SISTEM INFORMASI BERBASIS WEB PADA KELURAHAN TAMIANG MENGGUNAKAN PHP DAN MySQL

TUGAS AKHIR

ADAM MAHMUD 092406032

PROGRAM STUDI D3 TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2012

SISTEM INFORMASI BERBASIS WEB PADA KELURAHAN TAMIANG MENGGUNAKAN PHP DAN MySQL TUGAS AKHIR
Diajukan Untuk melengkapi tugas dan memenuhi syarat mencapai gelar Ahli Madya

ADAM MAHMUD 092406032

PROGRAM STUDI D3 TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2012

PERSETUJUAN

Judul

Kategori Nama Nomor Induk Mahasiswa Program Studi Departemen Fakultas

: SISTEM INFORMASI BERBASIS WEB PADA KELURAHAN TAMIANG MENGUNAKAN PHP DAN MySQL : TUGAS AKHIR : ADAM MAHMUD : 092406032 : D3 TEKNIK INFORMATIKA : MATEMATIKA : MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM (FMIPA) UNIVERSITAS SUMATERA UTARA Diluluskan di Medan, 19 Juli 2012

Diketahui/Disetujui Oleh Depertemen Matematika FMIPA USU Ketua,

Pembimbing

Prof.Dr.Tulus,VordipL.Math.,M.Si,Ph.D NIP.19620901 198803 1 002

Drs. Partano Siagian, M.Sc NIP. 130877994

ii

PERNYATAAN

SISTEM INFORMASI BERBASIS WEB PADA KELURAHAN TAMIANG MENGGUNAKAN PHP DAN MySQL

TUGAS AKHIR

Saya mengakui bahwa tugas akhir ini adalah hasil kerja saya sendiri, kecuali beberapa kutipan dan ringkasan yang masing-masing disebutkan sumbernya.

Medan, 19 Juli 2012

ADAM MAHMUD 092406032

iii

PENGHARGAAN

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat serta hidayah-Nya sehingga tugas akhir ini dapat terselesaikan dengan judul: ” Sistem Informasi Berbasis Web Pada Kelurahan Tamiang Menggunakan PHP dan MySQL “ Sholawat serta salam semoga tetap terlimpahkan kepada Nabi Muhammad Saw, keluarga beliau, para sahabat beliau dan orang-orang yang mengikuti ajaran beliau sampai akhir zaman nanti. Terselesaikannya tugas akhir ini dengan baik berkat dukungan, motivasi, petunjuk dan bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Dr.Sutarman. M.Sc selaku Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sumatera Utara. 2. Bapak Prof. Drs. Tulus, Vordilp.Math M.Si. M.IT selaku ketua Departemen Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sumatera Utara. 3. Bapak Syahril Efendi, S.Si., M.I.T selaku Ketua Jurusan D3 Teknik Informatika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sumatera Utara. 4. Bapak Drs. Partano Siagian, M.Sc selaku Dosen Pembimbing Tugas Akhir Program Studi D3 Teknik Informatika Fakultas MIPA Universitas Sumatera Utara yang telah memberikan bimbingan dan arahan selama ini kepada penulis dalam penyelesaian tugas akhir.

iv

5. Teristimewa kepada Ibunda Mardiana Lubis dan Ayahanda Gading Batubara yang selalu mendoakan penulis agar lancar dalam segala urusan. 6. Seluruh Keluarga besarku yang telah banyak memberikan dorongan dan doa kepada penulis selama ini. 7. Buat sahabat-sahabat Infor C’09 yang banyak member masukan dan hiburan selama penulisan tugas akhir . 8. Seluruh Staf Pengajar Program Studi D3 Teknik Informatika Faklutas MIPA Universitas Sumatera Utara yang telah memberikan ilmu dan pengetahuannya kepada penulis selama masa perkuliahan. 9. Dan Terimakasih kepada lurah dan pihak kepegawaian di kelurahan Tamiang yang telah banyak memberikan informasi untuk menyelesaikan tugas akhir ini.

Selama penulisan tugas akhir ini, penulis menyadari akan hal kesalahankesalahan yang mungkin terjadi, baik itu dari segi teknik tata penyajian ataupun dari segi tata bahasa. Oleh karena itu penulis bersedia menerima kritik dan saran dari pembaca dalam upaya perbaikan tugas akhir ini. Akhir kata, Penulis berharap semoga Tugas Akhir ini bermanfaat bagi siapapun yang membacanya. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan rahmat dan hidayah kepada kita semua. Amin

Medan, 19 Juli 2012 Penulis

ADAM MAHMUD

v

ABSTRAK

Sistem informasi penduduk dimaksudkan untuk meningkatkan efisiensi dalam hal pelayanan masyarakat. Kelurahan Tamiang kecamatan Kotanopan Kabupaten Mandailing Natal selama ini mempunyai sistem informasi yang masih dalam bentuk manual sehingga menyulitkan dan memperlambat dalam proses penambahan, perubahan maupun penghapusan data khususnya data penduduk. Oleh sebab itu perlu dilakukan penelitian untuk mengembangkan aplikasi sistem informasi penduduk. Tujuan dari sistem informasi ini adalah untuk memberikan kemudahan kepada pegawai kelurahan dalam melakukan pemanipulasian data penduduk dan menginformasikannya guna memberikan efesiensi dalam pelayanan masyarakat. Langkah-langkah yang dilakukan dalam hal ini adalah analisis kebutuhan sistem, perancangan sistem, dan pengujian sistem. Dalam implementasi ini digunakan bahasa pemprograman PHP dan sebagai basisdatanya digunakan MySQL.

Berdasarkan dari hasil penelitian dapat disimpulkan beberapa hal yaitu : Perangkat lunak ini dapat digunakan untuk menangani proses pengisian data, perubahan data, penghapusan dan pencarian data penduduk, sistem ini juga dapat memberikan laporan cetak surat keterangan dan detail penduduk.

vi

DAFTAR ISI

Persetujuan ............................................................................................................. ii Pernyataan ............................................................................................................... iii Penghargaan ............................................................................................................ iv Abstrak .................................................................................................................... v Daftar Isi .................................................................................................................. vi Daftar Tabel ............................................................................................................ vii Daftar Gambar ........................................................................................................ viii Daftar Lampiran ..................................................................................................... ix BAB 1 Pendahuluan ................................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang ........................................................................................ 1 1.2 Identifikasi Masalah ................................................................................ 2 1.3 Batasan Masalah ..................................................................................... 2 1.4 Maksud dan Tujuan ................................................................................ 2 1.5 Metodologi Penelitian ............................................................................. 3 1.6 Sistematika Penelitian ............................................................................ 4 1.7 Tinjauan Pustaka ..................................................................................... 5 BAB 2 Tinjauan Teoritis ........................................................................................ 7 2.1 Pengertian Komputer .............................................................................. 8 2.2 Pengertian Sistem ................................................................................... 8 2.3 Pengertian Informasi ............................................................................... 9 2.4 Pengertian Sistem Informasi ................................................................... 11 2.5 Siklus Hidup Sistem Informasi ............................................................... 12

vii

2.6 Pengertian Data ....................................................................................... 20 2.7 Pengertian Database ................................................................................ 21 2.8 Pengertian Database Menajemen Sistem (DBMS) ................................. 22 2.9 DFD (data flow diagram) ....................................................................... 24 2.10 ERD (Entry Relationship Diagram) ..................................................... 26 2.11 Flowchart .............................................................................................. 29 2.12 Apache .................................................................................................. 31 2.13 MySQL ................................................................................................. 31 2.14 PHP ....................................................................................................... 32 BAB 3 Perancangan Sistem ................................................................................... 34 3.1 Perancangan Sistem ................................................................................ 34 3.2 Diagram Konteks .................................................................................... 34 3.3 Rancangan Database ............................................................................... 35 3.4 Desain Antarmuka .................................................................................. 39 3.4.1 Desain Menu ...................................................................... 39 3.4.2 Pendesain Tampilan ........................................................... 40 3.4.3 Perancangan Input .............................................................. 40 3.4.4 Tampilan Form .................................................................. 41 3.5 Algoritma ................................................................................................ 53 3.6 Uji Program ............................................................................................. 54 BAB 4 Implementasi Sistem ................................................................................... 55 4.1 Pengertian Implementasi Sistem ............................................................. 55 4.2 Komponen Utama Implementasi Sistem ................................................ 56 BAB 5 Kesimpulan dan Saran ............................................................................... 58 5.1 Kesimpulan ............................................................................................. 58 viii

5.2 Saran ..................................................................................................... 58 Daftar Pustaka ..................................................................................................... 59

ix

DAFTAR TABEL

Tabel 2.3 ERD(Entity Relationship Diagram) .......................................................... 26
Tabel 2.4 Flowchart ...................................................................................................... 30

Tabel 3.3.1 User ........................................................................................................ 35 Tabel 3.3.2 Penduduk ............................................................................................... 36 Tabel 3.3.3 Surat ....................................................................................................... 36 Tabel 3.3.4 Agama .................................................................................................... 37 Tabel 3.3.5 Dusun ..................................................................................................... 37 Tabel 3.3.6 Kawin ..................................................................................................... 37 Tabel 3.3.7 Kerja ...................................................................................................... 38 Tabel 3.3.8 Pendidikan ............................................................................................. 38 Tabel 3.3.9 Warga ..................................................................................................... 38

x

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Siklus Hidup Pengembangan Sistem Informasi .................................... 13 Gambar 2.2 simbol – simbol DFD ............................................................................ 24 Gambar 3.1 Diagram Konteks ................................................................................. 34 Gambar 3.1 Form Login ........................................................................................... 41 Gambar 3.2 Home ..................................................................................................... 42 Gambar 3.3 Menu Penduduk .................................................................................... 43 Gambar 3.4 Form Tambah Penduduk ...................................................................... 44 Gambar 3.5 Form Cari Penduduk ............................................................................. 45 Gambar 3.6 Statistik Penduduk ................................................................................ 46 Gambar 3.7 Menu Surat ............................................................................................ 47 Gambar 3.8 Form Buat Surat Keterangan ................................................................ 48 Gambar 3.9 Tampilan Detail Surat Keterangan ........................................................ 49 Gambar 3.10 Hasil Cetak Surat Keterangan ............................................................. 50 Gambar 3.11 Daftar Surat ......................................................................................... 51 Gambar 3.12 Halaman Pengguna ............................................................................. 52

xi

LAMPIRAN

Surat keterangan hasil uji program ..................................................................... Kartu bimbingan tugas akhir mahasiswa ............................................................. Surat pengumpulan data riset .............................................................................. Surat belasan telah melakukan riset .................................................................... Alamat Web sistem informasi kelurahan tamiang ..............................................

60 61 62 63 64

xii

1

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Perkembangan teknologi seperti sekarang ini baik di instansi pemerintahan maupun swasta dituntut untuk dapat mengikuti serta mengetahui derasnya arus informasi dalam segala bidang khususnya bidang komputer. Dengan pemakaian komputer tersebut akan semakin mempermudah dalam melakukan pengolahan data dan sangat berpengaruh dalam efisiensi dan efektivitas kerja. Komputer adalah salah satu kemajuan teknologi yang dalam perkembangannya sangat membantu dalam instansi pemerintahan khususnya untuk meningkatakan pelayanan masyarakat. Informasi penduduk merupakan salah satu faktor yang utama dalam pemerintahan di kelurahan karena dengan informasi penduduk dapat memudahkan dan mempercepat dalam pelayanan kepada masyarakat, misalnaya untuk mencari informasi penduduk berdasarkan statusnya pada setiap dusun, rt/rw pembuatan surat-surat keluaran kelurahan atau dalam

yang membutuhkan lampiran identitas

penduduk yang bersangkutan akan efesien dilakukan dengan adanya sistem informasi kelurahan yang bisa menyimpan dan menginformasikan data penduduk secara otomatis. Dengan adanya sistem informasi penduduk ini maka diharapkan

pemerintahan di kelurahan dapat membuat program kerja yang baik dan tepat sasaran

2

disesuaikan dengan informasi yang ada tersebut. Mengingat pentingnya informasi kependudukan ini diharapkan di kelurahan memiliki informasi penduduk yang lengkap.

1.2 Identifikasi Masalah Pada saat penulis melakuakan penelitian dikelurahan tamiang dan ternyata belum tersedia database pada kelurahan tersebut oleh karena itu penulis membantu menyiapkan database penduduk kelurahan tamiang dan sistem informasinya. 1.3 Batasan Masalah Pembatasan masalah pada penulisan tugas akhir ini sebagai berikut: 1. Dalam pembuatan database penulis memilih atribut-atribut penduduk yang dibutuhkan untuk di informasikan. 2. Jumlah data yang di entri masih sebagai sampel sekitar 20 recort dan bagian yang lain akan di entrikan oleh pihak kelurahan. 3. Implementasi databasenya menggunakan MySQL. 4. Perancangan tampilan menggunakan PHP,HTML dan CSS.

1.4 Maksud dan Tujuan Meneliti tentang sistem informasi penduduk di kelurahan tamiang tujuannya adalah untuk merancang sistem informasi berbasis web pada kelurahan tamiang tersebut.

3

1.5 Metodologi Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam tulisan ini, meliputi : 1. Studi Kepustakaan (Library Research) Dengan cara mengambil data teoritis dan membaca buku-buku referensi yang berhubungan dengan judul yang di angkat dari hasil penelitian. 2. Studi Lapangan (Field Research) a. Interview Penulis melakukan pengumpulan data dengan cara bertanya langsung kepada Bapak Lurah Tamiang Kecamatan Kotanopan. b. Observasi Penulis melakukan penelitian langsung untuk melakukan observasi tentang sistem yang akan digunakan. 3. Mengumpulkan data yang diperlukan. 4. Merancang program dan menjalankan program tersebut.

4

1.6 Sistematika Penelitian Adapun sistematika penelitian dalam penulisan tugas akhir ini dapat diuraikan sebagai berikut : BAB 1 PENDAHULUAN Merupakan latarbelakang,identifikasi masalah,batasan masalah, Maksud dan tujuan penulisan, metode penelitian, sistematika penulisan, Serta tinjauan pustaka. BAB 2 TINJAUAN TEORITIS Pada bab ini merupakan pengertian komputer,pengertian sistem, pengertian informasi,pengertian sistem sistem informasi,siklus hidup

pengembangan

informasi,

Pengertian

data,pengertian

database,pengertian Data Base Manajemen Sistem(DBMS) Data Flow Diagram(DFD),Entity Relationship Diagram(ERD),Pengertian

FlowChart,Apache,MySQL,PHP. BAB 3 RANCANGAN SISTEM Pada bab ini menerangkan tentang rancangan sistem,diagram kontek, rancangan database,desain antarmuka,desain menu,desain tampilan, perancangan input,tampilan form, algoritma dan uji program. BAB 4 IMPLEMENTASI SISTEM Dalam bab ini penulis menguraikan tentang pengertian dan inplementasi sistem komponen utama implementasi sistem. BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN Membahas kesimpulan yang berisi intisari dari implementasi studi lapangan dalam proses penyusunan laporan, juga memberikan usul yaitu berupa saran untuk peningkatan mutu kerja.

5

1.7 Tinjauan Pustaka Sistem informasi adalah suatu sistem di dalam suatu organisasi yang merupakan kombinasi pengendailian dari orang-orang,fasilitas,teknologi,media,prosedur-prosedur ditujukan untuk mendapatkan jalur dan

yang

komunikasi

penting.(Jogianto,Pengenal Komputer,1989). Berdasarkan tinjauan pustaka yang diambil dari internet pada weblog http://phprogramurah.wordpress.com menyatakan keunggulan dari Program PHP database MySQL adalah sebagai berikut: 1. Program dapat running di semua OS, PHP MySQL berjalan secara web base, itu artinya semua operating system yang memiliki web browser dapat menggunakan aplikasi ini, dan semua OS tentu saja selalu memiliki web browser, Windows dengan internet explorer, Linux dengan Mozilla, Macintosh dengan Safari, dan Handphone dengan Opera Mini. Sangat mobile dan fleksible. 2. Sangat cocok dan mudah diterapkan pada komputer berjaringan, program PHP MySQL cukup diinstall disalahsatu komputer pada jaringan yang dalam hal ini adalah komputer server, pada komputer client, kita tidak usah menginstalasikan program apapun lagi. Pada komputer client kita cukup mengarahkan web browser ke komputer server dan program dapat langsung running, apabila program error (walau kemungkinan sangat kecil sekali) program cukup di maintenance di pihak komputer server yang terinstalasikan program tanpa harus memaintenance komputer client juga. sangat mudah dan simple.

6

3. Tidak ada virus yang menginfeksi program PHP, sampai saat ini, progrm php belum dapat diinfeksi virus, kebanyakan virus menginfeksi file berekstensi *.exe dan *.dll, sangat awet dan aman. 4. Sangat stabil di semua operating sistem, program PHP walaupun dipakai dalam waktu yang sangat lama tidak akan memberatkan sistem dan tidak akan mempengaruhi komputer untuk berjalan sangat lambat, sangat cocok diterapkan pada komputer yang selalu nyala 24 jam. 5. Sangat multi user, program php tidak akan bentrok dengan pengguna lain yang sama-sama menggunakan program dalam satu jaringan.

7

BAB 2

TINJAUAN TEORITIS

2.1 Pengertian Komputer Istilah komputer mempunyai arti yang luas dan berbeda untuk orang yang berbeda. Istilah komputer (computer) diambil dari bahasa latin “computare” yang berarti menghitung (to compute atau to reckon). Berikut ini adalah defenisi tentang komputer yang dikutip dari beberapa buku yang berkaitan dengan komputer : 1. Menurut Robert Blissmer (1985,hal :6) menyatakan bahwa komputer adalah suatu alat elektronik yang mampu melakukan beberapa tugas seperti menerima input, memproses input sesuai dengan programnya, menyimpan perintah – perintah dan hasil dari pengolahan dan menyediakan output dalam bentuk informasi. 2. Menurut Donald Sanderes (1999,hal :8) menyatakan bahwa komputer adalah sistem elektronik untuk memanipulasi data yang cepat dan tepat serta dirancang dan diorganisasikan secara otomatis menerima dan menyimpan data input, memprosesnya dan menghasilkan output dibawah pengawasan suatu langkah–langkah instruksi program yang tersimpan di memori (stored program). 3. Menurut Hamacher et al (1985, hal :10) menyatakan bahwa komputer adalah mesin penghitung elektronik yang dengan cepat dapat menerima informasi input digital, memprosesnya sesuai dengan suatu program yang tersimpan dimemorinya dan menghasilkan output informasi.

8

4. Menurut William Fuori (2001, hal :6) menyatakan bahwa komputer adalah suatu pemroses data (data processor) yang dapat melakukan perhitungan yang besar dan cepat, termasuk perhitungan aritmatika yang besar atau operasi logika tanpa campur tangan dari manusia yang dapat mengoperasikan selama pemrosesan. 5. Gordon Devis (1998, hal :8) menyatakan bahwa komputer adalah tipe khusus alat perhitungan yang mempunyai sifat tertentu yang pasti.

Dari beberapa pengertian di atas dapat disimpulakan bahwa komputer adalah suatu alat elektronik yang menerima input data, mengolah data, memberikan informasi dengan menggunakan suatu program yang tersimpan di memori komputer (stored program) serta dapat menyimpan program dan hasil dari pengolahan secara otomatis. Sedangkan yang disebut dengan program adalah kumpulan dari instruksi atau perintah. terperinci yang sudah disiapkan supaya komputer dapat melakukan fungsinya dengan cara yang sudah ditentukan.

2.2 Pengertian Sistem Suatu sistem adalah kesatuan yang terdiri atas interaksi subsistem yang berusaha mencapai tujuan yang sama. Ada beberapa pengertian sistem menurut beberapa pakar sistem

informasi,antara lain : 1. Menurut Fredick Wu (2001, hal :4) menyatakan bahwa sistem beroperasi dan berinteraksi dengan lingkungannya untuk mencapai sasaran (objectives) tertentu, suatu sistem menunjukkan tingkah lakunya melalui interaksi diantara komponen-komponen di dalam sistem dan diantara lingkungannya.

9

2. Menurut Alexander (1986, hal :7) menyatakan bahwa sistem adalah suatu group dari elemen-elemen baik bentuk fisik maupun bukan fisik yang menunjukkan suatu kumpulan saling berhubungan diantaranya dan

berinteraksi bersama-sama menuju satu atau lebih tujuan, sasaran dan akhir dari sistem. 3. Menurut Richard Neuschel (2002, hal :6) menyatakan bahwa sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan dikembangkan sesuai dengan sutatu skema yang terinteraksi untuk melaksanakan suatu kegiatan utama didalam bisnis. 4. Menurut Jerry Fitz Gerald et al (1985, hal :6) menyatakan bahwa sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran tertentu. Dari beberapa pengertian diatas, dapat disimpulkan bahwa sistem merupakan kumpulan dari prosedur kegiatan untuk menghasilkan tujuan yang hendak dicapai secara bersama-sama.

2.3 Pengertian Informasi Informasi ibarat darah yang mengalir di dalam tubuh suatu organisasi, sehingga informasi ini sangat penting di dalam suatu organisasi. Suatu sistem yang kurang mendapat informasi akan menjadi luruh, kerdil dan akhirnya berakhir. Berikut ini adalah beberapa kutipan yang berkaitan dengan informasi, antara lain: 1. Mulyadi (2001, hal :50) menyatakan bahwa informasi adalah suatu elemen dan sumber daya yang sangat penting dan berharga bagi suatu perusahaan,

10

disamping sumber daya yang lain yaitu uang, manusia, materi dan mesin. Informasi adalah data yang sudah diolah menjadi suatu bentuk sehingga lebih berguna bagi sipenerima dan nilai tersebut dapat digunakan untuk pengambilan keputusan. 2. James Hall (2001, hal :4) menyatakan bahwa informasi adalah salah satu sumber daya bisnis. Seperti sumber daya bisnis lainnya, bahan mentah, modal dan tenaga kerja, informasi merupakan sumber daya vital bagi kelangsungan hidup organisasi bisnis. Setiap hari dalam bisnis, arus informasi dalam jumlah yang sangat besar mengalir ke pengambil keputusan dan pemakai lainnya untuk memenuhi berbagai kebutuhan internal. Selain itu, informasi juga mengalir keluar organisasi ke pemakai eksternal, seperti pelanggan, pemasok dan para stakeholders yang memiliki kepentingan terhadap perusahaan. 3. Williams Hopwood (2001, hal :1) menyatakan bahwa informasi adalah data yang berguna yang diolah sehingga dapat menjadi dasar untuk mengambil keputusan yang tepat. Dari beberapa pengertian informasi diatas, dapat disimpuplkan bahwa informasi adalah data yang diolah menjadi bentuk yang lebih berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya yang menggambarkan suatu kejadian-kejadian (event) dan kesatuan nyata (fact and entity) dan digunakan untuk pengambilan keputusan.

11

2.4 Pengertian Sistem Informasi Informasi merupakan hal yang sangat penting bagi manajemen di dalam mengambil suatu keputusan. Pertanyaannya adalah dari mana informasi tersebut bisa didapatkan ? jawabnya adalah dari sistem informasi (Information System) atau disebut juga dengan processing system atau information processing system atau information generating systems. Berikut ini adalah beberapa kutipan yang berkaitan dengan sistem informasi, antara lain : 1. George Bodnar (2001, hal :5) menyatakan bahwa sistem informasi adalah sistem yang mengarah pada penggunaan teknologi komputer di dalam organisasi untuk manyajikan informasi kepada pemakai. Sistem informasi ‘berbasis-komputer’ adalah kumpulan perangkat keras (hardware) dan Perangkat lunak (software) yang dirancang untuk mengubah data menjadi informasi yang bermanfaat. 2. Henry Lucas (2001, hal :3)menyatakan bahwa sistem informasi adalah sistem dalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, membantu dan mendukung kegiatan operasi, bersifat manajerial dari suatu organisasi dan membantu mempermudah penyediaan laporan yang diperlukan. Sistem informasi dapat juga dianggap sebagai suatu departemen dan diperlukan pemisahan fungsi, dimana fungsi-fungsi tersebut dapat terdiri dari sistem analis, programmer, operator yang dibawahi oleh manajer sistem informasi. 3. James Hall (2001, hal :9) menyatakan bahwa sistem informasi adalah proses menerima input yang disebut dengan transaksi, yang kemudian dikonversi melalui berbagai proses menjadi output informasi yang akan didistribusikan

12

kepada para pemakai informasi. 4. Id.Wikipedia.org menyatakan bahwa Sistem Informasi (SI) adalah kombinasi dari teknologi informasi dan aktivitas orang yang menggunakan teknologi itu untuk mendukung operasi dan manajemen. Dalam arti yang sangat luas, istilah sistem informasi yang sering digunakan merujuk kepada interaksi antara orang, proses algoritmik, data, dan teknologi. Dalam pengertian ini, istilah ini digunakan untuk merujuk tidak hanya pada penggunaan organisasi teknologi informasi dan komunikasi (TIK), tetapi juga untuk cara di mana orang berinteraksi dengan teknologi ini dalam mendukung proses bisnis.

2.5 Siklus Hidup Pengembangan Sistem Informasi Siklus hidup pengembangan sistem (SHPS) adalah pendekatan melalui beberapa tahap untuk menganalisis dan merancang sistem dimana sistem tersebut telah dikembangkan dengan sangat baik melalui penggunaan siklus kegiatan penganalisis dan pemakai secara spesifik (Kenneth et al, 2003, hal :11) Penganalisis tidak sepakat dengan berapa banyaknya tahap yang ada di dalam siklus hidup pengembangan sistem, namun mereka umumnya memuji pendekatan terorganisir mereka.

13

Pada gambar 2.1 berikut ini menunjukkan pembagian siklus kedalam tujuh tahap yaitu :

Gambar 2.1 Siklus Hidup Pengembangan Sistem Informasi

14

Berikut ini adalah tahap-tahap dari siklus hidup sistem informasi : 1. Mengidentifikasi masalah, peluang, dan tujuan Di tahap pertama ini siklus hidup pengembangan sistem ini, penganalisis mengidentifikasi masalah, peluang, dan tujuan-tujuan yang hendak dicapai. Tahap pertama ini berarti bahwa penganalisis melihat dengan jujur pada apa yang terjadi di dalam bisnis. Kemudian, bersama-sama dengan anggota organisasional lain, penganalisis menentukan dengan tepat masalah- masalah tersebut. Peluang adalah situasi dimana penganalisis yakin bahwa peningkatan bisa dilakukan melalui penggunaan sistem informasi terkomputerisasi.Mengukur peluang memungkinkan bisnis untuk mencapi sisi kompetitif atau menysun standart-standart industri Mengidentifikasi tujuan yang juga menjadi komponen terpenting di tahap pertama ini. Pertama, penganalisis harus menemukan apa yang sedang dilakukan dalam bisnis. Barulah kemudian penganalisis akan bisa melihat beberapa aspek dalam aplikasi-aplikasi sistem informasi untuk membantu bisnis supaya mencapai tujuantujuannya dengan menyebut problem atau peluang-peluang tertentu. Orang-orang yang terlibat dalam tahap pertama ini diantaranya ialah pemakai, penganalisis dan manajer sistem yang bertugas untuk mengkoordinasi proyek. Output tahap ini ialah laporan yang feasible berisikan defenisi problem dan ringkasan tujuan. Kemudian manajemen harus membuat keputusan apakah output tersebut selanjutnya akan diproses berdasarkan proyek yang diajukan. Bila kelompok pemakai tidak memiliki cukup dana dalam anggarannya atau ingin menyelesaikan masalah-masalah lainnya atau bisa masalah tersebut ternyata tidak memerlukan suatu sistem komputer solusi manualnya bisa direkomendasikan dan proyek

15

sistem tidak akan diperoses lebih lanjut. 2. Menetukan syarat – syarat informasi Dalam tahap berikutnya, penganalisis memasukkan apa saja yang menentukan syarat-syarat informasi untuk para pemakai yang terlibat. Di antara perangkatperangkat yang dipergunakan untuk menetapkan syarat-syarat informasi di dalam bisnis diantaranya adalah menentukan sampel dan memeriksa data mentah, wawancara, mengamati prilaku pembuat keputusan, lingkungan kantor, dan prototyping. Dalam tahap syarat-syarat informasi SHPS, penganalisis berusaha untuk memahami informasi apa yang dibutuhkan pemakai agar bisa ditampilkan dalam pekerjaan mereka. Anda dapat melihat bahwa beberapa metode untuk menentukan syaratsyarat informasi ini melibatkan interaksi secara langsung dengan pemakai. Tahap ini membentuk gambaran mengenali organisasi dan tujuan-tujuan yang dimiliki seorang penganalisa. Orang-orang yang terlibat dalam tahap ini adalah penganalisis dan pemakai, biasanya manajer operasional dan pegawai operasional. Penganalisis sistem perlu tahu detail-detail fungsi-fungsi sistem yang ada, siapa (orang-orang yang terlibat), apa (kegiatan bisnis), dan bagaimana (bagaimana prosedur yang harus dijalankan) dari bisnis yang sedang dipelajari. Kemudian penganalisis juga harus bertanya mengapa bisnis dengan menggunakan sistem yang ada. Ada alasan yang bagus melakukan bisnis dengan menggunakan metodemetode yang ada, dan hal-hal seperti ini harus dipertimbangkan saat merancang sebuah sistem baru.

16

3. Menganalisis kebutuhan sistem Tahap berikutnya ialah menganalisis kebutuhan-kebutuhan sistem. Sekali lagi, dan teknik-teknik tertentu akan membantu penganalisis menetukan kebutuhan. Perangkat yang dimaksud ialah penggunaan diagram aliran data untuk menyusun daftar input, proses, dan output fungsi bisnis dalam bentuk grafik terstruktur. Dari diagram data dikembangkan suatu kamus data berisikan daftar seluruh item data yang digunakan dalam sistem, berikut spesifikasinya, apakah berupa alphanumeric atau teks, serta berapa banyak spasi yang dibutuhkan saat dicetak. Selama tahap ini, penganalisis sistem juga menganalisis keputusan terstruktur yang dibuat. Keputusan terstruktur adalah keputusan-keputusan dimana kondisi alternatif, tindakan serta aturan tindakan ditetapkan. Ada tiga metode utama untuk menganalisis keputusan terstruktur, yakni bahasa Inggris

terstruktur,rancangan keputusan, dan pohon keputusan. Saat menganalisis keputusan semi-terstruktur, penganalisis memeriksa keputusan berdasarkan tingkat kemampuan membuat keputusan yang diperlukan, tingkat kerumitan masalah, serta kriteria-kriteria yang harus dipertimbangkan saat keputusan tersebut dibuat. Pada poin ini, penganalisis sistem menyiapkan suatu proposal sistem yang berisikan ringkasan apa saja yang ditemukan, analisis

biaya/keuntungan alternatif yang tersedia, serta rekomendasi atas apa saja yang harus dilakukan. Bila salah satu rekomendasi tersebut bisa diterima oleh manajemen, penganalisis akan memproses lebih lanjut. Setiap problem sistem bersifat unik dan tidak pernah terdapat satu solusi yang benar. Hal-hal dimana rekomendasi atau solusi dirumuskan tergantung pada kualitas individu dan latihan profesional masing-masing penganalisis.

17

4. Merancang sistem yang direkomendasi Dalam tahap desain dari siklus hidup pengembangan sistem, penganalisis Dalam tahap desain dari siklus hidup pengembangan sistem, penganalisis sistem menggunakan informasi yang terkumpul sebelumnya untuk mencapai desain sistem informasi yang logik. Penganalisis merancang prosedur data entry sedemikian rupa sehingga data yang dimasukkan ke dalam sistem informasi benar-benar akurat. Selain itu, penganalisis menggunakan teknik-teknik bentuk dan perancang layar tertentu untukmenjamin keefektifan input sistem informasi. Bagian dari perancangan system informsi yang logik adalah peralatan antarmuka pengguna. Antarmuka menghubungkan pemakai dengan sistem, jadi perannya benar-benar sangat penting. Tahap perancangan juga mencakup perancangan file-file atau basis data yang bisa menyimpan data-data yang diperlukan oleh pembuat keputusan. Basis data yang tersusun dengan baik adalah dasar bagi seluruh sistem informasi. Dalam tahap ini, penganalisis juga bekerja sama dengan pemakai untuk merancang output (baik pada layar maupun hasil cetakan). Terakhir penganalisis harus merancang prosedur-prosedur backup dan kontrol untuk melindungi sistem dan data serta untuk membuat paket-paket spesifikasi program bagi pemrogram. Setiap paket bisa terdiri dari layout input dan output, spesifikasi file, dan detail-detail proses, serta pohon keputusan atau tabel, diagram aliran data, flowchart sistem, serta nama-nama dan fungsi-fungsi subprogram yang sudah tertulis.

18

5. Mengembangkan dan mendokumentasikan perangkat lunak Dalam tahap kelima dari siklus hidup pengembangan sistem, penganalisis bekerja bersama-sama dengan pemrogram untuk mengembangan suatu perangkat lunak awal yang diperlukan. Beberapa teknik terstruktur untuk merancang dan mendokumentasikan perangkat lunak meliputi rencana terstruktur. Penganalisis sistem menggunakan salah satu dari semua perangkat ini untuk memprogram dan apa yang perlu diprogram. Selama tahap ini penganalisis juga bekerja sama dengan pemakai untuk mengembangkan dokumentasi perangkat lunak yang efektif, mencakup melakukan prosedur secara manual, bantuan online, dan website. Kegiatan dokumentasi menunjukkan kepada pemakai tentang cara penggunaan perangkat lunak dan apa yang harus dilakukan bila perangkat lunak mengalami masalah. Pemrogram adalah pelaku utama dalam tahap ini karena mereka merancang, membuat kode dan mengatasi kesalahan-kesalahan dari program komputer. Bila promgramnya adalah untuk dijalankan dalam lingkungan mainframe, maka perlu diciptakan suatu job control language (JCL). Untuk memastikan kualitasnya, pemrogram bisa membuat perancangan dan kode program yang akan dijalankan, menjelaskan bagian-bagian kompleks dari program dari program kepada tim pemrogram lainnya.

19

6. Menguji dan mempertahankan sistem Sebelum sistem informasi dapat digunakan, maka harus dilakukan pengujian terlebih dulu. Akan bisa menghemat biaya bila dapat menangkap adanya masalah sebelum sistem tersebut ditetapkan. Sebagian penguji dilakukan oleh pemrogram sendiri, dan lainnya dilakukan oleh penganalisis sistem. Rangkaian pengujian ini pertama-pertama dijalankan bersama-sama dengan data contoh serta dengan data aktual dari sistem yang telah ada. Mempertahankan sistem dan dokumentasinya dimulai di tahap ini dan dilakukan secara rutin selama sistem informasi dijalankan. Sebagian besar kerja rutin pemrogram adalah melakukan pemeliharaan, dan bisnis menghabiskan banyak uang untuk kegiatan pemeliharaan. Sebagian besar prosedur sistematis yang dijalankan penganalisis selama siklus hidup pengembangan sistem membantu memastikan bahwa pemeliharaan bisa dijaga sampai tingkat minimum 7. Mengimplementasikan dan mengevaluasi sistem Di tahap terakhir dari pengembangan sistem, penganalisis membantu untuk mengimplementasikan sistem informasi. Tahap ini melibatkan pelatihan bagi pemakai untuk mengendalikan sistem. Sebagian pelatihan tersebut dilakukan oleh vendor, namun kesalahan pelatihan merupakan tanggung jawab penganalisis sistem. Selain itu, penganalisis perlu merencanakan konversi perlahan dari sistem lama ke sistem baru. Proses ini mencakup pengubahan file-file dari format baru atau membangun suatu basis data,menginstall peralatan, dan membawa sistem baru untuk diproduksi. Evaluasi yang ditunjukkan sebagai bagian dari tahap terakhir dari siklus hidup pengembangan sistem biasanya dimaksudkan untuk pembahasan. Sebenarnya, evaluasi dilakukan di setiap tahap. Kriteria utama yang harus dipenuhi ialah apakah pemakai dituju benar-benar menggunakan sistem. Perlu diingat bahwa kerja sistem biasanya berulang, ketika penganalisis menyelesaikan satu tahap

20

pengembangan sistem akan berlanjut ke tahap berikutnya, penemuan suatu masalah bisa memaksa penganalisis kembali ke tahap sebelumnya dan memodifikasi pekerjaannya di tahap tersebut. (Kenneth et al, 2003, hal :11)

2.6 Pengertian Data Data sebagai sumber informasi harus dianggap sebagai user yang harus dikelola dengan baik dan benar. Data merupakan acuan dalam melakukan semua kegiatan yang dapat menguntungkan si pemakai.Data adalah sekumpulan fakta tentang peristiwa atau operasi tanpa dipengaruhi oleh pertimbangan atau hasil analisis. Data dapat berupa apa saja dan dapat ditemui dimana saja. Dalam suatu organisasi, data merupakan sumber daya yang sangat vital dan harus dikelola dan diproses sebaikbaiknya (Jogiyanto, 2001, hal :4). Data adalah representasi fakta yang mewakili suatu objek seperti manusia, pegawai, siswa, pembeli, pelanggan, barang, peristiwa, konsep, keadaan, dan sebagainya yang direkam dalam bentuk angka, hurup, simbol, teks, gambar, bunyi, atau kombinasinya (Kristanto Harianto, 2001, hal :3). Dari defenisi itu dapat disimpulkan bahwa data adalah bahan mentah yang diproses menjadi sebuah informasi. Jadi terdapat perbedaan antara data dengan informasi dimana data adalah “bahan baku” yang harus diolah sedemikian rupa hingga berubah sifatnya menjadi informasi.

21

2.7 Pengertian Database Database adalah kumpulan seluruh sumber daya berbasis komputer milik organisasi dan sistem. Database yang dikendalikan oleh sistem manajemen database adalah satu set catatan data yang berhubungan dan saling menjelaskan (Raymond Leod, 2004, hal:196). Database merupakan kumpulan data dan informasi dalam jumlah yang tidak sedikit. Oleh karena itu database harus disusun sebagai kriteria terpola dengan jelas sejak dari awalnya. Database akan diubah kedalam bentuk table dalam MySQL dengan memperhatikan : File Table, Field, Primary Key dan sebagaimana yang merupakan bagian dari database. Singkatnya langkah awal pengolahan suatu unit data itu dilakukan di dalam database. Pembuatan database dalam MySQL mencakup 2 (dua) tindakan utama, yakni: tindakan penentuan dari struktur database yang mencakup penentuan bagian-bagian dari database dan tindakan pengisian data ke dalamnya dengan melakukan pengetikan data ke dalam struktur tersebut. Sebagai suatu jenis program aplikasi yang berguna untuk mengorganisasikan sejumlah data yang ada dengan model relational, MySQL diimplementasikan dalam bentuk table yang terdiri dari baris dan kolom. Baris pada Microsoft Access dikenal dengan istilah record yang merupakan kumpulan informasi yang ada di dalam field. Sementara kolom yang dikenal dengan istilah field merupakan tempat dimana informasi ditampung. Setiap field dalam database akan berelasi dengan field lainnya atau dengan data lainnya.

22

2.8 Pengertian Database Manajemen Sistem (DBMS) Basis data (database) merupakan kumpulan dari data yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya, tersimpan di perangkat keras komputer dan digunakan sebagai perangkat lunak untuk memanipulasinya. Database merupakan salah satu komponen yang penting dalam sistem informasi karena merupakan basis dalam menyediakan informasi bagi para pemakai. Penerapan database dalam sistem informasi disebut dengan database system.Database Manajemant Sistem (DBMS) merupakan suatu alat berbasis komputer yang digunakan untuk menyimpan dan mengolah data yang bertujuan untuk menciptakan keadaan yang mudah dan efisien dalam pemakaian dan penyimpanan data Dan tujuan dari konsep database adalah meminimumkan pengulangan data dan mencapai independensi data. Pengulangan data (data redudancy) adalah aplikasi data yang artinya data disimpan dalam beberapa file. Independensi data adalah kemampuan untuk membuat suatu struktur data tanpa membuat perubahan pada program yang memproses dalam table dan kamus data yang terpisah secara fisik dari program. Suatu Database Manajement Sistem berisi suatu koleksi data yang saling berelasi dari satu kesatuan program yang berfungsi untuk mengakses data tersebut. Jadi DBMS terdiri dari suatu database dan set program untuk menambah data, menghapus data, mengambil dan membaca data. Database adalah kumpulan file-file yang saling berelasi. Relasi tersebut biasa ditujukan dengan kunci dari file yang ada. Satu database menunjukkan satu kumpulan data yang dipakai dalam suatu lingkup Perusahaan atau Instansi Pemerintahan maupun Swasta.

23

Dalam suatu file terdapat record-record yang sejenis, sama besar, sama bentuk, merupakan satu kumpulan entry yang seragam. Satu record terdiri dari fieldfield yang saling berhubungan untuk menunjukkan bahwa field tersebut dalam satu pengertian yang lengkap dan direkam dalam suatu record. Untuk menyebut isi dari field tersebut maka digunakan attribute atau merupakan judul dari satu kelompok entity-entity tertentu, misalnya attribute alamat menunjukkan entity alamat dari pegawai. Entity adalah suatu objek yang nyata dan akan direkam. Adapun tujuan dari pengolahan data yang dilakukan adalah untuk menghasilkan suatu output/keluaran yang nantinya dipergunakan sebagai dasar untuk pengambilan suatu keputusan informasi.

24

2.9 DFD (Data Flow Diagram) Penggunaan DFD sebagai Modeling Tool dipopulerkan oleh Demacro & Yordan (1979) dan Gane & Sarson (1979) dengan menggunakan pendekatan Metode Analisis Sistem Terstruktur. DFD menggambarkan arus data dari suatu sistem informasi, baik sistem lama maupun sistem baru secara logika tanpa mempertimbangkan lingkungan fisik dimana data tersebut berada. DFD bukan flowchart. DFD menggambarkan

aliran data dalam sebuah sistem. DFD juga menggambarkan semua proses, meskipun proses tersebut terjadi dalam waktu yang berbeda. Tidak ada perulangan ataupun cabang dalam DFD. Simbol - simbol yang digunakan pada DFD adalah :

Gambar 2.2 simbol – simbol DFD

25

Keterangan : 1. Proses : Merupakan kegiatan atau pekerjaan yang dilakukan oleh orang atau mesin komputer, dimana aliran data masuk, ditranformasikan ke aliran data keluar. 2. Flow (Arus data) : disimbolkan dengan anak panah, dimana arus data mengalir diantara proses, simpangan data, kesatuan luar, kesatuan ruang. Arus data dapat berbentuk sebagai berikut : a. Formulir atau dokumen yang digunakan perusahaan b. Laporan tercetak yang dihasilkan sistem c. Output dilayar komputer d. Masukan untuk komputer e. Komunikasi ucapan f. Surat atau mem g. Data yang dibaca atau direkam di file h. Suatu isian yang dicatat pada buku agenda i. Transmisi data dari suatu komputer ke komputer lain 3. Entity : Merupakan sumber atau tujuan dari arus data yang dapat digambarkan secara phisik, seseorang atau sekelompok orang atau sistem lain. 4. Data Store : Komponen yang berfungsi untuk menyimpan data/file adalah fungsi yang mentransformasikan data secara umum.

26

2.10

ERD (Entity Relationship Diagram)

ERD adalah model konseptual yang mendeskripsikan hubungan antara penyimpanan (dalam DFD). ERD digunakan untuk memodelkan struktur data dan hubungan antar data. Dengan ERD, model dapat diuji dengan mengabaikan proses yang dilakukan. ERD pertama kali dideskripsikan oleh Peter Chen yang dibuat sebagai bagian dari perangkat lunak CASE. Notasi yang digunakan dalam ERD dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

Tabel 2.3 ERD(Entity Relationship Diagram)

27

2.10.1 Kardinalitas Relasi Dalam ERD hubungan (relasi) dapat terdiri dari sejumlah entitas yang disebut dengan derajat relasi. Derajat relasi maksimum disebut dengan kardinalitas sedangkan derajat minimum disebut dengan modalitas. Jadi kardinalitas relasi menunjukkan jumlah maksimum entitas yang dapat berelasi dengan entitas pada himpunan entitas lain. Kardinalitas relasi yang terjadi diantara dua himpunan entitas (misalnya A dan B) dapat berupa : 1. Satu ke satu (one to one/ 1-1) Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berelasi dengan paling banyak satu entitas pada himpunan entitas B, demikian juga sebaliknya. 2. Satu ke banyak (one to many/ 1- N) Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berelasi dengan banyak entitas pada himpunan entitas B, tetapi tidak sebaliknya. 3. Banyak ke banyak (many to many/ N –N) Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berelasi dengan banyak entitas pada himpunan entitas B, demikian juga sebaliknya.

2.9.2. Tahapan Pembuatan ERD Diagram ER dibuat secara bertahap, ada dua kelompok pentahapan yang biasa ditempuh didalam pembuatan diagram ER, yaitu : 1. 2. Tahap pembuatan diagram ER awal (preliminary design) Tahap optimasi diagram ER (final design)

Tujuan dari 8 tahap pertama adalah untuk mendapatkan sebuah rancangan basis data minimal yang dapat mengakomodasi kebutuhan penyimpanan data terhadap sistem yang sedang ditinjau. Tahap awal ini umumnya mengabaikan anomali-anomali (proses

28

pada basis data yang memberikan efek sampaing yang tidak diharapkan) yang menang ada sebagai suatu fakta. Anomali-anomali tersebut biasanya baru dipertimbangkan pada tahap kedua. Tahap kedua mempertimbangkan anomali-anomali dan juga memperhatikan aspekaspek efisiensi, performasi dan fleksibilitas. Tiga hal tersebut seringkali dapat saling bertolak belakang. Karena itu, tahap kedua ini ditempuh dengan melakukan koreksi terhadap tahap pertama. Bentuk koreksi yang terjadi dapat berupa pendekomposisian himpunan entitas, penggabungan himpunan entitas, pengubahan derajat relasi, penambahan relasi baru atau perubahan (penambahan dan pengurangan) atribut-atribut untuk masing-masing entitas dan relasi. Langkah-langkah teknis yang dapat dilakukan untuk mendapatkan ERD awal adalah : 1. Mengidentifikasi dan menetapkan seluruh himpunan entitas yang akan terlibat. 2. Menetukan atribut-atribut key (kunci) dari masing-masing himpunan entitas. 3. Mengidentifikasi dan menetapkan seluruh himpunan relasi diantara himpunan entitas-himpunan entitas yang ada beserta foreign-keynya (kunci asing/kunci tamu). 4. Menentukan derajat/kardinalitas relasi untuk setiap himpunan relasi. 5. Melengkapi himpunan entitas dan himpunan relasi dengan atribut dekriptif (atribut yang bukan kunci)

29

2.9.3. Implementasi Basis Data Tahap implementasi basis data merupakan upaya untuk membangun basis data fisik yang ditempatkan dalam memori sekunder dengan bantuan DBMS (Database Management System) yang dipilih. Secara umum sebuah diagram ER akan direpresentasikan menjadi sebuah basis data secara fisik, sedangkan komponenkomponen diagram ER yang berupa himpunan entitas dan himpunan relasi akan ditranformasi menjadi tabel-tabel (file-file data) yang merupakan komponen utama pembentuk basis data. Setiap himpunan entitas akan diimplementasikan menjadi sebuah tabel (file data), sedangkan himpunan relasi tergantung pada derajat relasi. Untuk kardinalitas relasi 1 1 , maka relasi tidak diimplentasi menjadi tabel tetapi atribut pada relasi akan disertakan pada tabel yang mewakili salah satu dari kedua himpunan entitas dengan mempertimbangakn derajat relasi minimunnya. Untuk kardinalitas relasi 1–N juga akan direpresentasikan dengan penambahan atribut yang ada pada relasi ke tabel yang mewakili himpunan entitas yang berderajat banyak (N).

2.11

Flowchart

Flowchart adalah penggambaran secara grafik dari langkah-langkah dan urut-urutan prosedur dari suatu program. Flowchart menolong analis dan programmer untuk memecahkan masalah kedalam segmen-segmen yang lebih kecil dan menolong dalam menganalisis alternatif-alternatif lain dalam pengoperasian. Flowchart biasanya mempermudah penyelesaian suatu masalah khususnya masalah yang perlu dipelajari dan dievaluasi lebih lanjut. Berikut adalah beberapa simbol yang digunakan dalam menggambar seuatu.

30

Tabel 2.4 Flowchart

31

2.12

Apache

Server HTTP Apache atau server Web/WWW Apache adalah server web yang dapat dijalankan di banyak sistem operasi (Unix, BSD, Linux, Microsoft Windows dan Novell Netware serta platform lainnya) yang berguna untuk melayani dan memfungsikan situs web. Protokol yang digunakan untuk melayani fasilitas web/www ini mengunakan HTTP. Apache memiliki fitur-fitur canggih seperti pesan kesalahan yang dapat dikonfigurasi, autentifikasi berbasis basis data dan lain-lain. Apache juga didukung oleh sejumlah antarmuka pengguna berbasis grafik (GUI) yang memungkinkan penanganan server menjadi mudah. Apache merupakan perangkat lunak sumber terbuka dikembangkan oleh komunitas terbuka yang terdiri dari pengembang-pengembang di bawah naungan Apache Software Foundation.

2.13

MySQL

MySQL merupakan software sistem manajemen database Database Management System (DBMS) yang sangat populer dikalangan pemrogaman web, terutama di lingkungan Linux dengan script PHP dan perl. Software database ini kini telah tersedia juga dalam platform sistem operasi windows. MySQL merupakan database yang paling populer digunakan untuk membangun aplikasi web yang menggunakan database sebagai sumber dan pengelola datanya. MySQL merupakan database yang digunakan oleh situssitus terkemuka di Internet untuk menyimpan datanya. Kepopuleran MySQL dimungkinkan karena kemudahannya untuk digunakan, cepat secara kinerja query dan mencukupi untuk kebutuhan database perusahaanperusahaan skala menengah kecil. MySQL merupakan database yang digunakan situssitus terkemuka di internet untuk menyimpan datanya. Software database MySQL kini

32

dilepas sebagai software manajemen database yang open source, sebelumnya merupakan merupakan database yang shareware. Shareware adalah suatu software yang dapat didistribusikan secara bebas untuk keperluan penggunaan secara pribadi, tetapi jika digunakan secara komersial maka pemakai harus mempunyai lisensi dari pembuatnya. Software open source menjadikan software dapat didistribusikan secara bebas dan dapat dipergunakan untuk keperluan pribadi atau pun komersial, termasuk di dalamnya source code dari software tersebut. Database MySQL tersedia secara bebas dan cuma-cuma dan boleh digunakan oleh setiap orang dengan lisensi open source GNU (General Public License (GPL) ataupun lisensi komersial non GPL. Saat ini diperkirakan lebih dari 3 juta pemakai di seluruh dunia, dengan lebih dari setengah juta server yang memasangnya, termasuk di dalamnya Yahoo!, MP3.com, Motorola, NASA, Silicon Graphics, HP, Xerox,Cisco dan Texas Instruments.

2.14

PHP

PHP singkatan dari “Hypertext Prepocessor”. PHP digunakan sebagai bahasa scripting yang berjalan pada sebuah web server. Script PHP tersebut dimasukkan ke dalam dokumen HTML untuk diproses web server ketika ada request dari user. PHP juga didesain untuk dapat bekerja dengan kebanyakan SQL server termasuk open source SQL server, seperti MySQL. PHP pada awalnya bernama PHP/FI, yakni singkatan dari Personal Home Page/Form Interface.yang diciptakan pertama kali oleh Rasmus Lerdoff pada tahun 1994. Semula PHP diciptakan untuk menyimpan data dari orang-orang yang telah berkunjung ke sebuah website, serta untuk mengetahui berapa jumlah orang yang telah berkunjung ke website tersebut. Namun, karena software ini disebarluaskan sebagai software open source sehingga dalam pertumbuhannya banyak

33

sekali mendapatkan kontribusi atau masukan dari pengguna. Pada dasarnya PHP dapat mengerjakan semua yang dapat dikerjakan oleh program CGI (Common Gateway Interface), seperti menyimpan data yang dimasukkan melalui sebuah form dalam website, menampilkan isi website yang dinamis serta menerima cookies. Selain itu, kemampuan PHP yang paling menonjol adalah dukungan kebanyakan database. Adapun daftar database yang dapat diakases melalui script PHP, antara lain : dBase,DBM, FilePro, mSQL, MySQL, ODBC, Oracle, Postgres, Sybase, Velocis.

34

BAB 3

PERANCANGAN SISTEM

3.1 Perancangan Sistem Perancangan sistem merupakan upaya Instansi Pemerintahan maupun Swasta untuk mulai memiliki sistem yang baru. Perancangan sistem dilakukan setelah mendapat gambaran dengan jelas apa yang harus dikerjakan.

3.2 Diagram Konteks Diagram konteks merupakan diagram yang memperlihatkan aplikasi sebagai bentuk satu proses yang terjadi atau pemetaan yang terjadi. Dengan tujuannya adalah untuk memberikan gambaran umum yang terjadi pada sistem. Diagram konteks menunjukkan sebuah proses yang berinteraksi dengan lingkungannya. Diagram konteks dalam aplikasi sistem informasi kependudukan kelurahan Tamiang Kecamatan Kotanopan ini terjadi interaksi oleh dua pengguna (Pegawai Kelurahan) dan Administrator diagram konteks ini dapat dilihat dari gambar.

Gambar 3.1 Diagram Konteks

35

3.3 Rancangan Database Database adalah kumpulan dari data yang berhubungan antara satu dengan yang lainnya, tersimpan di perangkat keras komputer dan menggunakan perangkat lunak untuk memanipulasinya. Database merupakan salah satu komponen yang penting dalam sistem komputerisasi, karena menggunakan database dalam menyediakan informasi bagi para pengguna. Adapun perancangan database mengenai sistem informasi ini diperlukan. beberapa tabel yaitu sebagai berikut :

1. Tabel User Tabel user merupakan tabel penyimpanan data user Field userid username password nama is_admin Type int(11) varchar(30) varchar(40) varchar(50) int(11) Null NO NO NO NO NO Key PRI UNI Default NULL NULL NULL NULL 0 Extra auto_increment

Tabel 3.3.1 User

2. Table Penduduk merupakan table yang menyimpan data penduduk. Field id nik no_ktp nama k_agama k_kerja Type int(11) varchar(25) varchar(50) varchar(255) int(11) int(11) Null NO YES YES NO YES YES Key PRI UNI MUL Defaul NULL NULL NULL NULL NULL NULL Extra auto_increment

36

pekerjaan alamat k_dusun rt rw tempat_la hir kelamin k_warga k_kawin

varchar(255) varchar(255) int(11) int(11) int(11) varchar(50)

YES YES YES YES YES YES

NULL NULL NULL NULL NULL NULL

varchar(1) int(11) int(11)

YES YES YES YES

NULL NULL NULL NULL

k_pendidi int(11) kan pendidika n suku tgl_lahir varchar(50) date varchar(255)

YES

NULL

YES YES

NULL NULL

Tabel 3.3.2 Penduduk

3. Table surat Merupakan tabel yang menyimpan data surat di kelurahan Field id k_surat no_surat userid tgl_buat content Type int(11) int(11) varchar(50) varchar(50) date text Null NO NO YES NO NO YES Key PRI Default NULL NULL NULL NULL NULL NULL Extra auto_increment

Tabel 3.3.3 Surat

37

4. Table agama merupakan tabel yang menyimpan data agama di kelurahan tamiang Field k_agama singkat content Type int(11) varchar(20) varchar(255) Null NO NO NO Key PRI Default NULL NULL NULL Extra auto_increment

Tabel 3.3.4 Agama 5. Table dusun merupakan daftar dusun di keluran tamiang Field k_dusun singkat content Type int(11) varchar(50) varchar(255) Null NO YES YES Key PRI Default NULL NULL NULL Extra auto_increment

Tabel 3.3.5 Dusun 6. Tabel kawin merupakan daftar status perkawinan. Field k_kawin singkat content Type int(11) varchar(50) varchar(255) Null NO NO NO Key PRI Default NULL NULL NULL Extra auto_increment

Tabel 3.3.6 Kawin

38

7. Table kerja merupakan daftar status pekerjaan Field k_kerja singkat content Type int(11) varchar(50) varchar(255) Null NO NO NO Key PRI Default NULL NULL NULL Extra auto_increment

Tabel 3.3.7 Kerja

8. Table pendidikan merupakan daftar status pendidikan

Field

Type

Null NO

Key PRI

Default NULL

Extra auto_increment

k_pendidi int(11) kan singkat content varchar(50) varchar(255)

YES YES

NULL NULL

Tabel 3.3.8 Pendidikan

9. Table warga Merupakan status tentang kewarganegaraan Field k_warga singkat content Type int(11) varchar(20) varchar(255) Null NO NO NO Key PRI Default NULL NULL NULL Extra auto_increment

Tabel 3.3.9 Warga

39

3.4 Desain Antarmuka Dalam antar muka pemakai terdapat dua langkah yang paling penting, yaitu : 3.4.1 Desain Menu

Menu merupakan bagian terpenting pada suatu aplikasi, karena dengan menu dapat lebih mudah memahami perintah apa saja yang terdapat dalam aplikasi tertentu. Pada aplikasi data Penduduk Kelurahan ini menu terletak header halaman admin . Pada header terdapat lima buah menu yaitu HOME, PENDUDUK, SURAT, PENGGUNA, LOGOUT. Menu home menginformasikan menu-menu yang ada pada header dan kegunaannya, Pada menu Penduduk terdapat link penduduk baru untuk menampilkan form penambahan penduduk baru, link cari penduduk yang berfungsi untuk menampilkan daftar penduduk yang dicari berdasarkan kerateria pencarian, link statistic penduduk untuk menampilkan statistic penduduk berdasarkan status statistik yang ingin di tampilkan. Menu surat berisi beberapa link yaitu surat keterangan,surat keterangan baru nikah,surat keterangan baru kerja, surat keterangan pindah, surat keterangan kelakuan baik ,surat keterangan izin suami/istri/orang tua , surat keterangan KTP sementara, surat keterangan izin keramaian,dan surat keterangan bersih diri yang kesemuanya itu bertujuan untuk membuat,menyimpan dan mencetak surat tersebut. Dan satu lagi link daftar surat yang berfungsi untuk menampilkan detail daftar surat dan detailnya. Menu pengguna berisikan link ganti password, tambah user dan daftar user

40

jika itu berada pada halaman admin sedangkan jika pada halaman user hanya terdapat link ganti password.

3.4.2

Pendesain Tampilan

Pada langkah pendesain Tampilan, dirancang tampilan-tampilan grafis yang dapat dibuat sebagai antar muka pemakai aplikasi. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan adalah : 1. Bagaimana membuat form-form yang efektif serta sesuai dengan kebutuhan. 2. Bagaimana mengatur tata letak form (layout), baik itu pewarnaan serta penentuan property kontrol-kontrol pada form yang akan mempengaruhi segi estetika sebuah antar muka pemakai.

3.4.3

Perancangan Input

Perancangan input meliputi data masukan untuk diolah sistem. Dimana hal-hal berikut ini dijadikan patokan dalam rancangan input : 1. Jenis data yang diinput, apakah data numerik atau karakter. 2. Pengkodean dan pengurutan data, dengan menggunakan suatu kunci primer. 3. Dialog untuk membuat user dalam menyediakan input, berupa keterangan agar user tidak salah dalam melakukan input data Validasi pemeriksaan kesalahan, berupa untuk pemeriksaan apakah data yang diinput sudah sesuai dengan kebutuhan sistem. 4. Metode untuk menampilkan validasi input jika kesalahan dalam input data.

Adapun tampilan atau model dari setiap input data dalam sistem yang dibuat adalah sebagai berikut :

41

3.4.4

Tampilan Form

1. Tampilan Form Utama Pada saat aplikasi dijalankan melalui broser maka akan tampil form login seperti yang terlihat pada gambar dibawah ini :

Gambar 3.1 Form Login

Untuk proses login hanya dapat dilakukan oleh user dan admin, dimana admin memiliki kuasa terhadap user untuk menambah, menghapus, mengedit data daripada user.

42

4. Tampilan Form Halaman utama admin / user Tampilan form halaman utama seperti yang terlihat pada gambar dibawah ini :

Gambar 3.2 Home

Pada halaman utama ini / home menampilkan tentang menu yang terdapat pada aplikasi ini dan tujuannya.

43

5. Tampilan form penduduk Tampilan form penduduk seperti yang terlihat pada gambar dibawah ini :

Gambar 3.3 Menu Penduduk

Pada menu ini terdapat link penduduk baru yang berfungsi untuk menambahkan penduduk baru, menu cari penduduk yang berfungsi untuk mencaari penduduk berdasarkan kraterianya dan statistic penduduk untuk menampilkan data penduduk berdasarkan keraterianya secara detail.

44

6. Tampilan form penduduk baru Tampilan form penduduk baru seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 3.4 Form Tambah Penduduk

Form ini bertujuan untuk menambahkan data penduduk baru dan menyimpanya pada databases komputer.

45

7. Tampilan form cari Penduduk Tampilan form cari Penduduk seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 3.5 Form Cari Penduduk

Form ini sangat membantu pegawai kelurahan untuk mendapatkan data penduduk berdasarkan krateria dan atribut pencarian.

46

8. Tampilan statistic penduduk Tampilan form Statistik Penduduk seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 3.6 Statistik Penduduk

Form ini bertujuan untuk menampilkan statistic penduduk berdasarkan jenis statistic yang ingin di tampilkan.

47

9. Tampilan form surat Tampilan form surat seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 3.7 Menu Surat

Form ini bertujuan untuk pembuatan surat berdasarkan surat yang di keluarkan kelurahan yaitu surat Keterangan, Baru Nikah, Baru Kerja, Pindah, Kelakuan Baik, Ijin, KTP sementara,Ijin Keramaian dan Bersih Diri. Dimana setiap surat yang diterbitkan akan disimpan pada database kelurahan,dapat dilakukan pencetakan dan dapat menampilkan detail setiap surat yang diterbitkan.

48

10. Tampilan form buat surat keterangan Tampilan form seperti terlihat di bawah ini

Gambar 3.8 Form Buat Surat Keterangan Form ini bertujuan untuk membuat surat keterangan dan menyimpannya ke database komputer.

49

11. Tampilan form detail surat keterangan Tampilan form seperti terlihat dibawah ini

Gambar 3.9 Tampilan Detail Surat Keterangan Form diatas merupakan tampilan detail surat keterangan pencetakan. sebelum dilakukan

50

Gambar dibawah ini adalah hasil cetakan dari surat keterangan.

Gambar 3.10 Hasil Cetak Surat Keterangan

Kesemuan jenis surat pada menu surat memiliki proses yang sama dalam

51

pembuatan,penampilan detail dan pencetakan. Setiap surat yang dibuat akan di simpan pada database komputer. 12. Tampilan form daftar surat Tampilan form seperti terlihat dibawah ini

Gambar 3.11 Daftar Surat

Pada form ini seluruh jenis surat dapat ditampilkan atau berdasarkan jenis surat yang diinginkan saja.

52

13. Tampilan form Pengguna. Tampilan form pengguna seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 3.12 Halaman Pengguna

Form pengguna ini bertujuan untuk melakuan pemanifulasian user oleh admin dan hanya penggantian password untuk user.

53

3.5 Algoritma Algoritma adalah urutan langkah-langkah yang diambil untuk memecahkan masalah. Ini berguna bagi seorang programmer agar dapat mengerti alur program dalam menyelesaikan masalah dan mempermudah pembuatan program. Algoritma dalam pembuatan sistem informasi kelurahan tamiang adalah sebagai berikut: 1. Pada form Login sistem meminta agar pengguna memasukkan jenis dari pengguna, dan password dari pengguna. Setelah sistem berhasil

mengidentifikasi pengguna, maka akan tampil form Home. 2. Selanjut nya pengguna/admin dapat melakukan pemanipulasian data penduduk dan pembuatan surat yang di keluarkan kelurahan. 3. Jika pengguna adalah admin maka admin dapat melakukan pemanipulasian data terhadap data user. 4. Proses keluar dari sistem aplikasi keluran tamiang.

3.6 Uji Program Sebelum dilakukan pengimplementasian sistem informasi dikelurahan, terlebih dahulu dilakukan uji coba mengenai hal apa yang ingin dilakukan pada sistem informasi yang telah dibuat, dilakukan uji coba proses. Uji coba ini dilakukan untuk mengecek apakah fungsi-fungsi yang ada dalam aplikasi berjalan dengan benar.Tolok ukur benar adalah apabila fungsi-fungsi tersebut telah berjalan dengan use case, dimana informasi yang ditampilkan telah sesuai dengan permintaan dari pengguna. Berdasarkan program yang telah dibuat, proses uji coba dilakukan dengan sebuah skenario pengujian. Skenario ini untuk menunjukkan proses yang ada dalam Sistem Informasi penduduk kelurahan . Skenario uji coba yang dilakukan antara lain

54

menguji penanganan terhadap data yang dimasukkan dalam di Sistem Informasi penduduk kelurahan.

55

BAB 4

IMPLEMENTASI SISTEM

4.1 Pengertian dan tujuan Implementasi sistem Implementasi merupakan tahapan penerapan hasil desain tertulis ke dalam programming. Pada tahap inilah seluruh hasil desain dituangkan ke dalam bahasa pemrograman tertentu untuk menghasilkan sebuah sistem informasi tertulis, tahapan implementasi harus dapat menentukan basis apa yang akan diterapkan dalam menuangkan desain tertulis sehingga sistem yang dibentuk memiliki kelebihankelebihan tersendiri. Dalam merealisasikan desain sistem informasi kelurahan ini harus dipikirkan spesifikasi perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software) yang sesuai sehingga menghasilkan sebuah pengolahan informasi yang efisien, cepat diketahui kehandalan dari sistem yang ada dan telah sesuai dengan apa yang diinginkan. Adapun tujuan dari implementasi yang ada dalam dokumen desain sistem tersebut adalah : a. Menyelesaikan desain sistem yang ada dalam dokumen desain yang disetujui. b. Menulis, menguji dan mendokumentasikan program-program dan prosedurprosedur yang dilakukan oleh dokumen desain sistem yang disetujui. c. Memastikan bahwa pemakai (user) dapat mengoperasikan sistem baru dan melatih pemakai. d. Memperhitungkan bahwa sistem memenuhi permintaan yaitu dengan menguji sistem secara menyeluruh. e. Memastikan bahwa ke sistem yang baru berjalan yaitu dengan membuat

56

rencana, mengontrol dan melakukan instalasi dengan benar.

Langkah-langkah yang dilakukan dalam melaksanakan implementasi sistem adalah : 1. Menyelesaikan desain sistem. 2. Mendapatkan hardware dan software. 3. Menulis, menguji, mengontrol dan mendokumentasikan program. 4. Menyelesaikan manual pemakai. 5. Mendapat persetujuan.

4.2 Komponen Utama Implementasi Sistem. Untuk mengolah data dengan menggunakan komputer harus mempunyai tiga komponen yang diperlukan yaitu : 1. Hardware (Perangkat Keras) Pada penerapan sistem dibutuhkan peralatan-peralatan yang mendukung proses pembuatan sistem informasi kepegawaian pada Kelurahan Tamiang. Spesifikasi peralatan minimal yang dibutuhkan sebagai berikut : a. b. c. d. e. f. CPU (Central Processing Unit) intel inside pentium 4. Memori dengan kapasitas 256 MB. Keyboard. Monitor SVGA 15 inchi. Hardisk dengan kapasitas 40 GB. Printer Canon Pixma Ip 1000.

57

2. Software (Perangkat Lunak) Software merupakan komponen di dalam sistem data program atau instruksi untuk mengontrol suatu sistem perangkat kerasnya adalah : a. Sistem operasi yang digunakan adalah Windows XP.

b. Software yang digunakan adalah WampServer dan c. Untuk mengakses system di perlukan browser IE,Firefox,Opera,dll 3. Brainware (Unsur Manusia) Brainware merupakan faktor manusia yang menangani fasilitas komputer yang ada, faktor utama manusia yang dimaksud adalah orang-orang yang meiliki keahlian dibidang komputer dan merupakan unsur manusia yang dibutuhkan, yang meliputi : a. Sistem analis, yaitu seorang professional yang bergerak dibidang pengembangan sistem yang akan membentuk dan membangun fasilitas desain sistem. b. Programmer, yaitu orang yang menyusun instruksi bagi komputer agar dapat digunakan oleh pemakai (user) serta merancang antar muka pemakai (interface) pada program. c. Operator, yaitu yang akan menangani secara langsung pengolahan data dalam ruangan komputer. d. Data Entry Operator, yaitu yang akan melakukan pengurusan terhadap data yang akan diolah, mulai dari pengumpulan data, perekaman data dalam komputer hingga pemeriksaan dan pengiriman informasi yang dihasilka oleh komputer.

58

BAB 5

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 KESIMPULAN Dengan terciptanya sistem informasi kelurahan ini dapat disimpulkan akan

memberikan kemudahan bagi pegawai kelurahan seperti dibawah ini: 1. Pegawai kelurahan dapat dengan mudah melakukan pengisian data ,pengubahan data ,penghapusan data , dan pencarian data penduduk . 2. Sistem ini dapat memberikan cetakan surat terbitan kelurahan. 3. Hak akses yang ada pada sistem ini dibedakan menjadi dua jenis yaitu sebagai pengguna ( pegawai kelurahan ) memiliki hak akses terhadap sistem dan sebagai administrator yang memiliki hak akses penuh terhadap sistem juga bisa melihat pengaturan pemakai program serta dapat melihat data camat dan lurah.

5.2 SARAN Saran yang ingin penulis sampaikan adalah 1. Diharapkan sistem ini dapat di kembangkan untuk beberapa kelurahan tidak hanya di kelurahan tamiang saja. 2. Proses penambahan data baru harus benar-benar sesuai dengan kartu identitas guna memberikan kemudahan pada saat pembuatan surat.

59

DAFTAR PUSTAKA

Kadir, Abdul. 2008. Dasar Pemrograman WEB Dinamis Menggunakan PHP. Yogyakarta : C.V ANDI OFFSET. Kadir, Abdul. 2008. Belajar DATABASE menggunakan MySQL Yogyakarta : C.V ANDI OFFSET. Kerjasama MADSCOM dan PENERBIT ANDI. 2005. Membuat Aplikasi Database Karyawan Online Berbasis Web dengan PHP dan MySQL. Madiun : Penerbit Andi. Kerjasama MADSCOM dan PENERBIT ANDI. 2009. Aplikasi Program PHP + MySQL untuk Membuat WEBSITE INTERAKTIF. Madiun : Penerbit Andi. Kerjasama MADSCOM dan PENERBIT ANDI. 2009. Panduan Praktis Adobe Dreamweaver CS4. Semarang : Penerbit Andi. Prihatoni, Vita Purnomo. 2007. Semakin Terbuka Keajaiban HTML 4. Jakarta : PCMedia. Prihatoni, Vita Purnomo. 2007. Menata Gaya Halaman Web Dengan CSS2. Jakarta : PCMedia.

SURAT KETERANGAN
Hasil uji program tugas akhir

Yang bertanda tangan di bawah ini, menerangkan bahwa Mahasiswa Tugas Akhir Program Diploma III Teknik Informatika :

Nama NIM Program Studi Judul Tugas Akhir

: Adam Mahmud : 092406032 : D3 Teknik Informatika : SISTEM INFORMASI BERBASIS WEB PADA

KELURAHAN TAMIANG MENGGUNAKAN PHP DAN MySQL

Telah melaksanakan tes program Tugas Akhir Mahasiswa tersebut di atas pada tanggal : Juni 2012

Dengan Hasil : SUKSES / GAGAL

Demikian diterangkan untuk digunakan melengkapi syarat pendaftaran Ujian Meja Hijau Tugas Akhir Mahasiswa bersangkutan di Departemen Matematika FMIPA USU Medan.

Medan,

Juni 2012

Dosen Pembimbing / Kepala Lab. Komputer Program Studi D3 Teknik Informatika

Drs. Partano Siagian, M.Sc NIP 130877994

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA FAKULTAS MATEMATIKA DAN PENGETAHUAN ALAM
Jln. Bioteknologi No.1 Kampus USU Padang Bulan Medan-20155 Telp.(061) 8211050-8214290 Fax.(061) 8214290

Kartu Bimbingan Tugas Akhir Mahasiswa Nama Nomor Induk Mahasiswa Judul Tugas Akhir : ADAM MAHMUD : 092406032 : Sistem Informasi Berbasis Web Pada Kelurahan Tamiang Menggunakan PHP dan MySQL. : Drs. Partano Siagian M.Sc : 09 Maret 2012 : 07 Juni 2012

Dosen Pembimbing Tanggal Mulai Bimbingan Tanggal Selesai Bimbingan

No 1

Tanggal Asisten Bimbingan 09 Maret 2012

Pembahasan Asistensi Mengenai Konsultasi Judul Tugas Akhir dan Memeriksakan Proposal Memeriksakan Proposal Tugas Akhir Memeriksakan dan Bimbingan Laporan Tugas Akhir Uji Program Sukses Tugas Akhir ACC

Paraf Dosen Pembimbing

Keterangan Perbaiki

2 3

17 Maret 2012 30 Mei 2012

Perbaiki

4 5

06 Juni 2012 07 Juni 2012

*Kartu ini harap dikembalikan ke Departemen Matematika bila bimbingan Mahasiswa telah selesai.

Diketahui, Ketua Departemen Matematika FMIPA USU

Disetujui, Pembimbing Utama/ Penanggung Jawab

Prof.Dr.Tulus,VordipL.Math.,M.Si.,Ph.D NIP : 196209011988031002

Drs. Partano Siagian M.Sc NIP : 130877994

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful