Availability), integritas data yang utuh (Integrity), dan jaminan keamanan informasi (Confidentiality). Dari budget yang disediakan pemilik Apotek XYZ, keamanan jaringan komputer yang dapat diterapkan di seluruh kantor Apotek XYZ adalah : 1) Policy, Procedure, Standard, Guideline dan Baseline. Kebijakan (Policy) ditentukan oleh pemilik Apotek XYZ, dan berlaku untuk seluruh kantor baik di Pusat dan di Cabang. Standar Operating Prosedur (SOP – Procedure) dibuat oleh seorang Network Security Analyst yang ada di Kantor Pusat. Begitupula dengan standard, guideline dan baseline. Seluruh dokumen tersebut harus sejalan dengan kebijakan yang ada. 2) Access Control Access Control dibutuhkan untuk Identification, Authentication and Authorization para pengguna baik di Kantor Pusat maupun di Kantor Cabang. Single Sign On (SSO) menggunakan Active Directory (AD) merupakan metode Access Control yang tepat untuk digunakan di jaringan Apotek XYZ, karena seluruh komunikasi data dilakukan secara terpusat. 3) Segmentation using Virtual Local Area Network (VLAN) Untuk meningkatkan keamanan jaringan komputer di jaringan Apotek XYZ diterapkan segmentasi menggunakan teknologi VLAN. 4) Network Address Protocol/Port Address Protocol (NAT/PAT) NAT/PAT diterapkan pada jaringan komputer di jaringan Apotek XYZ untuk lebih meningkatkan keamanan. Tujuannya agar IP Address/Port asli tidak dapat diketahui dengan mudah oleh penyerang.
23

5) Firewall Firewall dibutukan untuk memfilter paket yang masuk dari internet dan yang keluar dari LAN. Menyesuaikan budget yang disediakan pemilik Apotek XYZ, saat ini yang dapat diterapkan adalah packet filter firewall. Filter paket tersebut dapat dilakukan pada Router Cisco 2601. Protokol yang diijinkan adalah HTTP, HTTPS, DNS, FTP, SMTP, POP3, IMAP, DHCP, SSH, SQL dan protokol khusus untuk SIM Apotek. 6) Anti Virus Anti virus sangat dibutuhkan untuk melindungi sistem saat komunikasi data (melalui sarana email + attachment file) antar para dokter dan para supplier/distributor dengan staf Apotek XYZ. 7) Virtual Private Network (VPN) VPN dibutuhkan untuk koneksi WAN antar Kantor Pusat dengan Kantor Cabang dan sebaliknya. VPN akan mengamankan atau melindungi seluruh data yang melalui WAN. Arsitektur yang digunakan adalah Site To Site. Dan protokol yang digunakan adalah IpSec. Kebutuhan keamanan jaringan komputer tersebut merupakan kebutuhan minimal yang telah disesuaikan dengan budget yang disediakan pemilik Apotek XYZ. Jika pada saat operasional, hasil monitoring menemukan kelemahan dan ancaman terhadap sistem tersebut, keamanan jaringan komputer tersebut dapat ditambahkan dengan teknologi dan parameter baru. i. Analisis Kebutuhan Data Center Data Center bermanfaat untuk mengisolasi seluruh sistem (hardware dan software) pada suatu tempat yang didesain khusus. Mengingat budget yang disediakan oleh Pemilik Apotek XYZ, data center yang dapat diterapkan adalah Data Center tipe Tier-1. Lokasi Data Center ditempatkan di Kantor Pusat di Jakarta dengan melakukan penyekatan di salah satu ruangan yang ada. Data center tersebut harus dilengkapi dengan sistem HVAC (Heat, Ventilation and Air Conditioning) yang
24

memadai. Selain itu Data Center tersebut dilengkapi dengan access control yaitu pintu masuk yuang memiliki akses kontrol dan CCTV di dalam maupun di luar Data Center. Dan tidak boleh dilupakan pula untuk menyediakan alat pemadam kebakaran portable. (FM 200). j. Analisis Kebutuhan SDM Pengelola Jaringan Komputer. Dengan melihat kebutuhan pengembangan bisnis Apotek XYZ, maka akan diperlukan beberapa SDM yang ahli dibidang teknologi jaringan komputer. Kompetensi SDM yang dibutuhkan yaitu Network Security Analyst dan Network Administrator. B. Tahap Design Dengan data-data yang telah diperoleh sebelumnya, pada tahap desain ini vendor akan membuat gambar design topology jaringan interkoneksi yang akan dibangun. Desain tersebut akan melengkapi proposal Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ yang akan diajukan. Diharapkan dengan gambar ini akan memberikan gambaran kepada pemilik Apotek XYZ tentang rencana Pengembangan Jaringan Komputer seutuhnya sesuai dengan kebutuhan pengembangan bisnis Apotek XYZ. Gambar – gambar desain jaringan komputer di Apotek XYZ yaitu : 1. Desain Arsitektur Umum Jaringan Komputer

Internet Cloud

WAN and VPN to Pusat

Internet Connection

Apotek XYZ Cabang Bandung

WAN and VPN to Cabang

Internet Cloud

Apotek XYZ Pusat Jakarta
WAN and VPN to Pusat

Apotek XYZ Cabang Surabaya

Gambar 3.2. Desain Arsitektur Umum Jaringan Komputer Apotek XYZ 25

2. Desain Topologi Jaringan Komputer

LAN BANDUNG

Internet Cloud

2601

2601

3750

WAN Cloud 2601

3750

LAN SURABAYA

2601

3750

LAN JAKARTA

Gambar 3.3. Desain Topologi Jaringan Komputer Apotek XYZ

26

3. Physical Network Design Kantor Pusat Apotek XYZ di Jakarta
10 Meter

KAMAR MANDI

KAMAR MANDI

RUANG OBAT DAN PERACIKAN RESEP
8 Meter

RUANG TUNGGU

Data Center

Koneksi WAN

Koneksi Internet ke ISP

Gambar 3.4. Physical Network Design Kantor Pusat Apotek XYZ di Jakarta 27

4. Physical Network Design Kantor Cabang Apotek XYZ di Bandung
10 Meter

KAMAR MANDI

KAMAR MANDI

RUANG OBAT DAN PERACIKAN RESEP

RUANG TUNGGU

Koneksi WAN

Gambar 3.5. Physical Network Design Kantor Cabang Apotek XYZ di Bandung 28

8 Meter

5. Physical Network Design Kantor Cabang Apotek XYZ di Surabaya
10 Meter

KAMAR MANDI

KAMAR MANDI

RUANG OBAT DAN PERACIKAN RESEP
8 Meter

RUANG TUNGGU

Koneksi WAN

Gambar 3.6. Physical Network Design Kantor Cabang Apotek XYZ di Surabaya 29

6. Desain Aplikasi Yang dimaksud dengan aplikasi disini adalah aplikasi sistem yang akan digunakan/dibuat untuk mendukung proses-proses bisnis di Apotek XYZ.. Berikut ini adalah aplikasi yang akan diimplementasi di Apotek XYZ, yaitu : a. Sistem Operasi Pada PC pengguna diinstall Microsoft Windows 7 Home edition. Sedangkan pada server diinstall sistem operasi Microsoft Windows 2008 dan Linux Ubuntu. b. Aplikasi Perkantoran Pada PC pengguna diinstall Microsoft Office 2010. c. Aplikasi Email Pada server diinstall aplikasi email menggunakan Zimbra. d. Sistem Informasi Management (SIM) Apotek SIM Apotek ini digunakan untuk mengelola informasi tentang administrasi kepegawaian, pelayanan resep, pelayanan asuransi, stok obat, dan transaksi penjualan. SIM Apotek dibangun menggunakan bahasa pemrograman Visual Basic. Arsitektur Aplikasi Client-Server diterapkan di SIM ini. Client (pengguna) menginstall suatu aplikasi untuk client. Sedangkan pada server diinstall sebuah aplikasi server untuk melakukan pengelolaannya. Pada aplikasi server terintegrasi dengan sebuah aplikasi database SQL. e. Situs Online Apotek XYZ Situs ini berisi informasi tentang keadaan terkini dari Apotek XYZ. Konten selalu ter-update. Customer dapat melihat informasi khususnya mengenai promosi program-program khusus (discount) yang ada di Apotek XYZ. Selain itu customer dapat melakukan pemesanan obat melalui situs ini dan pihak apotek akan mengantarkan obat tersebut kepada customer dimana metode pembayaran dapat menggunakan COD (Cash On
30

Delivery), Kartu Debit dan Kartu Kredit. Penggunaan protokol https (SSL) diterapkan saat customer login dan melakukan transaksi keuangan. Customer dapat menyampaikan keluhan- keluhannya terhadap pelayanan Apotek XYZ. Situs di desain menggunakan bahasa pemograman PHP dan terintegrasi dengan database SQL SIM Apotek. Aplikasi web server akan

menggunakan apache web server. Setelah tahap analisis dan desain selesai dilakukan, produk akhir yang diharapkan adalah sebuah proposal. Proposal tersebut harus disampaikan kepada pemilik Apotek XYZ untuk dievaluasi dan disetujui. Pada makalah ini, penulis tidak membuat Proposal Pengembangan Jaringan Komputer untuk Apotek XYZ. C. Tahap Simulation Tahap ketiga dari NDLC adalah simulasi. Simulasi desain jaringan komputer biasanya dilakukan oleh orang memiiliki kompetensi dibidang network design. Pelaksanaan simulasi dapat dilakukan oleh network design di Apotek XYZ (jika pelaksanaan pengembangan dilakukan sendiri oleh Apotek XYZ) atau network design dari vendor yang akan melakukan implementasi Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ. Pada makalah ini diasumsikan bahwa pelaksanaan pekerjaan Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ akan dilaksanakan oleh vendor yang telah memberikan proposalnya kepada Apotek XYZ. Network design dari vendor tersebut membuat simulasi desain Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ dengan bantuan tools khusus yang digunakan di bidang desain jaringan yaitu Cisco Packet Tracer. Berikut ini adalah hasil simulasi desain Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ.

31

1. Simulasi Desain LAN Kantor Pusat di Jakarta.

Gambar 3.7. Simulasi Desain LAN Kantor Pusat di Jakarta

2. Simulasi Desain LAN Kantor Cabang di Bandung.

Gambar 3.8. Simulasi Desain LAN Kantor Cabang di Bandung

3. Simulasi Desain LAN Kantor Cabang di Surabaya.

Gambar 3.9. Simulasi Desain LAN Kantor Cabang di Surabaya

32

4. Simulasi Desain WAN antar Kantor Pusat di Jakarta dengan Kantor Cabang di Bandung.

Gambar 3.10. Simulasi Desain WAN antar Kantor Pusat di Jakarta dengan Kantor Cabang di Bandung

5. Simulasi Desain WAN antar Kantor Pusat di Jakarta dengan Kantor Cabang di Surabaya.

Gambar 3.11. Simulasi Desain WAN antar Kantor Pusat di Jakarta dengan Kantor Cabang di Surabaya

6. Simulasi Desain Koneksi Internet antar LAN Kantor Pusat di Jakarta dengan Internet Service Provider (ISP).

Gambar 3.12. Simulasi Desain Koneksi Internet antar LAN Kantor Pusat di Jakarta dengan Internet Service Provider (ISP)

Dari hasil simulasi yang telah dilakukan, bahwa usulan desain Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ yang ada pada proposal telah dapat dikonfigurasi, meskipun tidak seluruh konfigurasi tersebut dapat dilakukan karena keterbatasan tools yang digunakan (Cisco Packet Tracer).

33

Konfigurasi yang tidak dapat dilakukan adalah konfigurasi firewall dan konfigurasi VPN. Selain itu, server – server yang ada hanya dapat dilakukan simulasi test koneksi. D. Tahap Implementation Tahap implementasi dilakukan setelah Proposal Pengembangan Jaringan Komputer disetujui oleh Pemilik Apotek XYZ. Pada makalah ini, implementasi yang dilakukan mengasumsikan bahwa tahap analisis dan desain

Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ yang dikemas dalam sebuah Proposal telah disetujui oleh pemilik Apotek XYZ yang bertindak sebagai user (pemilik modal). Selanjutnya vendor (pada makalah ini penulis bertindak sebagai vendor) yang telah ditunjuk untuk melakukan Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ melakukan beberapa hal yaitu : 1. Membuat Project Charter. Project Charter bertujuan sebagai dasar vendor (penulis) untuk memulai pelaksanaan pekerjaan Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ agar target pekerjaan yang disepakati bersama (antara Pemilik Apotek dengan penulis selaku Project Manager) dapat tercapai. Project Charter dapat dilihat pada lampiran 1 pada makalah ini.

2. Project Manager membuat Document Project Management Plan. Pembuatan Document Project Management Plan (DPMP) mengacu pada A Guide To The Project Management Body Of Knowledge (PMBOK Guide) – 4th Edition. Pada dokumen ini dijelaskan secara rinci mulai dari Initiating, Planning, Executing, Monitoring and Controlling, dan Closing Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ. Secara lengkap proses Flow PMBOK Guide 4th Edition dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

34

Gambar 3.13. Proses Flow – PMBOK Guide 4t Edition

h

Pada makalah ini, penulis tidak membuat Document Project Management Plan (DPMP).

35

3. Implementasi Implementasi pekerjaan Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ dilaksanakan oleh para engineer dan teknisi vendor pelaksana pekerjaan sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya yang tertuang pada Document Project Management Plan (DPMP). Rincian implementasi pekerjaan tertuang pada Work Breakdown Structure (WBS) di Document Project Management Plan (DPMP), yaitu : a. Preparation 1) SPK Released Pada tahap ini merupakan surat perjanjian/penugasan kepada vendor untuk membantu pemilik Apotek XYZ melakukan proyek

Pengembangan Jaringan Komputer. 2) Order & Device Order barang dan pengiriman barang sesuai dengan BOM (Bill Of Material) 3) Kick-off Meeting Kick-off meeting diadakan setelah Surat Perintah Kerja (SPK) keluar sebagai meeting pertama project. Dalam Kick-off dipastikan mengenai pelaksanaan proyek, terkait scope, schedule, site preparation

(kebutuhan resources), serta masalah teknis terkait hasil dari system analysis, network analyst, dan network design. 4) Design Review Setelah Kick-off Meeting akan dilakukan Design Review Meeting untuk membahas dan merencanakan dan mendesain Low Level Design dari infrastruktur dan sistem yang akan diimplementasi pada proyek ini. b. Installation Process 1) Pre-Installation Pada tahap ini akan dilakukan beberapa tahap sebelum proyek dijalankan, beberapa tahap itu adalah :    Develop Network Design and Cabling. Staging. Pre Installation Checking.

36

2) Installation Tahap instalasi ini akan dibagi menjadi dua bagian yaitu :  Network Installation & Configuration : Akan dilakukan instalasi Cabling (Power dan Data), Server, Switch dan Router.  Software Installation & Configuration : Beberapa software yang akan diinstalasi adalah Microsoft

Windows Server 2008, Linux Ubuntu, DNS Server, DHCP Server, Web Server, Database Server, Mail Server, VPN Site to Site, PRTG Network Monitor, dan Aplikasi Sistem Informasi Management Apotek. 3) Testing and UAT (User Acceptance Test) Beberapa Test yang dilakukan untuk UAT meliputi :     Test Connection. Test Application. Test Reliability. Test Performance.

c. Documentation 1) Installation Documentation Installation Document meliputi :    Network Design Document. System Implementation. Testing Document.

2) Project Documentation Project Documentation meliputi :    Document Project Management Plan. Project Tracking Report dan Progress Report. Minutes of Meeting.

3) BAST Berita Acara Serah Terima (BAST) yang dibuat :   Setelah hardware dan software delivery. Pada saat proyek berakhir.

37

Dokumen teknis terkait instalasi dan testing tidak disertakan pada penulisan makalah ini. E. Tahap Monitoring Monitoring dapat merupakan bagian dari Quality Assurance berupa layanan yang diberikan oleh vendor dalam rangka memberikan Service Level Agreement (SLA) yang tinggi. Pekerjaan monitoring dapat pula dilakukan oleh network

administrator Apotek XYZ. Tujuan dari monitoring adalah untuk memastikan seluruh jaringan komputer di Apotek XYZ dapat memenuhi aspek AIC (Avalaibility, Integrity dan Confidentiality). Pada makalah ini, yang melakukan pekerjaan monitoring adalah network administrator Apotek XYZ baik di Kantor Pusat maupun Kantor Cabang. Tools yang digunakan adalah PRTG Network Monitor. PRTG Network Monitor adalah aplikasi network monitoring berbasis windows yang dapat melakukan monitoring pada LAN, WAN, WLAN dan VPN. Selain itu dapat pula memonitor real web server, mail server, file server, linux systems, windows clients, routers, dan lain lain. PRTG Network Monitor melakukan monitor network availability dan penggunaan bandwidth serta beberapa parameter network lainnya seperti Quality of Service (QoS), memory load dan penggunaan CPU. PRTG Network Monitor memberikan kemudahan bagi system administrators ketika membaca penggunaan berkala secara live dalam rangka mengoptimasi efisiensi, layot dan setup of leased lines, routers, firewall, servers dan komponen network lainnya. Aplikasi ini dapat digunakan dengan menggunakan protokol Simple Network Management Protocol (SNMP), Windows Management Instrumentation (WMI), packet sniffer, Cisco NetFlow (seperti sFlow and jFlow) dan standar protokol lainnya. PRTG Network Monitor secara berkala merekam penggunaan jaringan dan ketersediaan dari sistem jaringan. Data rekaman tersebut tersimpan pada sebuah internal database untuk kepentingan analisis.

38

Gambar dibawah ini adalah beberapa screenshot dari PRTG Network Monitor.

Gambar 3.14. Network-wide Monitoring of Traffic, Usage, Performance and Availability

Gambar 3.15. Classify Bandwidth Usage by IP, Protocol or Connection

Gambar 3.16. Alarms, Warning and Unusual Alerts 39

F. Tahap Management Infrastuktur jaringan komputer di Apotek XYZ yang telah dibangun perlu diatur agar sistem tersebut dapat berjalan dengan baik dan berlangsung lama. Pengaturan tersebut dituangkan dalam bentuk kebijakan (policy) tertulis yang disusun oleh Pemilik Apotek XYZ. Pada banyak kasus, sering sekali owner belum memahami tentang kebijakan seperti bagaimana cara menyusun kebijakan, kebijakan apa saja yang harus dibuat, siapa yang harus menyusun, dan lain – lain. Pada makalah ini, penulis telah melakukan komunikasi dengan pemilik Apotek XYZ terkait penyusunan kebijakan tentang pengelolaan (manage) jaringan komputer tersebut. Penyusunan kebijakan tersebut telah memperhatikan kepentingan strategi bisnis Apotek XYZ dan searah dengan standar ISO 27001. Kebijakan – kebijakan tersebut yaitu : 1. Kebijakan Penggunaan Password. 2. Kebijakan Penggunaan Email. 3. Kebijakan Penggunaan Internet. 4. Kebijakan Penggunaan Printer. 5. Kebijakan Pengelolaan Network Monitoring. 6. Kebijakan Pengelolaan PC, LAN, WAN, dan Server. Pada makalah ini, detail dari kebijakan – kebijakan tersebut tidak dibuat oleh penulis. Selain kebijakan, SOP (Standard Operating Procedure) perlu dibuat. Pembuatan SOP akan dibuat oleh network security analyst Apotek XYZ.

40

BAB 4 PENUTUP
A. Kesimpulan Beberapa hal yang dapat disimpulkan dari makalah ini adalah sebagai berikut : 1. Apotek XYZ memiliki 3 Kantor yang terdiri Kantor Pusat di Jakarta, Kantor Cabang di Bandung dan Kantor Cabang di Surabaya. 2. Untuk mendukung strategi bisnis Apotek XYZ tersebut, dibutuhkan

pengembangan jaringan komputer. Jaringan komputer digunakan untuk melayani komunikasi data. 3. Network Development Life Cycle (NDLC) sangat membantu dalam proses Pengembangan Jaringan Komputer di Apotek XYZ.

B. Saran Saran yang dapat penulis sampaikan kepada Pemilik Apotek XYZ bahwa makalah ini dapat dijadikan sebagai bahan masukan untuk melakukan pengembangan jaringan komputer di Apotek XYZ. Jika infrastruktur jaringan komputer tersebut dibangun, salah satu hal yang sebaiknya perlu dilakukan Pemilik Apotek XYZ adalah menyediakan resource (teknisi dan dana) dalam rangka pemeliharaan (maintenance) infrastruktur tersebut.

41

DAFTAR PUSTAKA
[1] Sopandi, D,. Instalasi dan Konfigurasi Jaringan Komputer, Edisi Revisi, Penerbit Informatika : Bandung, 1992. [2] James E. Goldman, “Applied Data Communications - A Business-Oriented Approach”, 1998 [3] Rangkuti, F. Analisis SWOT Teknik Membedah Kasus Bisnis, PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2002. [4] Fahri, Jaka, Teknik Konfigurasi LAN, Penerbit ANDI. Yogyakarta, 2003. [5] Sutedjo, Budi Dharma Oetomo., Konsep dan Perancangan Jaringan Komputer, Penerbit ANDI. Yogyakarta, 2004. [6] Sukaridhoto, Sritrusta. Jaringan Komputer. Surabaya: ITS, 2008. [7] http://en.wikipedia.org/wiki/Network_topology, diakses tanggal 5 Juni 2012. [8] http://en.wikipedia.org/wiki/Wireless_LAN, diakses tanggal 5 Juni 2012. [9] http://www.paessler.com/prtg, diakses tanggal 5 juli 2012.

42

LAMPIRAN PROJECT CHARTER

1. Project Title “PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR JARINGAN KOMPUTER APOTEK XYZ” 2. Date Start of Project : 14 Januari 2012 End of Project : 14 Juli 2012

3. Contract Number 02/PN-XYZ/01/2012 4. Project Manager Mr. Satryo Suryantoro 5. Project Budget Project pengembangan infrastruktur jaringan komputer apotek XYZ

membutuhkan biaya sebesar Rp. 250.000.000,- (Dua ratus lima puluh juta rupiah) yang dibiayai oleh Pemilik Apotek XYZ. 6. Project Description Project ini berjalan berdasarkan Surat Perjanjian Kerja (SPK) Apotek XYZ Nomor : 02/02/PN-XYZ/01/2012. Secara umum lingkup pekerjaan

pengembangan jaringan komputer Apotek XYZ, meliputi pengadaan hardware jaringan komputer, pengadaan software SIM apotek dan Situs Online Apotek XYZ, serta instalasi dan konfigurasinya. Dalam pelaksanaan project ini, Apotek XYZ menunjuk vendor sebagai Cisco Gold Partner dan Microsoft Partner yang memiliki kapabilitas dan tenaga ahli untuk melaksanakan pekerjaan tersebut.
43

7. Project Objectives Pemanfaatan teknologi informasi bagi pelayanan di Apotek XYZ merupakan suatu keharusan dan menjadi kelengkapan Apotek XYZ untuk menjangkau seluruh cabangnya. Pelayanan optimal tidak hanya di dukung dari Sumber Daya Manusia (SDM) yang dimiliki. Layanan teknologi informasi merupakan alat bantu yang sangat akurat, cepat dan sangat dihandalkan. Oleh karena itu sebagai penunjang pelayanan yang dimaksud tersebut, diperlukan pengembangan dan peningkatan infrastruktur yang diharapkan seiring dengan meningkatnya sarana infrastruktur tersebut dapat semakin meningkatkan pelayanan di Apotek XYZ. 8. Project Scope Terkait dengan adanya pekerjaan pengembangan jaringan komputer maka vendor akan men-deliver beberapa hardware kepada Apotek XYZ diantaranya adalah Switch Catalyst 3750, Router Cisco 2601, PC, dan Server. Sedangkan software yang akan di-deliver diantaranya adalah Microsoft Windows Server 2008, Microsoft Windows 7 Home Edtion, Microsoft Office 2010, SIM Apotek, Situs Online Apotek XYZ dan PRTG Network Monitor. Selain 2 pekerjaan tersebut, vendor akan melakukan instalasi cabling system (Power dan Data) di Jakarta, Bandung dan Surabaya.

44

9. Role and Responsibilities Role Project Owner Responsibilities Mensponsori dan memfasilitasi agar eksekusi proyek berjalan lancar, khususnya jika terdapat problem. IT Project Management Office IT PMO/Program Manager adalah orang yang wewenang untuk mengelola program. Program Manager memimpin keseluruhan perencanaan    IT Qualification Strong Management skill Strong Leadership Skill Lilla Kholilla, M.Sc lilla_k@it_solution.co.id    Competencies Management Skill Leadership Skill IT Qualification Name Ir. Hadi Syahrial, M.M, M.Kom Contact Information hadisyahrial@gmail.com

dan pengelolaan program. Semua Project Manager

memberikan laporan kepada Manager. Project Manager Mengelola implementasi proyek dari awal hingga selesai, dan memastikan    IT Qualification Management skill IT Technical Skill Satryo Suryantoro (vendor) Agung Setiawan agung_12@gmail.com satryo_s@it_solution.co.id

45

Role

Responsibilities pelaksanaan proyek memenuhi tujuannya termasuk scope, anggaran dan jadwal agar sesuai dengan kesepakatan dalam kontrak. Sepanjang pelaksanaan proyek, Project Manager menjadi single point of contact bagi setiap project stakeholder.   

Competencies Leadership Skill

Name (Apotek XYZ)

Contact Information

System Engineer Team

Bertanggung jawab untuk melakukan instalasi dan konfigurasi software, serta melaksanakan pekerjaan tersebut sesuai dengan jadwal yang disepakati.

Strong IT and product knowledge Strong IT Technical Skill

Buana Jaya Susila Windarta

bunjay@it_solution.co.id windarta@it_solution.co.id

Network Engineer Team

Bertanggung jawab untuk melakukan instalasi cabling system dan konfigurasi perangkat serta

 

Strong Technical knowledge Strong Problem Solving Skill

Beni Burhanudin Ali Kuncoro

beni_b@it_solution.co.id kuncoro@it_solution.co.id

46

Role

Responsibilities melaksanakan pekerjaan tersebut sesuai dengan jadwal yang disepakati.    

Competencies Able to work in team

Name

Contact Information

Logistic Team

Bekerja sama dengan Project Manager dan Team lainnya untuk memastikan barang yang dipesan dapat dikirim sesuai jadwal.

Management Skill Moderate IT Technical Skill Able to work in team

Fitria Wulandari

fitria_w@it_solution.co.id

47

10. Deliverables Sebagai akhir dari pelaksanaan project ini, vendor akan memberikan beberapa produk hasil dari kegiatan, yaitu : a. Hardware dan Software sesuai dengan SPK. b. Installation Documentation 1) Network Design Document Dokumen yang menjelaskan desain infrastruktur jaringan dan proses instalasi serta konfigurasinya. 2) System Implementation Document Dokumen yang menjelaskan rencana dan hasil dari implementasi sistem. 3) Testing Document Dokumen hasil testing tanda tangan user. c. Project Documentation 1) Copy PO & Justification Copy PO dan gambaran proyek. 2) Copy Delivery Order (DO) Merupakan copy bukti pengiriman barang dari pihak vendor kepada Apotek XYZ. 3) Kick-off Meeting Document Dokumen yang berisi deskripsi secara detail dari Project Scope (yang terlampir di PO) dan gambaran project plan. 4) Project Management Plan Dokumen yang merupakan deskripsi detail mengenai bagaimana Project Manager akan mengelola proyeknya. 5) Progress Status Report & Tracking Report Dokumen yang berisi laporan kepada stakeholders mengenai rangkuman kemajuan proyek per minggunya hingga akhir proyek. 6) Minutes of Meeting (MoM) Dokumen risalah rapat. d. BAST (Berita Acara Serah Terima) Pekerjaan. Berita Acara Serah Terima, merupakan dokumen sign-off berakhirnya proyek. Setelah BAST adalah masa pemeliharaan selama 12 bulan.
48

yang berisi

hasil test (UAT) yang telah di

11. Project Schedules Management

49

12. Approval Signatures Apotek XYZ

Vendor

50

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful